The Lego Batman Movie (2017)

Sebagian masa kecil saya dihabiskan dengan bermain Lego di rumah tetangga. Permainan konstruksi tersebut bisanya bisa dibentuk menjadi bangunan-bangunan seperti pertokoan dan pom bensin. Tokoh-tokohnya pun seingat saya hanya pekerja bangunan dan tukang bensin. Sekarang, Lego sudah bermacam-macam variannya. Ada Lego Friends, Lego Superhero, Lego Star Wars, Lego Ninjago dan lain-lain.

Tidak cukup di situ, film-film Lego kemudian bermunculan, baik yang berupa film serial TV maupun film layar lebar. Semuanya mengusung kisah-kisah dengan latar belakang dunia Lego. Tidak hanya dari segi animasi atau gambar saja, tapi di sisi ceritanya pun dibuat sedemikian rupa sehingga aturan dunia yang berlaku adalah aturan dunia Lego, bukan dunia nyata. Tak lupa disisipkan berbagai lelucon sarkasme yang membahas film atau tokoh populer. Hal inilah yang saya temukan pada The Lego Batman Movie (2017).

Pada film Lego terbaru ini, Batman atau Bruce Wayne (Will Arnett) hadir sebagai tokoh utama. Sepanjang film terdapat banyak lelucon sarkasme yang dapat membuat saya tersenyum. Penyelesaian akhirnya pun terbilang logis apabila kota Gotham memang dibangun oleh jutaan kepingan Lego. Penyelamatan kota Lego Gotham yang hanya dapat dilakukan di dunia Lego. Hal ini terbilang cerdas karena dengan begini, akan terdapat pembeda antara film Lego Batman dengan film animasi Batman lainnya.

Apa yang terjadi pada film Lego Batman ini? Dikisahkan bahwa Batman selalu berhasil mengalahlan lawan-lawannya dan menyelamatkan Gotham. Batman selalu menyatakan kepada semua orang bahwa ia kuat, perkasa dan tidak membutuhkan orang lain. Padahal, hidup Batman sebenarnya terbilang kosong, hampa. Batman tidak mau menurunkan perisainya dan mengakui bahwa ia membutuhkan teman seperti Dick Grayson (Michael Cera), Barbara Gordon (Rosario Dawson dan Alfred Pennyworth (Ralph Finnes). Menyelamatkan Gotham memang menjadi tugas Batman, namun sesekali bahkan seorang Batman pun membutuhkan bantuan dan dukungan dari orang-orang terdekatnya.

Uniknya, pada The Lego Batman Movie (2017) dikupas pula hubungan benci-rindu antara Batman dan Joker (Zach Galifianakis). Joker seolah haus akan pengakuan dari Batman. Ia ingin Batman akui sebagai lawan terberat Batman. Sebuah pengakuan yang tak kunjung Joker peroleh hingga Joker melakukan tindakan yang dapat menghancurkan kota Gotham. Hal ini tidak saya temui di film Batman lainnya :).

Berbagai keunikan yang dibumbui oleh berbagai sarkasme memang menjadi keunggulan tersendiri bagi The Lego Batman Movie (2017). Namun saya sendiri sebenarnya tidak terlalu suka dengan jalan ceritanya. Sarkasme yang muncul hanya mampu membuat saya tersenyum, bukan tertawa. Dengan demikian The Lego Batman Movie (2017) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”.

Sumber: www.legobatman.com

Iklan

Justice League: The Flashpoint Paradox (2013)

Melihat pembahasan mengenai film seri The Flash musim kedua, saya sering mendengar kata-kata Flashpoint Paradox, aaahhh ternyata itu judul seri komik dan film animasi DC Comics yang cukup populer dengan Flash sebagai tokoh sentralnya, tumben bukan Superman atau Batman hehehe. Biasanya film-film animasi DC didominasi oleh 2 nama tersebut.

