Captain Marvel (2019)

Wonder Woman (2017) dapat dikatakan sebagai film superhero wanita milik DC Comics yang sukses di pasaran. Bagaimana dengan Marvel Comics? Setelah sukses dengan film-film superhero-nya, kini Marvel merilis film solo superhero wanita pertama mereka, Captain Marvel (2019). Jauh berbeda dengan Wonder Woman yang sudah punya nama, Tokoh Captain Marvel ini terasa asing di telinga saya :’D. Siapa sih Captain Marvel itu?

Pertanyaan tersebut akan terjawab setelah kita menonton Captain Marvel (2019). Film ini mengisahkan asal mula bagaimana Carol Danvers (Brie Larson) berubah menjadi Vars atau Captain Marvel, beserta konsekuensi dari kekuatan super yang Danvers terima.

Sekilas Captain Marvel (2019) memang seperti kisah from zero to hero seorang Carol Danvers saja. Tapi percayalah, film ini berhasil menyajikan semuanya dengan cara yang segar dan berbeda. Saya melihat beberapa alur maju-mundur yang menarik dan mudah dipahami pada Captain Marvel (2019) :). Kekuatan Captain Marvel pun nampak dahsyat dengan dukungan special affect yang mumpuni. Kalau saya perhatikan, kekuatan Captain Marvel ini dapat disetarakan dengan kekuatan Phoenix-nya X-Men atau Supergirl-nya DC Comics.

Akibat kekuatan yang Carol peroleh, ia terjebak di tengah-tengah pertikaian antara bangsa Kree dan Skrull. Semua membawa Carol kembali ke Bumi, tempat dimana ia dulu bekerja sebagai pilot pesawat. Di sana, Carol dibantu oleh
Nick Fury (Samuel L. Jackson) yang masih muda dan belum kehilangan salah satu matanya. Loh kok bisa? Captain Marvel (2019) memang mengambil latar belakang tahun 90-an, jauuuuh sebelum semua kejadian pada film-film Marvel Cinematic Universe lainnya terjadi.

Olehkarena itulah beberapa adegan pada film ini menggunakan lagu-lagu yang populer di era 90-an. Berhubung saya tumbuh di era 90-an, hal ini menjadi nilai plus tersendiri. Nuansa tahun 90-an sungguh terasa pada film Marvel yang satu ini.

Diluar dugaan, saya menikmati film superhero tak dikenal ini. Captain Marvel (2019) layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Cara penyajian yang tepat menjadi nilai plus utama film ini. Saya rasa, Captain Marvel (2019) akan terasa hambar andaikata cara penceritaannya dibuat dengan alur maju yang bisa dipergunakan oleh film-film sejenis.

Sumber: http://www.marvel.com/movies/captain-marvel

Iklan

Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018)

Sepanjang tahun 2000-an ini sudah ada 3 jenis Spider-Man yang berkeliaran di Bioskop. Mulai dari Trilogi Spider-Man ala Sam Raimi, Duologi Spider-Man ala Marc Webb dan baru-baru ini Spider-Man ABG hasil kerjasama Sony dan Marvel. Semua Spider-Man di atas masih menggunakan Peter Parker sebagai tokoh utamanya. Tokoh Peter Parker sudah sangat melekat dengan tokoh Spider-Man, terutama bagi pembaca komik Spider-Man tempo dulu seperti saya :D.

Maka, saya pribadi sangat kecewa ketika tokoh Peter Parker “dimatikan” oleh Marvel Comics pada sekitar tahun 2011. Tokoh Miles Morales diangkat sebagai Spider-Man baru yang lebih segar. Marvel memang sedang berusaha mengganti tokoh-tokoh superhero ikonik mereka dengan tokoh-tokoh baru yang lebih muda dan diversity. Hampir semua tokoh-tokoh superhero klasik mereka memang diperankan oleh lelaki kulit putih. Inilah hal yang ingin Marvel ubah. Itulah mengapa Spider-Man barunya digambarkan oleh anak SMA latin berkulit cokelat seperti Miles Morales.

Sebenarnya Marvel dan Sony sudah mulai hendak memperkenalkan Miles Morales pada Spider-Man: Homecoming (2017) dengan menggunakan Spider-Man yang masih SMA dan memunculkan sebagian karakter dari komik Spider-Man Miles Morales. Tapi waktunya mungkin belum dirasa tepat sehingga karakter Peter Parker masih terus dipergunakan.

