Doctor Sleep (2019)

Pada tahun 2013 lalu, Stephen King merilis Doctor Sleep sebagai novel terbarunya. Novel ini ternyata merupakan sekuel dari novel The Shining yang ia rilis pada 1977 lalu. Waaah, setelah lebih dari 30 tahun, baru ada sekuelnya. Nah, bagaimana dengan versi film layar lebarnya The Shining. Seperti pernah saya bahas sebelumnya, The Shining (1980) yang disutradarai Stanley Kubric dinilai kurang baik oleh Stephen King. Kubric dan King seolah berseteru akan 2 karya mereka yang sama-sama terbilang populer. Wah kalau begitu bagaimana dengan versi film layar lebarnya Doctor Sleep?

Sudah pasti Doctor Sleep (2019) tidak akan disutradarai oleh Kubric. Film tersebut disutradarai oleh Mike Flanagan yang sudah berpengalaman menggarap beberapa film horor dan misteri sebelumnya. Saya pribadi bukan fans berat dari karya-karya Flanagan, Kubric ataupun King. The Shining (1980) pun bukan film horor favorit saya hehehe. Jadi wajar saja kalau saya tidak berharap banyak kepada Doctor Sleep (2019). Saya baru menonton film ini beberapa bulan setelah film tersebut dirilis hohohoho.

Pada The Shining (1980) dikisahkan bahwa Danny Torrance kecil bersama keluarganya, mengalami teror dari mahluk-mahluk penunggu Hotel Overlook. Mereka tertarik sesuatu yang ada di dalam diri Danny. Ia ternyata memiliki kemampuan memanfaatkan kekuatan supranatural yang disebut Danny sebut shining atau sinar sebab kekuatan ini membuat Danny unik dan bersinar bagi mahluk-mahluk tertentu.

Apa yang Danny sebut shining, ternyata memiliki istilah lain bagi orang lain. Steam atau uap adalah nama yang Kelompok True Knot berikan. Kelompok yang dipimpin oleh Rose (Rebecca Ferguson) ini mampu untuk hidup cukup lama dengan memakan uap orang lain. Rose dan kawan-kawan berkelana mencari individu-individu yang memiliki kemampuan supranatural untuk dijadikan makanan. Mereka dengan kejamnya tega memangsa uap dari anak-anak kecil tak berdosa. Menurut Rose, uap dari anak-anak lebih murni dan lezat untuk disantap, apalagi bila ditambahkan dengan bumbu rasa takut dan rasa sakit :'(.

Saya yang sedang memiliki anak-anak kecil di rumah, cukup geram melihat ulah Rose dan kawan-kawan. Jadi merupakan kenikmatan tersendiri bagi saya, melihat mereka “dikerjai” sepanjang Doctor Sleep (2019). Rose melakukan kesalahan besar ketika ia berusaha melacak dan memangsa Abra Stone (Kyliegh Curran), seorang anak dengan uap atau sinar yang sangat besar. Besarnya uap Abra menunjukkan betapa besarkan makanan bagi Rose, sekaligus betapa besarnya punya kekuatan Abra yang harus Rose taklukkan.

Rose pikir, ia dapat menang dengan batuan anggota kelompoknya yang cukup banyak. Namun, Abra yang dianggap masih kurang berpengalaman ternyata mendapatkan bantuan dari Danny Torrance (Ewan McGregor).

Danny sudah dewasa dan masih bergulat dengan trauma yang ia peroleh di Hotel Overlook pada The Shining (1980). Ia melakukan apapun untuk menyelamatkan Abra, bahkan ketika hal ini membuatnya kembali ke Hotel Overlook, sebuah tempat yang memberinya mimpi buruk selama ini.

Keberadaan Hotel Overlook beserta penguninya, memperkuat status Doctor Sleep (2019) sebagai sekuel dari The Shining (1980). Apalagi terdapat pula berbagai adegan populer dari The Shining (1980), dihadirkan kembali dengan cara yang sedikit berbeda. Kemudian beberapa efek dan lagu dari Doctor Sleep (2019), diambil dari The Shining (1980). Hal-hal ini berhasil membumbui Docter Sleep (2019) dengan sebuah nuansa nostalgia.

Horor dan misteri dari Doctor Sleep (2019) memang berada di bawah The Shining (1980). Doctor Sleep (2019) tetap kental akan dunia supranatural ala Stephen King, hanya saja penggarapannya membuat saya seolah seperti menonton film fiksi ilmiah. Apakah ini merupakan hal yang buruk? Tidak bagi saya pribadi. Saya justru senang dengan bagaimana cerita bergulir.

Saya rasa, Doctor Sleep (2019) layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Saya yang bukan fans beratnya King atau Kubric merasa bahwa sekuel yang satu ini lebih menyenangkan dan menarik untuk ditonton ketimbang film pendahulunya :).

Sumber: http://www.doctorsleepmovie.com

The Shining (1980)

Banyak orang-orang yang mengalami masa remaja atau dewasa di tahun 80-an, memuji The Shining (1980) sebagai film paling menakutkan di eranya. Film ini dirilis jauh sebelum saya lahir dan saya baru menontonnya beberapa minggu yang lalu. Agak penasaran juga sih, seperti apa ya filmnya.