Pada Justice League: The Flashpoint Paradox (2013), Batman dan Superman tetap ada kok, judulnya saja mengandung kata-kata Justice League. Tak hanya Flash alias Barry Allen (Justin Chambers), Superman alias Clark Kent (Sam Daly) dan Batman alias Bruce Wayne (Kevin Conroy), hadir pula Wonder Woman alias Diana (Vanessa Marshall), Aquaman alias Arthur Curry (Cary Elwes), Cyborg alias Victor Stone (Michael B. Jordan) dan Green Lantern alias Hal Jordan (Nathan Fillion), wah lengkap juga yahhh. Dikisahkan bahwa Flash dengan dibantu Justice League, berhasil menangkap Professor Eobard “Zoom” Thawne atau Reverse-Flash (C. Thomas Howell) dan beberapa supervillain lain yang ikut mengeroyok Flash. Baik di komik maupun di film, Zoom sering hadir sebagai musuh besar Flash, tak terkecuali pada Justice League: The Flashpoint Paradox (2013).

Setelah Zoom tertangkap, Barry Allen beristirahat dan kemudian terbangun dari tidur pendeknya. Setelah Barry bangun, ia menemukan dirinya berada di dunia yang berbeda. Barry mendadak kehilangan kekuatannya dan semua anggota Justice League mengalami takdir yang berbeda sehingga mereka pun bukan superhero yang Barry kenal. Batman bukanlah Bruce Wayne, Superman tidak dibesarkan oleh keluarga Kent, Hal Jordan tidak terpilih menjadi Green Lantern dan Cyborg menjadi tangan kanan presiden Amerika. Bagaimana dengan Wonder Woman dan Aquaman? Keduanya terlibat cinta segitiga dan perselingkuhan yang mengakibatkan perang besar antara bangsa Amazon dan Atlantis. Dunia yang satu ini diambang kehancuran akibat perseteruan antara kedua bangsa super tersebut. Manusia biasa hanya dapat menonton dan pasrah sebab superhero lain nampak tak berdaya. Di tengah-tengah kebingungan ini, Barry melihat ibunya yang seharusnya sudah meninggal. Pada dunia ini, ibu Barry ternyata masih hidup, aaah ada secercah kebahagiaan di sana.

Bagaimana semua ini bisa terjadi? Barry yakin bahwa Zoom telah pergi ke masa lalu dan mengubah masa lampau sehingga dunia menjadi sekacau ini. Dengan dibantu Batman, Barry berusaha mereplikasi kecelakaan yang merubah Barry menjadi Flash. Barry harus berlari sekencang mungkin, menembus kecepatan cahaya untuk pergi ke masa lalu untuk memperbaiki ini semua. Rencana hanyalah rencana, hal itu tak mudah diraih. Dalam perjalanannya, banyak tokoh-tokoh superhero yang tewas. Beberapa adegannya agak sadis ya bagi anak-anak. Justice League: The Flashpoint Paradox (2013) lebih cocok untuk ditonton oleh orang dewasa meskipun berwujud film animasi atau kartun.

Perbedaan akan nasib para superhero dan supervillain menarik untuk diikuti, beberapa bahkan mencengangkan untuk dilihat. Saya lihat terdapat kesedihan pada hubungan antara Flash dengan ibunya dan hubungan antara Bruce Wayne dengan keluarganya. Jadi film ini bukan hanya film kartun yang sarat adegan pukul-pukulan atau tembak-tembakan saja :). Apalagi terdapat sedikit kejutan pahit pada bagian akhir film ini, asalkan teman-teman tidak membaca sinopsis di beberapa tulisan yang tidak bertanggung jawab yaa. Entah kenapa untuk film yang satu ini, banyak orang memasukkan spoiler ke dalam sinopsis mereka. Sesuatu yang harusnya terungkap di akhir film justru diumbar di sinopsis :P.

Saya rasa Justice League: The Flashpoint Paradox (2013) layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Ternyata, walaupun sejauh ini film-film DC Comics di layar lebar relatif kalah dibandingkan film-filmnya Marvel, DC Comics mampu menelurkan film animasi yang berkualitas. Ahhh kenapa yang seperti ini tidak saya lihat pada film-film bioskop DC Comics terbaru? ;’)

Sumber: http://www.dccomics.com/movies/justice-league-the-flashpoint-paradox-2013

Batman V Superman: Dawn of Justice (2016)

Superman Batman 1

Setelah penantian panjang, akhirnya pada tahun 2016 ini DC Comics menghadirkan 2 superhero mereka yang paling terkenal dalam 1 film layar lebar. Superman dan Batman tidak hanya menjadi icon DC Comics yang paling terkenal, namun rasanya kedua superhero tersebut merupakan 2 superhero paling terkenal dan terpopuler sepanjang masa. Bagi saya pribadi, nama besar keduanya mampu mengalahkan deretan superhero-superhero keluaran Marvel mulai dari Spiderman, Iron Man, Hulk, Deadpool, X-Men, Punisher, Ant Man sampai Thor :).

