Vivarium (2020)

Misteri adalah sesuatu yang saya sukai dari sebuah film. Hal itulah yang membuat saya tertarik untuk menonton Vivarium (2020). Singkat kata, dikisahkan Tom (Jesse Eisenberg) dan Emma (Imogen Poots) adalah pasangan muda yang sedang mencari rumah. Pencarian rumah, membawa keduanya ke dalam sebuah kompleks perumahan. Anehnya, setelah memasuki kompleks perumahan tersebut, mereka tidak dapat menemukan jalan pulang atau keluar dari sana.

Mereka adalah satu-satunya penguhuni di sana, sampai pada suatu hari, mereka menerima sebuah kotak berisi bayi. Secara misterius segala kebutuhan hidup mereka pun disedikan di dalam kotak kardus yang entah kapan diisinya, dan oleh siapa diisinya. Mereka seolah dipaksa untuk membangun sebuah keluarga baru di tempat tersebut. Apa yang terjadi pada Tom dan Emma?

Yang terjadi adalah …. sumpah tidak akan terjawab sampai bagian paling paling paling paling akhir dari Vivarium (2020). Saya sadar bahwa terkadang memang ada film yang sampai pada bagian akhir masih menyisakan sebuah misteri yang dapat dijadikan sebagai bahan untuk dipikirkan oleh penikmat film. Tapi Vivarium (2020) menahan segala misterinya sampai akhir. Film ini hanya mengisahkan pengalaman misterius Tom dan Emma saja, tanpa mau membuka sedikitpun tabir misteri dibalik itu.

Jalan ceritanya pun terbilang membosankan. Misteri dan unsur fiksi ilmiah yang disajikan gagal membuat saya terpaku penasaran di depan layar. Dengan latar belakang tempat kejadian yang itu-itu saja, seharusnya ada gebrakan yang mampu memecahkan rasa kantuk saya.

Kalau teman-teman menginginkan hiburan, jauhi film ini. Jangan buang-buang waktu menontonnya. Tapi teman-teman menginginkan sebuah film fiksi ilmiah yang sangat misterius, bisa coba tonton Vivarium (2020). Bagi saya pribadi sih, unsur hiburan film ini sangat minus. Sepertinya Vivarum (2020) adalah film fiksi ilmiah penuh misteri, tanpa arah dan tujuan yang sangat absurd. Maaf saya hanya dapat memberikan Vivarium nilai 2 dari skala maksimum 5 yang artinya “Kurang Bagus”.

Sumber: vertigofilms.com

Echo to Earth (2014)

Earth to Echo 1

Pada musim liburan kali ini, hadir kembali film ber-genre petualangan anak-anak yang berjudul Echo to Earth (2014). Film ini sebenarnya memiliki kisah yang senada dengan film E.T. (1982), pertemanan antara anak manusia dengan mahluk luar angkasa atau alien. Hanya saja, Echo to Earth (2014) menggunakan format found footage seperti yang pernah dilakukan Josh Tank pada Chronicle (2012). Seperti film dokumenter, cerita dikisahkan melalui rekaman-rekaman dari kamera yang dibawa oleh para pemeran atau media lain yang berhasil merekam cerita tersebut.

Earth to Echo 6 Earth to Echo 11 Earth to Echo 4

Pada Echo to Earth (2014), sebagian besar cerita didapat dari kamera yang dibawa oleh Alex (Teo Halm), Tuck (Brian Bradley) dan Munch (Reese Hartwig). Ketiga sahabat ini tanpa disengaja menemukan sebuah sinyal pengganggu yang pusatnya ada di tengah-tengah gurun Nevada. Walaupun lumayan jauh, mereka akhirnya berangkat menyelidiki apa yang terjadi di sana dengan menggunakan sepeda. Berhubung masih di bawah 18 tahun, sepeda memang adalah satu-satunya kendaraan yang dapat mereka gunakan untuk mencapai tempat tersebut. Mereka berangkat pada hari terakhir mereka tinggal di 1 komplek yang sama. Komplek tempat Alex, Tuck & Munch tinggal akan digusur untuk proyek pembangunan jalan raya. Masing-masing keluarga sudah memiliki tempat tinggal di tempat lain & sudah siap untuk pindah, ketiga sahabat ini akan terpisahkan oleh jarak, entah persahabatan mereka akan bertahan bila mereka sudah tinggal berjauhan. Petualangan ke Gurun Nevada bisa jadi merupakan petualang terakhir mereka.

Earth to Echo 8

Apa yang mereka temukan di gurun tersebut? Mereka menemukan suatu mahluk misterius dari luar angkasa yang mereka namakan Echo. Alex, Tuck & Munch akhirnya menjalin persahabatan dengan Echo dan memutuskan untuk membantu Echo pulang ke planetnya. Echo memasukkan peta ke dalam handphone yang dibawa Alex, Tuck & Munch. Peta tersebut memuat beberapa lokasi dari material yang Echo butuhkan untuk membangun suatu alat, alat yang dapat membantu Echo pulang. Dalam perjalannya, mereka bertemu dengan Emma (Ella Wahlestedt), teman satu sekolah Alex, Tuck & Munch yang akhirnya ikut bergabung untuk membantu Echo pulang. Perjalanan keempat anak tersebut tidaklah mudah karena mereka harus menghindari agen rahasia pemerintah yang ingin menangkap Echo.

Earth To Echo

Earth to Echo 10 Earth to Echo 7 EARTH TO ECHO

Earth to Echo 5 Earth to Echo 2

Agak klise, film-film dengan tema seperti Echo to Earth (2014) pasti akan menjadikan agen pemerintah sebagai tokoh antagonis. Pemerintah pasti dikisahkan ingin membedah Echo atau menjadikan Echo sebagai objek eksperimen. Tidak hanya itu, jalan cerita Echo to Earth (2014) pun agak sederhana dan mudah ditebak, mungkin karena Echo to Earth (2014) memang merupakan film untuk segala umur termasuk anak-anak. Bagi anak-anak, Echo to Earth (2014) merupakan tontonan yang bagus dan mendidik karena mengajarkan mengenai persahabatan dan kesetiaan antar mahluk hidup tanpa memandang perbedaan yang ada. Tapi bagi saya, Echo to Earth (2014) agak membosankan dan hanya dapat memperoleh nilai 2 dari skala maksimum 5 yang artinya “Kurang Bagus”.

 Sumber: callhimecho.com