Warung Nasi Jamblang Mang Dul, Nasi Kucing Versi Cirebon

Jamblang Dul

Nasi jamblang adalah makanan khas Cirebon yang saya santap ketika berkunjung ke sana beberapa waktu yang lalu. Warung Nasi Jamblang Mang Dul ialah salah satu warung nasi jamblang yang terkenal di Cirebon, saya pun sudah beberapa kali menyantap nasi jamblang di warung yang sudah berjualan sejak tahun 1970-an itu. Sempat berpindah-pindah tempat, saat ini Warung Nasi Jamblang Mang Dul terletak di Jalan Cipto Mangunkusumo No. 4, Cirebon, tepatnya di deretan ruko-ruko, dekat perempatan Mall Grage. Telp. 0231–206 564 atau 0812 220 9745.

Begitu masuk, kita dapat menghampiri sebuah gerobak makanan yang ada di dalam dan memesan berapa bungkus nasi jamblang yang ingin kita pesan. Nasi jamblang dibungkus oleh daun jati yang konon mampu menjaga kualitas nasi walaupun sudah disimpan agak lama. Walaupun bernama nasi jamblang, ternyata nasi jamblang tidak ada hubungannya dengan buah jamblang, sama sekali tidak menggunakan buah jamblang sebagai bakannya. Penggunaan daun jati pun karena pada awaknya nasi ini adalah menu makan pekerja kasar yang dulu kerja paksa membangun Jalan Anyer-Panarukan pada masa penjajahan. Menurut saya pribadi, nasi jamblang ini adalah nasi kucingnya orang Cirebon, porsinya saja kecil. Oleh karena itulah saya biasa memesan 2 bungkus langsung, hehehe.
Setelah memesan nasi jamblang, kita akan ditanyakan perihal takaran sambal, apakah tidak mau pakai sambal atau pakai tapi sedang-sedang saja atau pedas atau …..? Bagi saya pribadi, sambalnya nasi jamblang itu jauh dari kata pedas, rasanya agak asam-asam manis, kadar pedasnya kecil sekali.

Jamblang Dul 1

Setelah itu, kita dipersilahkan mengambil sendiri aneka lauk pauk yang ingin kita santap. Pilihan lauk pauknya bermacam-macam yaitu dadar telur, sate telur, kerang, paru, tahu goreng tepung, kentang goreng tepung, sambal goreng telur dan lain-lain.

Jamblang Dul 6 Jamblang Dul 5 Jamblang Dul 2

Kalau sudah selesai memilih lauk pauk-nya, barulah kita dapat duduk di bangku panjang yang ada di dalam ruko. Tempat duduknya memang tudak terlalu nyaman sehingga sebagian besar pengunjung langsung pergi membayar dan keluar dari Warung Nasi Jamblang Mang Dul begitu selesai makan, tidak pakai ngobrol-ngobrol dulu. Walaupun tempatnya kurang nyaman, Nasi Jamblang Mang Dul tetap ramai sekali, banyak pengunjungnya. Banyak juga mobil-mobil berplat B parkir di depan ruko kecil tempat Warung Nasi Jamblang Mang Dul berdiri. Berarti, hidangan yang disajikan bukan saja disukai orang lokal tapi disukai orang luar kota juga termasuk Jakarta.

Jamblang Dul 4 Jamblang Dul 3

Paduan rasa nasi jamblang yang pulen, sambal yang khas dan aneka lauk pauknya terasa lumayan enak tapi entah kenapa kok rasanya tidak seenak dulu yaaa. Seingat saya, dulu rasa nasi jamblang ala Mang Dul level-nya lebih enak dari ini. Saya sempat beberapa kali ke Cirebon karena bagaimanapun juga salah satu buyut saya memang orang sana, sampai acara ulang tahun almarhum eyang saya pun dilangsungkan di Cirebon dengan ditemani nasi jamblangnya Mang Dul. Entah mungkin selera lidah saya agak berubah atau quality control Mang Dul agak sedikit kedodoran. Dengan demikian, saya pribadi simpulkan bahwa Warung Nasi Jamblang Mang Dul layak mendapat nilai 3 dari skala maksimal 5 yang artinya “Lumayan”. Not bad laaahh ;).

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s