No Time to Die (2021)

Terhitung sejak 2006 sampai 2015, sudah lebih dari 15 tahun Daniel Craig memerankan James Bond, agen mata-mata Inggris legendaris karangan Ian Fleming. Sudah banyak aktor-aktor terkenal silih berganti memerankan James Bond, mulai dari Roger Moore, Sean Connery, Pierce Brosnan dan lain-lain. Masing-masing memiliki ciri khasnya sendiri. Namun sampai saat ini hanya film-film James Bond era Daniel Craig yang memiliki kesinambungan. Antara 1 film Bond dengan film Bond lainnya memiliki 1 benang merah yang sama.

Hanya saja hal ini terkadang membuat penonton agak kebingungan di awal film. Termasuk saya ketika menonton film terakhir dari James Bond era Daniel Craig, No Time to Die (2021). Padahal saya tidak pernah absen menonton film-filmnya James Bond loh.

Sebagai pengantar, James Bond (Daniel Craig) adalah agen rahasia IM6 dengan kode 007. Ia berkali-kali menyelamatkan dunia dari berbagai tokoh jahat. Ketika dirunut, ternyata semuanya bermuara pada Spectre, sebuah organisasi kriminal yang dipimpin oleh Ernst Stavro Bloveld (Christoph Waltz). Pada film James Bond sebelumnya, Bloveld berhasil ditangkap meskipun M harus gugur dan digantikan oleh M yang lain. M adalah sebutan atau kode bagi pimpinan James Bond di IM6. Setelah ini, Bond pun pensium meninggalkan IM6. Sedangkan Spectre masih tetap berdiri meskipun pimpinan mereka sudah dipenjara.

Untuk urusan asmara, Bond jatuh cinta kepada Vesper Lynd (Eva Green) yang Bond temui pada Casino Royale (2006), film pertamanya Bond versi Daniel Craig. Sayang Vesper tewas, dan hal-hal terkait Vesper selalu ada dalam setiap film Bond era Daniel Craig.

Dengan informasi di atas, maka semua karakter di awal No Time to Die (2021) adalah karakter yang baru diperkenalkan. Ketika saya menonton No Time to Die (2021), saya lupa dengan karakter-karakter pada film Bond sebelumnya. Maka, saya agak kebingungan melihat awal film yang menggunakan 2 kali flashback. Tanpa saya sadari kedua flashback tersebut ternyata merupakan perkenalan dari 2 karakter yang benar-benar baru.

Agak klise dengan berbagai film agen rahasia yang pernah saya tonton. Bond harus kembali menyelidiki sebuah kasus besar setelah sebelumnya ia pensiun dari IM6. Sebuah virus yang sangat berbahaya telah dicuri. Tentunya, di tangan yang salah, virus ini dapat membunuh ratusan atau bahkan ribuan umat manusia. Hilangnya virus ini terkait dengan Spectre, Bloveld dan Vesper. Maka Bond pun kembali beraksi menyelamatkan dunia dari seorang penjahat misterius.

Pada awalnya kelupaan saya mengenai kisah Bond sebelumnya dan hadirnya tokoh antagonis baru ini, berhasil membuat film ini seolah penuh misteri. Sebuah misteri yang membuat saya nyaman untuk mengikuti alur cerita sambil mengingat-ingat siapa saja karakter yang muncul. Entah siapa yang benar-benar berbahaya di sini. Apakah Spectre, IM6 atau sebuah organisasi kriminal baru. Saya akui penghianatan berlapis pada No Time to Die (2021) terbilang menghibur. Ini adalah nilai plus yang sangat besar. Saya suka dengan bagaimana berbagai kejutan hadir pada film ini.

Sayang di pertengahan film, semua terungkap dengan sangat jelas. Seorang tokoh antagonis kehilangan kemisteriusannya hehehehe. Tokoh antagonis yang pada awalnya menjanjikan, kemudian menjadi tokoh antagonis standard. Sekilas ia seolah seperti digambarkan seperti Dr. Julius No pada Dr. No (1962), tokoh antagonis pada film James Bond pertama. Lama kelamaan terlohat bahwa motif penjahat Bond kali ini agak absurd dan kurang menarik. Yaaah begitu-begitu saja.

Tokoh jahat pada No Time to Die (2021) melakukan kesalahan-kesalahan klasik. Ia terlalu banyak berbicara ketika memiliki kesempatan untuk membunuh Bond. Kemudian beberapa adegan aksinya masih seperti film aksi tahun 90-an. Ketika lawan Bond menembak dengan jangkauan yang baik dan jelas, tembakannya meleset. Tapi kalau giliran Bond, …. yah begitulah.

Terlepas dari beberapa kelemahan No Time to Die (2021), saya tetap suka dengan plot yang penuh misteri dengan berbagai kejutan yang tidak saya duga. No Time to Die (2021) masih layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Ini merupakan film James Bond terakhir yang diperankan Daniel Craig. Tapi sayang ini bukanlah sebuah film penutup yang spektakuler. Kita tunggu saja, siapa yang akan memerankan James Bond berikutnya.

Sumber: http://www.mgm.com

Venom: Let There Be Carnage (2021)

Ketika masih kecil dulu, saya sering memainkan Spider-Man and Venom: Separation Anxiety di console Sega Mega Drive 2. Sebenarnya, permainan itulah yang memperkenalkan Venom kepada saya. Tak lupa, lawan terakhir permainan tersebut pun ikut memperkenalkan saya kepada Carnage. Begitu Venom: Let There Be Carnage (2021), tentunya film ini lanngsung masuk ke dalam daftar tonton saya.

