Hari Keempat Membawa Bayi Ketika Wisata Bangkok & Pattaya Saat Songkran – Ancient City, Chatuchak & Pratunam

Setelah pada Hari Ketiga Membawa Bayi Ketika Wisata Bangkok & Pattaya kami berkeliling di pusat kota Bangkok, kali ini kami berencana untuk mengunjungi Ancient City atau Mueang Boran yang terletak sedikit di luar Bangkok, tepatnya di Propinsi Samut Prakan. Tujuan wisata ini bukan tujuan wisata yang umum dikunjungi oleh turis Indonesia. Entah di sana ada yang dapat berbahasa Inggris atau tidak. Yaaaah, saya pribadi sebenarnya agak deg-deg-an juga ketika hendak berangkat :’D.

Hari itu kami bangun lebih siang dari biasanya. Tapi masih sesuai itenari karena kami sudah memprediksi bahwa kami akan kelelahan setelah hari ketiga. Setelah sarapan dan membeli bekal, kami meninggalkan penginapan sekitar pukul 10. Perjalanan menggunakan kereta kali ini akan lebih panjang dan rumit karena tujuan kami adalah Stasiun paling ujung yang paling dekat dengan Ancient City. Kalau menggunakan taksi langsung dari penginapan, harganya akan jauh lebih mahal.

Seperti hari-hari kemarin, kami berjalan sampai Stasiun Ratchaprarop dengan penuh hati-hati agar kami tidak terlalu basah terkena air, yang penting anak kami tidak kena siram :D. Kemudian kami naik kereta sampai Stasiun Phaya Thai milik SRT. Setelah berpindah ke Stasiun Phaya Thai milik BTS, kami naik kereta jalur hijau tua sampai Stasiun Siam. Dari Stasiun Siam, kami naik kereta warna hijau muda yang ke arah Bearing karena kami akan turun di Stasiun Bearing. Perjalanan dari Stasiun Siam menuju Stasiun Bearing ini terasa lama dan melewati banyak Stasiun. Semakin lama, gemerlap kota Bangkok semakin memudar, berganti wajah menjadi pertokoan kecil dan perumahan sederhana.

Ketika kami turun dari Stasiun Bearing, kami langsung menemukan taksi-taksi yang berbaris menunggu penumpang. Saya langsung menunjukkan tulisan Mueang Borang dalam tulisan latin dan tulisan Thai. Pak supir langsung mengerti dan mengantarkan kami ke sana dengan menggunakan argo ;).

Mueang Borang atau Ancient City pada dasarnya merupakan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) versi Thailand. Objek wisata yang mulai dibangun pada 1963 ini, berupa sebuah taman luas yang berisi sekitar 116 replika berbagai peninggalan Thailand dari era Dvaravati, Khmer, Ayutthaya, Lanna, Sukhothai, Thonburi dan lain-lain. Peninggalan asli dari kerajaan di Thailand sudah rata dengan tanah atau dalam bentuk reruntuhan seperti di Ayutthaya. Memang sih, objek wisata di Ayutthaya itu adalah peninggalan yang asli walaupun dalam bentuk reruntuhan. Tapi saya pribadi lebih tertarik melihat bentuk yang utuh saja walaupun dalam bentuk replika. Toh replikanya dalam bentuk dan ukuran yang sama persis. Pembangunan Ancient City melibatkan banyak ahli sejarah sehingga detailnya tak perlu diragukan lagi.

Bangkok

Bangkok

Bangkok

Ketika tiba di Ancient City, kami langsung membeli tiket yang sudah termasuk tiket naik bus wisata. Di sana terdapat bus wisata yang berhenti di beberapa halte. Kami dapat naik turun sepuasnya di sana. Istana-istana berbagai kerajaan yang ada di sana nampak indah dan cocok sekali untuk spot foto-foto dan bersantai. Tempat ini memang sudah beberapa kali menjadi tempat syuting film atau acara TV.

Bangkok

Masih dalam rangka Songkran, di dalam area Ancient City ini ada beberapa warga lokal yang berkeliling sambil perang air. Tapi mereka tidak menyiram kami ketika melihat ada bayi. Warga lokal memang lebih faham dan taat aturan tidak boleh menyiram bayi disaat Songkran :). Kadang kami memang harus kerja ekstra saja untuk berteriak “baby” ketika mengelilingi Ancient City yang luas sekali.

Bangkok

Bangkok

Bangkok

Bangkok

Bangkok

Setelah berkeliling, kami kembali ke loket depan untuk menyewa mobil golf. Mobil golf disewakan per jam di loket depan dengan memberikan passport sebagai jaminan. Ini merupakan pengalaman baru bagi saya, keliling istana menggunakan mobil golf hehehehe. Asal bisa mengemudikan mobil, pastilah dapat dengan mudah mengemudikan mobil golf ini, gampang kok.

