Sarapan di Bubur Ayam Billymoon 7R yang Penuh Kenangan

Sejak saya masih sekolah, saya dan keluarga saya sering mampir sarapan di gerobak Bubur Ayam yang terletak di dekat Pos Satpam Kompleks Billymoon, Jakarta Timur. Biasanya kami hadir disaat kami selesai jalan pagi di akhir pekan. Tukang bubur yang satu ini memang cukup ramai dipenuhi warga yang sedang olahraga pagi. Waktu berselang, setelah saya lulus kuliah dan menikah, tukang bubur ini pindah ke bangunan bekas TK Kak Seto, tak jauh dari lokasi yang sebelumnya. Setiap makan di sana, yah biasanya saya bertemu kawan lama dan tetangga yang sudah kama tak berjumpa. Menjelang kedatangan Covid di Jakarta, tukang bubur tersebut hilang entah kemana.

Ternyata sekarang mereka sudah pindah ke sebuah sudut di antara Jalan Kelapa Sawit 1 dan Jalan Kelapa Hibrida Raya, Billymoon, Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jakarta Timur. Mereka pun sekarang sudah memiliki nama yaitu Bubur Ayam Billymoon 7R. Lokasinya agak tersembunyi dan jauh dari lokasi yang sebelumnya. Kondisinya pun lebih sederhana dan tidak senyaman dulu. Sekarang teman-teman saya lebih banyak membeli bubur ini melalui aplikasi ojek online.

Yah tapi paling tidak rasanya tetap sama kok. Kalau makan di tempat, biasanya krupuk, kacang kedelai, sambal dan kaldu kuning disajikan terpisah. Dengan demikian, ketiganya dapat ditambahkan sesuai selera. Krupuk dan kacang kedelai pun akan hadir dalam keadaan paling renyah karena tidak langsung tercampur. Pada dasarnya cita rasa buburnya agak gurih lembut. Kalau kurang “nendang”, tinggal menambahkan kaldu kuning dan sambalnya deh.

Tak lupa terdapat sate jeroan dan sate telur puyuh yang mampu memperkaya rasa bubur. Semua sate-satean sudah dibumbui sehingga rasanya tidak polos. Saya sendiri sula dengan sate usus dan sate hati. Keluarga saya yang lain lebih senang dengan sate telur puyuh.

Secara keseluruhan, Bubur Ayam Billymoon 7R masih pantas untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Sudah bertahun-tahun tukang bubur yang satu ini bermigrasi, tapi rasanya tetap nikmat ;).

Zenbu, House of Mozaru

Sejak bekerja di Kota Kasablanka di awal 2012 lalu, saya sudah sering melewati Zenbu. Restoran ini berada dipojokan tapi survive dan selalu ada pengunjungnya. Tapi yah namanya juga lewat sana hanya bersama teman kantor saja, saya tidak pernah mampir ke Zenbu. Baru ketika kemarin Zenbu membuka cabang baru di Bekasi, saya dan keluarga mampir ke sana.

Bagian Dalam Zenbu
Meja Zenbu

Sampai saat ini Zenbu sudah dapat ditemui di sekitar Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Bandung, Surabaya, Pekanbaru dan Medan. Tepatnya, restoran Zenbu ada berbagai mall dan pusat perbelanjaan seperti Mall of Indonesia, Plaza Indonesia, Senayan City, Kota Kasablanka, AEON Mall JGC, AEON Mall Sentul, AEON Mall BSD, Gandaria City, PIK Avenue, Emporium, Central Park, Living World, Lippo Mall Puri, Pesona Square Depok, Grand Metropolitan Mall, Paskal 23 Bandung, Paris Van Java, Tunjungan Plaza 6, Pakuwon Mall, SKA Mall Pekanbaru, Centre Point Mall Medan, Sun Plaza dan Deli Park Mall Medan.

Zenbu menyajikan berbagai hidangan seperti strawberry milkshake, lemon squash, teh hijau, mozaru ayam, mozaru jamur, mozaru zenbu, kidzen ebi furai dan lain-lain. Wow, semuanya nampak unik dan nikmat.

Strawberry milkshake hadir dengan susu strawberry dan eskrim. Minuman ini memiliki tingkat kemanisan yang pas. Sedangkan lemon squash terasa asam segar di mulut.

