Thor: Ragnarok (2017)

Thor, sang dewa petir, adalah salah satu superhero Marvel Comics yang diambil dari mitologi nordik. Karakter-karakter dan lingkungan di sekitar Thor pun diambil dari mitologi nordik. Nah dalam mitologi nordik, terdapat peristiwa yang disebut Rangnarok. Konon Ragnarok adalah peristiwa hancur dan terbakarnya Asgard, kerajaan tempat Thor berasal. Kejatuhan Asgard disertai dengan gugurnya beberapa dewa pada mitologi nordik. Peristiwa legendaris inilah yang menjadi inti cerita film solo ketiga Thor, Thor: Ragnarok (2017).

Ramalan akan datangnya Ragnarok memang sudah lama diramalkan dan Thor (Chris Hemsworth) berusaha sekuat tenaga agar ramalan tersebut tidak terjadi. Setelah kematian Loki (Tom Hiddleston) peristiwa pada Thor: The Dark Wolrd (2013), sepertinya Thor tidak memiliki ambisi lain selain mencegah datangnya Ragnarok. Dalam usahanya mencegah Ragnarok, Thor memperoleh informasi bahwa Odin (Anthony Hopkins), ayah Thor, tidak ada di Kerajaan Asgard. Nah kalau begitu, siapakah sebenarnya yang saat ini sedang duduk di singgasana kerajaan Asgard?

Ternyata biang keladinya adalah Loki, saudara tiri Thor yang licik dan sudah menjadi tokoh antagonis utama pada Thor (2011) dan The Avengers (2012). Loki memang sudah menimbulkan berbagai kekacauan, namun semakin hari tokoh ini semakin menjadi antihero. Kriminal jahat yang masih memiliki kebaikan jauh di lubuk hatinya. Hal itu terlihat pada Thor: The Dark World (2013) dimana Thor dan Loki saling tolong menolong meskipun Loki tetap berlaku curang dan memiliki agenda sendiri. Hubungan benci tapi sayang antara Thor dan Loki akan kembali terlihat pada Thor: Ragnarok (2017). Berarti Loki bukanlah tokoh antagonis pada Thor: Ragnarok (2017)?

Loki bukanlah tokoh antagonis pada film layar lebar ketiga Thor ini. Ternyata anak Odin bukan hanya Thor dan Loki saja. Ada 1 anak lagi yang terbuang dan dipenjara oleh Odin. Hela (Cate Blanchett), sang dewi kematian, adalah anak tertua Odin yang hanya akan bebas dari penjara ketika Odin tewas. Odin menjadikan dirinya sebagai kunci penjara bagi putrinya sendiri. Kenapa Odin begitu tega? Di sinilah sejarah kelam Asgard mulai terkuak, mengenai bagaimana Asgard mampu menjadi kerajaan kaya raya yang sangat kuat dan berkuasa.

Pada pertemuan pertamanya dengan Hela, Thor dan Loki kalah telak sampai-sampai Mjolnir milik Thor, Hela hancurkan tak tersisa. Padahal Mjolnir adalah senjata andalan Thor yang sangat kuat. Tak hanya itu, pada pertemuan pertama tersebut, Thor dan Loki terlempar jauh ke Planet Sakaar. Hhhmmmmm, bagi yang gemar membaca komik Hulk atau menonton Planet Hulk (2010), tentunya sudah mengenal apa itu Planet Sakaar.

Di Planet Sakaar, Thor yang sudah kehilangan Mjolnir, dipaksa untuk bertarung hidup-mati di sebuah area gladiator oleh penguasa Sakaar, Grandmaster (Jeff Goldblum). Thor harus berhadapan dengan juara milik Grandmaster yaitu Hulk (Mark Ruffalo). Seperti pada Planet Hulk (2010), kondisi Planet Sakaar memungkinkan Hulk untuk mengambil alih kendali atas tubuh Bruce Banner dalam waktu yang sangat lama. Sejak peristiwa pada Avengers: Age of Ultron (2015) berakhir, Hulk sudah bertahun-tahun tinggal dan menjadi juara arena gladiator di Planet Sakaar. Berbeda dengan perlakuan penduduk Bumi, Hulk merasa ia lebih diterima dan dipuja oleh penduduk Planet Sakaar. Pada Thor: Ragnarok (2017) ini kita tidak hanya akan melihat Hulk ketika akan berkelahi saja. Hulk memiliki dialog dan porsi tampil yang lebih banyak dibandingkan film-film layar lebar Marvel sebelumnya.

