Déjà Vu (2006)

Déjà Vu (2006) diawali dengan penyelidikan kasus pemboman kapal feri yang membunuh ratusan tentara Amerika bersama keluarganya. Douglas Carlin (Denzel Washington) merupakan agen ATF yang menyelidiki kasus tersebut. Dengan daya ingat, ketelian dan kemampuan analisa Douglas yang di atas rata-rata, ia berhasil mengungkap berbagai fakta terkait kasus ini.

Sekilas film ini seperti film detektif biasa. Semua berubah ketika FBI datang dengan membawa sebuah teknologi yang dapat melihat kejadian di masa lalu. Semakin lama, semakin terlihat unsur misteri dan fiksi ilmiah dari Déjà Vu (2006). Pihak FBI ternyata tidak 100% jujur kepada Douglas akan teknologi baru yang sedang mereka gunakan.

Dengan teknologi tersebut, déjà vu menjadi suatu hal yang benar-benar dialami oleh karakter utama pada film ini. Déjà vu sendiri dapat diartikan sebagai perasaan aneh ketika seseorang mengalami suatu peristiwa yang sepertinya sudah pernah ia alami di masa lalu. Pertanyaannya, apakah Déjà Vu (2006) merupakan film yang kompleks? Tidak. Hebatnya, film ini mampu menampilkan semuanya dengan cara yang sangat mudah dipahami.

Di sana pun terdapat adegan kejar-kejaran yang cukup menegangkan dan realistis. Beberapa diantaranya bahkan tampil beda. Dikisahkan bahwa Douglas harus mengejar seseorang di masa lampau dengan menggunakan kendaraan yang berjalan di masa kini. Semua memungkinkan dengan teknologi terbaru FBI. Ahhhh sungguh déjà vu :’D.

Aksi, thriller, misteri dan fiksi ilmiah berhasil ditampilkan dengan sederhana oleh Déjà Vu (2006). Film ini dapat dijadikan sebagai tontonan ringan yang menarik. Itulah mengapa film ini layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”.

Sumber: http://www.touchstonepictures.com

Enola Holmes (2020)

Dari berbagai novel dan film Sherlock Holmes yang pernah saya lihat, saya hanya mengetahui bahwa Mycroft Holmes adalah satu-satunya saudara Sherlock. Baru kali inilah saya diperlihatkan karakter Enola, adik perempuan dari Sherlock dan Mycroft. Enola Holmes memang tidak ada di dalam novel Sherlock Holmes asli karya Sir Arthur Conan Doyle. Karakter Enola ternyata memang ciptaan Nancy Springer melalui novelnya. Baru pada tahun 2020 inilah Enola hadir dalam bentuk film pada Enola Holmes (2020).

Sudah pernah menonton Serial Stranger Things? Millie Bobby Brown tampil sebagai salah satu pemeran utama serial tersebut. Kali ini ia harus memerankan Enola Holmes, seseorang dengan karakter yang sangat berbeda dengan karakter yang perankan Millie pada Serial Stranger Things. Enola hadir sebagai karakter yang aktif, mandiri, ceria dan cerdas. Ia bukanlah anak perempuan biasa. Kemampuannya dalam memecahkan masalah, sudah dapat disetarakan dengan Sherlock Holmes (Henry Cavill).

Pada saat itu Sherlock sudah dikenal sebagai detektif terkenal. Sementara itu Mycroft Holmes (Sam Claflin) mampu memegang jabatan tinggi di Kepolisian Inggris. Enola tidak serta merta tenggelam di bawah bayang-bayang nama besar kedua kakaknya. Ia bahkan mampu menunjukkan kekuatannya sebagai wanita.

Latar belakang Enola Holmes (2020) adalah Inggris di sekitar tahun 1800-an. Sebuah era dimana emansipasi wanita belum seperti sekarang. Wanita-wanita muda diajarkan berpakaian dan berprilalu sopan, untuk kemudian menikah dan menjadi ibu yang baik. Hal ini sangat berbeda dengan Enola yang berjiwa bebas. Sejak kecil, Enola diajarkan sebuah konsep dimana wanita bisa dan bebas menjadi apa saja yang mereka mau. Didikan ibu dari Enola memang berbeda dengan cara ibu-ibu lain pada saat itu.

Sebuah konflik muncul ketika ibu Enola menghilang tanpa kabar. Sebagai wali Enola yang baru, Mycroft hendak mengubah pola pendidikan Enola. Enola pun memilih untuk kabur dari rumah. Dalam pelariannya, ia menemukan sebuah misteri yang secara tak langsung berhubungan dengan hilangnya ibu Enola.