Nah, pada pergantian tahun ini, Sony dan Marvel merilis film animasi Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) dengan menggunakan Miles Morales (Shameik Moore) sebagai tokoh sentralnya. Dikisahkan awalmula Miles menjadi Spider-Man. Ia pun harus menyaksikan dengan mata kepalanya sendiri, kematian Peter Parker (Chris Pine) :(.

Tak lama, bermunculanlah Spider-Man versi lain dari dunia paralel yang berbeda. Bagi teman-teman yang belum tahu, jadi di dalam dunia komik superhero Marvel dan DC, dikisahkan bahwa terdapat beberapa dunia paralel dimana di dalam masing-masing dunia tersebut, terdapat versi yang berbeda dari setiap individu termasuk Miles dan Peter. Tidak mengherankan kalau muncul Peter B. Parker (Jake Johnson) dari dunia paralel lain. Peter yang satu ini adalah Peter yang hidup di dunia Trilogi Spider-Man ala Sam Raimi. Ia hadir sebagai seorang Spider-Man yang sedang kehilangan motivasi diri karena berbagai masalah yang datang di dunianya.

Di sini Peter B. Parker seolah-olah berperan sebagai mentor bagi Miles. Mereka terpaksa bekerja sama untuk mengembalikan semua Spider-Man, pulang ke dunianya masing-masing. Saya rasa inilah “handover” karakter Spider-Man yang berusaha Sony dan Marvel berikan kepada penontonnya. Peter Parker tewas tapi tidak sepenuhnya tewas karena kan ada Peter lain yang hidup di dimensi lain.

Tidak hanya Peter dan Miles saja, film ini pun menampilkan berbagai versi Spider-Man dari berbagai dunia yang unik. Disana terdapat Gwen Stacy / Spider-Woman (Hailee Steinfeld), Peni Parker / SP//dr (Kimiko Glenn), Peter Porker / Spider-Ham (John Mulaney), Peter Parker / Spider-Man Noir (Nicolas Cage). Semuanya ikut serta membantu Peter B. Parker dan Miles untuk memulihkan dunia paralel yang tercampur ini.

Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) menampilkan adegan aksi yang sesekali ditimpali oleh lelucon yang lucu. Film ini tidak terlalu serius tapi mampu menampilkan suspense oada beberapa adegan perkelahiannya. Memang sih semuanya hadir dalam bentuk animasi atau kartun, tapi animasi pada film ini terbilang unik, pokoknya beda deh dengan animasi atau kartun biasa. Saya yakin penonton dewasa pun akan menikmati film animasi yang satu ini. Sampai saat ini, film animasi inilah film animasi terbaik yang pernah saya tonton.

Saya rasa, Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) sudah selayaknya untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Sebuah cara yang apik untuk memperkenalkan Miles Morales :). Tapi tetap saja …. bagi saya pribadi Spider-Man versi Peter Parker adalah yang terbaik, sesuatu yang tidak dapat diubah.

Sumber: http://www.intothespiderverse.movie

How to Train Your Dragon: The Hidden World (2019)

How to Train Your Dragon: The Hidden World (2019) mengambil setting setelah kejadian pada How to Train Your Dragon 2 (2014). Film inu kembali mengisahkan sekelompok Viking pengendara naga yang dipimpin oleh kepala suku muda mereka, Hiccup (Jay Baruchel). Hiccup dan kawan-kawan terus menyelamatkan naga-naga yang ditangkap pemburu naga, dan menampung naga-naga tersebut di Desa Berg, kampung halaman Hiccup. Semua warga Berg bersahabat dengan naga dan menjadikan naga sebagai bagian dari keluarga besar mereka. Di sana, naga-naga tersebut hidup bebas dan tidak diperbudak.

Semakin banyak naga yang Hiccup selamatkan, semakin memcolok pulalah Berg. Desa Viking ini akhirnya menjadi target berbagai pihak, termasuk Grimmel the Grisly (F. Murray Abraham). Grimmel merupakan pemburu dan pembunuh naga terkenal yang spesialisasinya membunuh naga jenis Night Fury. Di sini saya tidak melihat motif yang kuat dari Opa Grimmel, kenapa kok gemar sekali memburu Night Fury?