Carnage sebenarnya memiliki kemampuan yang sangat mirip dengan Venom. Hanya saja, kali ini Carnage bersimbiosis dengan Cletus Kasady (Woody Harrelson), seorang pembunuh berantai. Dengan demikian Carnage dan Cletus hidup di dalam 1 tubuh yang sama. Baik Carnage mapun Venom, memang merupakan mahluk luar angkasa yang membutuhkan inang atau tubuh manusia untuk hidup. Carnage sendiri lahir dari ketika bagian dari Venom tercampur dengan darah Cletus melalui gigitan. Terlahir dan hidup di dalam tubuh seorang pembunuh berantai melahirkan seorang Carnage yang kejam dan tega berbuat apa saja tanpa batasan apapun.

Sangat jauh berbeda dengan Venom yang hidup di dalam tubuh Eddie Brock (Tom Hardy). Eddie memang tidak ramah atau baik hati seperti Peter Parker. Namun, Eddie maih memiliki moral dan kebaikan jauh di dalam lubuk hatinya. Hal inilah yang membuat Venom terpengaruh untuk membatasi diri dari berbuat semena-mena. Venom selalu lapar dan haus akan daging dan darah manusia. Selama ini, Eddie selalu menahan Venom dari berbuat kejam. Ia bahkan berusaha mengganti hidangan makan malam Venom dari manusia menjadi ayam atau coklat.

Lama kelamaan Venom merasa bahwa Eddie membelenggunya. Bila terus menerus bersama dengan Eddie, Venom tidak dapat menjadi diri sendiri. Eddie sendiri sudah muak dengan berbagai kekacauan yang Venom lakukan. Padahal tanpa Venom dan Eddie sadari, mereka memang saling membutuhkan satu sama lain. Hubungan benci tapi sayang inilah yang menjadi inti dari Venom: Let There Be Carnage (2021).

Eddie dan Venom pun berusaha memperbaiki hubungan mereka ketika Cletus dan Carnage memburu Eddie. Ternyata Eddie adalah reporter yang bertanggung jawab dalam menyingkap lokasi para korban dari kekejaman Cletus. Tak lupa Cletus dan Carnage dibantu pula oleh Frances Barrison / Shriek (Naomie Harris). Walau nampak seperti 2 lawan 1, sebenarnya duo Venom dan Eddie jauh lebih kuat bila mereka bisa bersatu.

Komedi segar antara Eddie dan Venom, menghiasi jalannya film ini. Semua hadir disaat yang tepat sehingga Venom: Let There Be Carnage (2021) berhasil membuat saya tertawa beberapa kali. Akting Tom Hardy dalam memerankan Eddie yang praktis banyak berbicara sendiri, sunggu prima dan menonjol. Saya sadar betul bahwa formula ini sudah pernah dilakukan pada Venom (2018). Tapi saya masih tetap menikmatinya dan sama sekali tidak merasa bosan.

Jalan cerita yang mudah ditebal dan akhir yang sudah jelas terlihat pun, seolah tidak membuat film ini menjadi membosankan. Eddie pada semesta yang satu ini jauh lebih menyenangkan dibandingkan Eddie pada semesta Trilogi Spider-Man versi Sam Raimi yang hadir pada tahun 2007 lalu.

Saya ikhlas untuk memberikan Venom: Let There Be Carnage (2021) nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Akibat film pertama dan kedua Venom sukses di pasaran, kabarnya akan ada film kerita Venom yang melibatkan Multiverse. Konon pada akhirnya Venom akan kembali bertemu dengan Spider-Man. Wah, kemungkinan saya akan menonton kerjasama Venom dan Spider-Man seperti permainan yang saya mainkan di console e Sega Mega Drive 2 dahulu kala ;).

Sumber: http://www.venom.movie

Serial What If…?

Melalui Serial Loki, kita diperkenalkan lebih jauh mengenai multiverse-nya MCU (Marvel Cinematic Universe). Multiverse dapat diartikan bahwa setiap peristiwa dan segala hal memiliki alternatif lain di dunia lain yang berjalan bersamaan. Jadi, kisah para superhero Marvel Comics bisa saja memiliki alur yang berbeda di dunia paralel yang berbeda. Semua ini diawasi oleh karakter yang bernama The Watcher.

Melalui mata The Whatcher inilah Serial What If…? dikisahkan. Serial ini mengambil jalur alternatif dari potongan peristiwa pada berbagai film-film superhero Marvel Comics. Perbedaan sedikit saja, dapat membuat jalan hidup sebuah dunia berubah 180 derajat.

Tidak semua kisah pada What If…? berakhir bahagia. Beberapa berakhir tragis atau bahkan menggantung. Bagi penonton yang mengikuti setiap film layar lebarnya superhero Marvel, Serial What If…? memiliki daya tarik tersendiri. Melihat alternatif yang sangat berbeda dari sebuah kisah di 1 film Marvel, maka terbayang sudah perubahan yang terjadi pada kisah-kisah di film Marvel lainnya, kalau ada. Film-film superhero Marvel memang selalu saling berkaitan.

Sayang, kisahnya terkadang agak klise dan membosankan. What If…? kadang terkesan hanya menjual kisah alternatif dari berbagai tokoh Marvel Comics yang sudah difilmkan. Kisah alternatifnya sendiri ada yang terasa seperti pengulangan dan mudah ditebak. Penonton pun sering dibuat menebak sendiri akhir dari kisahnya. Yah syukur-syukur semua penonton hafal dengan cerita film MCU yang berkaitan dengan kisah tersebut. Kalau tidak, ketertaringan akan kisah alternatif tersebut bisa jadi berkurang.

