Serial Fancy Nancy Clancy

Film kartun yang hendak saya bahas kali ini adalah Fancy Nancy Clancy yang diproduksi oleh Disney berdasarkan buku anak-anak karangan Jane O’Connor. Tokoh utamanya adalah 2). Ia tinggal bersama ayah, ibu dan adiknya. Dari pakaian dan sifat, Nancy memang sangat berbeda, ia adalah anak paling centil dan tampil paling elegan di rumahnya. Bahkan ibu dan adiknya menggunakan baju yang sederhana dan itu-itu saja. Sementara Nancy selalu menggunakan berbagai atribut girly di mana-mana. Nancy pun selalu hadir dengan berbagai ungkapan berbahasa Prancis seperti merci, oui, uuh la la. Terkadang ia berbicara sambil menghadap ke arah penonton dengan centilnya.

 

Selain tampil elegan dan centil, Nancy memiliki kreatifitas yang tinggi, daya imajinasi yang tinggi dan semangat yang besar. Sifat-sifat Nancy inilah yang membuat setiap episode Fancy Nancy Clancy penuh warna. Kisah-kisahnya memberikan beberapa pelajaran tapi agak berbeda dengan beberapa serial anak lainnya dimana tokoh utama biasanya digambarkan sebagai tokoh yang relatif netral dan bijak. Nah, Nancy tampil lebih membumi dan realistis. Ia hadir dengan segala kelemahannya sebagai anak kecil pada umumnya. Sifat egois, sombong dan tak mau kalah kadang membuat Nancy terlibat dalam berbagai masalah. Masalah yang yang pada akhirnya dapat terselesaikan dengan berbagai kelebihan yang Nancy miliki. Di sini, Nancy pun nampak belajar dari berbagai kesalahan yang ia buat. 

Selain itu, Fancy Nancy Clancy tampil dengan animasi yang bagus dan tidak terlalu condong ke arah warna yang sangat pinky atau ungu. Jadi penampilan dan komposisi warna cukup halus, seimbang dan masih dapat ditonton oleh anak laki-laki.

Secara keseluruhan, Fancy Nacy Clancy layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Saya pribadi masih dapat menikmati film seri anak yang satu ini. Ceritanya tidak membosankan bagi orang dewasa, dan tetap dapat memberikan nilai positif bagi anak-anak.

Sumber: http://www.fancynancyworld.com

Serial Doc McStuffins

Berhubung film yang akhir-akhir ini saya tonton adalah film anak, jadi hari ini saya akan kembali membahas salah satu film seri anak yang saya dan putri saya tonton. Kali ini, giliran film seri Doc McStuffins, sebuah film seri produksi Walt Disney.

Kalau dililihat dari segi gambar, film seri ini terbilang lumayan baguslahhhh untuk film seri yang mulai muncul sejak tahun 2012. Pada setiap episodenya terdapat nyanyian-nyanyian yang lumayan enak untuk didengar. Nah bagaimana kalau dilihat dari segi cerita? Sesuai judulnya, film seri ini mengisahkan kegiatan sehari-hari seorang anak kulit hitam bernama Dottie McStuffins (Kiara Muhammad). Pada suatu hari, nenek Dottie memberikan Dottie stetoskop dokter yang sekilas seperti mainan anak. Ternyata stetoskop tersebut adalah stetoskop ajaib yang dapat membuat mainan-mainan di sekitar Dottie menjadi hidup. Dengan berkomunikasi dengan mainan-mainan tersebut, Dottie dapat menetapkan sebuah diagnosa ketika ada mainan yang rusak atau sakit. Inilah awal mula Dottie mendapat sebutan Doc.

Pada perkembangan cerita berikutnya, sang nenek kembali mengunjungi Doc dengan membawa jam tangan ajaib. Dengan jam tangan ini, Doc dapat berkelana ke Kota McStuffinsville yang dihuni oleh berbagai mainan. Ini adalah kota tempat para mainan dapat menjadi dirinya sendiri. Di tengah kota tersebut, berdiri Rumah Sakit McStuffinsville tempat dimana berbagai mainan dari penjuru dunia datang untuk berobat. Setiap mainan yang sakit atau rusak, dapat pergi menuju kotak portal untuk masuk ke dalam UGD Rumah Sakit McStuffinsville.

Dimanapun Doc singgah, ia siap menolong mainan yang rusak. Kerusakan-kerusakan yang muncul, terbilang sederhana dan mudah dipahami anak-anak. Para penonton cilik diajarkan agar tidak takut dengan dokter dan rumah sakit. Berbagai pesan moral lain yang dihadirkan pun cukup beragam pada setiap episodenya.

Sayang sekali, ada 1 episode yang kontroversial, yaitu episode “In Case if an Emergency” pada musim ke-4. Pada episode ini, ditampilkan seorang anak yang memilki 2 ibu-ibu sebagai orang tuanya. Sekilas memang nampak tidak ada yang salah, tapi kalau ditelaah lebih dalam lagi, apakah ini berarti ada pasangan lesbian pada film seri anak-anak ini? Saya pribadi tidak memusuhi kaum LGBT, tapi konsep LGBT janganlah diperkenalkan secepat ini kepada anak-anak kecil. Untunglah hal ini terjadi hanya pada 1 episode itu saja sehingga hal ini tidak terlalu terlihat. Andaikata hal ini diulangi terus menerus, sudah pasti saya memilih untuk melarang anak saya untuk menonton Doc McStuffins.

Dengan animasi yang lumayan bagus, nyanyian yang bagus dan pesan moral yang baik (kecuali di 1 episode), saya menilai Doc McStuffins pantas untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Jangan lupa untuk mendampingi anak-anak ketika menonton film seri yang 1 ini, ceritanya lumayan menghibur orang dewasa juga kok.

Sumber: disneynow.go.com/shows/doc-mcstuffins