Kebetulan, Toothless, naga tunggangan Hiccup merupakan naga jenis Night Fury yang langka dan terkenal kuat. Toothless di sini berperan sebagai naga alpha yang memimpin seluruh naga di Berg. Kepemimpinan dan persahabatan Hiccup dan Toothless di Berg, menghadapi cobaan ketika hadir seekor Night Fury betina berwarna putih, menarik hati Toothless. Di samping itu, Hiccup terobsesi untuk memindahkan Berg ke sebuah tempat misterius dimana naga dan manusia dapat hidup damai tanpa menjadi target pemburu dan pembunuh seperti Grimmel.

Disinilah kedua sahabat beda jenis ini, harus menentukan arah masa depan mereka masing-masing. Manusia dan naga memang dapat bersahabat dan hidup damai, namun manusia akan selalu takut akan sesuatu yang berbeda dan kuat. Tidak semua manusia memiliki pemikiran yang sama seperti warga Berg. Akankah Hiccup dan Toothless berpisah?

Kehadiran Night Fury betina memang menjadi daya tarik utama film ini. Usaha Toothless memikat naga tersebut, terbilang lucu. Selain itu Hiccup dan Toothless nampak lebih keren dibandingkan penampilan mereka pada 2 film sebelumnya. Film ini memang berhasil menjadi penutup yang baik bagi sebuah Trilogi. Saya pribadi merasa bahwa How to Train Your Dragon: The Hidden World (2019) tidak membosankan, tapi tidak ada pula hal yang membuat saya berkata “wow” ketika sedang menontonnya.

Maka, saya ikhlas untuk memberikan How to Train Your Dragon: The Hidden World (2019) nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Film ini aman dan cocok ditonton seluruh anggota keluarga karena di sana terdapat pesan moral mengenai persahabatan 😉

Sumber: https://howtotrainyourdragon.com

Incredibles 2 (2018)

Pada tahun ini, keluarga superhero The Incredibles kembali hadir ke layar lebar. Setelah hampir 14 tahun berlalu, akhirnya The Incredibles (2004) muncul juga sekuelnya. Film animasi tentang keluarga superhero ini tentunya masuk di dalam daftar tonton saya :D. The Incredibles (2004) dulu hadir di era ketika film superhero belum banyak berkeliaran seperti sekarang ini. Film tersebut menyedot perhatian saya dan menjadi salah satu film terbaik di tahun film tersebut dirilis. Apakah The Incredibles 2 (2018) dapat tampil menonjol di tengah-tengah gempuran film-film superhero ikonik dari Marvel dan DC Comics?

Kali ini The Incredibles 2 (2018) kembali mengisahkan kehidupan keluarga superhero yang terdiri dari Mr. Incredibles alias Bob Parr (Craig T. Nelson), Elastigirl alias Helen (Holly Hunter), Dashiell Robert “Dash” Parr (Spencer Fox), Violet Parr (Sarah Vowell) dan Jack Parr (Eli Fucile dan Maeve Andrews). Kelimanya sama-sama memiliki kekuatan super yang unik dan saling melengkapi.

Sayang oh Sayang masalah yang diangkat pada The Incredibles 2 (2018), mirip sekali dengan The Incredibles (2004). Keadaan keluarga The Incredibles di awal film sekuel ini sama persis seperti The Incredibles (2004), aktivitas superhero kembali dilarang karena dianggap menimbulkan banyak kerugian bagi masyarakat. Para superhero dianggap bertanggung jawab terhadap berbagai kerusakan yang terjadi.

Beruntung Winston Deavor (Bob Odenkirk) bersedia membantu membersihkan nama para superhero di hadapan publik. Siapakah Winston itu? Ia merupakan fans superhero yang memiliki kekayaan dan koneksi. Winston merasa bahwa politikus dan media telah berlaku tidak adil dengan menampilkan keburukan-keburukan superhero saja. Ia kemudian meminta Elastigirl untuk menjadi “wajah” baru superhero. Elastigirl akan beraksi sambil diliput oleh media masa. Berbagai acara TV pun dirancang oleh Winston demi memunculkan kebaikan yang Elastigirl berikan kepada masyarakat.