Oh yaaa, serial ini merupakan film animasi yaaa. Animasinya sih terbilang bagus dan unik. Gayanya merupakan perpaduan anatar anime dengan kartun Amerika Klasik. Saya suka dengan bagaimana animasinya berjalan.

Dengan demikian, saya rasa Serial What If…? masih layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Bisalaaah dijadikan selingan sambil menunggu film MCU berikutnya.

Sumber: http://www.marvel.com

Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings (2021)

Shang-Chi dan organisasi Ten Rings terasa agak asing di telingan saya. Sebagai superhero, nama Shan-Chi tidak terlalu terkenal meskipun konon Shang-Chi berasal dari Asia. Ten Rings pun kalah pamor kalau dibandingkan dengan S.H.I.E.L.D. dan Hydra.

Ten Rings merupakan organisasi rahasia yang dipimpin oleh Xu Wenwu (Tony Leung). Ia memperoleh kekuatan dahsyat dan keabadian dari 10 gelang yang melingkar di tangannya. Teman-teman yang suka membaca komik Marvel tentunya langsung sadar bahwa Xu Wenwu ini lebih populer dengan nama Mandarin. Mandarin adalah tokoh antagonis yang sering berseteru dengan Iron Man.

Kalau dirunut, Ten Rings sebenarnya sudah lama hadir di dalam MCU (Marvel Cinematics Universe). Organisasi ini diselipkan pada Iron Man (2008), Iron Man 3 (2013) dan Ant-Man (2015). Wah kok bisa?? Pada Iron Man (2008), Teng Rings adalah organisasi yang menculik Tony Stark di gurun pasir pada awal film. Kemudian pada Iron Man 3 (2013) nama Ten Rings beserta Mandarin kembali muncul. Tapi sayang, yang muncul kali ini adalah Ten Rings dan Mandarin Palsu. Kemudian, pada Ant-Man (2015) Ten Rings kembali hadir sebagai organisasi rahasia yang berbisnis dengan Yellowjacket, lawan Ant-Man.

Namun, Ten Rings memang terasa sangat tersembunyi sekali. Setelah pertama kali muncul pada 2013 melalui Iron Man (2008), baru 8 tahun kemudianlah Ten Rings dikisahkan dengan sangat terbuka pada Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings (2021).

Loh, lalu siapakah Sang-Chi? Sang-Chi (Simu Liu) merupakan anak dari Xu Wenwu, pendiri sekaligus pemimpin Ten Rings. Sejak kecil, Sang-Chi sudah dididik dengan keras. Kemampuan ilmu bela diri Sang-Chi jauh di atas rata-rata anggota Ten Rings lainnya. Namun, Sang-Chi memilih untuk kabur dan keluar dari Ten Rings. Ia kurang setuju dengan bagaimana Ten Rings dijalankan.

Sang-Chi hidup di Amerika dengan menggunakan nama samaran Shaun. Di sana ia menjalin persahabatan dengan Katy (Nora Lum). Keduanya lalu harus berhadapan dengan para anggotan Ten Rings yang mendadak datang dan hendak menangkap Sang-Chi. Tak disangka hal ini berkaitan dengan mendiang ibu Sang-Chi, dan sebuah desa misterius yang tersembunyi pada dimensi lain.

Semua serba-serbi misteri ini gagal membuat saya penasaran. Inti dari Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings (2021) memang bukanlah penyelidikan sebuah misteri. Film ini sebenarnya ingin berbicara mengenai keluarga. Tapi sayangnya, hubungan keluarga pun kurang terasa di sana. Saya sendiri tidak terlalu peduli dengan hubungan antara Sang-Chi dengan ayahnya.

Yang saya lihat adalah bagaimana terjadi perubahan pada Sang-Chi. Mulai dari ahli beladiri biasa. Perlahan berubah menjadi superhero dengan berbagai kekuatan magis. Yaaah semacam “common to hero” lah, bukan “zero to hero”.

Adegan perkelahian pada film ini mengigatkan saya kepada film-film kung-fu tahun 90-an yang dibintangi Jet Lee dan Andy Law. Apalagi pemeran ayah Sang-Chi adalah Tony Leung, pemeran Thio Bu Ki pada Serial Golok Pembunuh Naga yang sempat hadir di Indosiar pada sekitar tahun 1995. Waaah, nostalgila sekali hehehehe. Rasanya, adegan aksi menjadi keunggulan utama dari Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings (2021).

Seperti film-film superhero Marvel Comics lainnya, unsur komedi ikut dihadirkan. Kali ini semua itu hadir melalui tokoh Katy yang diperankan Nora Lum atau Awkwafina. Akting Nora sebagai pembawa kejenakaan sudah tidak diragukan lagi. Beruntung akting Tony Leung dan Simu Liu pun mampu membuat film ini enak untuk diikuti.

Akhir kata, saya ikhlas memberikan film MCU Asia pertama ini nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Sekali lagi, Marvel berhasil menanamkan sesuatu hal yang membuat film-filmnya dapat berhubungan tanpa harus dibuat seperti sinetron yang terus bersambung.