Emansipasi wanita menjadi topik utama dari Enola Holmes (2020). Unsur misteri memang sangat kental melekat pada film ini. Namun pemecahan misteri itupun tetap menunjukkan betapa kuatnya kaum wanita yang diwakili oleh Enola Holmes. Jelas sudah, film ini bukanlah film misteri biasa. Bukan karena kejutan atau misterinya yang keren. Melainkan karena balutan feminism yang rapi pada setiap bagiannya. Millie Bobby Brown pun mampu menampilkan tokoh Enola dengan sangat baik. Enola berhasil menampilkan karakter wanita yang kuat dan pantas menjadi tokoh utama film ini. Dengan demikian, Enola Holmes (2020) layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”.

https://www.netflix.com/id-en/title/81277950

Confession of Murder (2012)

Kali ini saya akan membahas film detektif asal Korea Selatan yang berjudul Confession of Murder (2012) atau 내가 살인범이다. Film ini berhasil memenangkan berbagai penghargaan dan sudah pernah dibuat ulang oleh sutradara Jepang. Memoirs of Muder (2017) bisa dikatakan merupakan versi Jepang dari Confession of Murder (2012). Jarang-jarang nih ada film Korea yang sampai dibuat ulang oleh orang Jepang. Apakah Confession of Murder (2012) memang semenarik itu?

Konflik utama pada Confession of Murder (2012) diawali ketika Lee Doo-seok (Park Si-hoo) meluncurkan buku terbarunya yang berjudul I Am the Murderer. Buku tersebut mengisahkan secara detail bagaimana Lee melakukan beberapa pembunuhan antara tahun 1986 sampai 1990. Pada rentang tahun tersebut, memang terdapat pembunuh berantai yang gagal polisi tangkap. Lee secara terbuka mengakui bahwa ia adalah pelaku pembunuhan tersebut. Buku tersemut memuat detail-detail yang belum pernah diketahui oleh publik. Hal inilah yang menguatkan klaim Lee atas kejahatan-kejahatan tersebut.

Peraturan di Korea saat itu, menetapkan bahwa kasus yang sudah melewati 15 tahun, akan diputihkan alias dihapus. Hal inilah yang membuat hukum tidak dapat menyentuh Lee sebab pengakuan Lee dilakukan 17 tahun setelah pembunuhan berantai terjadi. Wajah tampan dan pencitraan yang baik membuat popularitas Lee semakin menanjak. Ia berhasil meraih simpati dari mayoritas publik Korea.

Tentunya, tidak semua orang senang dengan sepak terjang Lee. Choi Hyeong-goo (Jung Jae-young) merupakan salah satu pihak yang terlihat paling tidak berkenan dengan hal-hal yang Lee lakukan. Sebagai detektif yang dulu memimpin penyelidikan kasus pembunuhan berantai Lee, kasus tersebut menjadi sesuai yang bersifat pribadi bagi Choi. Namun sebagai seorang anggota kepolisian, Choi tetap patuh dengan hukum yang ada. Ia bahkan ikut mencegah upaya pembunuhan dari pihak keluarga korban.

Sekilas, Confession of Murder (2012) seolah hanya akan bercerita mengenai pergolakan antara Lee dan Choi. Adegan aksinya yah begitulah, ada beberapa yang tidak masuk akal. Apakah film ini hanyalah film aksi dengan latar belakang kriminal dam detektif saja?

Ternyata semakin lama film tersebut berhasil memberikan kejutan atau twist yang menarik. Arah cerita seakan bergeser-geser dan memberikan berbagai alternatif. Saya suka dengan bagaimana kisah ini disajikan.

Saya rasa, film yang satu ini merupakan salah satu film detektif terbaik dari Korea Selatan. Masuk akal kalau ada produser dari Jepang, bersedia me-remake Confession of Murder (2012). Film ini layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum yang artinya “Bagus”.

Sumber: http://www.showbox.co.kr/Movie/Detail?keyword=&modate=2012&mvcode=JA120151

Franchise Insidious (2010 – 2018)

Berawal dari kesuksesan Insidious (2010), lahirlah Insidious: Chapter 2 (2013), Insidious: Chapter 3 (2015) dan Insidious: The Last Key (2018). Produser mana yang tidak senang dengan film beranggaran rendah dengan profit setinggi langit. Hal itulah yang terus terjadi pada film-film Insidious. Tak heran kalau akan terus bermunculan film-film Insidious berikutnya. Insidious pun menjelma menjadi sebuah franchise yang terdiri dari banyak film. Sampai saat saya menulis tulisan ini, sudah ada 4 film Insidious yang dirilis dan Insidious: The Last Key (2018) adalah yang terbaru. Jadi kali ini saya akan membahas keempat film Insidious yang sudah dirilis.