Mr. Incredibles sendiri bertukar peran dengan Elastigirl. Seperti sinetron Dunia Terbalik, Mr. Incredibles tinggal di rumah untuk mengurus ketiga anaknya. Pertukaran peran ini tentunya menimbulkan berbagai konflik yang … sayangnya kurang menonjol.

The Incredibles 2 (2018) menampilkan beberapa masalah sampingan yang menarik untuk dilihat tapi tidak terlalu bermakna dan tidak menunjang masalah utama yang diangkat, semua nampak biasa dan klise. Problematika ala superhero yang muncul sudah beberapa kali dimunculkan pada film-film superhero lain yang belakangan ini muncul.

Terlepas dari beberapa kelemahan di atas, film ini tetap cocok untuk ditonton bersama keluarga karena memberikan pesan moral yang baik dalam bentuk animasi yang enak dipandang dan mudah dipahami :). Jalan ceritanya pun tidak terlalu buruk.

Saya pribadi hanya dapat memberikan The Incredibles 2 (2018) nilai 3 dari skala maksimum yang artinya “Lumayan”. Saya masih lebih suka film pertamanya.

Sumber: http://www.pixar.com/feature-films/incredibles-2/

My Little Pony: The Movie (2017)

My Little Pony pertama kali hadir dalam wujud mainan anak-anak pada tahun 1981. Kemudian mainan ini mengalami berbagai perubahan sampai akhirnya muncul mainan My Little Pony generasi keempat yang dapat kita lihat seperti sekarang ini. Dari generasi pertama sampai keempat, mainan tersebut memang mengalami transformasi, akantetapi semuanya tetap memiliki ciri khusus, yaitu lambang di dekat ekor setiap karakter utamanya. Desainnya pun terbilang sukses memikat anak-anak, termasuk putri saya. Jadi tidak heran, kalau ia kesenangan ketika saya mengajaknya menonton My Little Pony: The Movie (2017).

Bernasib seperti robot-robotan Transformer, My Little Pony hadir ke layar lebar setelah film serinya konon berhasil memikat banyak orang, terutama anak perempuan. Film ini bercerita mengenai persahabatan 6 ekor kuda pony yaitu Twilight Sparkle (Tara Strong), Pinkie Pie (Andrea Libman), Fluttershy (Andrea Libman), Rainbow Dash (Ashleigh Ball), Applejack (Ashleigh Ball) dan Rarity (Tabitha St. Germain). Keenamnya masing-masing memiliki sifat dan kekuatan yang berbeda. Mereka harus menyatukan perbedaan demi menyelamatkan Negeri Equestria dari Tempest Shadow (Emely Blunt) dan pasukannya.

Walaupun tokoh utamanya ada 6, tapi rasanya film ini terlalu berfokus kepada Twilight sebagai salah satu dari 3 putri Equestria. Pinkie Pie sesekali tampil menonjol tapi tetap saja saya seperti menonton film solonya Twilight Sparkle hohoho. Kalau saya pribadi sih lebih senang Rainbow Dash karena kemampuannya untuk terbang secepat kilat dan membuat pelangi di angkasa :D. Sementara itu anak saya lebih senang Pinkie Pie karena … warnanya pink … dan ini memang tokoh yang paling konyol dan jenaka diantara keenam pony tersebut.

Bagaimana jalan ceritanya? Jalan cerita film ini terbilang mudah dipahami dan mengajarkan anak-anak mengenai persahabatan. Mau bagaimana pun juga, My Little Pony: The Movie (2017) tetaplah film anak-anak sehingga terkadang film ini nampak sedikit membosankan bagi orang dewasa. Semuanya nampak mudah ditebak dan film ini seolah-olah seperti film seri My Little Pony yang durasinya dipanjangkan. Saya berharap ada sesuatu yang lebih spesial dari versi film layar lebar dari sebuah film seri seperti ini.

Dengan demikian, menurut saya pribadi, My Little Pony: The Movie (2017) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Tidak adanya adegan kekerasan dan dihadirkannya pesan moral yang baik, membuat film ini pantas untuk ditonton bersama dengan buah hati tercinta. Tapi jangan kaget kalau habis menonton film ini, anak kita meminta dibelikan mainan My Little Pony baru ya :’D.