Tidak hanya Hulk, di Planet Sakaar, Thor bertemu pula dengan Loki dan Scrapper 142 (Tessa Thompson). Siapa itu Scrapper 142? Ia adalah mantan pasukan elit Asgard yang gemar mabuk-mabukan. Kekalahannya ketika melawan Hela dahulu kala, membuatnya “lari dari kenyataan”.

Terdamparnya Thor di Planet Sakaar tidaklah percuma. Sebab, di sana ia menemukan teman lama dan baru yang bersedia membantu Thor menyelamatkan Asgard dari Hela yang telah memperoleh dukungan dari Skurge (Karl Urban) dan ratusan mayat hidup tentara Asgard. Hela memang memiliki ambisi jahat, tapi apakah kemunculan Hela memang akan menimbulkan Ragnarok?

Melihat konsep Asgard dan Ragnarok yang berbelok di akhir cerita, mampu menjadi nilai plus film ini. Jalan ceritanya menarik dan tidak membingungkan, bahkan bagi penonton yang belum pernah menonton film superhero Marvel sebelumnya. Selain itu, film ini sudah seperti film action comedy, adegan komedinya cukup banyak dan memang dapat membuat saya tertawa. Bisa jadi Thor: Ragnarok (2017) adalah salah satu film terlucu dari Marvel. Walaupun banyak adegan komedinya, adegan pertarungan pada film ini tetap seru kok, terutama ketika tubuh Thor diisi oleh petir dan adegan perkelahian yang diiringi lagu Immigrant Song milik Led Zeppelin :).

Cerita yang lucu dan menarik, plus adegan perkelahian yang seru, dibalut dengan nuansa 80-an, semuanya ditampilkan dari lagu dan visual dari film ini. Thor: Ragnarok (2017) memang jadi mirip sekali dengan Guardians of the Galaxy (2014) & Guardians of the Galaxy Vol. 2 (2017). Apalagi mayoritas latar belakang Thor: Ragnarok (2017) adalah Sakaar, Asgard dan luar angkasa, bukan Bumi seperti 2 film Thor sebelumnya. Namun hal ini bukanlah masalah besar, sebab Thor: Ragnarok (2017) tetap mampu memberikan hiburan yang menyenangkan bagi saya. Film ini layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”.

Sumber: marvel.com/thor

Iklan

Ghostbusters: Answer the Call (2016)

ghostbusters1

Ghostbusters merupakan judul komik yang saya baca ketika masih SD dulu. Disana dikisahkan bagaimana sekelompok ilmuwam menggunakan energi proton untuk menangkap hantu yang mengganggu warga New York. Selain itu Ghostbusters kemudiam hadir pula dalam bentuk film kartun di TV-TV. Ternyata baik Ghostbusters versi komik maupun film seri, keduanya dibuat berdasarkan film layar lebar Ghostbusters (1984) yang menuai berbagai pujian dan berhasil memperoleh nominasi piala Oscar. Kemudian beberapa tahun kemudian hadir sekuelnya yaitu Ghostbusters II (1989).

ghostbusters3Lama tak terdengar suaranya, Ghostbusters kembali hadir ke layar lebar melalui Ghostbusters: Answer the Call (2016). Tapi film ini tidak ada hubungannya dengan kedua film pendahulunya. Ghostbusters: Answer the Call (2016) lebih ke arah reboot sehingga tidak ada yang namanya trilogi Ghostbusters. Karakternya saja berbeda, tokoh utama yang dahulu diisi oleh 4 laki-laki, kini digantikan oleh 4 wanita.