Kalau dilihat dari urutan perilisan, memang Insidious: The Last Key (2018) adalah yang paling akhir muncul. Namun, kalau dilihat dari urutan waktu pada jalan ceritanya, film tersebut bukanlah yang terakhir. Beginilah urutan film-film Insidious kalau dilihat dari waktu. Semua diawali oleh Insidious: Chapter 3 (2015), kemudian diikuti oleh Insidious: The Last Key (2018), Insidious (2010) dan diakhiri oleh Insidious: Chapter 2 (2013). Wah acak-acakan yah :’D.

Pada dasarnya, keempat film tersebut mengisahkan kasus supranatural yang dihadapi oleh Elise Rainier (Lin Shaye) dan rekan-rekan. Elise merupakan paranormal handal yang menggunakan kemampuannya untuk menolong. Semua kasus yang ia hadapi berhubungan dengan dunia roh yang pada film ini disebut The Furher. Hanya roh orang-orang tertentu saja yang dapat pergi menuju The Futher. Pintu menuju sangat banyak dan tidak mengenal batasan waktu. Hal inilah yang menjadi daya tarik Insidious.

Supaya sesuai dengan urutan waktunya, mari kita mulai dari Insidious: Chapter 3 (2015) :). Pada awal film, dikisahkan bahwa Elise berhenti dari kegiatan supranatural karena ketakutannya akan sosok yang diramalkan akan menjadi lawan terberatnya. Sebuah sosok yang akan Elise hadapi pada Insidious (2010) dan Insidious: Chapter 2 (2013). Kekhawatiran akan kegagalan dan kematian terus menghantui Elise sampai hatinya tergerak untuk menolong seorang gadis yang mengalami gangguan supranatural. Disinilah awal mula Elise bertemu dengan kedua anak muda yang menjadi rekan barunya. Melalui kasus ini pulalah, Elise memperoleh kepercayaan dirinya kembali untuk terus menggunakan kekuatannya untuk kebaikan.

Kemudian pada Insidious: The Last Key (2018), Elise dan kedua rekan barunya, pergi ke kampung halaman Elise untuk menyelesaikan sebuah kasus. Yang menarik di sini adalah, lokasi kejadiannya adalah rumah masa kecil Elise. Di sini, Elise harus berhadapan kembali dengan masa lalunya yang kelam. Mau tak mau, kasus yang kini ia hadapi, berhubungan erat dengan masalah keluarga Elise.

Uniknya, detail kecil pada akhir dari Insidious: The Last Key (2018) menunjukkan asal mula dari segala bencana yang muncul pada Insidious (2010). Hanya saja, saya sendiri harus mengulang bagian akhirnya untuk mengerti hal tersebut. Inilah salah satu kelebihan dari film-film Insidious. Film yang satu bisa berkaitan dengan cara yang tidak terduga dengan film lainnya.

Hal yang sama pun terjadi pada Insidious (2010) dan Insidious: Chapter 2 (2013). Insidious: Chapter 2 (2013) menjelaskan beberapa kejadian misterius pada Insidious (2010). Kedua film ini memang sangat erat hubungannya karena pada kedua film inilah Elise dan kawan-kawan berhadapan dengan kasus yang sangat berat.

Insidious (2010) dan Insidious: Chapter 2 (2013) mengambil latar belakang setelah kejadian pada Insidious: The Last Key (2018). Kali ini dikisahkan bahwa keluarga Lambert mengalami gangguan supranatural sejak mereka pindah rumah. Kalau mengikuti pola film horor pada umumnya, ya sopasti si korban terus saja ada di rumah tersebut dan menghadapi teror-teror yang ada. Nah, keluarga Lambert melakukan hal yang sangat logis. Mereka langsung pindah rumah. Sayang, teror terus mengikuti mereka dimanapun mereka berada.

Elise dan kawan-kawan pun dipanggil untuk menolong. Sumber dari semua masalah tersebut ternyata merupakan sesuatu yang sangat jahat dan kuat. Sekilas, memang semua nampak klise ya. Akhir dari Insidious (2010) pun seolah membuat film ini mengikuti pola film horor pada umumnya. Semua berubah 180 derajat ketika saya menonton Insidious: Chapter 2 (2013). Kedua film tersebut memang merupakan kesatuan yang saling melengkapi.