Sumber: http://www.mylittlepony.movie

Ferdinand (2017)

Film animasi Ferdinand (2017) dibuat berdasarkan cerita anak-anak yang diterbitkan pada tahun 1936 dengan judul The Story of Ferdinand. Siapakah Ferdinand itu? Ferdinand bukanlah seorang penyanyi atau pemain bola, melainkan seekor banteng yang hidup di Spanyol. Negeri Spanyol sangat identik dengan Torero atau pertunjukam adu banteng. Di sana terjadi pertarungan antara sang matador dengan banteng. Well, Ferdinand (John Cena) pada awalnya hidup di dalam lingkungan pertunjukan adu banteng ini sampai pada suatu hari, nasib membawanya ke tempat yang lebih baik.

Ferdinand kabur dan bertemu dengan seorang gadis kecil bernama Nina (Julia Scarpa Saldanha). Nina dan keluarganya kemudian memutuskan untuk memelihara Ferdinand. Di sana, Ferdinand dan Nina tumbuh bersama hingga tak terasa tubuh Ferdinand sudah sangat besar. Tubuh yang besar tidak mengubah kepribadian Ferdinand. Ia tetap merupakan banteng cinta damai yang senang mencium harumnya bunga. Sayangnya, nasib kembali membawa Ferdinand ke kembali dalam lingkungan pertunjukan adu banteng.

Melalui sebuah insiden di tengah kota, Ferdinand ditangkap dan diambil oleh bandar pertunjukkan adu banteng. Tubuh yang besar, membuat semua orang ketakutan melihat Ferdinand. Bahkan para banteng lain pun ikut terintimidasi melihat Ferdinand. Hanya Nina dan keluarganyalah yang mengetahui siapa Ferdinand sebenarnya …

Film ini mengajarkan penontonnya mengenai persahabatan, keberanian dan kasih sayang. Tidak semua masalah dapat terpecahkan dengan jalan kekerasan. Sayang pesan moral yang baik ini disampaikan melalui jalan cerita yang agak datar dan sedikit membosankan bagi saya. Berbeda dengan saya, putri kami menonton Ferdinand (2017) dengan penuh suka cita. Film ini menampilkan animasi yang halus dan bagus. Penampakan Ferdinand dan hewan-hewan lain pun, elok dipandang mata.

Akhir kata, Ferdinand (2017) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Film ini cocok untuk ditonton bersama-sama dengan anak-anak. Hanya saja harus ada pendampingan agar anak-anak tidak meniru adengan menyeruduk yang dilakukan oleh banteng-banteng pada film ini ;).

Sumber: http://www.foxmovies.com/movies/ferdinand

Hari Kedelapan & Kesembilan Wisata Korea – Everland & Incheon

Setelah kemarin berkeliling di pusat kota pada Hari Ketujuh Wisata Korea – Gwangjang & Cheonggyecheon, di hari kedelapan ini kami akan pergi agak jauh keluar Seoul. Hari itu kami akan mengunjungi salah satu taman hiburan terbesar di Korea, Everland. Dalam 1 perjalanan wisata panjang, kami memang memberikan jatah minimal 1 objek wisata bagi anak kami. Kali ini, Everland-lah yang kami pilih walaupun lokasinya agak jauh dari tempat kami menginap. Hari itu kami berangkat agak pagi dengan membawa bekal seperti biasanya. Untuk mencapai Everland, kami harus naik kereta dan bus.

Kami berangkat dari Stasiun terdekat, yaitu Stasiun Dongdaemun History & Culture Park untuk naik Kereta Seoul Metro jalur 2 (hijau) arah Sindang dan turun di Stasiun Wangsimni. Dari Stasiun Wangsimni, kami naik Kereta Korail jalur Bundang (kuning) arah Stasiun Gangnam-Gu Office untuk turun di Stasiun Giheung. Sebuah perjalanan naik kereta yang cukup panjang. Sepanjang jalan kami melihat banyak manula Korea membawa sepeda untuk berolahraga di pinggir kota. Saya salut dengan semangat olahraga warga lokal.