Strawberry Milkshake & Lemon Squash

Teh hijau yang hangat, hadir lengkap dengan kue cokelat. Memang tehnya tidak terlalu pekat. Tapi rasa teh ini cukuplah bagi seseorang yang bukan maniak teh seperti saya heheheheh, lumayan.

Teh Hijau

Zenbu menyediakan beberapa menu anak. Diantara variannya, kidzen ebi furai adalah menu anak yang paling menarik. Porsinya relatif banyak dan terdiri dari berbagai makanan yang sudah dihias semenarik mungkin. Di sana terdapat katsu, nugget, kentang goreng, susis, edamame, brokoli, tomat, jeruk. Anak-anak saya langsung ketagihan dengan menu ini. Selain melimpah, rasanya juga enak loh. Favoritnya adalah pada katsunya ;).

Kidzen Ebi Furai

Berbicara soal katsu, Mozaru merupakan menu andalan Zenbu yang menggunakan katsu. Pada dasarnya, Mozaru merupakan nasi dan katsu yang dikubur di bawah lelehan keju mozzarela yang lezat.

Nasi pada mozaru dapat berupa yakimeshi atau nasi mentega. Bagi yang ingin mencoba sesuatu yang baru, spaghetti pun dapat menggantikan posisi nasi di dalam mozaru. Nasi mentega memang relatif flat, spaghetti sedikit gurih, dan yakimeshi terasa gurih manis. Nasi goreng Jepang atau yakimeshi, berhasil menjadi favorit saya. Gurih dan manisnya pas sekali.

Kemudian terdapat 2 varian saus yaitu butter dan dynamite. Saus butter terasa lebih halus dan agak flat. Sedangkan saus dynamite lebih agresif dengan rasa pedas, manis dan gurih. Otomatis saya paling suka dengan saus dynamite.

Untuk jenis mozaru-nya sendiri saya baru mencicipi zenbu mozaru, mushroom mozaru, dan chicken mozaru. Mushroom mozaru menggunakan jamur dan katsu ayam di dalamnya. Chicken mozaru menggunakan katsu ayam di dalamnya. Zenbu mozaru adalah yang paling lengkap untuk urusan katsu karena di dalamnya terdapat katsu ayam, katsu daging dan tempura. Bagi saya pribadi sih juaranya jelas zenbu mozaru dengan isian yakimeshi dan saus dynamite. Gabungan rasanya juaraaa, rasa manis, pedas dan gurih terasa menari di lidah dengan takaran yang seimbang. Ditambah aroma barberque dan keju yang menambah kekayaan rasa dari mozaru yang saya santap. Yummmmmm, saya sudah menemukan menu favorit saya di Zenbu :).

Chicken Mozaru dengan Yakimeshi & Saus Dynamite
Mushroom Mozaru dengan Spaghetti & Saus Butter
Zenbu Mozaru dengan Yakimeshi & Saus Dynamite

Secara keseluran saya puas dengan Zenbu terutama mozaru-nya. Maka, saya rasa Zenbu layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Enak”. Sekarang saya tahu kenapa restoran ini selalu ada pengunjungnya :).

Angkringan Mbah Kromo, Murah Rego Raos Eco

Tak jauh dari Pasar Sumber Artha Jakarta Timur, baru saja berdiri angkringan baru yang bernama Angkringan Mbah Kromo. Angkringan ini tepatnya berada di Jl. Inspeksi Kalimalang No. 3 RT1/RW3, Pondok Kelapa, Jakarta Timur. Bagian dalamnya memiliki interior bernuansa Jawa. Berbeda dengan angkringan pada umumnya, Angkringan Mbah Kromo ini relatif lebih besar, bersih dan nyaman. Angkringan ini memamg cocok untuk dijadikan tempat bersantai, kalau tidak sedang penuh ya.

Di sana terdapat berbagai hidangan khas angkringan seperti nasi kucing, gorengan dan sate. Semuanya terlihat bersih dan sepertinya terbuat dari bahan-bahan yang berkualitas, bukan bahan murahan.

Untuk nasi kucingnya ada nasi pete, nasi sambal teri, nasi sambal pete, nasi ikan peda, nasi bandeng, nasi orek, nasi ayam suwir, nasi sambal teri. Packing-nya sangat bersih dan rapih, tapi porsinya relatif lebih kecil dibandingkan nasi kucing pada umumnya. Semua varian nasi kucing tersebut menggunakan sambal yang jauh dari kata pedas, rasanya justru sedikit manis. Lumayanlaah.

