Serial 13 Reasons Why

Kehidupan remaja bisa jadi merupakan masa indah yang tidak akan terulang kembali. Namun bagi beberapa individu, masa remaja bisa jadi menjadi masa-masa yang kurang menyenangkan. Tekanan-tekanan hidup bagi jiwa muda yang masih labil, dapat membuahkan bencana. Bunuh diri merupakan salah satu hal terburuk yang dapat terjadi. Hal itulah yang menimpa Hannah Baker (Katherine Langford) pada serial 13 Reasons Why.

Uniknya, setelah bunuh diri, Hannah meninggalkan 13 kaset rekaman yang mengungkap alasan kenapa ia melakukan bunuh diri. Ketigabelas kaset tersebut dikirim kepada individu-individu yang namanya disebutkan di dalam kaset tersebut. Mereka harus mendengarkan kaset-kaset tersebut secara berurutan, mulai dari kaset pertama sampai kaset ketigabelas. Semuanya dikirimkan berurutan kepada mereka berdasarkan urutan pembahasan. Berawal mulai dari yang namanya dibahas pada kaset pertama, lalu kaset kedua, kemudian kaset ketiga dan seterusnya.

Clay Jensen (Dylan Minnette) kaget bukan main ketika ia menerima ketigabelas kaset tersebut. Walaupun berat, perlahan ia mendengarkan kaset tersebut dan mendapatkan berbagai kenyataan yang mengharukan. Beberapa teman sekolah Clay pun tiba-tiba menaruh perhatian yang berbeda-beda terhadap Clay. Entah rasa bersalah atau rasa benci, semua iini behasil membuat saya penasaran. Apa sih peranan Clay dalam kematian dan bullying yang Hannah alami.

Berbagai bullying yang Hannah alami ternyata mendorong keputusan Hannah untuk bunuh diri. Hannah mengalami bullying dari yang sebenarnya ringan sekali, sampai berat. Ada beberapa bullying yang sangat sepele loh. Namun, setelah menonton semua episode di musin pertama serial 13 Reasons Why, saya menyadari bahwa sekecil apapun bullying yang seseorang peroleh, hal itu dapat menuntun kepada sebuah tragedi.

Hannah adalah seorang korban bullying dan semua yang ia alami bisa saja terjadi di dunia nyata. Musim perdana 13 Reasons Why berhasil membuat penonton merasa peduli terhadap Hannah. Kematiannya trasa menjadi sebuah tragedi yang mengharukan. Misteri akan alasan kematian Hannah memang menjadi magnet bagi musim perdana 13 Reasons Why. Namun film seri ini berhasil mengisahkan masalah kehidupan dengan baik sekali.

Yah, paling tidak, hal diataslah yang saya lihat pada musim perdana serial 13 Reasons Why. Sudah sepantasnya musim perdana serial ini memperoleh nilai 4 dari skala maksimum yang artinya “Bagus”. Ingat loooh, penilaian saya ini hanya untuk musim perdana saja. Seperti mayoritas serial-serial yang ada, biasanya setiap serial terdiri dari beberapa musim pemutaran. 1 musim pemutaran terdiri dari beberapa episode. Biasanya, mereka semua tetap memilki cerita yang berkesinambungan dengan kualitas yang tidak jauh berbeda.

13 Reasons Why ternyata sangat berbeda. Film seri ini dibuat berdasarkan sebuah novel karangan Jay Asher. 1 buah novel, bukan 2 atau 3 atau 5 novel, hanya 1. Manamungkin materi dari satu novel dapat dibuat menjadi beberapa musim sebuah serial TV. Jadi, cerita pada musim pertama 13 Reasons Why, otomatis dibuat berdasarkan novel tersebut. Lalu bagaimana nasib musim kedua, ketiga dan seterusnya? Semuanya merupakan pengembangan dari kisah pada novel Jay Asher tersebut.

Sungguh mengecewakan, 13 Reason Why musim kedua dan ketiga justru mengisahkan masalah kenakalan remaja yang dihadapi oleh Clay dan kawan-kawan. Serial ini seakan bergeser menjadi serial yang berbicara mengenai kenalakan remaja. Agar masih memiliki hak sebagai bagian dari serial 13 Reasons Why, dikisahkan pula kisah-kisah dari beberapa karakter yang mem-bully Hannah.

Sayang, beberapa karakter yang melakukan bullying terhadap Hannah, seakan memperoleh pembelaan. Kisah latar belakang kenapa mereka melakukan bullying, dibahas satu per satu. Sementara itu episode-episode pada musim kedua dan ketiga 13 Reasons Why ini justru membongkar keburukan dan kelemahan Hannah. Padahal hal tersebut tidak ada di novel dan tentunya tidak pernah ada pada 13 Reasons Why musim pertama.