Sumber: http://www.marvel.com

The Suicide Squad (2021)

Masih ingat dengan Suicide Squad (2016)? Film superhero DC Comics yang tidak terlalu sukses, meskipun sudah ada aktor sekelas Will Smith di dalamnya. Saya sendiri tidak berharap banyak terhadap sekuelnya, yaitu The Suicide Squad (2021). Apalagi, sekilas kok sepertinya mirip yah. The Suicide Squad (2021) masih mengisahkan Task Force X yang dipimpin oleh Amanda Waller (Viola Davis). Amanda merekruit berbagai narapidana berkekuatan khusus untuk melaksanakan misi yang sangat berbahaya. Film ini kembali menampilkan berbagai karakter DC Comics yang tidak terlalu terkenal. Captain Boomerang (Jai Courtney), Kolonel Rick Flag (Joel Kinnaman) dan Harley Quinn (Margot Robbie) kembali hadir di sini. Sementara ini karakter Deadshot (Will Smith) pada Suicide Squad (2016), tidak hadir dan digantikan oleh Bloodsport (Idris Elba). Deadshot dan Bloodsport memiliki atribut, kisah dan kemampuan yang sangat mirip. Keduanya pun sama-sama menjadi figur pemimpin Task Force X, pada 2 film yang berbeda tentunya.

Bagaimana dengan lawan dari Task Force X kali ini? Agak standard siy, sebuah monster super besar & super kuat yang dapat menghancurkan dunia. Bagaimana pertemmpuran terjadi pun sebenarnya agak mudah ditebak. Sudah banyak sekali film-film superhero yang mengambil topik seperti ini. Apakah The Suicide Squad (2021) akan sedatar Suicide Squad (2016)?

Kali ini pihak DC Comics melakukan sesuatu yang berbeda. Kursi sutradara The Suicide Squad (2021) kali ini diduduki oleh James Gunn yang sukses menggarap film superhero Marvel seperti Guardians of the Galaxy (2014). Dengan demikian, The Suicide Squad (2021) hadir dengan nuansa komedi yang lebih kental. film ini pun tidak segelap atau sekelam film-film DC Comics sebelumnya. Jalan ceritanya memang sangat mudah ditebak, namun eksekusinya terbilang unik.

James Gunn tidak segan-segan mematikan berbagai karakter DC Comics pada film ini. Semua dilakukan tanpa melihat apakah karakter tersebut diperankan oleh aktor/aktris ternama atau tidak. Sepanjang film, saya merasa bahwa siapapun bisa saja tiba-tiba tewas. Toh mereka semua memang ibaratnya hanya karakter kelas B, bukan kelas premium seperti Superman atau Batman hehehehe.

Saya suka dengan komedi dan berbagai hal unik yang James Gunn bawa ke dalam The Suicide Squad (2021). Tapi film ini tetap saja menghadirkan adegan aksi yang tidak spesial dan jalan cerita yang tetap begitu-begitu saja. Maka, The Suicide Squad (2021) hanya dapat memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Kali ini DC Comics menghadirkan film komedi superhero yang tidak terlalu serius, sesuatu yang layak untuk ditonton sedari menunggu film Batman terbaru dirilis ;).

Sumber: http://www.thesuicidesquad.net

The Hunt (2020)

The Hunt (2020) mengisahkan perburuan manusia oleh sekelompok orang kaya. Entah apa alasannya, terjadu penculikan terhadap sekelompok orang yang tidak saling kenal. Mereka kemudian dilepaskan di sebuah area misterius untuk diburu.

Para memburu menggunakan berbagai taktik. Mulai dari yang langsung tembak menggunakan senjata api, granat dan panah. Sampai ada yang melakukan penyamaran sebelum membunuh demi kesenangan semata.

Perlahan, siapa dan kenapa semua ini terjadi dapat terkuak. Para pemburu yang pada awalnya seolah mengetahui segalanya, ternyata melakukan kesalahan fatal. Kesalahan fatal yang tidak disadari sejak awal. Sesuatu yang membuat acara perburuan mereka kacau balau.

Bagaimana para pemburu melakukan perburuan ada yang menarik, tapi ada pula yang klise dan membosankan. Tapi saya suka bagaimana para karakter antagonis termakan permainan mereka sendiri. Pada akhirnya, The Hunt (2020) memang berhasil memberikan akhir yang memuaskan.

Sayang unsur misteri pada film ini seilah menguap dan kurang menarik pada pertengahan film. Saya sendiri menjadi kurang peduli mengenai alasan di balik perburuan tersebut.

Maka, saya rasa The Hunt (2020) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Not bad laaaah, dapat dijadikan selingan setelah WFH ;).

Sumber: http://www.uphe.com

F9: The Fast Saga (2021)

Terus menerus menonton film-film franchise Fast & Furious adalah salah satu kebodohan yang terus saya lakukan. Aahhh mungkin ada kalanya saya hanya ingin menonton film yang sarat aksi tanpa harus banyak berfikir. Toh selama ini film-filmnya Fast & Furious menampilkan adegan aksi yang tidak murahan dengan cerita yang lumayan.

Namun bagaimanapun juga, saya sadar betul bahwa film-film tersebut sudah semakin jauh melenceng dari tema awalnya. Dari yang pada awalnya mengangkat tema kriminal di arena balap liar. Kemudian temanya semakin melenceng ke arah tema terkait kriminal yang semakin besar dan besar dan besar sampai keamanan global. Aksi yang ditampilkan pun semakin dibuat bombastis sampai hampir tidak masuk akal.

Yaahhh, pada Fast & Furious 9 (2021) atau F9: The Fast Saga (2021) ini, semua sudah mencapai titik puncaknya. Sebagian adegan aksinya terbilang hampir tidak masuk akal. Sementara itu, sebagian lagi sama sekali tidak masuk akal wkwkwkwkwk. Sumpah, saya ini sedang menonton film superhero atau film apa x_x. Meskipun semua adegan aksinya ditampilkan dengan halus dan nyata, yah tetap saja …. sungguh terlalu … :’D.