Nasi kucingnya tidak akan terasa nikmat tanpa gorengan dan sate. Gorengan dan sate dapat di panaskan sebelum kita makan. Pilihannya banyak ya, mulai dari jeroan, bakso sampai tahu tempe. Saya sendiri suka dengan sate paru yang lembut dan juicy ketika saya gigit. Sate kulitnya terlalu tebal dan kenyal, biasanya sate kulit menjadi favorit saya, namun kali ini tidak. Pilihan lain yang cukup enak adalah sate bakso keju, sate usus dan sate ati. Untuk gorengannya siy, saya belum pernah makan. Anak saya yang setiap ke sana pasti menyantap tahunya

Saya senang dengan hadirnya Angkringan Mbah Kromo yang dapat menambah opsi kulineran keluarga saya. Saya sendiri ikhlas untuk memberikan nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”.

Akhirnya Bisa Icip-Icip Gabus Puncung-nya Mpok Eni Timan

Ketika membesuk saudara saya yang sakit kemarin, saya mampir ke rumah makan gabus pucung terdekat. Konon gabus pucung-nya enak, tapi jalannya kecil dan macet. Itulah alasan kenapa saya belum pernah mampir ke sana walaupun saya sudah beberapa kali jalan-jalan ke arah sana. Ternyata lokasinya tidak terlalu sempit kok jalannya. Sekarang jalannya sudah bagus dan bisa dilewati 2 mobil. Restoran gabus pucung yang saya maksud adalah Rumah Makan Gabus Pucung Khas Betawi Ibu Eni Timan. Rumah makan tersebut terletak di Jl. Benda No. 73, Kampung Pedurenan, Jatiluhur, Jatiasih, Bekasi, Jawa Barat.

Kondisi Rumah Makannya sederhana tapi bersih, luas dan nyaman. Maish pantaslah kalau dipergunakan sebagai tempat untuk menjamu tamu dari jauh hehehe. Di dalamnya terdapat berbagai menu lain selain gabus pucung seperti aneka pepes dan pecak. Saya sendiri baru sempat mencicipi pecak gabus dan gabus pucung saja. Maklum, lokasinya agak jauh dari rumah saya hehehehehe.

Pecak gabusnya tampil dengan kuah cari berwarna kemerahan. Ikannya sendiri lembut dan tidak amis. Namun kuahnya memiliki aroma dan rasa bawang yang sangat dominan. Hidangan yang satu ini membutuhkan pendamping yang lebih netral atau plain. Kadar bawangnya agak overdosis siy bagi lidah saya pribadi.

Bagaimana dengan hidangan unggulannya, yaitu gabus pucung? Hidangan khas betawi yang satu ini tampil dengan kuah kehitaman seperti rawin. Tak lupa tersedia sambal yang hadir menemani. Ikan gabusnya sendiri super lebut dan jauh dari rasa amis, sipasti ini ikan gabus kualitas unggul. Kuahnya terasa sedikit asam dengan aroma dan tektur rempah-rempah yang unik. Sambalnya sendiri tidak terasa pedas, malahan terasa sedikit manis. Kalau semua digabungkan, hadirlah sebuah hidangan khas yang layak untuk disantap bersama keluarga, yuummmm.

Dengan demikian, rumah makan khas betawi yang satu ini layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Saya pasti akan mampir ke sana lagi kalau sedang jalan-jalan ke rumah saudara saya lagi.

Mutiara Tersembunyi di Balik Toko Bunga, Sate Maranggi Sabakota

Selama pandemi berlangsung, terdapat Sate Maranggi Sabakota yang berjualan di sekitar rumah orang tua saya, di dalam wilayah Duren Sawit, Jakarta Timur. Karena masih baru, warung sate tersebut memang hanya berbentuk dapur saja. Semua serba pesan antar saja. Lama kelamaan, warung tersebut mampu membuka toko di sebuah area ruko.

