Uji Otokorelasi dengan SPSS

Ketika hasi estimasi statistik (hasil regresi) telah didapatkan, tidak dengan sendirinya hasil ini bisa digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan. Hasil regrasi harus diuji untuk memastikan terpenuhinya asumsi klasik. Uji otokorelasi merupakan salah satu uji asumsi klasik yang biasa dilakukan.

Otokorelasi terjadi apabila nilai variabel masa lalu memiliki pengaruh terhadap nilai variabel masa kini. Otokorelasi akan menyebabkan estimasi nilai ut yang terlalu rendah, dan karenanya menghasilkan estimasi yang terlalu tinggi untuk nilai koefisien korelasi. Bahkan ketika estimasi nilai variasi ut tidak terlalu rendah, maka estimasi nilai variasi dari koefisien regresi mungkin akan terlalu rendah, dan karenanya uji t dan uji F menjadi tidak valid lagi atau menghasilkan konklusi yang menyesatkan. Banyak orang menggunakan uji Durbin Watson untuk melakukan uji otokorelasi, namun adakalanya uji Durbin Watson memberikan hasil yang menyatakan bahwa data yang diuji tidak dapat dipastikan apakah lolos dari masalah otokorelasi atau tidak. Sebagai alternatif, kita dapat menggunakan uji run test, uji ini dipergunakan untuk melihat apakah data residual bersifat acak atau tidak. Bila tidak acak, berarti terjadi masalah autokorelasi. Residual regresi diolah dengan uji run test, kemudian dibandingkan dengan tingkat signifikasi (α) yang dipergunakan. Apabila nilai hasil uji run test lebih besar daripada tingkat signifikasi (α), maka tidak terdapat masalah otokorelasi pada data yang diuji.

Uji run test dapat dilakukan dengan lebih cepat bila kita dibantu oleh SPSS, terutama bila datanya ratusan atau bahkan ribuan. Secara sederhana, berikut contoh penggunaan SPSS dalam pengujian otokorelasi:

1. Masukkan data ke dalam SPSS Data Editor. Pada contoh ini terdapat 10 data, 1 variabel terikat (Y) dan 5 variabel bebas (X1, X2, X3, X4, X6).

Contoh Normalitas Residu 1

2. Regresikan data tersebut dengan memilih menu Analyze, kemudian Regression, lalu Linear…

Contoh Normalitas Residu 2

3. Masukkan semua variabel bebas ke kolom Independent(s) dan variabel terikat ke kolom Dependent, kemudian klik Save….

Contoh Normalitas Residu 3

4. Checklist Unstandardized pada kolom Residuals, lalu klik Continue, kemudian pilih Ok sehingga keluar output regresi pada SPSS Statistics Viewer.

Contoh Normalitas Residu 4

5. Kembali periksa layar SPSS Data Editor, akan muncul kolom baru di bagian kanan dengan judul  RES_1, itu merupakan residual regresi. Pilih menu Analyze, kemudian Nonparametric Test, lalu Legacy Dialogs, kemudian klik Runs…

Otokorelasi 1

6. Pindahkan RES_1 ke kolom sebelah kanan lalu klik Ok.

Otokorelasi 2

7. Perhatikan keluaran uji run test di bawah ini, nilai yang dibandingkan adalah Asymp. Sig. (2-tailed) yaitu 0,737.

Otokorelasi 3

Bila α yang ditentukan adalah 5%, maka hasil run test lebih besar daripada 0,05. Dengan demikian, data yang dipergunakan cukup random sehingga tidak terdapat masalah otokorelasi pada data yang diuji. Gampang khannn :mrgreen:.

Daftar Referensi

Prihadi Utomo, Yuni. (2007). Eksplorasi Data dan Analisis Regresi dengan SPSS. Surakarta: Muhammadiyah University Pess.

Murhadi, Werner. Pengujian Asumsi Regresi. (2011). Diakses: 30 Mei 2013. http://wernermurhadi.wordpress.com/2011/07/18/asumsi-klasik/

Iklan

13 thoughts on “Uji Otokorelasi dengan SPSS

  1. btw kak ini run test ada dijelaskan dibuku ini ya ??? Prihadi Utomo, Yuni. (2007). Eksplorasi Data dan Analisis Regresi dengan SPSS. Surakarta: Muhammadiyah University Pess.

    Suka

  2. bang, makasih ya. tulisan abang sangat membantu saya. tadinya saya sudah mau menyerah karena mucul masalah autokorelasi pada data pengujian saya. makasih lagi ya bang. moga2 yang lain juga terbantu dengan adanya tulisan abang. 🙂

    Suka

  3. Jk sdh dketahui tdk ada auto korelasi bgmn cara mengetahui koefisien regresi n anovanya…. sedangkn di tampilan out put yg disajikn hanya tabel run test sj… trmksh

    Suka

  4. Maaf kalau dr run test kmudian kita ingin tahu koefisien regresi n anovanya gmn y caranya? Mksih… sy pakai langkah2 sprti biasa kok hasilnya minus semua… trmksh

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s