Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018)

Sepanjang tahun 2000-an ini sudah ada 3 jenis Spider-Man yang berkeliaran di Bioskop. Mulai dari Trilogi Spider-Man ala Sam Raimi, Duologi Spider-Man ala Marc Webb dan baru-baru ini Spider-Man ABG hasil kerjasama Sony dan Marvel. Semua Spider-Man di atas masih menggunakan Peter Parker sebagai tokoh utamanya. Tokoh Peter Parker sudah sangat melekat dengan tokoh Spider-Man, terutama bagi pembaca komik Spider-Man tempo dulu seperti saya :D.

Maka, saya pribadi sangat kecewa ketika tokoh Peter Parker “dimatikan” oleh Marvel Comics pada sekitar tahun 2011. Tokoh Miles Morales diangkat sebagai Spider-Man baru yang lebih segar. Marvel memang sedang berusaha mengganti tokoh-tokoh superhero ikonik mereka dengan tokoh-tokoh baru yang lebih muda dan diversity. Hampir semua tokoh-tokoh superhero klasik mereka memang diperankan oleh lelaki kulit putih. Inilah hal yang ingin Marvel ubah. Itulah mengapa Spider-Man barunya digambarkan oleh anak SMA latin berkulit cokelat seperti Miles Morales.

Sebenarnya Marvel dan Sony sudah mulai hendak memperkenalkan Miles Morales pada Spider-Man: Homecoming (2017) dengan menggunakan Spider-Man yang masih SMA dan memunculkan sebagian karakter dari komik Spider-Man Miles Morales. Tapi waktunya mungkin belum dirasa tepat sehingga karakter Peter Parker masih terus dipergunakan.

Nah, pada pergantian tahun ini, Sony dan Marvel merilis film animasi Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) dengan menggunakan Miles Morales (Shameik Moore) sebagai tokoh sentralnya. Dikisahkan awalmula Miles menjadi Spider-Man. Ia pun harus menyaksikan dengan mata kepalanya sendiri, kematian Peter Parker (Chris Pine) :(.

Tak lama, bermunculanlah Spider-Man versi lain dari dunia paralel yang berbeda. Bagi teman-teman yang belum tahu, jadi di dalam dunia komik superhero Marvel dan DC, dikisahkan bahwa terdapat beberapa dunia paralel dimana di dalam masing-masing dunia tersebut, terdapat versi yang berbeda dari setiap individu termasuk Miles dan Peter. Tidak mengherankan kalau muncul Peter B. Parker (Jake Johnson) dari dunia paralel lain. Peter yang satu ini adalah Peter yang hidup di dunia Trilogi Spider-Man ala Sam Raimi. Ia hadir sebagai seorang Spider-Man yang sedang kehilangan motivasi diri karena berbagai masalah yang datang di dunianya.

Di sini Peter B. Parker seolah-olah berperan sebagai mentor bagi Miles. Mereka terpaksa bekerja sama untuk mengembalikan semua Spider-Man, pulang ke dunianya masing-masing. Saya rasa inilah “handover” karakter Spider-Man yang berusaha Sony dan Marvel berikan kepada penontonnya. Peter Parker tewas tapi tidak sepenuhnya tewas karena kan ada Peter lain yang hidup di dimensi lain.

Tidak hanya Peter dan Miles saja, film ini pun menampilkan berbagai versi Spider-Man dari berbagai dunia yang unik. Disana terdapat Gwen Stacy / Spider-Woman (Hailee Steinfeld), Peni Parker / SP//dr (Kimiko Glenn), Peter Porker / Spider-Ham (John Mulaney), Peter Parker / Spider-Man Noir (Nicolas Cage). Semuanya ikut serta membantu Peter B. Parker dan Miles untuk memulihkan dunia paralel yang tercampur ini.

Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) menampilkan adegan aksi yang sesekali ditimpali oleh lelucon yang lucu. Film ini tidak terlalu serius tapi mampu menampilkan suspense oada beberapa adegan perkelahiannya. Memang sih semuanya hadir dalam bentuk animasi atau kartun, tapi animasi pada film ini terbilang unik, pokoknya beda deh dengan animasi atau kartun biasa. Saya yakin penonton dewasa pun akan menikmati film animasi yang satu ini. Sampai saat ini, film animasi inilah film animasi terbaik yang pernah saya tonton.

Saya rasa, Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) sudah selayaknya untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Sebuah cara yang apik untuk memperkenalkan Miles Morales :). Tapi tetap saja …. bagi saya pribadi Spider-Man versi Peter Parker adalah yang terbaik, sesuatu yang tidak dapat diubah.

Sumber: http://www.intothespiderverse.movie

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s