Joker (2019)

Mendengar nama Joker, tentunya saya langsung teringat akan tokoh supervillain yang sangat terkenal sebagai lawannya Batman. Joker sudah berkali-kali berganti wajah, mulai dari ketika diperankan oleh Cesar Romero, Mark Hamil, Zach Galifianakis, Jack Nicholson, Heath Ledger sampai Jared Leto. Pergantian ini mengikuti film layar lebar dan film seri Batman yang sudah beberapa kali di-reboot dan hadir dalam berbagai media. Jadi, sudah bertahun-tahun, kehadiran karakter Joker,, bergantung pada Batman. Baru pada tahun 2019-lah tokoh Joker memperoleh panggung yang lebih besar. Melalui Joker (2019), Joaquin Phoenix memperoleh kesempatan untuk memerankan seorang Arthur Fleck yang perlahan-lahan berubah menjadi Joker.

Arthur adalah seorang komedian dan badut yang kerap mendapatkan kemalangan di tengah-tengah kondisi Kota Gotham di era 80-an yang penuh ketidakadilan. Di mata Arthur, semua pejabat, politikus dan pengusaha di Gotham, sama sekali tidak mempedulikan kondisi sosial Gotham yang semakin terpuruk. Diperparah dengan gangguan kejiwaan yang Arthur alami, ia semakin hari semakin berani melakukan tindak kekerasan.

Tindakan kekerasan yang Arthur lalukan, selalu berawal dari perbuatan buruk orang-orang di sekitar Arthur. Saya pribadi merasa bahwa pembunuhan yang pertama kali Athur lakukan memang masih wajar. Namun yang kedua, ketiga dan seterusnya, tidak membuat Arthur nampak sebagai orang baik. Saya kurang setuju dengan ungkapan bahwa orang jahat adalah orang baik yang tersakiti. Setelah melihat Joker (2019), saya semakin yakin bahwa orang baik adalah orang yang mampu untuk tetap menjadi baik walaupun tersakiti.

Dari segi cerita, tema Joker (2019) terlalu berat bagi anak-anak. Tentunya ini bukanlah film superhero yang pantas ditonton oleh semua umur. Terdapat beberapa adegan kekerasan dan saya sama sekali tidak melihat kelucuan pada film ini meskipun tokoh utamanya adalah seorang badut. Singkat kata Joker (2019) merupakan film tentang orang gila yang berprofesi sebagai badut. Latar belakangnya adalah latar belakang Gotham ketika Bruce Wayne atau Batman masih kecil. Namun kali ini Bruce Wayne hanya mendapatkan porsi yang kecil sekali. Sekarang giliran Joker yang tampil di atas panggung :).

Pada film ini, penonton diajak menyelami pikiran Arthur yang sering mengalami delusi. Pikiran Arthur membuat ia mempercayai hal-hal yang sebenarnya tidak terjadi di dunia nyata. Hal inilah yang membuat Joker (2019) penuh dengan keambiguan. Penonton dibiarkan menerka-nerka kejadian manakah yang nyata, dan kejadian manakah yang hanya khayalan Arthur saja. Semua berhasil ditampilkan dengan sangat rapi dan memukau.

Joker (2019) memang mampu menampilkan sebuah tontonan yang memberikan berbagai hal yang menarik untuk dibahas. Tapi sayang, bagi saya pribadi, film ini kadang nampak terlalu bertele-tele dan sangat “drama”. Olehkarena itu saya pribadi memberikan Joker (2019) nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Ingat, jangan bawa anak-anak untuk menonton Joker (2019), ini bukan film superhero! :).

Sumber: http://www.jokermovie.net

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s