Dari Stasiun Giheung kami masih harus naik Kereta Yongin Everline jalur Everline (hijau daun). Kereta ini nampak lebih kecil dan saya dapat berjalan ke ujung untuk melihat pemandangan dari bagian depan dan belakang kereta. Wah, sebuah pengalaman yang menyenangkan. Loh kemana masinisnya? Tidak ada :’D. Entah masinisnya di mana, sepertinya kereta yang beroperasi di jalur ini sudah beroperasi otomatis. Stasiun-Stasiun di Seoul pun memang sedikit sekali petugasnya. Semua sudah berjalan dengan otomatis dan dibantu mesin. Lha wong saya menyewa unit aparteme di daerah Dongdaemun saja, sudah 8 hari tapi belum pernah bertemu langsung dengan pemiliknya. Serah terima akses unit dilakukan dengan pemberian passport, mereka sudah tidak menggunakan kunci seperti di Indonesia :’D.

Kami akhirnya turun di Stasiun paling ujung yaitu Stasiun Jeondae-Everland. Nah dari Stasiun ini, kami keluar dan pergi ke halte bus untuk naik Bus gratisan yang akan mengantarkan kami menuju Everland. Pilihan transportasi seperti ini adalah pilihan yang paling ekonomis dan tidak terlalu repot. Mudah kok, tanda jalan dan petunjuk arahnya jelas. Hampir tidak mungkin kita salah halte bus atau naik bus yang salah ;). Kami naik bus tersebut sampai depan Everland persis.

Everland (에버랜드) merupakan taman hiburan outdoor yang dimiliki oleh Samsung. Kenapa kami memilih Everland dibandingkan Lotte World? Keduanya sama-sama besar dan dimiliko oleh konglomerat Korea Sekalan. Tapi Everland memiliki kebun binatang juga di dalamnya. Negatifnya adalah, Everland itu mayoritas atraksinya berada di luar ruangan. Nah kalau Lotte World itu atraksinya banyak juga yang di dalam ruangan jadi aman kalau kita datang di musim hujan. Kami sendiri sudah memperkirakan untuk datang ke Everland di saat cuaca sedang cerah, tidak ada hujan. Mirip seperti di Jepang, ramalan cuaca di Korea sana relatif akurat dan dapat dipercaya. Saya sendiri kurang tahu apa bedanya dengan yang di Indonesia, kok kadang saya kurang percaya. Masyarakat Korea akan siap keluar rumah membawa payung apabila lembaga ramalan cuaca mereka mengatakan bahkan hujan akan turun. Dan ajaibnya, yah hujan memang turun :’D.

Kami tiba di Everland di saat cuaca sedang sejuk tapi tak ada hujan. Suasana Everland yang asri dan kostum petugasnya yang unik, membuat tempat ini terasa spesial. Kami masuk dan melihat berbagai atraksi dari kelima zona yang ada. Pada dasarnya Everland dibagi ke dalam 5 zona yaitu Magic Land, European Adventure, American Adventure, ZooTopia dan Global Fair. Kelimanya memiliki tema dasar yang masing-masing berbeda. Kemudian tema dasar tersebut di tambahkan tema tambahan berdasarkan event yang selalu berubah. Kami datang ke sana ketika masih ada event Hallowen dan Red Flower. Jadi karnaval dan dekorasinya sebagian agak bernuansa zombie dan sebagian lagi bernuansa bunga-bunga merah. Wow, zombie? Beruntung dekorasinya tidak berlebihan sehingga anak kami tidak ketakutan di sana. Kami sendiri melihat karnaval Hallowen yang tidak nampak menyeramkan karena penuh nyanyian dan tari-tarian yang ramah anak.

Dari kelima zona yang ada, anak kami tentunya paling senang dengan ZooTopia. Zona ini pada dasarnya merupakan kebun binatang. Di sana, kami dapat melihat monyet, jerapah, gajah, burung, panda dan lain-lain. Kami dapat merasakan naik mobil amphibi yang dapat mengantarkan kami berkeliling untuk melihat binatang-binatang. Kemudian kami pun berkeliling melihat berbagai pertunjukan binatang yang ada. Pada dasarnya, ZooTopia memang berhasil memberikan beberapa hal yang tidak ada di Indonesia. Tapi kalau boleh jujur, Taman Safari Indonesia Cisarua tetap merupakan kebun binatang terbaik yang pernah saya kunjungi. Taman Safari itu lebih luas dan koleksi binatangnya lebih beraneka ragam.