ghostbusters10Dikisahkan bahwa Dr. Jillian Holtzmann (Kate McKinnon), Dr. Erin Gilbert (Kristen Wiig) dan Dr. Abigail “Abby” Yates (Melissa McCarthy) merupakam ilmuwan yang dicibir karena penelitian mereka mengenai hantu. Komunitas ilmuwan tidak menganggap bahwa hantu itu ada dan pantas untuk diteliti sampai pada suatu hari Abby dan kawan-kawan menemukan bahwa terjadi peningkatan kemunculan hantu di kota New York. Dalam perjalanannya mereka bertemu dengan Patty Tolan (Leslie Jones) yang memang tidak memiliki gelar doktoral namun memiliki pengetahuan akan sejarah dan keadaan kota New York. Keempatnya kemudian semakin sering melihat penampakan hantu-hantu di sekitar New York. Ada apa dengan New York? Apakah hantu-hantu ini muncul secara acak dengan tiba-tiba? Tentu tidak, ada seseorang yang memang sengaja membangkitkan hantu-hantu untuk menguasai kota New York.

ghostbusters7ghostbusters17

ghostbusters4

GHOSTBUSTERS

ghostbusters5

ghostbusters16

Abby, Holtzmann, Erin dan Patty akhirnya menggunakan senjata proton dan berbagai senjata modifikasi ciptaan Holzmann untuk menangkap hantu-hantu yang menteror New York. Kemudian mereka pun dikenal dengan nama Ghostbusters. Tak lupa keempat wanita ini merekrut Kevin Beckman (Chris Hemsworth) sebagai sekretaris untuk mengangkat telefon dan memgatur perjanjian dari pelanggan.

ghostbusters6ghostbusters9ghostbusters13ghostbusters11ghostbusters14ghostbusters15 Langkah Ghostbusters dalam menangkap hantu memperoleh perlawanan dari pihak pemerintah yang selalu menutup-nutupi keberadaan hantu-hantu dan selalu mendiskreditkan Ghostbusters di berbagai media masa. Sebuah masalah yang pernah diangkat pula pada Ghostbusters II (1989).

Mirip seperti 2 film pendahulunya, Ghostbusters: Answer the Call (2016) bukan termasuk film horor, genrenya lebih ke arah komedi. Saya beberapa kali tertawa melihat tingkah konyol pada film ini, terutama terkait kebodohan Kevin sang sekretaris :D. Pantas saja judul filmnya menggunakan kata-kata “answer the call” yang memang merupakan pekerjaan Kevin.

Kelucuan-kelucuan pada film ini dibalut dengan kostum dan special effect yang lumayan keren. Pada awalnya saya sempat sangsi akan kualitas adegan action film ini ketika tokoh utamanya diganti wanita semua. Ternyata saya salah sebab Ghostbusters masih mampu menampilkan berbagai keseruan ketika mereka berusaha menyelamatkan New York.

Di luar dugaan saya. Ghostbusters: Answer the Call (2016) ternyata masih layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala makaimum 5 yang artinya “Bagus”. Who you gonna call? Ghostbusters! 🙂.

Sumber: www.ghostbusters.com

The God Must Be Crazy (1980) & The God Must Be Crazy 2 (1989)

Gods Must Crazy 1

The God Must Be Crazy (1980) merupakan film komedi Afrika Selatan tersukses sepanjang masa. Sekuelnya, The God Must Be Crazy 2 (1989), sama suksesnya sehingga keduanya masih menjadi karya tersukses Jamie Uys, sutradara kawakan asal Afrika Selatan.

The God Must Be Crazy (1980) dan The God Must Be Crazy 2 (1989) mengisahkan petualangan Xi (N!xau), anggota sebuah suku primif di Gurun Kalahari. Xi dan sukunya hidup sederhana dan terisolasi dari dunia luar.

Gods Must Crazy 9

Gods Must Crazy 5

Pada The God Must Be Crazy (1980), Xi dan sukunya menemukan botol Coca Cola yang dibuang oleh seorang pilot pesawat ketika ia sedang melewati Gurun Kalahari. Xi dan sukunya mengira bahwa botol tersebut berasal dari Tuhan dan mulai menggunakan botol tersebut untuk berbagai keperluan. Karena botol tersebut hanya ada satu, lama kelamaan muncul perebutan dan perkelahian akan botol tersebut di antara sesama anggota suku. Akhirnya Xi memulai petualangan menuju ujung dunia untuk mengembalikan botol tersebut kepada Tuhan. Padahal kita semua tahu bahwa Bumi itu bulat, tidak datar, mana ada ujungnya? Yaaaah namanya juga suku primitif :’D.