Sayang sekali, setelah sekitar 90 menit mengemudi, mobil golf tersebut mogok di lokasi paling ikonik tapi paling ujung dari Ancient City yaitu Pavilion of the Enlightened. Saya mengelilingi area tersebut dan tidak menemukan petugas atau pengunjung yang dapat berbahasa Inggris. Berbeda dengan semua objek wisata yang kami kunjungi sebelumnya, hampir semua pengunjung Ancient City adalah warga lokal. Supir bus wisata yang saya temui pun tidak dapak berbahasa Inggris. Akhirnya kami naik bus tersebut menuju pintu masuk Ancient City untuk komplain. Kami agak khawatir juga, jangan-jangan kami justru dituduh merusak mobil golf dan harus membayar denda. Pihak pengelola kemudian mengirim teknisi dan ternyata mobil tersebut kehabisan listrik. Mobil golf yang naiki memang menggunakan listrik sebagai bahan bakarnya. Mungkin mayoritas pengunjung rata-rata menyewa selama 1 jam. Nah kami memang berniat menyewa selama 2 jam. Pihak pengelola salah melakukan perhitungan dalam men-charge mobil tersebut. Kami akhirnya mendapatkan permintaan maaf sekaligus pembebasan biaya sewa mobil golf.

Hari sudah siang dan kami pun berjalan keluar untuk mencari taksi. Sesuai itenari, tujuan kami berikutnya adalah Chatuchak Weekend Market. Sama seperti ketika berangkat, kami berniat untuk naik taksi dan kereta. Kami naik taksi dari Ancient City sampai ke Stasiun Bearing. Dari Stasiun Bearing, kami naik kereta jalur hijau muda sampai Stasiun Siam. Dari Stasiun Siam, kami naik kereta jalur hijau tua dan turun di Stasiun Mo Chit.

Dari Stasiun Mo Chit, kami singgah dulu di Taman Chatuchak yang terletak di antara Stasiun Mo Chit dan Chatuchak Weekend Market. Taman tersebut luas dan bersih. Di sana kami istirahat dan menyantap bekal kami. Di sana, anak kami berlari-lari mengejar burung-burung yang berkumpul di area taman. Setelah kenyang dan puas beristirahat, kami berjalan ke arah Chatuchak Weekend Market.

Pada 1983, SRT (State Railway of Thailand) menyumbangkan sebidang tanah di samping Taman Chatuchak untuk dijadikan pasar. Pasar inilah yang yang kemudian berkembang menjadi Chatuchak Weekend Market. Awalnya, pasar ini hanya buka di akhir pekan. Namun karena besarnya jumlah pengunjung, maka pasar ini kemudian buka pula di hari lain. Chatuchak Weekend Market terus berkembang hingga akhirnya menjadi pasar terbesar di Thailand dengan lebih dari 15000 pedagang di dalamnya. Kini, pasar ini menjual barang antik, tanaman, elektronik, buku, baju, kosmetik, makanan kering, hewan peliharaan dan lain-lain.

Sayang, ketika kami tiba di sana, Chatuchack Weekend Market didominasi dengan deretan toko-toko tutup :(. Sama sekali tidak ada perang air di sana. Saya perhatikan toko yang masih buka di sana selama Songkran ini adalah toko alat mandi, pakaian, souvenir, makanan dan minuman kering. Tawar menawar di Bangkok adalah hal yang wajar tapi kadang mereka tidak sesabar orang Indonesia. Mereka bisa marah kalau kita menawar terlalu jauh, jadi ya harus sedikit hati-hati. Setelah berputar-putar, akhirnya di sana kami membeli sabun buah, Nestea Thai Milk Tea, durian kering dan mangga kering. Barang-barang ini sulit ditemukan di Indonesia dan merupakan sesuatu yang khas Thailand. Saya sendiri pada akhirnya ketagihan Nestea Thai Milk Tea ;). Berbeda dari biasanya, menjelang sore, toko-toko tersebut mulai tutup. Yaaah datang ke Thailand di saat Songkran memang kurang pas bagi turis yang doyan belanja. Beruntung kami bukan maniak belanja, jadi tidak terlalu kecewa.

Kami kemudian berjalan menuju Stasiun Mo Chit untuk kembali ke penginapan. Dari Stasiun Mo Chit, kami naik kereta jalur hijau tuan dan turun di Stasiun Phaya Thai. Dari Stasiun Phaya Thai, kami naik kereta jalur merah jambu dan turun di Stasiun Rachaprarop. Sama seperti beberapa hari yang lalukami berjalan melalui jalan tikus yang terhubung ke bagian belakang penginapan.

Setelah menaruh barang belanjaan dan sholat, kami kembali berangkat ke arah pertokan Pratunam untuk belanja. Kali ini kami menemukan sudut Pratunam yang tokonya sudah buka semua :D. Pakaian di daerah ini lebih variatif dan unik. Saya pun membeli pakaian di sini. Setelah selesai belanja, kami kembali pulang ke penginapan untuk mulai membereskan koper karena esok sore akan pulang ke Jakarta.

Baca juga:
Hari Kelima Membawa Bayi Ketika Wisata Bangkok & Pattaya
Hari Ketiga Membawa Bayi Ketika Wisata Bangkok & Pattaya
Ringkasan Objek Wisata Bangkok & Pattaya
Bagaimana Cara Naik Kereta di Bangkok?
Bagaimana Cara Naik Chao Praya Express di Bangkok?

Iklan

One thought on “Hari Keempat Membawa Bayi Ketika Wisata Bangkok & Pattaya Saat Songkran – Ancient City, Chatuchak & Pratunam

  1. Ping balik: Hari Kelima Membawa Bayi Ketika Wisata Bangkok & Pattaya Saat Songkran – Ananta Samakhom, MBK & Suvarnabhumi | Alief Workshop

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s