Sayang sekali, lokasinya yang baru ini terbilang susah dicari. Koordinat googlemaps-nya meleset, papan namanya super kecil sekali. Saya pun tidak akan menemukannya, tanpa bantuan juru parkir setempat. Kalau dilihat dar alamat, lokasinya terletak di Jl. Rukan Sentra Niaga 8, RGA No. 98, Area Ruko Grand Galaxy City, Jaka Setia, Bekasi Selatan. Lokasinya sangat tersembunyi di bawah pepohonan rindang dan di belakang toko bunga. Sepintas, warung sate yang satu ini seperti penjual tanaman. Padahal dalamnya nyaman sekali looh. Lokasi boleh sulit dicari, tapi tempatnya enak juga kalau dijadikan tempat kumpul-kumpul, apalagi bagi para pecinta tanaman.

Ada apa di Sate Maranggi Sabakota? Sate maranggi tentunya menjadi menu utama di sana. Terdapat pilihan apakah hendak menggunakan daging sapi atau daging kambing. Saya pribadi biasa menyantap versi daging sapinya. Rasanya sungguh luar biasa, bumbu sate menempel dan menyerap ke dalam dagingnya. Rasa yang manis dengan cita rasa Indonesia yang khas, membuat sate ini terasa enak. Apalagi aromanya sungguh menggugah selera.

Sudah pasti, Sate Maranggi Sabakota memperoleh nilai 4 dari skala maksimal 5 yang artinya “Enak”. Sekali datang, pasti ketagihan dan datang lagi ;).

Menemukan Ci Cong Fan Halal di Bekasi

Saya mengenal Ci Cong Fan sebagai jajanan sekitar Gereja yang non halal karena menggunakan daging babi. Di sekitar rumah saya pun, jajanan yang satu ini terbilang langka. Jadi selama saya tinggal di Jakarta, saya belum pernah menyantap jajanan asal Medan tersebut.

Baru beberapa hari yang lalu saya menemukan gerobak Ci Cong Fan yang cukup ramai di Jalan Gardenia Timur, Villa Galaxy, Jaka Setia, Bekasi Selatan. Tepatnya di jalan kecil antara Gereja Bartolomeus dan SD Harapan Mulia. Lokasinya memang tidak terlalu mencolok, dan kita harus mendekat untuk mengetahui bapak-bapak ini jualan apa.

Di sana terdapat Ci Cong Fan dan kawan-kawan. Ci Cong Fan sendiri berbentuk seperti lembaran putih yang tipis dan memanjang. Tepung beras dan tepung pati gadum adalah komoponen utama dari Ci Cong Fan, tidak ada dagingnya yaaa. Tak lupa hadir pula kawan-kawan Ci Cong Fan yaitu siomay, uyen, lumpia dan caipan. Semuanya terbuat dari sayuran seperti wortel dan talas, tidak ada dagingnya. Ini benar-benar cocok bagi teman-teman vegetarian di luar sana.

Ci Cong Fan dan kawan-kawan kemudian dipotong-potong dan disiram oleh bawang goreng, kecap asin dan sambal, tidak ada penggunaan Ang Ciu di sana. Jadi harusnya sih hidangan yang satu ini terbilang halal.

Bagaimana rasanya? Saya menyarankan agar Ci Cong Fan dan kawan-kawan ini langsung di santap ketika baru disajikan. Masih sangat renyah dan lembut. Untuk siomay dan caipannya memiliki rasa dan tekstur sayuran yang cukup dominan. Sementara itu lumpia dan oyen terasa renyah gurih dengan tekstur khas yang tidak seperti sayur. Ci Cong Fan sendiri tetasa lembut di mulut dan agak netral rasanya. Kalau harus memilih, saya paling suka dengan oyen dan lumpia, terutama oyen-nya ya, itu favorit saya di sana.

Secara keseluhan, hidangan ini layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Dengan harga yang ekonomis, Ci Cong Fan ini worhted-lah untuk dijadikan cemilan ketika mampir ke sekitar Villa Galaxy atau Kompleks Galaxy Bekasi.

Menyantap Hidangan Ala Swedia di IKEA

IKEA merupakan peritel perabot rumah tangga yang sudah hadir di lebih dari 46 negara, termasuk Indonesia. Desainnya yang unik dan praktis menjadi daya tarik tersendiri bagi para pengunjungnya. Mengunjungi IKEA, tidak hanya melihat perabotan saja loh. Ternyata di IKEA terdapat makanan-makanan ala Swedia yang hadir di food market, bistro, restoran dan kafe. Hhhmmmm, memang sih terkesan terpisah-pisah, tapi pada dasarnya makanan tersebut sama-sama ada di dalam gedung IKEA, hanya beda lantai saja. Yang menjual pun yah IKEA-IKEA juga :’D.