Zona-zona lainnya seperti Magic Land, European Adventure, American Adventure dan Global Fair berisi berbagai atraksi permainan yang mayoritas memacu adrenalin. Wahana unggulan Everland adalah T-Express yang terdapat di Eropean Adventure. Kami sendiri hanya naik wahana yang dapat diikuti oleh anak kami yang berusia 1,8 tahun saat itu. Untunglah Everland memiliki banyak wahana yang masih dapat diikuti oleh anak kecil di bawah 2 tahun. Ini sangat berbeda dengan pengalaman kami di Universal Studio Singapore pada Wisata Singapura Hari Kedua. Wah wahana di Universal Studio Singapore sana, hampir tidak ada yang dapat dinaiki oleh anak berusia di bawah 2 tahun.

Entah mengapa, Everland hari itu nampak ramai, tapi antrian untuk masuk ke dalam wahana atau atraksi tidak terlalu lama. Jauh lebih lama kalau kami ke DuFan atau Universal Studio Singapore. Pihak Everland nampaknya berhasil membuat pengunjungnya untuk menikmati berbagai atraksi dengan waktu yang efisien. Tapi karena besarnya taman hiburan ini, kami tidak sempat menaiki semua wahana yang ada. Yahhh mungkin kapan-kapan kalau ada rejeki kami dapat berkunjung kembali ke sana.

Tak teraaa hari sudah malam dan kami pun mulai berjalan ke halte bus untuk naik bus menuju Stasiun Jeondae-Everland. Selanjutnya kami kembali berpindah-pindah jalur kereta di Stasiun Giheung dan Stasiun Wangsimni, sampai akhirnya kami turun di Stasiun Dongdaemun History & Culture Park. Kami langsung pulang ke penginapan untuk membereskan koper. Esok hari kami sudah harus pulang ke Indonesia :(.

Keeseokan harinya, kami membereskan berbagai perlengkapan yang kami gunakan di unit apartemen. Kami kemudian berpamitan dengan si pemilik via Whatsapp. Tidak perlu ada serah terima kunci fisik di sana karena akses unit apartemen tersebut menggunakan mesin ber-password. Lalu, kami menunggu Bus 6001 di Halte Bus Uljiro Co Op Residence yang berada tepat di depan apartemen.

Bus 6001 yang kami naiki, mengantarkan kami sampai ke Bandara Incheon. Sesampainya di sana, kami langsung check-in dan duduk santai sambil menunggu koper-koper kami diperiksa. Jadi, semua koper yang akan dimasukkan ke dalam bagasi, harus diperiksa dan kami harus siap menunggu di ruang tunggu sampai koper-koper kami dinyatakan lolos. Setelah koper-koper kami dinyatakan lolos, kami masuk ke dalam ruang pemeriksaan imigrasi untuk selanjutnya, masuk ke dalam area boarding walaupun waktu keberangkatan masih lama. Aaahhh di dalam sana kan banyak mainan anak san toko-toko, kami dapat bersantai di sana. Tak disangka, seketika, semua berubah menjadi keadaan yang menegangkan dan menyedihkan.

Smartphone istri saya hilang entah kemana :(. Saya sedih dan istri saya mulai berair matanya. Kok begitu? Harga smartphone tersebut bukan masalah, tapi kenangan yang ada di dalamnya yang kami sayangkan. Saat itu, otomatis kami hanya memiliki foto dan video perjalanan kami yang tersimpan di smartphone saya. Padahal mayoritas foto dan video kami selama 9 hari di Korea, tersimpan di dalam smartphone istri saya. Kami memang menyimpan kenangan-kenangan tersebut di smartphone saja, bukan untuk di-upload ke social media ya. Kami tidak berniat untuk meng-upload foto-foto wisata Korea kami di social media karena kami sudah bosan dengan social media, sudah bukan jamannya lagi, hehehehe. Semua foto wisata akan kami simpan dan sebagian akan kami cetak sebagai koleksi pribadi.

