Schindler’s List (1993)

Schindler1

Beberapa minggu yang lalu saya menonton Schindler’s List (1993) yang pada tahun 1993 dilarang pemutarannya di bioskop-bioskop Indonesia. Kenapa kok dilarang? Schindler’s List (1993) mengambil tema holocaust yang sudah pasti menggambarkan bangsa Yahudi sebagai bangsa yang tertindas. Padahal sampai saat ini tindak tanduk negara yang Yahudi bentuk, yaitu Israel, melakukan penindasan bagi rakyat Palestina. Film seperti ini yaa sudah pasti ditolak kedatangannya di Indonesia :D.

Karena penasaran, akhirnya saya tontonlah film tersebut. Seperti apa sih Schindler’s List (1993) itu? Nama Schindler ternyata bukanlah nama seorang Yahudi, Oskar Schindler (Liam Neeson) adalah pengusaha asal Cekoslowakia yang membuka pabrik di Polandia pada era perang dunia kedua. Pada saat itu Polandia berhasil dikuasai oleh Jerman. Bangsa Yahudi yang tinggal di Polandia pun langsung ditandai dan diusir dari rumah mereka untuk ditempatkan di tempat-tempat yang sudah militer Jerman tentukan. Sebagai pengusaha yang berhasil mendekati para pemimpin militer Jerman di Polandia, Schindler memperoleh Yahudi-Yahudi Polandia sebagai pekerja pabriknya dengan upah yang sangat murah. Ia pun mempercayakan Itzhak Stern (Ben Kingsley), seorang akuntan Yahudi, sebagai tangan kanannya.

 

Schindler6

Schindler10

Schindler5

Schindler7

Schindler11

Schindler3

Schindler12

Melihat perlakuan semena-mena militer Jerman kepada para Yahudi, hati Schindler yang dingin perlahan mulai luluh. Schindler memang seorang oportunis yang hobi main perempuan, mabuk dan pesta. Sebagai pengusaha pun, keahliannya lebih ke arah ahli melakukan negosiasi dengan cara apapun termasuk cara-cara yang kurang baik. Untuk menjalankan pabriknya saja, Schindler sangat bergantung pada Stern. Perbedaan Schindler dengan para pengusaha lainnya adalah hati nurani, sifat kemanusiaan Schindler tergerak dan pada ada akhirnya Schindler berani melakukan tindakan-tindakan yang menyelamatkan ribuan Yahudi. Film ini konon diambil dari kisah nyata dan sampai sekarang, para Yahudi yang Schindler selamatkan, dengan bangga menyebut diri mereka sebagai Yahudinya Schindler.

Schindler8

Schindler13

Schindler9

Dengan berbagai sifat buruk yang Schindler miliki, ia tidak hadir sebagai pahlawan yang sempurna. Sang sutradara, Steven Spielberg, berhasil menampilkan sosok manusia tidak sempurna yang mampu berbuat banyak bagi orang lain, tanpa kekuatan super atau kemampuan bertempur. Muatan drama pada Schindler’s List (1993) memang cukup kental. Banyak adengan yang mengharukan, namun kalau mengingat berita perkembangan konflik antara Israel dan Palestina, keharuan tersebut serta merta pudar hehehehe :’D.

Saya tidak melihat banyak adegan aksi di sana, hanya adegan-adegan yang menunjukkan penderitaan bangsa Yahudi. Opa Spielberg pun kali ini tidak menggunakan banyak special effect seperti film-film Spielberg lainnya. Bumbu unik yang ia berikan pada Schindler’s List (1993) hanyanya berupa penggunaan warna hitam putih pada sebagian besar adegan pada film tersebut walaupun mayoritas film-film pada tahun 1993 sudah berwarna.

Terlepas dari perseteruan antara Israel dan Palestina, Schindler’s List (1993) dapat dikatakan sebagai film yang enak ditonton, meskipun jalan ceritanya sedikit membosankan bagi saya yang bukan pecinta film drama. Saya tidak melihat sesuatu yang spesial pada film ini. Dengan demikian, rasanya Schindler’s List (1993) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”.