Tempat Makan
Tempat Memilih Menu di Restoran & Kafe

Sementara ini, berbagai hidangan IKEA dapat dijumpai di IKEA, Jakarta Garden City, IKEA Sentul Selatan Bogor, IKEA Alam Sutra Banten, dan IKEA Parahyangan Bandung. Ketika mampir ke IKEA, saya sendiri baru sempat mencicipi sausage bun, es krim matcha plant-based, es krim cone, tuna puff, kladdkaka, Swedish meatball with cream sauce, gronsaksbullar, fish & chips.

Mengambil Hidangan

Sausage bun dapat ditemukan di area Bistro IKEA. Hidangan ini sangat mirip dengan hot dog karena hanya terdiri dari roti, sosis dan saus tomat atau sambal. Semua terasa biasa saja, termasuk sosisnya yang terasa sedikit gurih dengan aroma yang tidak terlalu menyengat.

Sausage bun

Es krim matcha plant-based memang terbilang sehat dan memiliki aroma yang unik. Namun sayang rasanya terlalu tawar dan kurang nendang. Jauh berbeda dengan es krim cone yang berwarna putih. Rasa manis vanila terasa pas ketika bertemu dengan kerenyahan cone. Lidah Indonesia saya pribadi lebih cocok dengan es krim cone hehee. Yang pasti baik matcha maupun cone, keduanya diambil melalui mesin koin unik yang terdapat di Bistro IKEA.

Mengambil Es Krim Cone
Es Krim Matcha Plant-based

Tuna puff sebenarnya mirip dengan roti isi tuna. Hanya saja rotinya terasa lembut dengan tekstur yang khas. Bagi saya pribadi, tunanya tidak amis dan tetap terasa enak ketika digigit, yummm :).

Tuna Puff

Kladdkaka atau kue coklat goey merupakan brownies ala Swedia yang biasa dijadikan hidangan penutup. Perbedaannya dengan brownies lainnya adalah kandungan gula yang lebih besar dan tidak dipergunakannya baking soda. Dengan demikian kladdkaka akan terasa lebih padat dan lengket dibandingkan brownies pada umumnya. Tak lupa terdapat taburan gula vanila di atasnya. Saya pribadi, memang tidak terlalu suka coklat dan brownies. Jadi Kladdkaka tidak terlalu spesial bagi saya pribadi.

Kladdkaka

Swedish metball with creamy sauce atau bakso Swedia dengan saus krim, bisa jadi merupakan trademark dari makanan di IKEA. Hadir sejak 1980, konon hidangan ini merupakan hidangan terpopuler di IKEA. Sangat berbeda dengan bakso pada umumnya. Bakso Swedia hadir dengan ditemani oleh saus gravy kecokelatan, mash potato dan saus lingonberry. Baksonya sendiri hadir dengan tekstur unik, rasa gurih dan aroma daging yang berani. Ditambah dengan saus gravy dan mash potato, rada bakso akan gurih dan cremy sekali. Maka, hadirlah saus lingonberry yang terasa manis dan sedijit pahit. Lingonberry adalah buah mirip strawberry yang tumbuh di Swedia sana. Saya rasa, menu ini terasa kurang ok tanpa kehadiran saus lingonberry, sebab hidangan akan terasa terlalu creamy. Sayang, terkadang kegurihan dari hidangan ini memang sangat agresif sehingga saya tidak menyarankan untuk menyantap lebih dari 1 porsi. Karena sempat ketagihan, saya penah menyantap 1,5 porsi dan hasilnya, ada rada eneg setelah makan, yaah bisa saja perut saya yang memang kurang bagus. Tapi bagi saya pribadi sih, 1 porsi itu cukup, pas sekali ;). Ini adalah hidangan favorit anak-anak saya. Mereka menyantap semua bakso dan sausnya dengan lahap.

Bakso Swedia dengan Saus Krim

Gronsaksbullar pada dasarnya versi menu vegetariannya bakso Swedia dengan saus krim. Jadi, bakso yang dipergunakan adalah plant-based meatball. Baksonya otomatis tidak memiliki aroma daging, namun masih memiliki tekstur khas yang sama persis. Yang pasti, gronsaksbullar akan terasa lebih tawar dan saya kurang suka itu hehehehe.