Gods Must Crazy 3

Pada The God Must Be Crazy 2 (1989), anak-anak Xi tidak sengaja terjebak di dalam truk pengangkut air yang sedang melewati Gurun Kalahari. Maka dimulailah petualangan Xi menyelamatkan anak-anaknya dari sebuah mahluk buas alias truk pengangkut air :’D.

Gods Must Crazy 7

Gods Must Crazy 10

Baik pada The God Must Be Crazy (1980) maupun The God Must Be Crazy 2 (1989), Xi bertemu dengan beberapa karakter unik yang mampu memancing tawa mulai dari tentara bodoh, ahli biologi yang tertarik dengan guru sekolah, pemburu ilegal, zoologist yang terdampar bersama dengan seorang pengacara dan lain-lain. Keluguan Xi dan ketidakmengertian Xi akan dunia luar berhasil membuat saya tertawa ketika menonton kedua film ini :D.

Gods Must Crazy 2

Gods Must Crazy 8

Gods Must Crazy 4

Gods Must Crazy 6

Sampai saat ini, The God Must Be Crazy (1980) dan The God Must Be Crazy 2 (1989) menjadi salah satu film terlucu yabg pernah saya tonton dan layak untuk memperoleh nilai 5 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus Sekali”. Kepopuleran The God Must Be Crazy (1980) dan The God Must Be Crazy 2 (1989) di wilayah Asia menarik produser film Hongkong untuk membuat film-film tentang petualangan Xi yang tidak ada hubungannya dengan The God Must Be Crazy (1980) dan The God Must Be Crazy 2 (1989) karya Jamie Uys. Film-film produksi Hongkong tersebut kurang lucu dan kurang bagus, level-nya masih di bawah The God Must Be Crazy (1980) dan The God Must Be Crazy 2 (1989).

Sumber: www.godsmustbecrazy.com

Ant-Man (2015)

Ant-Man 1

Setelah kehadiran Spiderman, Hulk, Thor, X-Men, Captain Amerika dan kawan-kawan di layar lebar, ada 1 lagi tokoh komik Marvel yang hadir di bioskop-bioskop tak jauh dari rumah saya pada bulan ini . . . Ant-Man. Ahhhh superhero apaan tuh? Saya sendiri baru dengar, hehee. Dari namanya sih kok ya kurang gagah gitu, manusia semut :’P.

Pada Ant-Man (2015) dikisahkan bahwa Dr. Hank Pym (Michael Douglas) menemukan sebuah partikel yang disebut partikel pym. Partikel tersebut dapat dipergunakan untuk mengecilkan dan membesarkan ukuran tubuh semua mahluk hidup termasuk manusia. Khawatir akan penyalahgunaan penemuannya, Pym menyembunyikan penemuannya tersebut dari dunia terutama pihak militer. Pym kemudian membuat sebuah pakaian tempur yang dilengkapi dengan partikel pym. Dengan menggunakan pakaian tersebut, Pym berubah menjadi Ant-Man. Sesuai dengan versi komik Ant-Man yang terbit di era perang dingin, yaitu sekitar tahun 1960, lawan Ant-Man pada saat itu adalah negara-negara komunis yang secara politis berseberangan dengan Amerika Serikat.

Bertahun-tahun kemudian, Pym yang sudah tua berhasil ditendang dari Pym Technologies oleh murid Pym, Darren Cross (Corey Stoll), melalui politik internal perusahaan Pym Technologies. Ironisnya, Cross dibantu oleh anak Pym sendiri, Hope van Dyne (Evangeline Lilly). Pym memang memiliki hubungan yang kurang harmonis dengan kedua orang terdekatnya tersebut. Kematian istri Pym dan depresi berkepanjangan yang menimpa Pym membuat hubungan Pym dengan Hope tidak harmonis. Sementara itu hubungan Pym dengan Cross memburuk karena Pym menyembunyikan partikel pym dari Cross padahal hubungan mereka dekat sekali. Cross terus berusaha mereplikasi penemuan Pym tersebut sampai akhirnya ia hampir berhasil. Ia berniat membuat pakaian tempur dari partikel tersebut dan menjualnya ke pihak militer.