Sumber: www.uphe.com/movies/schindlers-list

 

Taken 3 (2014)

Tak3n 1

Tak3n atau Taken 3 (2014) merupakan film ketiga dari trilogi Taken. 2 film pendahulunya yaitu Taken (2008) & Taken 2 (2012), sama-sama mengisahkan bagaimana Bryan Mills (Liam Neeson) menyelamatkan orang yang ia cintai dari penculikan sekaligus memburu orang-orang yang berani melakukan penculikan tersebut. Masing-masing film tersebut memiliki akhir yang bahagia dan tidak menggantung, jadi jangan khawatir bagi rekan-rekan yang belum menonton 2 film Taken terdahulu tapi mau menonton Taken 3 (2014).

Mills kembali hadir pada Taken 3 (2014) ketika kehidupannya kembali terusik oleh kasus pembunuhan Lenore (Famke Janssen), mantan istri Mills yang saat ini sudah berstatus sebagai istri dari Stuard St. John (Dougray Scott). Stuard adalah pengusaha kaya raya yang ternyata memiliki banyak hutang & terlibat bisnis dengan seorang tokoh kriminal asal Eropa Timur. Mungkinkah ini merupakan alasan terbunuhnya Lenore?

Tak3n 2

Tak3n 13

Tak3n 3

Sayangnya beberapa fakta dan bukti justru mengarahkan Mills sebagai tersangka utama. Pihak kepolisian yang dipimpin oleh Franck Dotzler (Forest Whitaker) memburu Mills untuk ditangkap. Dengan menggunakan pengalamannya sebagai agen rahasia, Mills berusaha mencari pembunuh Lenore sambil menghindari kejaran Polisi.

Tak3n 7

Tak3n 5

Tak3n 11

Diluar dugaan saya Taken 3 (2014) tidak bercerita mengenai penyelamatan korban penculikan. Mills tetap menggunakan berbagai keahlian yang mirip seperti yang dipertontonkan pada Taken (2008) & Taken 2 (2012), relatif tidak ada yang baru. Pada awalnya, Liam Neeson, sang pemeran utama agak kaget kenapa Taken mau dibuat film ketiganya. Liam pun menyatakan bahwa Taken 3 (2014) akan menjadi film Taken terakhir yang akan ia bintangi. Saya setuju kalau Teken memang sudah “habis”, tidak layak kalau dibuat Teken 4, blah, ogah nontonnya.

Meskipun terkesan kurang berkembang, Teken 3 (2014) tetap mampu menyuguhkan aksi yang keren tapi relatif masuk akal. Alasan kenapa Lenore dibunuh pun hanya akan terjawab pada bagian akhir film, ada sedikit twist di sana :).

Tak3n 4

Tak3n 14 Tak3n 6

Tak3n 9

Tak3n 12

Tak3n 8

Tak3n 10

Secara keseluruhan, Teken 3 (2014) layak untuk mendapat nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Bolehlah untuk dijadikan hibiuran di akhir pekan :).

Sumber: http://www.takenmovie.com

Taken 2 (2012)

Akhirnya muncul juga sekuel dari Taken yang dibintangi oleh Om Liam Neeson. Pada Taken (2008) diceritakan bagaimana Bryan Mills (Liam Neeson) mengobrak-abrik orang-orang yang terlibat penculikan anaknya. Komplotan mafia Albania adalah salah satu yang dilabrak oleh Bryan, banyak anggota komplotan ini yang mati dibunuh Bryan. Nah pada Taken 2, mafia Albania melakukan aksi balas dendam. Mereka berniat menculik Bryan, anak Bryan dan mantan istri Bryan yang sedang berlibur ke Istambul. Pada awalnya Bryan dan mantan istri Bryan berhasil diculik, namun cerita tidak berakhir sampai di sana saja tentunya. Bryan tidak akan menyerah sebelum keluarganya selamat dari kejaran mafia Albania.

Sudah bisa ditebak, akan banyak adegan tembak-tembakan dan kejar-kejaran. Yang saya suka adalah bagaimana Bryan mampu memberikan tutorial bagi putrinya untuk menemukan dimana Bryan disandera. Akhir ceritanya juga cukup menarik, agak mengobati kemonotonan adegan kejar-kejaran di Istambul. Sepertinya film ini memang banyak sekali melakukan syuting di Istambul terutama area Blue Musque dan Gran Bazar. Menurut saya film ini cukup menarik dan tidak terlalu mengecewakan walaupun tidak spektekuler. Rasanya Taken 2 cukup pantas mendapat nilai 3 dari skala nilai maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Selamat menonton, sekarang sudah ada di bioskop tuh 🙂

Sumber: http://www.takenmovie.com