Insidious (2010) dan Insidious: Chapter 2 (2013) hadir dengan jump scare dan sound effect ala film horor lawas yang bernada tinggi. Namun semuanya tidal nampak murahan sebab penggunaannya memang untuk bagian-bagian yang penting saja. Sentuhan James Wan sebagai sang sutradara memberikan perbedaan yang sangat nyata. Kedua film yang ia sutradarai ini berhasil memberikan kengerian dengan alur cerita yang tidak membosankan. Rasa penasaran terus menghantui saya ketika menonton film-film tersebut.

Bagaimana dengan Insidious: Chapter 3 (2015) dan Insidious: The Last Key (2018)? Walaupun skrip keempat film Insidious ditulis oleh orang yang sama, keduanya tidak disutradarai oleh James Wan. Sebenarnya, jalan cerita kedua film tersebut memiliki potensi yang besar. Sayang kok eksekusinya terasa sedikit hambar. Misterinya memang masih ada, hanya saja alur ceritanya tidak terlalu ngeri dan ada beberapa bagian yang cukup membosankan. Terus terang kualitas Insidious: Chapter 3 (2015) dan Insidious: The Last Key (2018) berada di bawah Insidious (2010) dan Insidious: Chapter 2 (2013). Bisa jadi, semua karena perbedaan siapa sutradaranya.

Hal-hal diataslah yang membuat saya hanya dapat memberikan Insidious: Chapter 3 (2015) dan Insidious: The Last Key (2018), nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Sedangkan untuk Insidious (2010) dan Insidious: Chapter 2 (2013), saya ikhlas untuk memberikan nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Kabarnya, film Insidious kelima akan hadir dengan judul Insidious: Death’s Lair. Melihat trend, semakin menurunnya kualitas film-film Insidious, saya ragu apakah film kelima tersebut dapat mengulang kesuksesan film pertama dan keduanya? Kita lihat saja nanti ;).

Sumber: http://www.sonypictures.com

 

Primal Fear (1996)

Terbunuhnya seorang pastur yang telah menjadi tokoh keagamaan terkemuka di Chicago, menjadi awal yang menarik dari Primal Fear (1996). Pembunuhan dilakukan dengan keji dan menunjukkan adanya dendam pribadi dari si pelaku. Tak lama, Aaron Stampler (Edward Norton) dijadikan tersangka dan terancam hukuman mati.

Aaron merupakan putra altar atau asisten misa dari sang pastur. Hhmmmm, putra altar dan pastur? Aahh, dari awal saya sudah bisa menebak jalan cerita Primal Fear (1996) hendak dibawa kemana. Saya pikir ini akan menjadi sebuah kasus yang sederhana. Namun, ternyata Primal Fear (1996) menyuguhkan jalan cerita yang dapat mengecoh para penontonnya.

Martin Vail (Richard Gere) dapat dikatakan sebagai tokoh utama yang dibuat terkecoh oleh jalannya persidangan kasus ini. Hadir sebagai pengacara handal dengan kepercayaan diri yang tinggi, Vail pun pada akhirnya terkecoh dan harus mengakui kesilapannya.

Terkuaknya kasus skandal seksual di gereja, tentunya membuat saya menduga bahwa semua ini pasti terkait skandal seks saja. Ternyata selain itu, sang pastur memiliki sebuah proyek yang melibatkan jaksa dan orang-orang terkemuka lainnya pula. Semua semakin rumit ketika Aaron menunjukkan gejala penyakit kejiwaan akut. Sebagai ketua tim pengacara Aaron, Vail beberapa kali menemukan jalan buntu dan mengubah strategi pembelaannya. Semua karena sebenarnya, tidak semua yang Vail ketahui merupakan kebenaran yang sesungguhnya. Apakah terkait skandal seks, proyek milyaran dollar, atau kejiwaan Aaron? Semua membuat Vail berubah.

Di sini akting Richard Gere dan Edward Norton nampak bagus, terutama Norton. Pada film inilah awal mula karir Edward Norton bersinar. Melalui film inilah Norton memenangkan Golden Globe dan memperoleh nominasi Oscar. Setelah bermain pada Primal Fear (1996), nama Norton semakin bersinar dan memperoleh nama sabagai salah satu aktor papan atas Hollywood pada saat itu.

Bagi sebagian orang, akhir dari Primal Fear (1996) merupakan akhir sedih dimana sang tokoh utama kalah. Bagi saya pribadi, hal tersebut tidak sepenuhnya benar. Sebab, bagimanapun juga, tokoh yang sebenarnya keji pada akhirnya memperoleh balasan dari perbuatannya, meskipun dengan cara yang tidak pas secara hukum.

