Menikmati Ojju K-Food, Hidangan Ala Korea Porsi Jumbo

Ojju

Meskipun Ojju K-Food mulai membuka cabang pertamanya di Mall Kota Kasablanka pada tahun 2016 dan kantor saya berada di atas Mall tersebut, saya baru sempat mencoba makan di Ojju pada awal tahun 2018. Saya lihat restoran ini selalu terlihat ramai pada jam-jam istirahat dan hari libur, antriannya amit-amit deh. Hal ini sangat jauh berbeda dibandingkan restoran lain yang dulu sempat menempati lokasi Ojju di Lantai UG Food Society Mall Kota Kasablanka. Saat ini Ojju sudah memiliki cabang lain selain cabang Mall Kota Kasablanka, yaitu Gandaria City, Margo City, Grand Indonesia. Semua cabangnya terletak di mall-mall besar yang nyaman. Restorannya pun dipenuhi oleh dekorasi ala Korea tentunya.

Restoran ini menyajikan aneka hidangan Korea modern seperti budae jjigae, rolling cheese, dosirak, ramyeon, seafood pajeon, gyeran bbang, oi muchim dan lain-lain. Menu unggulan Ojju adalah menu-menu yang porsinya relatif besar yaitu budae jjigae dan rolling cheese. Saya sendiri baru sempat mencicipi rolling cheese saja, menu ini dipesan oleh mayoritas pengunjung.

Ketika memesan rolling cheese, kita harus memilih lauk utama pada rolling cheese, apakah ingin menggunakan sayap ayam, paha ayam dan iga sapi. Kemudian kita akan memilih tingkat kepedasan dari saus yang akan menyertai. Setelah itu, akan ada petugas yang meletakkan lauk utama, potongan keju, kentang dan saus spesial ala Ojju. Semuanya diletakkan di atas kompor yang tersedia di setiap meja. Kemudian semua bahan makanan tersebut dimasak dan diolah sedemikian rupa hingga berubah wujudnya menjadi rolling cheese yang matang, harum dan penampilannya menggugah selera. lauk utama yang dipilih, terasa gurih-gurih manis dan enak ketika bertemu dengan saus, lelehan keju dan kentang, yuummmm uenaaakk :D. Saya memilih saus yang paling pedas dan setelah saya cicipi, ternyata tidak pedas sama sekali. Sayang jumlah sausnya kalah jauh dibandingkan jumlah lelehan kejunya. Terlalu banyak keju dalam satu suapan akan membuat rasa keseluruhan terlalu asin. Memang sih lelehan kejunya lembut, tidak pringus dan harum, tapi kalau terlalu banyak yaaa kurang ok jadinya. Jumlah kentangnya juga terlalu sedikit bila dibandingkan dengan lauk utama dan lelehan kejunya. Kentangnya pasti habis lebih dulu. Saran saya, pesan tambahan kentang saja, jangan menambah nasi. Menu ini terasa hambar kalau ditambahkan nasi x_x, kentang itu sudah paling passss. Oh yaaaa, 1 porsi rolling cheese dimaksudkan untuk disantap 2 atau 3 orang, kalau makan sendirian ya pasti kekenyangan pangkat tiga, porsinya jumboooo.

Selain terdapat kompor kecil, di setiap meja, terdapat terdapat pula 4 jenis banchan. Apa itu banchan? Banchan merupakan hidangan pendamping berporsi mungil yang biasa disantap bersama-sama dengan menu utama di Korea Selatan sana. Nah 4 banchan yang tersedia pada setiap meja adalah kimchi, krim jagung, salad makaroni dan oi muchim (asinan timun). Dari dulu saya memang kurang suka dengan banchan ala Korea yang kecut dan keasaman seperti kimchi dan oi muchim (asinan timun). Saya lebih suka menyantap hidangan utama saya dengan krim jagung dan salad makaroni yang sedikit manis. Rasanya tidak dominan sehingga mampu mendampingi rasa dari menu utama tanpa merusaknya.

Menurut saya pribadi, Ojju K-Food memang sudah sepantasnya dipenuhi pengunjung. Hanya saja memang sayangnya menu-menu unggulannya hanya tersedia dalam porsi jumbo sehingga sulit kalau datang ke Ojju sendirian :’D. Namun bagaimanapun juga, restoran ini masih layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Enak”.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s