Kali ini Superman dan Batman hadir dalam Batman V Superman: Dawn of Justice (2016) yang mengambil latar belakang keadaan beberapa bulan setelah pertempuran maha dahsyat pada Man of Steel (2013) berakhir. Pemeran Superman atau Clark Kent masih sama seperti pada Man of Steel (2013) yaitu Henry Cavill. Sedangkan Batman atau Bruce Wayne tidak diperankan lagi oleh Christian Bale yang sebelumnya suskes memerankan Batman pada Trilogi Dark Knight. Ben Affleck lah yang kali ini hadir sebagai Batman.

Superman Batman 12

Superman Batman 11

Superman Batman 15

Dikisahkan bahwa perkelahian antara Superman dan Jendral Zod (Michael Shannon) pada Man of Steel (2013) memakan banyak korban jiwa. Sebagian masyarakat menganggap Superman sebagai pahlawan, namun sebagian lagi sangat membenci Superman dan menyalahkan Superman atas kehancuran dan kematian yang terjadi pada Man of Steel (2013).

Superman Batman 9

Superman Batman 13

Superman Batman 7

Superman Batman 6

Hal ini dimanfaatkan oleh Lex Luthor (Jesse Eisenberg) untuk memperburuk hubungan antara Superman dan Batman. Batman memang beraksi di Gotham dan Superman beraksi di Metropolis, dua kota yang berbeda. Namun keduanya saling melihat dan mengamati aksi satu sama lain. Beberapa tindakan Batman tidak sesuai dengan pemikiran Superman, sebaliknya Batman pun kurang setuju dengan beberapa tindakan Superman meskipun keduanya sama-sama membela kebenaran dan memerangi kejahatan. Pada bagian ini, saya rasa alasan kenapa Batman dan Superman kurang suka satu sama lain tidak setajam alasan perseteruan Superman dan Batman yang dikisahkan pada komik The Dark Knight Returns karya Frank Miller pada 1986 :(.

Superman Batman 8

Superman Batman 10

Superman Batman 2

Superman Batman 16

Superman Batman 14

Superman Batman 5

Well, pada akhirnya, sesuai judulnya, Superman memang akan berkelahi dengan Batman pada Batman V Superman: Dawn of Justice (2016). Perkelahian yang lumayan seru namun tidak seheboh dan sedahsyat perkelahian mereka berdua melawan . . . . . . Doomsday.

Superman Batman 3

Bagi teman-teman yang membaca komik Superman pasti tau siapa Doomsday. Bagian akhir dari film ini pun pasti hampir bisa ditebak arahnya kemana. Kemunculan Doomsday merupakan akhir sekaligus awal dari sesuatu, sesuatu itu merupakan alasan kenapa saya sudah pasti akan menonton sebuah film DC Comics berikutnya ;).

Tapi terus terang saya agak heran, fisik Doomsday pada film ini memang keren dan menyerupai komiknya, namun asal mula kelahiran Doomsday pada Batman V Superman: Dawn of Justice (2016) rasanya jauh melenceng dibandingkan asal mula kelahiran Doomsday pada versi komik. Alasan kenapa Lex Luthor menginginkan kematian Superman pun tidak terlihat jelas. Selain itu ceritanya terkadang nampak lompat-lompat karena film ini ingin menampilkan jalan cerita dari beberapa tokoh tapi perpindahannya kurang halus.