Kalau dilihat dari segi cerita pun, F9: The Fast Saga (2021) nampak dangkal sekali. Sebuah kisah yang klise dan sudah banyak dikisahkan oleh film-film aksi lainnya. Dominic “Dom” Torreto (Vin Diesel) dan kawan-kawan harus berburu 2 komponen alat super canggih yang disebut Proyek Ares. Adik Dom pun memimpin sekelompok tentara untuk memperoleh alat tersebut. Konon, Proyek Ares dapat disalahgunakan untuk menguasai dunia. Lhoh, Dom tiba-tiba punya adik lagi tho? Yang lebih wow lagi, katakter yang dulu dikabarkan tewas pada film Fast & Furious sebelumnya, tiba-tiba … sim salabim abrakadabra … bisa hidup lagi setelah disulap pak sutradara.

Beruntung terdapat karakter Roman (Tyrese Gibson) yang jenaka. Tanpa kehadiran karakter ini, sopasti saya sudah berhenti menonton di pertengahan film. Karakter yang satu ini bahkan secara tersirat menyatakan bahwa semua yang tim Dom lakukan adalah sesuatu yang ajaib. Keajaiban yang sayangnya mulai membosankan.

Adegan aksi yang jauh dari akal sehat dan jalan cerita yang minus, membuat F9: The Fast Saga (2021) hanya layak untuk memperoleh nilai 2 dari skala maksimum 5 yabg artinya “Kurang Bagus”. Mungkin sudah saatnya saya berhenti menonton film-filmnya Fast & Furious.

Sumber: http://www.universalpictures.co.uk/micro/fast9

Serial Loki

Loki Laufeyson (Tom Hiddleston) merupakan tokoh antagonis utama dari The Avengers (2012). Ia adalah pangeran Asgard yang cerdas namun licik & narsistik. Kemampuan Loki adalah manipulasi, hipnosis, telekinesis, merubah wujud, duplikat, membaca pikiran, ilusi, kebal dari berbagai penyakit, dan lain-lain terutama terkait ilmu sihir. Karena iri, Loki selalu berusaha merebut kekuasaan atas Asgard dari ayah dan saudaranya. Salah satu usahanya adalah ketika ia menyerang New York pada The Avengers (2012). Kemudian tiba-tiba karakter ini berkembang menjadi semacam anti-hero. Puncaknya adalah ketika berpihak pada Thor & The Avengers pada Thor: Ragnarok (2017), Avengers Infinity War (2018) & Avenger: Endgame (2019).

Pada Avengers Infinity War (2018), Loki tewas dalam sebuah pertempuran dahsyat. Kemudian pada Avenger: Endgame (2019), Avengers yang tersisa berpencar melakukan perjalanan waktu ke masa lalu demi menghidupkan kembali rekan-rekan mereka beserta separuh populasi dunia yang tewas.

Serial Loki diawali ketika salah satu perjalanan waktu The Avengers adalah kembali ke waktu dimana Loki baru saja kalah dalam pertempuran New York pada The Avengers (2012). Loki tiba-tiba berada di dalam sebuah upaya perebutan antara salah batu infinity yaitu batu ruang atau tesseract. Loki yang diborgol berhasil memanfaatkan keadaan dan mengambil tesseract. Ia kemudian menggunakan kekuatan batu tersebut untuk meloloskan diri. Tesseract memungkinkan pemiliknya untuk melakukan teleportasi tidak hanya ke tempat & waktu yang berbeda, namun ke dunia paralel yang berbeda pula.

Setelah melarikan diri dengan batuan tesseract, Loki ditangkap oleh pasukan berseragam hitam dengan logo TVA pada seragamnya. Apa itu TVA? TVA adalah kepanjangan dari Time Variance Authority. Organisasi ini dibetuk oleh Time Keeper untuk menjaga garis waktu sakral. Garis waktu ini merupakan urutan kejadian alam semesta beserta dunia-dunia paralelnya.

Film-film MCU (Marvel Cinematic Universe) memang menggunakan dunia paralel. Jadi apapun itu yang ada di alam semesta, pasti ada juga di alam semesta paralel lainnya. Hanya saja semuanya tidak identik sama. Berbagai versi dari apapun itu sering kali memiliki wujud dan sifat yang berbeda pada dunia paralel lainnya.

Jadi, semua yang ditangkap oleh TVA, adalah individu-individu yang mengubah sejarah dan membuat cabang garis waktu dari garis waktu sakral. Hal ini terjadi tidak hanya terjadi dengan melalukan perjalanan waktu. Perjalanan lintas dunia paralel dan waktu pun langsung menyebabkan TVA datang.

Intinya, TVA memang berusaha membuat keteraturan dengan menjaga agar hanya ada 1 garis waktu, yaitu garis waktu sakral. Cabang-cabang dari garis waktu keramat harus dihancurkan secepat mungkin karena TVA menganggap bahwa cabang-cabang garis waktu akan menimbulkan kekacauan dan kehancuran.

Uniknya, Loki yang gemar melakukan kekacauan justru direkruit oleh TVA untuk memburu para pelanggar yang disebut Variant. Di sana, Loki bertemu dengan Loki-Loki versi lainnya. Uniknya mereka semua memiliki 1 kesamaan, mereka semua agak licik.

Loki pun lama kelamaan semakin menyadari bahwa ia terjebak di tengah-tengah petikaian antara kekacauan dan keteraturan. TVA menciptakan sebuat garis waktu yang teratur tanpa menyadari bahwa mereka menghapus kebebasan individu. Semua sudah digariskan dan tidal boleh mengambil jalan yang berbeda dari yang sudah digariskan. TVA pun terlihat semena-mena menangkap dan menghakimi semua variant, tanpa peduli apakah dia masih kecil atau sudah tua. Siapakah yang harus Loki bantu?