Ant-Man 17

Melihat niat Cross yang kurang baik, Hope bersatu dengan Pym untuk mencuri prototipe baju tempur Cross yang disebut Yellowjacket. Mereka membutuhkan Ant-Man yang baru, segar dan muda untuk melakukan aksi pencurian tersebut. Akhirnya Scott Lang (Paul Rudd) terpilih sebagai Ant-Man yang baru. Scott adalah maling yang baru saja keluar dari penjara. Selama di penjara, istri Scott meminta cerai kemudian bertunangan dengan seorang polisi. Putri semata wayang Scott pun ikut bersama ibunya. Keadaan ini memberikan motivasi bagi Scott untuk insyaf dan tidak melakukan tindak kriminal lagi. Scott sekarang berubah menjadi Ant-Man untuk mencegah agar formula pym tidak jatuh ke tangan yang salah.

Ant-Man 6

Sebagai Ant-Man, Scott dapat merubah ukuran tubuhnya menjadi kecil sekecil semut namun masih memiliki kekuatan fisik seperti ketika ia berukuran normal sehingga pukulan Ant-Man ketika wujudnya kecil memiliki pengaruh yang sama dengan pukulan Ant-Man ketika tubuhnya berukuran normal. Selain itu Ant-Man dapat pula merubah ukuran benda-benda di sekitarnya menjadi lebih kecil atau lebih besar. Terakhir, Ant-Man mampu berkomunikasi dengan aneka jenis semut sehingga Ant-Man dibantu oleh segelombolan semut ketika sedang melaksanakan misinya. Sebenarnya kalau di dunia komik DC, kekuatan yang mirip seperti ini dimiliki pula oleh tokoh superhero yang bernama Atom, hanya saja Atom tak dapat berkomunikasi dengan semut.

Ant-Man 11

Ant-Man 18

Ant-Man 13

Ant-Man 19

Ant-Man 8

Ant-Man 7

Ant-Man 15

Ant-Man 5

Ant-Man 22

 

Ant-Man 12

 

Ant-Man 4

Ant-Man 16

Ant-Man 20

Ant-Man 10

Sebenarnya saya agak pesimis melihat pemeran Ant-Man. Kok pemeran superhero justru seorang aktor yang lebih sering bermain di film komedi? Ternyata Ant-Man memang bukanlah superhero yang serius seperti Superman atau Captain America. Saya melihat banyak kelucuan-kelucuan selama menonton Ant-Man (2015), apalagi Scott dibantu pula oleh trio mantan narapidana yang kocak yaitu Luis (Michael Peña), Dave (Tip “T.I.” Harris) & Kurt (David Dastmalchian). Ketiganya membantu Ant-Man ketika Ant-Man harus berhadapan dengan lawan-lawannya.

Ant-Man 24

Disini Ant-Man memiliki hubungan yang dekat dengan The Avengers dan Hydra. Salah satu anggota The Avengers pun ikut muncul pada Ant-Man. Di versi komik, Ant-Man pertama alias Dr. Pym adalah salah satu pendiri The Avengers. Ultron, lawan The Avengers pada The Avengers: Age of Ultron (2015) pun merupakan hasil kreasi Dr. Pym. Apakah Ant-Man akan ikut hadir pada film Captain America atau The Avengers berikutnya? Mungkin saja ;).

Ant-Man 23

Ant-Man 21

Ant-Man 9

Ant-Man 14

Ant-Man 3

Ternyata nama yang culun dan kekuatan yang tak sejantan superhero lain tidak membuat Ant-Man (2015) menjadi film yang jelek. Saya suka dengan jalan cerita dan pesan moral yang Ant-Man (2015) berikan. Kostum dan special effect yang mendukung film tersebut pun lumayan bagus. Walaupun Ant-Man tetap bukan superhero favorit saya, film Ant-Man (2015) layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”.