Berbicara soal tokoh, ternyata selain Batman dan Superman, ada tokoh-tokoh superhero lain yang muncul di Batman V Superman: Dawn of Justice (2016). Kita dapat melihat Wonder Woman (Gal Gadot), The Flash (Ezra Miller), Aquaman (Jason Momoa) dan Cyborg (Ray Fisher). Diantara keempatnya, Wonder Woman memperoleh porsi yang cukup besar. Lagu pengiring ketika Wonder Woman hadir dan ikut berkelahi pun merupakan lagu pengiring yang keren dan mampu membuat adegan perkelahian semakin seru. Adegan perkelahian yang melibatkan Wonder Woman merupakan bagian paling seru dari film ini.

Superman Batman 19

Superman Batman 18

Superman Batman 17

Saya nilai adegan perkelahian pada Batman V Superman: Dawn of Justice (2016) memang tidak sebanyak Man of Steel (2013), namun rasanya lebih proporsional. Adegan perkelahian pada Man of Steel (2013) memang keren tapi agak terlalu banyak, overdosis :’D. Dengan didukung oleh special effect d an kostumyang keren, Batman V Superman: Dawn of Justice (2016) mampu memberikan visualisasi yang cantik dan bagus untuk ditonton :).

Superman Batman 4

Film superhero DC Comics kali ini memang seru dan keren, namun beberapa kelemahan pada plot ceritanya membuat saya hanya mampu untuk memberikan nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Bagaimanapun juga, film Batman V Superman: Dawn of Justice (2016) tetap layak untuk dijadikan hiburan dan kita tidak rugi kalau menontonnya di bioskop, durasinya 2 jam lewat gitu loh hehehehehe.

Sumber: batmanvsuperman.dccomics.com

Serial Gotham

Gotham 1

Gotham adalah kota tempat Batman beraksi membasmi kejahatan. Kota ini tidak benar-benar ada di negara manapun, Gotham hanya ada di komik Batman keluaran DC Comics. Film seri atau serial Gotham mengisahkan keadaan kota tersebut jauuuuh sebelum Batman datang, Bruce Wayne saja masih kecil.

Gotham 10

Gotham 13

Episode pertama Gotham diawali dengan kematian orang tua Bruce Wayne (David Mazouz), sebuah adegan yang hampir pasti muncul di setiap film Batman. Biasanya adegan tersebut hanya berupa cuplikan ingatan masa lalu, kemudian tiba-tiba Bruce Wayne sudah besar atau sudah menggunakan kostum Batman. Pada film seri ini, adegan tersebut berlanjut pada penyelidikan kematian pasangan Wayne oleh Detektif James Gordon (Ben McKenzie) dan Detektif Harvey Bollock (Donal Logue). Komisaris Gordon masih berpangkat detektif dan baru saja pulang ke Gotham setelah ia pergi berperang.

Gotham 3

Gotham 4

Gotham 6

Tidak hanya kisah masa lalu Bruce Wayne yang dikisahkan, tapi kisah masa lalu penjahat super yang kelak akan menjadi lawan Batman pun dikisahkan pada serial Gotham. Disana ada Oswald Cobblepot (Robin Lord Taylor) sebelum menjadi Penguin, Selina Kyle (Camren Bicondova) sebelum menjadi Catwoman, Edward Nygma (Cory Michael Smith) sebelum menjadi Riddler, Harvey Dent (Nicholas D’Agosto) sebelum menjadi Two Face, Ivy Pepper (Clare Foley) sebelum menjadi Poison Ivy, dan berbagai karakter DC Comics lain yang hadir di kehidupan Batman nantinya.

Gotham 15

Gotham 16

Gotham 14

Gotham 11

Gotham 5

Gotham 17

Gotham 8

 

Gotham 12

 

Gotham 7

Intrik-intrik yang serial Gotham sajikan penuh lika liku dan menarik untuk diikuti, saya melihat beberapa kejutan di sana terutama terkait dengan strategi yang Oswald Cobblepot jalankan, licik sekaleeeh saudara-saudara -__-. Tapi sayang bagi saya pribadi, keabsenan seorang superhero dari serial Gotham menyisakan lubang yang tidak dapat ditambal. Serial Gotham bukanlah serial superhero, sebab Detektif Gordon sebagai tokoh utama pada serial ini hanya mengandalkan kejujurannya, keahliannya sebagai detektif dan keberuntungannya. Gotham justru lebih banyak menyoroti asal mula tokoh-tokoh penjahat super lawan Batman sebelum mereka berhadapan dengan Batman. Bagi saya pribadi, serial Gotham mampu dijadikan hiburan di rumah sebelum film layar lebar Batman dan Superman hadir. Serial Gotham pantas untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan” :).

