Terminator: Dark Fate (2019)

The Terminator (1984) dan Terminator 2: Judgment Day (1991) bisa dikatan sebagai karya James Cameron terbaik yang pernah saya tonton. Sayang, sepeninggal James Cameron, kualitas film-film terminator selanjutnya semakin menurun seperti pernah saya bahas pada Terminator Genisys (2015). Terminator 3: Rise of Machine (2003) dan Terminator Salvation (2009) seakan berusaha meneruskan cerita yang sudah dirangkai pada The Terminator (1984) dan Terminator 2: Judgment Day (1991).

Semuanya mengikuti alur dimana pada suatu masa di masa depan, terdapat sebuh sistem kumputer super cerdas bernama Skynet. Skynet kemudian meciptakan berbagai robot dan mengambil kekuasaan dari manusia. Manusia yang dipimpin oleh John Connor melakukan pemberontakan dan berhasil mengalahkan Skynet. Sebelum benar-benar hancur, Skynet mengirim robot Terminator ke masa lalu untuk untuk membunuh John Connor dan ibunda dari John Connor, Sarah ConnorĀ  (Linda Hamilton). Apa saja yang mungkin untuk mengubah masa depan, akan Skynet lakukan. Keempat film pertama Terminator mengajarkan kepada kita bahwa masa depan tidak akan dapat diubah. Kebangkitan Skynet dan kebangkitan kaum pemberontakan pun merupakan sesuatu yang tidak dapat diubah.

Terminator Genisys (2015) benar-benar mengacak-acak segalanya. Film yang satu ini menyampaikan bahwa terdapat masa depan ternyata dapat berubah dan memiliki banyak sekali kemungkinan. Yaaaah, pada intinya sih, film ini dibuat untuk membuka jalan bagi film-film Terminator baru. Bagian akhirnyapun penuh tanda tanya dan seolah ingin membuat para penonton penasaran.

4 tahun berselang dan dirilislah Terminator: Dark Fate (2019). Saya rasa film ini berusaha melakukan hal sama seperti apa yang Terminator Genisys (2015), tapi dengan tidak melanjutkan segala hal yang pernah terjadi pada Terminator Genisys (2015). Hal ini dilakukan kemungkianan karena Terminator Genisys (2015) dianggap terlalu membingungkan. Yaaah, pada Terminator Genisys (2015) masa depan memang seperti dengan mudahnya berubah-ubah dalam hitungan menit, sangat tidak stabil.

Terminator: Dark Fate (2019) mengambil latar belakang setelah kisah pada The Terminator (1984) dan Terminator 2: Judgment Day (1991) terjadi. Sarah Connor (Linda Hamilton) dikisahkan berhasil mengubah masa depan dengan menghancurkan Skynet sebelum mesin super canggih tersebut mampu beroperasi dengan maksimum. Namun anehnya, sebelum benar-benar terhapus oleh sejarah, Skynet di masa depan masih berhasil mengirimkan Terminator ke masa lalu. Terminator T-800 (Arnold Schwarzenegger) akhirnya berhasil membunuh John Connor kecil (Edward Furlong) dan …. berubah totalah masa depan. Tak ada Skynet, tak ada pula John Connor.

Masa depan memang berubah, namun hanya individu atau namanya saja yang berubah. Sebab bencana yang sama ternyata tetap terjadi di masa depan. Pada suatu saat di masa depan, sebuah super komputer bernama Legion berhasil menguasai Bumi dan berusaha memusnahkan umat manusia. Mirip seperti Skynet, Legion pun mengirimkan Terminator ke masa lalu untuk membunuh seseorang yang akan menjadi sangat berbahaya bagi Legion di masa depan.

Legion mengirim Terminator Rev-9 (Gabriel Luna) ke tahun 2020 untuk membunuh Daniella “Dani” Ramos (Natalia Reyes). Entah apa yang akan Dani lakukan di masa depan, lawan Legion pun mengirimkan Grace (Mackenzie Davis) untuk melindungi Dani. Grace adalah tentara yang sebagian tubuhnya sudah diganti dengan mesin.

Rev-9 yang sangat superior, sudah pasti bukan tandingan Grace yang hanya manusia separuh mesin. Tanpa diduga, Sarah Connor (Linda Hamilton) hadir menolong Dani. Sarah yang sudah tidak muda lagi, tampil dengan aneka persenjataan berat. Uniknya, merekapun pada akhirnya membutuhkan bantuan dari 1 lagi karakter ikonik dari franchise Terminator. Yaaaa, sudah pasti Terminator T-800 (Arnold Schwarzenegger) kembali hadir menolong Dani.

Uniknya, T-800 yang hadir kali ini adalah T-800 yang dulu membunuh John Connor. Wow, potensi dari sebuah drama sangat terlihat di sana. Namun entah mengapa, semua terasa hambar dan biasa-biasa saja. Terminator: Dark Fate (2019) memang mengambil segala unsur yang mengkaitkan film tersebut dengan The Terminator (1984) dan Terminator 2: Judgment Day (1991). Namun saya tidak melihat suatu hal yang baru pada Terminator: Dark Fate (2019).