Sumber: marvel.com/antman

Minions (2015)

Minions 1

Pada film animasi Despicable Me (2010) dan Despicable Me 2 (2013) terdapat karakter mahluk-makluk kuning mungil yang agak konyol dan gila tingkahnya, minion namanya. Saya sering tertawa terbahak-bahak melihat tingkah mereka :D. Maka saya sudah memasukkan Minions (2015) ke dalam daftar film yang akan saya tonton sejak awal tahun ini :D.

Pada Minions (2015) dikisahkan bahwa minion-minion sudah ada sejak zaman prasejarah. Mereka selalu hidup menghamba kepada mahluk paling jahat yang mereka temui. Sayang tingkah para minion justru sering merugikan tuan mereka sehingga mereka sering kali kehilangan tuan yang mereka layani.

Minions 2

Hal ini terus terjadi berulang-ulang hingga tibalah suatu masa dimana para minion hidup di dalam gua, tanpa tuan yang mereka layani. Tak lama mereka merasakan kehampaan dalam hidup mereka. Minion memang tidak dapat hidup tanpa tuan yang dapat mereka layani.

Untuk menanggulangi masalah ini akhirnya 3 minion yang bernama Kevin, Stuart & Bob (Pierre Coffin) pergi keluar dari gua untuk mencarikan seorang tuan yang jahat untuk mereka layani. Perjalanan ketiga minion ini mempertemukan mereka dengan Scarlet Overkill (Sandra Bullock), penjahat ternama yang sedang naik daun. Apakah Scarlet mampu menjadi tuan bagi para minion? Melihat tingkah-tingkah minion sebelumnya, seperti tidak. Karakter Gru pada Despicable Me (2010) dan Despicable Me 2 (2013) memang sudah paling pantas untuk menjadi tuan bagi minion-minion :).

Minions 6

Minions 4

Minions 9

Minions 3

Minions 5

Minions 7

Minions 8

Kekonyolan para minion pada Minions (2015) memang mampu menghibur saya. Tingkah mereka masih tetap gila, tapi tingkah gila dan orientasi minion pada kejahatanlah yang membuat Minions (2015) tidak pantas untuk ditonton oleh anak-anak. Namun cerita Minions (2015) terlalu aneh, terlalu menghayal dan agak sederhana sehingga rasanya orang dewasa tidak akan terlalu suka dengan ceritanya. Berhubung Minions (2015) masih mampu menghibur saya, maka Minions (2015) masih mampu tuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”, tidak sebagus Despicable Me (2010) dan Despicable Me 2 (2013) v(^_^)v.

Sumber: http://www.minionsmovie.com

Spy (2015)

Spy 1

Film Spy (2015) bercerita mengenai kegiatan mata-mata atau espionase yang dilakukan oleh Susan Cooper (Melissa McCarthy), analis CIA yang menjadi mata-mata dadakan. Susan sehari-hari bekerja di belakang meja, memberikan dukungan bagi mata-mata yang bekerja di lapangan.

Spy 13

Dunia Susan berubah 180 derajat ketika CIA harus menemukan sebuah bom nuklir yang akan diperjualbelikan oleh Rayna Boyanov (Rose Byrne). CIA tidak dapat mengirim agen mata-mata andalannya karena Rayna sudah memperoleh bocoran terkait data-data agen rahasia CIA. Bahkan Bradley Fine (Jude Law), salah satu mata-mata andalan CIA, tewas di tangan Rayna. CIA harus mengirimkan seorang mata-mata yang sudah pasti tak akan Rayna kenali. Akhirnya, Susan-lah yang ditugaskan untuk melacak Rayna. Mengapa Susan? Sebenarnya Susan dulu sudah pernah lulus persyaratan untuk menjadi mata-mata CIA, namun Susan memutuskan untuk bekerja di belakang meja saja.

Spy 2

Susan mengawali misinya dengan rasa kurang percaya diri, gagap dan sedikit ketakutan. Penampilan Susan memang terbilang biasa, tidak seperti mata-mata CIA lain yang terlihat keren.

