Central Intelligence (2016)

Ketika menjaga istri yang baru melahirkan, saya tidak sengaja menonton Central Intellegence (2016), sebuah film yang beberapa kali saya lihat iklannya, namun saya tetap enggan menontonnya. Film bergenre komedi aksi ini ternyata dimotori oleh Kevin Hart dan Dwayne Johnson. Keduanya nampak kompak dan lucu pada Jumanji (2017). Mampukah mereka mengocok perut saya seperti pada Jumanji (2017)?

Pada Central Intellegence (2016), Bob Stone (Dwayne Johnson) dan Calvin “Golden Jet” Joyner (Kevin Hart) merupakan teman semasa SMA dulu yang kembali bertemu menjelang acara reuni akbar SMA mereka. 20 tahun yang lalu, Bob Stone masih menggunakan nama Robbie Weirdicht dan memiliki tubuh yang gempal. Robbie sempat menjadi korban bullying yang cukup parah ketika SMA dulu. Hanya Calvin terang-terangan mau menolong Robbie pada saat itu. Padahal Calvin adalah murid paling populer di angkatannya. Ia aktif di berbagai klub dan berhasil menggapai berbagai prestasi gemilang semasa SMA. Setelah SMA, Calvin bahkan menikahi kekasih semasa SMA-nya, yang terkenal cantik dan tak kalah populernya. Banyak orang meramalkan bahwa Calvin akan menjadi orang besar dan kehidupan yang gemilang.

20 tahun berlalu dan Calvin merasa tidak puas dengan kehidupannya. Calvin sudah berprofesi sebagai akuntan, namun ia merasa bahwa ia gagal meraih prestasi yang spektakuler seperti di SMA dulu. Jauh bertolakbelakang dengan Kevin, Robbie sudah berubah. Robbie kini mengubah namanya menjadi Bob Stone. Bob memiliki tubuh kekar dan bekerja di CIA sebagai agen rahasia. Calvin nampak kerdil disamping Bob. Tapi Bob tidak memandang Calvin sebelah mata. Bob tetap mengagumi Calvin atas segala prestasi yang pernah Calvin raih di masa lampau.

Pertemuan ini membawa aroma nostalgia dan … masalah. Bob ternyata sedang diburu oleh agen-agen CIA lain karena ia dianggap berhianat. Calvin yang ada di dekat Bobi otomatis ikut terlibat di dalam kekacauan ini. Saya melihat banyak kelucuan ketika kedua tokoh utama ini bertemu. Calvin yang kehilangan rasa percaya diri dan terlalu serius, bertemu dengan Bob yang polos dan sedikit memiliki sifat anak-anak. Memang sih ada leluconnya mirip dengan yang saya saksikan pada Jumanji (2017), tapi saya tetap tertawa ketika menonton Central Intellegence (2016).

Misteri akan siapa yang sebenarnya berhianat, kurang lebih dapat ditebak walaupun film ini menyuguhkan banyak tersangka. Tapi hal ini bukanlah sebuah kekurangan yang berarti sebab saya memandang Central Intellegence (2016) sebagai film aksi komedi, bukan film misteri. Saya memang tidak memiliki ekspektasi bahwa Central Intellegence (2016) akan menyuguhkan kejutan pada jalan ceritanya.

Film ini berhasil menyuguhkan kelucuan-kelucuan yang membalut kisah persahabatan dan pesan moral mengenai bullying. Dengan begitu, saya rasa Central Intellegence (2016) layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”.

Sumber: http://www.warnerbros.com/central-intelligence

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s