Saya pribadi menikmati Primal Fear (1996) yang sebagian besar latar belakangnya adalah ruang persidangan. Rasa penasaran terus membuat mata saya tidak mengantuk, meskipun saya menonton film ini setelah selesai lembur di kantor hehehe. Primal Fear (1996) tentunya layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”.

Sumber: http://www.paramount.com/movies/primal-fear

The Wailing (2016)

The Wailing (2016) atau 곡성 merupakan film asal Korea Selatan dengan latar belakang pedesaan yang masih asri. Kedamaian desa tersebut terusik ketika beberapa penduduk ditemukan tewas dengan kondisi yang mengenaskan. Pembunuhan dilakukan oleh salah satu penghuni rumah, kepada penghuni rumah yang lain. Hal ini terus terjadi dari 1 rumah ke rumah lainnya. Dugaan sementara, hal ini terjadi karena keracunan jamur liar. Sekilas seperti film misteri pembunuhan bukan? Sampai di sini saya memandang The Wailing (2016) sebagai film detektif.

Semakin lama, penyelidikan kasus ini mengarah kepada ritual-ritual misterius yang dilakukan oleh seorang penghuni baru. Hadir pula cenayang lengkap dengan upacara-upacara perdukunan ala-ala Korea. Sesuatu yang belum pernah saya. Baiklah, seketika itu pulalah The Wailing (2016) berubah menjadi film horor. Ini bisa jadi merupakan berita buruk bagi saya pribadi.

Mayoritas film-film horor Jepang dan Korea memiliki akhir yang …… yah begitulah. Fokus utama mayoritas film-film tersebut bukanlah memberikan kengerian atau ketakutan, melainkan kesedihan dan keputusasaan. Sayangnya, The Wailing (2016) memang mengikuti pakem tersebut. Sesuatu yang kurang saya sukai dari sebuah film.

Padahal jalan cerita The Wailing (2016) terbilang memikat. Penonton beberapa kali dibuat menerka-nerka siapa dan apa yang terjadi di desa tersebut. Kebenaran yang diungkap pun, diluar dugaan saya. Meskipun untuk mengetahui kebenaran tersebut, saya harus menonton The Wailing (2016) dengan durasi sekitar 2 jam. Wow, lama juga ya hehehehe.

Ada beberapa bagian dari film ini yang membuat saya mengantuk. Mengantuk adalah sebuah kesalahan, sebab The Wailing (2016) memiliki detail yang menarik. Saya jadi harus mengulang menonton beberapa bagian agar faham betul akhir dari film ini. Bagian akhir film tidak dijelaskan secara gamblang. Hanya ada kesedihan dan keputusasaan di sana. Terlebih lagi The Wailing (2016) berhasil membuat saya peduli terhadap keluarga si tokoh utama. Aahhh sebuah akhir yang mudah ditebak bagi orang-orang yang sudah beberapa kali menonton film horor Jepang dan Korea.

Saya pribadi hanya dapat memberikan The Wailing (2016) nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Saya tetap kurang suka dengan bagaimana The Wailing (2016) berakhir. Kelebihan film ini adalah pada misteri, jalan cerita dan karakternya.

Sumber: http://www.foxkorea.co.kr

Perempuan Tanah Jahanam (2019)

Pada tahun 2019 lalu, Joko Anwar kembali hadir dengan sebuah film yang beraroma thriller, horor dan misteri yaitu Perempuan Tanah Jahanam (2019). Hhhmmm, judul yang aneh, kalau dibaca, ritme judul tersebut memang pas, tapi bagaimana dengan maknanya? Setelah saya menonton filmnya, yahhh memang sih perempuan dan tanah menjadi bagian dari film tersebut. Kejahanaman pun memang ada pula pada Perempuan Tanah Jahanam (2019).

Judul internasional dari film inipun tidak kalah uniknya, Impetigore. Jangan coba-coba mencari arti kata Impetigore di kamus bahasa manapun. Karena kata-kata ini adalah buatan Joko Anwar yang menggabungkan 2 kata yaitu impetigo dan gore. Impetigo merupakan penyakit kulit berupa nanah dan bercak merah yang diderita oleh anak-anak. Sedangkan gore merupakan sebuah kata yang identik dengan kesadisan yang luar binasaaa. Perempuan Tanah Jahanam (2019) memang memiliki adegan sadis di dalamnya, tapi masih di dalam batas yang wajar ya. Yaaah tingkat kesadisannya jauh di bawah Saw (2004), A Serbian Film (2010) dan kawan-kawan.

