Mechanic: Ressurection (2016)

Ketika Mechanic: Ressurection (2016) dirilis, saya sepertinya agak familiar dengan judul film ini, sepertinya dulu pernah ada film seperti ini. Aaahhh ternyata Mechanic: Ressurection (2016) merupakan sekuel dari The Mechanic (2011), hanya saja Mechanic: Ressurection (2016) tidak menggunakan angka 2 di judulnya :’D. The Mechanic (2011) adalah remake dari The Mechanic (1972) yang dibintangi Eyang Charles Bronson. Mengikuti alur The Mechanic (1972), The Mechanic (2011) mengisahkan petualangan Arthur Bishop (Jason Statham), seorang pembunuh bayaran handal yang biasa membuat korbannya nampak tewas kerena kecelakaan atau sebab alami. Setelah lama hidup dan bekerja sendirian, ia akhirnya mengangkat anak dari salah satu korbannya sebagai murid. Si murid sendiri tidak tahu bahwa Arthur-lah yang membunuh ayahnya. Sebuah film dengan latar belakang yang menjanjikan tapi hanya menghasilkan cerita yang klise dan standard. Hal ini mungkin terjadi karena The Mechanic (2011) terlalu setia mengikuti alur The Mechanic (1972) yang sudah agak usang bagi penonton abad 21. Saya sendiri heran kenapa kok film se-standard ini bisa ada sekuelnya? Ternyata walaupun kurang sukses di bioskop, permintaaan video on demand dan home video untuk The Mechanic (2011) cukup tinggi sehingga hadirlah sekuelnya, engg ing eeeng.

Karena The Mechanic (1972) tidak memiliki sekuel, maka saya harap Mechanic: Ressurection (2016) akan memiliki alur cerita sendiri yang lebih segar dan berbeda. Masih mengisahkan mengenai Arthur, kali ini Arthur dikisahkan sudah menyepi sendirian dan menolak berbagai tugas yang ditawarkan. Sampai pada akhirnya ia terpaksa menerima tugas dari Crain (Sam Hazeldine) setelah Crain menyandera Gina (Jessica Alba). Gina merupakan wanita yang baru saja Arthur kenal, tapi berhasil menarik hari Arthur. Demi Gina, Arthur harus membunuh 3 pemimpin organisasi kriminal dengan cara yang biasa Arthur lakukan di masa lalu, mati dengan sebab alami atau kecelakaan.

Sekilas, Mechanic: Ressurection (2016) nampak lebih klise dan tidak menjanjikan dibandingan The Machanic (2011). Yaa ampun, menyelamatkan gadis pujaan hati dengan melakukan tugas tertentu. Itu sudah banyak digunakan oleh film-film lain. Saya sama sekali tidak tertarik untuk menonton Mechanic: Ressurection (2016) di bioskop. Saya baru menontonnya di Catch Play setelah mendapatkan promo Unlimited Moviegoers :’D.

Diluar dugaan, ternyata Mechanic: Ressurection (2016) mampu memberikan adegan aksi yang keren. Di sana Arthur melakukan aksinya dengan taktik dan cara yang menyenangkan untuk ditonton. Tanpa melihat cerita dan latar belakang yang itu-itu saja, Mechanic: Ressurection (2016) mampu menghadirkan tontonan yang segar dan tidak membosankan.

Saya rasa Mechanic: Ressurection (2016) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Kalau teman-teman mencari film aksi bodoh yang keren, maka film inilah yang pantas untuk ditonton.

Sumber: www.mechanic.movie

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s