Apa yang serial ini coba katakan?? Mereka seakan berusaha menenggelamkan simpati bagi korban bulying dan mengangkat simpati bagi para pelaku bullying. Semua yang sudah berhasil dibangun pada episode-episode di musim pertama, seakan sengaja dimusnahkan oleh kisah-kisah pada musim berikutnya.

Inilah alasan utama kenapa saya memberikan penilaian yang jauh berbeda pada 13 Reasons Why musim kedua dan ketiga. jalan cerita dan kualitasnya sangat bertentangan. Ditambah dengan plot yang “berlubang-lubang”, 13 Reasons Why musim kedua dan ketiga hanya layak untuk memperoleh nilai 2 dari skala maksimum 5 yang artinya “Kurang Bagus”. Sampai saat saya menulis tulisan ini, 13 Reasons Why sudah sampai di musim pemutaran yang ketiga. Terus terang saya hanya kuat untuk menonton sebagian episode musim ketinya saja. 13 Reasons Why sebaiknya dianggap tamat saja pada episode terakhir di musim pertamanya.

Semua orang memiliki kekurangan dan kelebihan, baik ia merupakan korban bullying atau pelaku bulying. Hal tersebut tetap tidak dapat dijadikan seagai justifikasi bagi kita sesama manusia untuk saling melukai, apalagi sampai membuat seorang teman melakukan bunuh diri.

Sumber: 13reasonswhy.info

Don’t Breathe (2016)

Jangan bernafas atau tahan nafas, kenapa kok film yang satu ini judulnya begitu? Don’t Breathe (2016) ternyata merupakan film horor dimana tokoh utamanya terperangkap di dalam rumah seorang veteran tentara. Lawan mereka bukan setan kok, hanya seorang pria tua yang buta….

Kisah pada film ini diawali dengan rencana pencurian yang akan dilakukan oleh Rocky (Jane Levy), Alex (Dylan Minnette) dan Money (Daniel Zovatto). Mereka hendak masuk dan mencuri harta benda milik Norman Nordstrom (Stephen Lang), seorang mantan tentara yang buta dan tinggal di sebuah lingkungan yang kumuh, rawan dan sepi. Norman menjadi target karena kabarnya Norman baru saja memperoleh uang ganti rugi dari keluarga kaya yang tidak sengaja membunuh puteri Norman. Selain itu, Norman adalah tunanetra yang hidup sendirian di rumahnya, waaahhh sepertinya Norman adalah sasaran empuk nih.

Rocky dan kawan-kawan salah besar, ternyata Norman itu seperti Zatoichi atau Si Buta Dari Goa Hantu, apalagi tempat tinggal Norman itu miskin pencahayaan, sangat menguntungkan Norman yang sehari-hari mengandalkan indra pendengarannya yang superrr sekali :’D. Rocky, Alex dan Money harus bergerak dengan hati-hati dan pelan-pelan, bernafaspun harus pelan-pelan kalau mau selamat dari Norman.

Di dalam rumah Norman, Rocky dan kawan-kawan menemukan sisi gelap dari Norman yang tidak banyak orang ketahui. Bukan hanya memiliki kemampuan tempur yang mumpuni, Norman ternyata menyimpan sesuatu yang buruk di dalam rumahnya, sesuatu yang cukup mengejutkan :’D. Norman ternyata memang bukan orang yang 100% baik, tapi apakah Rocky dan kawan-kawan lebih baik dari Norman? Mau bagaimanapun juga, mencuri bukanlah hal yang benar. Pada Don’t Breathe (2016) terlihat seolah-olah, si maling itu orang baik dan si buta adalah orang jahat. Penggambaran latar belakang keluarga Rocky yang berantakan rasanya ditampilkan untuk menjustifikasikan aksi kriminal dari Rocky. Padahal baik si maling maupun si buta, mereka semua sama-sama kotor. Hanya karena si buta fisiknya kurang ganteng, bukan berarti dia lebih buruk dari Rocky yang cantik lhooo.

Melihat aksi kejar-kejaran di dalam rumah Norman terbilang cukup seru meskipun ada beberapa bagian yang sedikit tidak masuk akal dan plotnya terkesan agak melompat-lompat. Kejutan akan aksi kotor si buta terbilang psikopat sekaligus menyedihkan :’D. Dengan demikian rasanya Don’t Breathe (2016) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”.

Sumber: sites.sonypictures.com/dontbreathe/site/