Kalau saya rangkum, kata perempuan, tanah, impetigo, gore dan jahanam memang menjadi bagian penting dari film ini. Tapi ada 1 lagi kata yang penting tapi tidak ada dalam judul. Kata tersebut adalah keluarga. Keluarga? Yaaaa, betul sekali. Film yang proses pembuatannya memakan waktu sampai 10 tahun ini, sebenarnya merupakan film mengenai intrik keluarga yang dibalut dengan ilmu hitam.

Maya (Tara Basro) tidak pernah ingat siapa keluarga dia sebenarnya. Ia hanya mengetahui bahwa ia diasuh oleh seseorang yang mengaku sebagai bibinya. Siapa ayah dan ibu Maya? Maya pun tidak ingat. Ia hanya mengetahui bahwa keluarganya memiliki rumah besar di Desa Harjosari. Rumah besar itulah yang menjadi harapan Maya untuk keluar dari krisis keuangan yang ia hadapi. Siapa tahu ada harta yang masih bisa dijual untuk modal usaha.

Maka Maya pun berangkat ke desa tersebut. Ia pun ditemani oleh sahabat sekaligus rekan bisnisnya, Dini (Marissa Anita). Harjosari ternyata merupakan desa yang sangat terpencil, tidak semua orang mengetahui keberadaan desa tersebut. Dini dan Maya pun menyaksikan berbagai peristiwa aneh di desa tersebut.

Terdapat sebuah kutukan yang ternyata berhubungan erat dengan keluarga tokoh utama kita. Di sana, saya melihat beberapa twist atau kejutan, yang bagus dan jauh dari kesan murahan. Banyak loh, film-film horor Indonesia yang asal membuat twist-twist, tanpa peduli alur logika dari filmnya sendiri. Well, Perempuan Tanah Jahanam (2019) berhasil memberikan sesuatu yang berbeda di sana.

 

 

Misteri dan horor psikologis memang menjadi daya tarik film ini. Jangan harap untuk melihat banyak perwujudan setan-setanan dan jump scare di film ini. Kengerian dari Perempuan Tanah Jahanam (2019) dibangun dengan halus dan rapi dari alur ceritanya. Yah walaupun pada akhirnya ternyata sedikit klise & tidak terlalu horor. Saya rasa kadar misteri pada film ini, relatif lebih dominan. Nuansa horornya tidak terlalu kental.

Mayoritas nuansa horornya, disumbangkan oleh latar belakang pedesaan yang terpencil dan suram. Pada bagian itulah, film ini memang berhasil memberikan kengerian tersendiri. Saya kagum dengan bagaimana Harjosari digambarkan. Semua terasa nyata apa adanya, saya berhasil diyakinkan bahwa Harjosari itu memang benar-benar ada. Tapi ada di mana?

 

 

Hhhhmm. Ini menimbulkan masalah baru sebab kalau dilihat, Harjosari sepertinya terletak di daerah Jawa Tengah atau Jawa Timur. Tapi karakter-karakter penduduk desa tersebut tidak seperti orang Jawa. Padahal latar belakang dan kostumnya sudah Jawa banget loh.

Saya rasa Perempuan Tanah Jahanam (2019) pantas untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Saya rasa, untuk saat ini, Perempuan Tanah Jahanam (2019) adalah salah satu film horor Indonesia terbaik yang layak untuk ditonton.

Sumber: base-ent.com/portfolio/perempuan-tanah-jahanam-impetigore/

 

Serial Dark

Perjalanan menembus waktu dan dunia lain dengan berbagai alternatif, sudah sering saya jumpai pada berbagai film seri dan film layar lebar. Mulai dari yang klasik seperti franchise film-film Back to the Future dan Terminator, sampai film superhero seperti The Flash. Tentunya semuanya memiliki alur cerita yang lumayan kompleks dan berputar-putar. Namun selama ini tidak ada kisah perjalanan waktu sekompleks Serial Dark :’D. Uniknya, Dark berbicara pula mengenai dunia lain, bukan hanya perjalanan menggunakan mesin waktu saja.

Latar belakang film seri berbahasa Jerman ini adalah Winden, sebuah kota kecil di Jerman yang terkenal akan pembangkit listrik tenaga nuklirnya. Semua terasa aman dan tentram sampai terdapat kasus bunuh diri dan hilangnya anak-anak kecil. Dari sana terkuak pula bahwa sekitar 30 tahun yang lalu terdapat kasus yang serupa.