Karena kami baru menyadari hilangnya smartphone tersebut sesaat setelah lolos pemeriksaan imigrasi, maka kami yakin pasti smartphone tersebut pasti hilangnya di sekitar area check in atau ruang tunggu pemeriksaan koper atau ruang pemeriksaan imigrasi. Petugas imigrasi benar-benar kaku dan tidak mengizinkan kami untuk kembali keluar dari area boarding. Kami akhirnya diminta untuk melaporkan hal ini kepada pihak Asiana Airlines, sebagai maskapai yang akan membawa kami kembali ke Jakarta.

Berdasarkan ciri-ciri yang kami berikan, pihak Asiana memperoleh konfirmasi bahwa terdapat smartphone dengan ciri-ciri seperti itu di Loket Lost & Found yang terdapat di luar area boarding. Untuk memastikan dan mengambil barang temuan di Lost & Found, tidak dapat diwakilkan, harus si pemilik langsung. Dengan didampingi oleh petugas Asiana, istri saya bernegosiasi agar dapat keluar sebentar untuk memastikan apakah smartphone miliknya benar-benar ada di Lost & Found atau tidak. Proses yang sangat lama tersebut akhirnya usai dan istri saya dapat keluar menuju Lost & Found, dengan kawalan beberapa petugas tentunya. Ternyata, smartphone istri saya memang benar-benar ada di sana. Hore! 😀

Jadi, ada penumpang lain yang menemukan smartphone tersebut di ruang tunggu pemeriksaan koper. Beruntung penumpang tersebut jujur dan memberikannya kepada petugas bandara. Beruntung juga, petugas bandaranya jujur dan melaporkan hal ini kepada Lost & Found. Beruntung pangkat tiga, pihak Asiana sangat membantu kami dalam menghadapi semua proses ini. Sudah pesawatnya bagus, pelayanannya ok, sangat support terhadap masalah penumpangnya pula, Asiana benar-benar recommended lah pokoknya. Tak habis-habisnya kami berterima kasih kepada petugas Asiana Air yang hari itu membantu kami :D.

Kalau hal ini kejadian di Indonesia, wah tak tahulah bagaimana jadinya. Apalagi smartphone istri saya termasuk smartphone yang relatif baru dirilis kala itu. Awalnya saya agak pesimis karena saya masih ingat pengalaman buruk saya ketika kehilangan blackberry di Tembok Cina. Dimanapun berada, kita memang tetap harus waspada dan konsentrasi terhadap barang-barang bawaan kita. Keberadaan batita di dalam rombongan keluarga kecil kami memang memberikan tantangan lebih dan membutuhkan konsentrasi ekstra. Tapi kepergian kami tentunya tidak akan lengkap tanpa kehadiran bayi mungil kami. Tantangan kami untuk bepergian wisata seperti ini nampaknya akan meningkat karena setelah kami mendarat di Jakarta, istri saya ternyata mual-mual. Apakah ia sakit? Pada Hari Keempat Wisata Korea – Gunung Seorak & Naksansa, diakhir perjalanan kami menduga bahwa naik Gunung Seorak membuat ia kelelahan dan periode menstruasinya bergeser. Ahhhh ternyata kami salah, ia memang kelelahan dan itu menyebabkan muncul flek. Flek karena ternyata selama perjalanan ini, istri saya sudah 1,5 bulan mengandung anak kedua kami. Wwwuuuuuihhhhh, sebuah kejutan yang menyenangkan. Mungkin beberapa tahun ke depan, kami akan bepetualang lagi dengan tambahan 1 lagi bayi di dalam rombongan kami. Sampai jumpa di lain kesempatan hohohoohooho.

Baca juga:
Persiapan Wisata Korea 2017
Ringkasan Objek Wisata Korea Selatan
Hari Pertama Wisata Korea – Incheon, Namsan Tower & K Star Road
Hari Kedua Wisata Korea – Naminara Republic, Petite France & The Garden of Morning Calm
Hari Ketiga Wisata Korea – Ihwa, Ewha, Itaewon & Banpo
Hari Keempat Wisata Korea – Gunung Seorak & Naksansa
Hari Kelima Wisata Korea – One Mount Snow Park, The War Memorial of Korea & Myeong-dong
Hari Keenam Wisata Korea – Gyeongbokgung, Bukchon & Changdeokgung
Hari Ketujuh Wisata Korea – Gwangjang & Cheonggyecheon