 Sumber: www.dccomics.com/tv

The Dark Knight Rises (2012)

The Dark Knight Rises merupakan film ketiga dari trilogi film Batman arahan sutradara Christopher Nolan. Pada film pertama yaitu Batman Begins, diceritakan mengenai asal mula Bruce Wayne menjadi Batman. Sebelum menjadi Batman, Bruce Wayne (Christian Bale) dilatih oleh Ra’s Al Ghul & Laskar Bayangannya agar menjadi pribadi yang lebih kuat dan mampu memimpin Laskar Bayangan di kota Gotham kelak. Namun Bruce menghianati Ra’s Al Ghul ketika dia mengetahui bahwa Ra’s Al Ghul berencana untuk menghancurkan kota Gotham, Ra’s Al Ghul menganggap bahwa Gotham merupakan kota yang penuh “noda” dan harus dibumihanguskan. Setelah membakar markas besar Laskar Bayangan yang berpusat di Asia, Bruce kembali ke Gotham untuk melindungi kota tersebut dan menegakkan keadilan dengan menggunakan nama lain, Batman. Pada film kedua yaitu Dark Knight, Batman harus menghadapi Joker yang cerdik dan licik. Pada pertempuran ini Bruce alias Batman harus kehilangan sahabat masa kecilnya yang bernama Rachel. Selain itu dia juga terpaksa kehilangan sekutu utamanya dalam menumpas kejahatan di kota Gotham yaitu Harvey Dent.

Cerita pada film The Dark Knight Rises menceritakan keadaan 8 tahun setelah peristiwa pada The Dark Knight berakhir, Batman memang berhasil mengalahkan Joker dan memenjarakan ribuan penjahat, namun ia cukup terpukul akan kematian Harvey & Rachel. Bruce tidak mau menjadi Batman lagi dan menolak untuk keluar dari rumahnya. Ia lebih memilih untuk menyendiri dan menjalankan perusahaan dari rumahnya yang megah. Namun Bruce yang sudah lama tidak beraksi terpaksa keluar dari rumahnya untuk menolong Gotham sekali lagi karena Laskar Bayangan yang dahulu sudah dia kalahkan ternyata sudah memiliki pemimpin baru dan siap menghancurkan Gotham. Batman kali ini dibantu oleh Selina Kayle alias Catwoman (Anne Hathaway) dalam menghadapi Laskar Bayangan yang dipimpin oleh Bane (Tom Hardy). Pertanyaannya adalah apakah Bane benar-benar pemimpin baru Laskar Bayangan? Akan ada sedikit penghianatan pada film ketiga Batman ini. 🙂

Batman

Catwoman & Bat-Pod

The Bat

Model Aneka Tunggangan Batman

Batman The Dark Knight Rises

Bane Vs Batman

Durasi film The Dark Knight Rises lebih panjang daripada film kedua maupun pertama yaitu 164 menit, wheeew. Untunglah alur ceritanya tidak terlalu membosankan meski menurut saya alurnya serius banget ya, well Batman memang bukan film komedi so it’s ok. Adegan berantemnya biasa saja, namun peralatan yang dipakai oleh Batman kereeen, Batman sudah tidak pakai bat mobile lagi, tapi pakai motor dan pesawat. Menurut saya alur cerita & akhir dari cerita film ini lebih bagus daripada film yang kedua. Film Batman yang kedua berhasil membuat saya menguap di bioskop, syukurlah film yang ketiga ini tidak. Rasanya The Dark Knight Rises patut mendapat nilai 4 dari skala maksimal 5 yang artinya “Bagus”, saya tidak merasa rugi menontonnya di bioskop kemarin, cocok buat dijadikan hiburan menunggu waktu berbuka puasa. Dua jempol deh buat om Nolan.

Sumber: http://www.thedarkknightrises.com