 

Ow ow ow, tunggu dulu. Kok jadi mirip Serial Stranger Things ya? Melihat kasus hilangnya anak kecil, kota kecil sebagai latar belakang dan misteri akan dunia lain, memang membuat banyak orang mengkait-kaitkan kedua serial tersebut. Apalagi keduanya memang hadir di saat yang hampir bersamaan. Bagi saya pribadi, keduanya adalah 2 serial yang berbeda jauh. Semakin lama, semakin terlihat jelas perbedaannya. Mulai dari inti cerita, nuansa film, sampai tingkat kerumitannya.

Berbeda dengan Serial Stranger Things, pada awalnya, semua misteri pada Serial Dark nampak berhubungan dengan misteri sebuah gua misterius. Gua tersebut berperan penting dalam semua kegilaan yang akan terjadi kepada beberapa keluarga di kota Winden.

Kegilaan macam apa? Paradoks dan perjalanan waktu yang membuat garis keturunan beberapa keluarga menjadi kacau. Tapi lama kelamaan, saya melihat bahwa gua tersebut hanyalah potongan kecil dari semua masalah yang ada. Ada pula masalah reaktor nuklir, pencurian identitas, cinta segitiga, perselingkuhan dan lain-lain.

Semuanya merupakan bagian dari berbagai misteri dan kejutan yang Dark berikan kepada para penontonnya. Film ini selalu memiliki misteri yang membuat saya penasaran. Ketika suatu misteri terkuak, Dark memberikan misteri lain yang menarik. Hal ini terus berlangsung pada akhirnya Dark menjadi salah satu film seri paling rumit yang pernah saya tonton.

Kerumitan Dark membuat saya kebingungan ketika menonton beberapa episode dari film seri tersebut. Saya pun beberapa kali harus menonton ulang beberapa episode untung mengerti akan misteri yang disuguhkan. Beruntung kerumitan Dark diimbangi dengan kualitas cerita yang memukau. Jadi mengulang menonton beberapa episode dan membahas kisah-kisahnya merupakan hal yang menyenangkan. Terlibih lagi, nasib yang beberapa karakter hadapi dapat berubah-ubah. Mayoritas memang harus berhadapan dengan takdir yang kelam. Itulah yang harus mereka ubah, keluar dari kegelapan.

Karakter pada Dark terhitung beragam. Apalagi terkadang ada karakter yang muncul dalam umur yang berbeda dan versi yang berbeda pula hehehehe. Yah pada dasarnya semuanya berputar pada garis keturunan keluarga Nielsen, Doppler, dan Tiedemann. Semua berhasil digambarkan dengan cara yang kelam. Saya pun semakin faham kenapa film seri tersebut berjudul Dark.

Sampai saat ini, Dark dikabarkan akan tamat di musim pemutaran ketiga dengan sebuah akhir yang mengejutkan. Dark diputuskan untuk berhenti ketika sedang berada di puncak, dan dengan penuh perhitungan. Berbeda dengan Serial Game of Throne yang sama-sama berhenti ketika di puncak tapi terlihat terburu-buru, aaahhh sangat disayangkan. Saya salut dengan pilihan yang diambil bagi oleh tim pencipta Dark. Semuanya seolah sudah diperhitungkan dengan matang. Akhir dari Dark seperti sudah direncanakan arahnya sejak episode pertama dibuat.

Dengan demikian Dark layak untuk memperoleh nilai 5 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus Sekali”. Sebuah film seri yang membuat saya ingin belajar bahasa Jerman hehehehe.

Sumber: darknetflix.io

Serial Stranger Things

Film seri Stranger Things merupakan film yang mengambil latar belakang Amerika Serikat di tahun 80-an. Setidaknya dari season pertama sampai season ketiga, saat saya menulis tulisan ini, Stranger Things masih menggunakan Kota Hawkins sebagai lokasi utamanya. Hawkins adalah kota kecil di wilayah Indiana, Amerika Serikat. Semua terasa tenang dan damai sampai pada suatu hari, ada seorang anak yang hilang. Mulai saat itulah muncul berbagai kejadian aneh di kota tersebut.