Di sini kita melihat Loki jahat yang baru kalah perang dari The Avengers pada The Avengers (2012). Jadi berbagai sifat kahat masih terlihat pada episode-episose awal. Lama kelamaan, Loki terlihat semakin bijaksana dan peduli terhadap kemalangan orang lain. Tapi kelicikannya tetap ada, itu sih tidak bisa hilang, hehehehe.

Karakter Loki di sini sangat kuat. Tom Hiddleston menampilkan akting yang bagus di sini. Loki yang memiliki berbagai sifat jahat, ternyata masih memiliki hati nurani. Semua peritiwa pada serial ini, mengubah Loki menjadi pribadi yang lebih baik. Tapi masih menyisakan berbagai perangai buruk pula. Di sini, serial Loki berbicara mengenai kesimbangan. Tidak ada mahluk yang murni 100% jahat atau 100% baik. Pastilah semuanya memiliki kebaikan dan keburukan, sekecil apapun. Sepertinya serial ini menyindir telak sinetron-sinetron Indonesia yah ;’D.

Baik dan buruk tidak hanya menempel pada perangai individu saja. Melainkan pada garis waktu dan semua yang berkecimpung di dalamnya di dalamnya. Keteraturan dan kekacauan sama-sama dibutuhkan agar tidak terjadi perang besar antara para variant. Lalu, keteraturan dan kekacauan pun dibutuhkan untuk menjamin kebebasan setiap individu untuk menjalani hidupnya sendiri.

Kemudian bagaimana dengan special effect-nya? Apakah hanya setingkat di atas burung-burungannya sinetron Indosiar? Marvel Studio memang tidak tanggung-tanggun ketika menggarap sebuah proyek. Adegan aksi pada serual ini lumayan seru dan didukung oleh special effect yang bagus sekali, tidal kalah denga film layar lebar Marvel loh. Di luar adegan perkelahian pun, serial Loki berhasil memberikan berbagai visual yang cantik dan meyakinkan. Loki seakam benar-benar berkenala ke berbagai planet di waktu dan dunia paralel yang berbeda.

Pelajaran dan makna yang bagus, disertai oleh plot yang bagus & komunikatif, plus special effect yang cantik, tentunya menjadikan serial Loki layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Serial ini pun menjadi serial MCU fase 4 pertama yang dibagi menjadi lebih dari 1 musim pemutaran. Marvel nampak semakin percaya diri dalam menggarap serial-serial superhero.

Sumber: http://www.marvel.com/tv-shows/loki/1

Serial The Legend of the Condor Heroes Versi 2017

Ketika masih kecil dulu, saya suka menonton film kungfu. Saya masih belum mengerti istilah wuxia pada saat itu. Singkat kata, wuxia merupakan film-film tiongkok yang menunjukkan pertarungan ilmu bela diri dengan kekuatan meringankan tubuh, ilmu tenaga dalam dan hal-hal lainnya yang bersifat fantasi. Petualangan tokoh Guo Jing pada The Legends of the Condor Heroes adalah salah satu serial wuxia yang saya coba ikuti. Namun karena penayangannya agak malam, saya sering ketiduran, ahhh susahnya.

Sebenarnya serial wuxia tersebut merupakan adaptasi dari serial novel yang ayah saya baca. Beliau memiliki serial novel-novel berbentuk kecil karangan Jin Yong atau Louis Cha Leung-yung. Novel The Legend of the Condor Heroes merupakam salah satunya. Novel ini memang merupakan bagian pertama dari trilogi condor karangan Luois yang terbit di tahun 50-an.

Kepopuleran novel tersebut membuat beberapa rumah produksi membuat adaptasi The Legend of the Condor Heroes ke dalam bentuk film seri dan film layar lebar. Untuk film serinya saja novel tersebut pernah diadaptasi berkali-kali yaitu pada tahun 1976, 1983, 1988, 1992, 1993, 1994, 2003, 2008 dan 2017. Yaitsss, sering sekali yah. Kisah ini sepertinya memang sudah sangat melekat dengan masyarakat tiongkok.

Kisah The Legend of the Condor Heroes yang saya ikuti ketika masih kecil dulu, terpotong-potong, tidak komplit. Maka saat ini saya ingin menonton lengkap sampai akhir, tapi saya lupa yang dulu saya tonton di RCTI itu versi tahun berapa. Ahhh, daripada bingung saya lebih memilih untuk menonton versi yang lebih baru saja. Kali ini saya memilih untuk menonton yang versi tahun 2017. Konon versi ini memenangkan penghargaan dan didukung oleh teknologi terkini. Katany sih terkini. Semoga lebih bagus ketimbang naga-naga-an sinetron silat Indosiar :’D.

Yang namanya adaptasi, kadang tidak 100% sama dengan versi novelnya. Saya tidak masalah dengan hal itu. Toh Louis sendiri melakukan 2 kali revisi untuk versi novelnya. Revisi yang konon membuat cerita berubah. Aneh juga ya, novel kok direvisi, memangnya skripsi :P.

Mirip seperti di novelnya, peristiwa pada The Legend of The Condor Heroes terjadi di era pertikaian antara Dinasti Jin dengan Dinasti Song. Dinasti Jin merupakan kerajaan dari bangsa Jurchen yang berasal dari wilayah Manchuria, saat ini separuh masuk RRC bagian utara dan separuh lagi masuk Rusia. Sementara itu dinasti Song merupakan kerajaan dari bangsa Han. Saat ini, Han adalah bangsa atau suku yang menjadi mayoritas penduduk RRC (republik Rakyat Cina). Apakah dengan demikian, film seri ini akan condong memihak kepada Dinasti Song?