Spy 4

Spy 3

Spy 15

Tapi lama kelamaan Susan mampu menunjukkan kepada semua orang bahwa wanita tambun berpenampilan rata-rata sepertinya, mampu menjadi mata-mata sekelas James Bond. Susan bertransformasi menjadi mata-mata yang ahli berkelahi, mampu mengemudikan pesawat, agresif dan kasar. Sangat berbeda dengan Susan yang bekerja di belakang meja. Sayang karakter Susan hasil transformasi tersebut sama persis dengan karakter Mullins pada film The Heat (2013) yang juga diperankan oleh Melissa McCarthy, aktris yang sama. Jadi, saya melihat beberapa lelucon kasar yang mirip dengan yang Melissa pertontonkan pada The Heat (2013).

Spy 6

Spy 14

Spy 11

Spy 7

Spy 12

Spy 9

Untunglah terdapat beberapa lelucon segar yang membuat saya tertawa sebab jalan cerita Spy (2015) lumayan menarik dan tidak membosankan. Hal ini dapat disebabkan karena sepanjang film berlangsung, Susan didukung pula oleh teman-temannya yang abnormal seperti Rick Ford (Jason Statham), Aldo (Peter Serafinowicz) dan Nancy (Miranda Hart). Nancy adalah rekan sekantor Susan berfantasi menjadi mata-mata tetapi pada kenyataannya ia mudah panik dan agak konyol. Rick adalah mata-mata CIA yang agak bodoh dan sering mengumbar cerita-cerita kepahlawannya dengan cara yang “super lebay” x__x. Naaah kalau Aldo adalah mata-mata cabul yang selalu . . . cabuuuul @__@.

Spy 5

Spy 8

Akhir kata, Spy (2015) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Walaupun menghibur dan bergenre komedi aksi, Spy (2015) bukanlah film yang cocok untuk ditonton anak-anak, leluconnya lelucon dewasa.

Sumber: http://www.foxmovies.com/movies/spy

The Ugly Truth (2009)

Ugly Truth 1

The Ugly Truth (2009) adalah film komedi romantis yang dahulu kala pernah saya dan istri saya tonton dahulu kala ketika kami belum menikah. Pada film ini dikisahkan 2 karakter yang agak bertolak belakang, mengawali hubungan mereka dengan berdebatan sengit dan berakhir dengan . . . yaaaaa namanya juga film Hollywood, sopasti sudah dapat ditebak akhirnya seperti apa. Namun keunggulan The Ugly Truth (2009) bukanlah pada kejutan di akhir atau bagaimana film ini diakhiri, melainkan pada alur cerita dan kelucuan-kelucuan yang muncul ketika Abigail “Abby” Richter (Katherine Heigl) dan Mike Chadway (Gerard Butler) bertemu.

Pada The Ugly Truth (2009) dikisahkan bahwa pada awalnya Mike Chadway merancang dan memandu sebuah acara TV yang berjudul The Ugly Truth. Acara TV tersebut menyoroti hubungan antara pria dan wanita dengan cara yang blak-blakan dan apa adanya. Kesuksesan Mike dalam menggarap The Ugly Truth, berhasil menarik perhatian bos dari stasiun TV besar tempat Abby bekerja. Mike akhirnya direkruit dan harus bekerja sama dengan Abby dalam menggarap sebuah acara TV yang akan menyoroti perihal hubungan antara pria dan wanita.

Ugly Truth 2

Perselisihan tak dapat dielakan karena Abby sebenarnya sudah kesal dengan acara The Ugly Truth yang Mike buat. Ditambah lagi cara pandang Abby terhadap hubungan antara pria dan wanita, agak bertolak belakang dengan cara pandang Mike. Sifat Abby yang control freak, konvensional dan naif, harus bertabrakan dengan sifat Mike yang lebih bebas, apa adanya, super percaya diri dan agak narsis.

Ugly Truth 4

Ugly Truth 3

Ugly Truth 5

Ugly Truth 6

Ugly Truth 7

Kelucuan demi kelucuan berhasil The Ugly Truth (2009) hadirkan ke dalam studio bioskop yang pada waktu itu saya hadiri. Menurut saya, The Ugly Truth (2009) termasuk film komedi romantis yang layak untuk mendapatkan nilai 4 dari skala maksimal 5 yang artinya “Bagus” :D.

Sumber: http://www.sonypictures.com/movies/theuglytruth/