Ini merupakan misteri yang menarik saya untuk mulai menonton episode-episode awal dari Stranger Things. Awalnya film seri ini seolah hendak menyuguhkan berbagai misteri besar yang kompleks. Ternyata setelah beberapa episode, terkuak bahwa semua hal aneh tersebut terkait dengan eksperimen rahasia pemerintah dan lubang ke dimensi lain. Kemudian cerita berkembang ke arah dimana terdapat masalah perang dingin dengan Uni Soviet dan monter-monster yang hadir dalam berbagai bentuk. Semuanya merupakan plot yang biasa kita temukan pada novel dan film keluaran tahun 80’an. Berbagai masalah tersebut, disuguhkan dengan sederhana dan mudah dimengerti. Ternyata Stranger Things tidak sekompleks yang saya kira. Bahkan lama kelamaan saya merasa bahwa Stranger Things relatif tidak ada misterinya sama sekali.

Lalu, apa daya tarik dari Stranger Things? Film seri ini berhasil membangkitkan nuansa 80-an yang memberikan nostalgia tertentu bagi yang pernah mengalami era 80-an. Tidak hanya musik, kostum dan lokasi saja, tapi cerita yang disuguhkan pun sangat berbau 80-an.

Selain itu, Stranger Things berhasil membangun karakter-karakter yang terlihat nyata dan berkembang dari episode satu ke episode lainnya. Mayoritas dari tokoh utama serial ini adalah anak-anak. Dialog mereka nampak natural seperti dialog anak-anak, tidak disensor atau dibuat oleh orang dewasa. Saya melihat memang ada candaan yang sedikit kasar di sana, tapi bukankah pada kenyataannya hal tersebut memang terjadi?

Saya hanya mengalami bagian ujung dari era tahun 80-an. Saya lebih banyak mengalami era 90-an ketika masih kecil dulu. Maka, nostalgia yang Stranger Things berikan, tidak terlalu berpengaruh bagi saya pribadi. Kenyataan bahwa misteri yang diberikan relatif sederhana pun, terkadang membuat saya berpaling dari film ini. Keberadaan karakter-karakter kuatlah yang membuat saya kembali lagi menonton Stranger Things. Dengan demikian, saya pribadi memberikan Stranger Things nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Film ini sangat cocok bagi rekan-rekan yang menginginkan film misteri ringan bernuansa tahun 80-an.

Sumber: http://www.strangerthingsfilm.com

Don’t Let Go (2019)

Di tengah-tengah kesibukan saya di rumah, saya menemukan sebuah film dengan tema yang unik, Don’t Let Go (2019). Film ini mengingatkan saya pada Frequency (2000), sebuah film yang dulu saya tonton bersama orangtua saya. Keduanya sama-sama mengisahkan mengenai komunikasi unik yang terjadi antara 2 orang di jalur waktu yang berbeda. Frequency (2000) berhasil mengisahkan dengan baik, hubungan ayah-anak yang terpisah oleh waktu dan kematian. Apakah Don’t Let Go (2019) berhasil melakukan hal yang sama?

Agak sedikit berbeda, Don’t Let Go (2019) mengisahkan hubungan antara seorang paman dengan keponakannya. Detektif Jack Radcliff (David Oyelowo) kaget bukan main ketika ia menerima sebuah telefon dari Ashley Radcliff (Storm Reid) yang sudah meninggal dunia. Beberapa minggu yang lalu, Jack sendiri menemukan Ashley dan kedua orangtuanya, menjadi korban pembunuhan. Sebuah peristiwa yang membuat Jack stres berat.

Jack seolah memperoleh kesempatan kedua ketika ia menerima telefon dari Ashley. Ashley di masa lalu, dapat berkomunikasi dengan Jack di masa depan melalui sebuah telefon genggam. Keduanya berusaha mengubah masa depan dengan menyelidiki siapa yang membunuh Ashley.

Misteri dan penyelidikan pada Don’t Let Go (2019) memang sangat menarik untuk diikuti. Namun hal ini hanya bertahan sampai separuh film. Don’t Let Go (2019) seakan kehilangan daya tariknya pada pertengahan film. Film ini terasa terlalu bertele-tele dan pelaku kejahatannya sudah mulai terkuak di pertengaham film. Selanjutnya, semua berlangsung dengan sangat klise.

Sayang sekali, Don’t Let Go (2019) sebenarnya memiliki potensi yang besar untuk menjadi sebuah film yang lebih menarik dibandingkan Frequency (2000). Hubungan paman dan keponakan pada Don’t Let Go (2019), terasa kurang memukau. Saya tidak merasakan kekhawatiran yang dalam dari Jack, ketika Ashley dalam bahaya besar.

Terlepas dari beberapa kelemahan yang ada, film ini masih layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Masih ok-laaah untuk dijadikan hiburan ringan, film ini tidak terlalu kompleks kok.

Sumber: http://www.dontletgomovie.com