Kita mulai dahulu dari awal. Kisah diawali ketika 2 keluarga keturunan pendekar hebat tinggal sebagai petani biasa di desa terpencil. Keluarga Yang dan Guo memiliki hubungan yang sangat dekat. Ketika istri dari kedua keluarga sama-sama hamil, maka mereka melakukan perjanjian. Bila yang lahir adalah lelaki dan wanita maka akan dijodohkan, bila yang lahir sama jenis kelaminnya maka akan diangkat menjadi saudara.

Baik keluarga Yang maupun keluarga Guo, mereka merupakan warga Song yang tinggal di wilayah Dinasyi Jin. Pada saat itu Dinasti Jin memang sedang unggul dan berhasil mengambil beberapa wilayah Song, termasuk desa tempat keluarga Guo dan Yang tinggal. Secara mengejutkan, kedua keluarga tersebut dinyatakan sebagai pemberontak tanpa bukti yang jelas. Tentara Dinasti Jin pun datang memburu kedua keluarga tersebut hingga mereka tercerai-berai. Semua terpencar dan terpisah-pisah. Hal ini mempengaruhi anak dari kedua keluarga tersebut. Masing-masing dibesarkan oleh cara dan keadaan yang sangat berbeda.

Anak dari keluarga Yang bernama Yang Kang (Chen Xingxu). Ia dibesarkan oleh pangeran keenam dinasti Jin sebagai bangsawan dinasti Jin yang kaya raya dan sangat berkuasa. Ia memiliki konflik di dalam dirinya karena secara darah ia adalah keturunan Song, tapi orang yang sudah membesarkannya adalah seorang musuh besar dari Song. Yang Kang sendiri memiliki sifat yang licik, kejam dan labil. Namun ia terbilang cerdas dan sangat berbakat. Dengan menggunakan kekuasaannya, ia berhasil berguru pada berbagai ahli beladiri ternama. Pada serial ini, perlahan saya melihat transformasi yang terjadi pada Yang Kang.

Sementara itu anak dari kelurga Guo adalah Guo Jing (Xuwen Yang). Bertolak belakang dari Yang Kang, Guo Jing justru dibesarkan di tengah-tengah gurun pasir dalam keadaan yang sangat sederhana. Sifat pendekar sejati sangat melekat pada diri Guo Jing. Ia jujur, baik hati, suka menolong dan setia kawan. Sayangnya Guo terlalu polos dan kurang cerdas. Beruntung kekurangan tersebut berhasil ditutupi oleh budi baiknya. Berbagai kebaikan yang ia lakukan berhasil membuat banyak orang kagum. Ia pun memiliki banyak kesempatan untuk mempelajari berbagai ilmu beladiri terkuat yang ada. Tak hanya itu, Guo pun terjebak di dalam cinta segitiga antara ia, putri raja Mongol, dan putri seorang ahli beladiri ternama. Semua terpukau dengan sifat baik yang Guo miliki.

Apapun yang terjadi, Guo hanya mengganggap sang putri Mongol sebagai adik. Ia hanya mencintai putri seorang ahli beladiri ternama yang bernama Huang Rong (Li Yitong). Nona Huang bisa jadi merupakan wanita terpintar di serial ini. Kejeniusannya sering kali berhasil menuntaskan konflik yang ada. Ia rela melakukan apapun demi Guo Jing. Berbagai taktik cerdas ia lakukan demi mendukung Guo. Putri raja Mongol memang baik hati, memiliki harta dan kekuasaan. Namun Huang Rong mampu membantu Guo menguasai berbagai ilmu beladiri dan staretegi perang. Tak hanya itu, berbagai misteri pada serial ini pun sering kali dipecahkan oleh Huang Rong.

Siapakaha Huang Rong sebenarnya? Ia adalah putri semata wayang dari Huang Yaoshi Si Sesat dari Timur (Michael Miu). Ia adalah salah satu dari 5 pendekar terkuat di era Dinasti Song. Bersama dengan Huang, dunia bela diri mengenal Hong Qigong Si Pengemis Utara (Zhao Lixin), Duan Zhixing Si Kaisar Selatan (Ray Lui), dan Ouyang Feng Si Racun Barat (Heizi). Mereka berlima merupakan merupakan pendekar terkuat yang mulai menua dan mengalami perubahan dalam menjalani hidup.

Perkelahian tentunya mewarnai setiap episode serial The Legend of the Condor Heroes. Adegan perkelahiannya tidak ada yang membosankan. Semua karena durasinya yang pas dan makna dibalik perkelahian tersebut. Jadi bukan hanya asal pukul tendang saja. Ada hubungannya dengan plot atau jalan cerita yang kuat.

Saya suka dengan cara serial The Legend of the Condor Heroes versi 2017 ini bercerita. Serial ini memiliki banyak sub plot yang tidak membosankan sebab sub plotnya selalu sedikit berhubungan dengan plot utama. Kemudian plot utamanya dibuat sedikit terpisah sehingga ada jeda. Dengan demikian, tidak semua episode diakhiri oleh konflik yang menggantung. Selain itu, setiap sub plot dan bagian utama dibuat sedemikian rupa sehingga memiliki kandungan misteri. Jadi, akan ada sesuatu yang membuat saya penasaran tapi tidak monoton.