Pada The Shining (1980), dikisahkan bahwa Jack Torrance (Jack Nicholson) baru saja memperoleh pekerjaan sebagai penjaga Hotel Overlook yang terletak di pengunungan Colorado yang terpencil. Karena alasan ekonomi, hotel mewah tersebut akan tutup selama musim dingin berlangsung, dan akan buka kembali setelah musim dingin berakhir. Tugas Jack di sana adalah memastikan bahwa hotel tetap dalam keadaan baik dan siap beroperasi kembali ketika musim dingin berakhir.

Selama musim dingin berlangsung, semua tamu dan petugas hotel akan pergi meninggalkan hotel tersebut. Jack tidak akan sendirian, ia diperbolehkan membawa keluarganya di sana. Keluarga kecil Jack terdiri dari istri Jack yaitu Wendy Torrance (Shelley Duvall), anak Jack yaitu Danny Torrance (Danny Lloyd), dan Jack sendiri sebagai kepala keluarga. Jack, Wendy dan Danny akan tinggal di dalam sebuah hotel yang mewah, megah, namun terisolasi selama musim dingin, tak akan ada orang lain yang bermukim di dekat mereka. Jalanan dan jalur telefon pun biasanya terputus selama musim dingin. Apakah mereka akan baik-baik saja?

Ooooh tentu tidak :’D. Hotel Overlook ternyata menyimpan sejarah kelam di setiap sudutnya. Perlahan tapi pasti, hotel tersebut mulai mempengaruhi Jack untuk membunuh anak dan istrinya. Sejak awal film, karakter Jack Torrance memang sudah nampak jahat. Jack Nicholson berhasil menunjukkan ini dengan gerakan alisnya yang khas. Opa yang satu ini memang pandai memerankan karakter antagonis. Bertolak belakang dengan Jack, karakter Wendy justru nampak lemah walaupun Wendy pantang menyerah untuk menyelamatkan dirinya dan Danny. Danny sendiri beberapa kali nampak ketakutan tapi tidak berlebih seperti ibunya. Danny justru nampak relatif lebih tenang dan stabil dibandingkan kedua orang tuanya. Belakangan diketahui bahwa ternyata ia memiliki kemampuan supranatural yang pada film ini disebut shining.

Apa itu shining akan dijelaskan dengan gamblang pada film ini. Tapi untuk beberapa hal lain justru dibiarkan menggantung agar para penonton menerka-nerka sendiri. Beberapa fans berat The Shining (1980) bahkan membuat film dokumenter yang membahas makna-makna tersembunyi pada The Shining (1980). Sesuatu yang dianggap omong kosong oleh Stephen King. Pada tahun 1977, Stephen King merilis novel horor berjudul The Shining. Novel inilah yang diangkat oleh Stanley Kubrick ke layar lebar melalui The Shining (1980). Sayang sekali, King tidak suka dengan The Shining (1980). Menurut King, Kubrick menggambarkan Jack sebagai karakter yang terlalu jahat dan Wendy sebagai karakter yang terlalu lemah. Menurut King, seharusnya Jack digambarkan sebagai karakter yang sebenarnya baik dan sayang keluarga, tapi berubah karena pengaruh hotel. Wendy yang terlihat terlalu lemah dianggap kurang logis kalau mampu terus berjuang menghadapi Jack. Untuk poin ini saya setuju dengan Opa King. Tapi bukan berarti The Shining (1980) tidak memiliki kelebihan loh. Kubrick dengan cerdik memodifikasi The Shining (1980) agar filmnya tidak harus menggunakan special affect ala tahun 80-an yang tentunya akan nampak aneh bila ditonton pada tahun 2018. Beberapa adegan horor yang digambarkan King pada novelnya memang sangat sulit untuk ditunjukkan pada versi filmnya karena keterbatasan teknologi saat itu. Dengan demikian, Kubrick memodifikasi beberapa bagian cerita termasuk bagian akhirnya. Mungkin hal ini pulalah yang membuat King tidak suka dengan The Shining (1980). Pada tahun 1997, The Shining sempat dihadirkan kembali dalam bentuk mini seri dan menggunakan cerita yang lebih sesuai dengan keinginan King. Hasilnya? Para penonton lebih suka The Shining (1980) :’D.

The Shining (1980) memang berhasil menghadirkan beberapa kengerian tanpa campur tangan special affect modern. Bagian yang saya anggap paling menakutkan dari The Shining (1980) adalah bagian dimana Danny bersepeda mengelilingi lorong hotel. Cara mengambil gambar dan kondisi lorong hotel yang terang namun sepi, mampu memberikan efek tegang. Kehadiran 2 anak kembar misterius pun dapat mengejutkan walaupun film ini tidak menggunakan teknik jump scare. Ditambah lagi lagu latar belakangnya yang menutut saya agak mengerikan.

Sayang adegan dimana seorang ayah berbalik ingin membunuh keluarganya sendiri sudah beberapa kali saya jumpai pada film horor lain. Jadi, tidak ada yang spesial atau menyeramkan di sana. Penokohan Jack dan Wendy rasanya kurang tepat untuk menghasilkan kengerian sekaligus intrik yang maksimal. Saya lebih suka karakter Jack dan akhir dari Hotel Overlook pada versi novelnya. Untuk hal-hal lainnya, saya tidak terlalu masalah.

Mohon maaf bagi penggemar garis keras The Shining (1980), saya hanya mampu memberikan The Shining (1980) nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. King dan Kubrick tetap sama-sama patut diacungi jempol atas karya mereka :).