Saya hanya melihat sebuah film aksi yang penuh dengan ledakan dan pukulan dimana-mana. Pengorbanan-pengorbanan yang dimunculkan oleh beberapa tokoh utama pada Terminator: Dark Fate (2019) pun, tidak se-memorable pengorbanan yang terjadi pada The Terminator (1984) dan Terminator 2: Judgment Day (1991).

Saya rasa Terminator: Dark Fate (2019) merupakan film aksi yang cukup menghibur. Namun film tersebut tetap saja masih memiliki kualitas di bawah The Terminator (1984) dan Terminator 2: Judgment Day (1991). Mungkin Opa James Cameron perlu diundang lagi ya. Dengan demikian Terminator: Dark Fate (2019) masih layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Terminator: Dark Fate (2019) dan Terminator Genisys (2015) dikabarkan tidak terlalu sukses di tangga Box Office. Saya agak ragu apakah akan ada film Terminator berikutnya…

Sumber: http://www.paramountmovies.com/movies/terminator-dark-fate

Ready or Not (2019)

Menikah dengan seseorang yang tampan, baik hati dan kaya raya tentunya menjadi impian sebagian besar wanita. Bagaikan mimpi, sesaat lagi Grace (Samara Weaving) akan menggunakan nama Le Domas sebagai nama belakangnya. Calon suami Grace adalah Alex Le Domas (Mark O’Brien), soerang pria tampan dan baik hati, serta berasal dari sebuah keluarga kaya raya, keluarga Le Domas. Sejak awal upacara pernikahan, Grace sudah melihat tatapan aneh dari keluarga Le Domas. Grace pikir ahhhh ini pasti karena Grace berasal bukan dari keluarga kaya. Sudah menjadi tugas Grace untuk menjalin hubungan baik dengan keluarga barunya.

Berbeda dengan keluarga lainnya, keluarga Le Domas ternyata memiliki sebuah tradisi yang unik. Karena Le Domas mendapatkan sebagian besar kekayaannya dari bisnis permainan, maka mereka akan mengadakan permainan setiap seorang anggota keluarga selesai menikah. Permainan apa yang mereka mainkan? Jenis permainannya ditentukan dari sebuah kartu acak yang ditarik oleh si anggota keluarga baru. Kali ini, tentunya giliran Grace Le Domas untuk menarik kartu. Andaikan Grace memperoleh kartu catur, yaaa mereka semua hanya akan bermain catur saja. Hal ini berlaku pula pada kartu-kartu lainnya kecuali kartu … petak umpet. Ahhhh sungguh terkejut bukan main, sial, Grace mendapatkan kartu petak umpet tanpa ia ketahui betapa buruk permainan petak umpet ala Le Domas ini. Sudah bisa ditebak dari awal sih, sopasti Grace akan mendapatkan kartu permainan petak umpet. Bukankah judul film ini “ready or not”? itu adalah kata-kata yang biasa diucapkan oleh anak-anak di Amerika sana, ketika mereka sedang bermain petak umpet. Kalau saya sih, dulu biasanya tidak pernah pakai kata-kata “ready or not” gitu, yang ada justru istilah inglo, kucing dan kebakaran saja. Yaah, beda daerah, beda istilah :D.

Mirip seperti permainan petak umpet yang dulu saya mainkan, Grace diminta bersembunyi, sementara anggota keluarga yang lain mencari dan menangkap Grace. Tak disangka, ini adalah awal dari perburuan terhadap Grace. Ternyata Grace akan ditangkap dan dibunuh apabila ia tertangkap. Bak mimpi indah yang seketika berubah menjadi mimpi buruk, Grace harus berjuang sekuat tenaga untuk mempertahankan hidupnya. Kali ini keluarga Le Domas akan menghadapi lawan yang cukup menantang karena Grace bukanlah wanita lemah lembut yang mudah takluk begitu saja.

Latar belakang kediaman keluarga Le Domas yang megah dan remang-remang memang sangat cocok untuk membangun atmosfer ketegangan yang tidak membosankan. Tapi cerita pada film ini sebenarnya terbilang standard, hanya kejar-kejaran dengan motif yang mudah ditebak sejak awal. Beberapa kali terlihat adegan sadis dan penuh darah pada film ini. Humor yang dihadirkan pun agak asing bagi orang Indonesia kurang gaul seperti saya. Komedi hitam pada Ready or Not (2019) sepertinya merupaka komedi lokal Amerika, jadi tidak bersifat global :’).

Saya rasa Ready or Not (2019) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Film ini masih bisa dijadikan hiburan tapi sebaiknya jangan menontonnya bersama anak-anak ;).

Sumber: http://www.foxsearchlight.com/readyornot/