Karakter Huang Rong sering kali menjadi faktor penentu dalam memecahkan misteri yang ada. Yang paling epik adalah, Huang Rong mampu membuat lawannya saling bertikai sekaligus membersihkan nama keluarganya, hanya dengan modal bicara saja.

Ilmu bela diri Huang Rong tentunya berada di bawah Guo Jin. Tapi semua kemampuan Guo ia peroleh berkat Huang yang cinta mati dengan Guo. Saya menikmati kisah bagaimana perkembangan Guo yang bodoh, perlahan-lahan memiliki ilmu bela diri yang kuat. Dari yang awalnya hanya anak kecil biasa dari padang pasir, tumbuh menjadi salah satu pendekar terkuat di era Dinasti Song.

Sayang, tidak ada pertarungan maha dahsyat antara protagonis dan antagonis pada akhir film ini, sangat berbeda dengan versi lain yang saya tonton dulu. Perkelahian yang seru justru terjadi di pertengahan serial ini berjalan. Bagian akhir serial ini diselesaikan dengan perbincangan dan negosiasi. Jangan harap untuk melihat banyak peperangan kolosal antara Dinasti Song, Jin & Mongol. Saya memiliki kesan, kok penyesaiannya seolah dibuat terburu-buru. Masih banyak ruang untuk cerita-cerita lainnya. Mungkin ini disebabkan karena pengembangan cerita berikutnya akan melibatkan melibatkan banyak orang dan special effect. Ketika harus menggunakan green screen, special effect serial ini memang hanya setingkat di atas special effect serial silat Indonesia. Hasilnya kurang halus, tidak seperti serial-serial papan atasnya Amerika. Untunglah special effect green screen tidak terlalu banyak. Yaaah intinya sih penghematan mungkin ya. Atau mereka ingin menunjukkan bahwa tidak semua pertikaian harus diselesaikan dengan jalan kekerasan, cie ciee. Ah saya tidak tahu alasan pastinya.

Awalnya, saya pikir semua plot utama mengarah ke peperangan kolosal yang menunjukkan kejayaan Dinasti Song. Ternyata saya salah. Nama Guo Jing dan Yang Kang memiliki makna bahwa keduanya diharapkan tetap setia kepada Song sebagai kampung halamannya. Setia di sini ternyata setia kepada warga Dinati Song, buka pejabat atau rajanya. Di sana dikisahkan bahwa baik Song, Jin, dan Mongol, masing-masing memiliki keburukan. Guo Jing dan kawan-kawan hanya berpihak kepada kemanusiaan. Mereka hanya menginginkan perdamaian….

Bagian akhir yang agak antiklimaks dan sedikit mengecewakan, tetap dapat ditutupi oleh kisah yang bagus dan adegan perkelahian yang seru. Dengan demikian serial The Legend of the Condor Heroes versi 2017 ini layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimal 5 yang artinya “Bagus”. Pada awalnya, saya menonton The Legend of the Condor Heroes versi 2017 sebari menunggu 2 episode terakhir serial Loki yang saya tunggu-tunghu. Terimkasih kepada The Legend of the Condor Heroes versi 2017, semua itu teelewatkan. Saya telat seminggu lebih menonton serial Loki karena penasaran dengan kisah Guo Jing dan kawan-kawan :’D.

Sumber: http://www.huacemedia.com/television/movieInfo/16.html

The Fugitive (1993)

The Fugitive (1993) adalah film aksi thriller lawas yang memperoleh berbagai nominasi penghargaan, beberapa bahkan berhasil dimenangkan. Saya sendiri menonton film ini ketika masih SD dulu :).

Sesuai judulnya, Fugitive artinya buronan. Jadi ceritanya berkisar pada pengejaran buronan yang kabur. Dr. Richard David Kimble (Harrison Ford) memiliki kehidupan yang mapan dan bahagia bersama istrinya. Semua hancur ketika ia menemukan sang istri telah dibunuh di dalam kediamannya. Hal ini diperparah ketika semua barang bukti menunjukkan bahwa Richard yang membunuh istrinya sendiri. Richard kemudian menjadi buronan setelah ia berhasil kabur dari bus pengangkut narapidana.

Dari pihak penegak hukum, Deputy U.S. Marshal Sam Gerard (Tommy Lee Jones) datang untuk memburu Richard. Sam adalah seorang pemburu handal yang sangat cerdik, pantang menyerah dan keras kepala. Richard harus menghindari Sam sambil menyelidiki siapakah dalang dari semua fitnah yang ia terima. Beruntung Richard bukan orang sembarangan. Ia menggunakan kepintarannya untuk selalu selangkah di depan Sam.

Diam-diam lama kelamaan, Sam semakin meragukan apakah Richard benar-benar bersalah atau tidak. Keduanya menemukan berbagai fakta baru yang dapat mengubah nasib Richard selamanya.

Saya menikmati aksi kejar-kejaran yang mendominasi film ini. Misterinya pun membuat saya penasaran untuk terus mengikuti The Fugitive (1993). Ditambah lagi jalan cerita yang enak untuk diikuti dan tentunya akting yang prima dari kedua pemeran utamanya, Harrison Ford dan Tommy Lee Jones. Sayang ada sedikit adegan aksi yang tidak masuk akal. Richard memang pakai jimat atau ajian apa kok bisa selamat ketika terjun dari puncak bendungan yang tinggi sekali. Orang normal mah sudah meninggal kali.

Saya rasa The Fugitive (1993) layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Tak heran kalau The Fugitive (1993) berhasil memenangkan berbagai penghargaan di ajang Golden Globe & Academy Awards.

Sumber: http://www.warnerbros.com/movies/fugitive