Gronsaksbullar

Fish & chips sekilas seperti fish & chips pada umumnya ya. Ada ikan dori berbalut tepung renyah, kentang goreng dan potongan lemon. Tapi tanpa saya duga, ternyata IKEA menyelipkan keju mozzarella di antara ikan dorinya. Tepung renyah, daging ikan dori yang lembut dan tidak amis, kini ditemani pula oleh keju mozzarella yang melar ketika digigit. Rasa gurih-gurih keju pun hadir dan berhasil membuat fish & chips terasa semakin enak. Inilah salah satu fish & chips paling enak yang pernah saya makan :).

Fish & Chips

Secara keseluruhan, saya rasa hidangan di IKEA layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimal 5 yang artinya “Lumayan”. Bakso Swedia dan fish & chips-nya layak untuk dicoba.

Gurih Nikmat Bakso Pak Ndut Penuh Tetelan

Sepulang dari pekerjaan malam, biasanya saya kelaparan nih di jam tanggung. Dibilang pagi tidak, dibilang siang juga tidak. Saya terkadang mampir di Bakso Pak Ndut yang ada di seberang Masjid Al Muhajirin, Jalan Kelapa Kuning Raya, Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jakarta Timur. Di lokasi tersebut, Pak Ndut berjualan bergantian dengan tukang bakso lain. Jadi kalau hari ini ada Bakso Pak Ndut, berarti esok dia tidak ada, lusa baru ada lagi.

Lama kelamaan, Bakso Pak Ndut berhasil buka cabang baru di tempat yang lebih permanen dan buka setiap hari. Lokasinya tak jauh dari Masjid, tepatnya di persimpangan antara Jl. Kelapa Sawit Raya dengan Jl. Kampung Gandaria, Pondok Kelapa, Jakarta Timur. Saya sendiri terkadang mampir ke cabang baru ini karena jam bukanya setiap hari ;).

Ada apa di Bakso Pak Ndut? Ya jelas mie bakso. Bakso urat dan bakso halusnya sama-sama mantab. Baksonya lembut dan memiliki aroma daging yang pas. Kemudian kuahnya sangat gurih. Saya sendiri terkadang tidak menggunakan sambal, karena kuahnya sendiri sudah enak tanpa tambahan apapun. Terakhir, Bakso Pak Ndut selalu menambahkan tetelan daging dan gajih, lengkap dengan tulangnya hehehehe. Dibandingkan beberapa tahun yang lalu, ukuran tetelannya memang sudah mengecil, tapi masih terbilang ok-lah.

Bakso Pak Ndut merupakan bakso favorit saya di sekitar Pondok Kelapa. Warung bakso yang satu ini layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Enak”.

Salad Moi, Pilih Mayo Suka-Suka

Merebaknya berbagai macam penyakit ganas akhir-akhir ini, memberikan peringatan akan betapa pentingnya pola hidup sehat. Salad buah mampu menjadi salah satu alternatif makanan sehat. Makanan ini terdiri dari potongan berbagai macam buah dengan taburan keju dan saus manis.

Ketika saya berkunjung ke Solo kemarin, kebetulan ada jaringan salad buah yang sedang hits. Salad Moi memiliki cabang-cabang mungil yang tersebar di wilayah Solo dan sekitarnya. Tak hanya Solo, Salad Moi ternyata sudah memiliki banyak cabang di wilayah Yogyakarta, Klaten, Solo, Boyolali, Semarang dan Malang.

Selama ini, sudah banyak yang berjualan salad buah. Lalu, apa istimewanya Salad Moi. 1 porsi salad buahnya Salad Moi terdiri dari aneka buah dengan keju dan saus mayo di atasnya. Untuk gula, Salad Moi menggunakan gula Tropicana Slim sehingga relatif lebih sehat. Kemudian buah-buahan yang dipergunakan terbilang variatif, tidak didominasi oleh 1 jenis buah-buahan. Kemudian kita dapat memesan topping tambahan seperti coklat, kacang oven, kacang almond, keju ekstra, strawberry, blueberry, coco crunch, cornflake dan susu kental manis. Terakhir, terdapat 2 jenis saus mayo yang ditawarkan oleh Salad Moi, yaitu saus original dan saus manis.

Saus mayo manisnya lebih kental dan manisnya tidak membuat mual. Namun, saus ini masih terlalu manis bagi lidah Jakarta saya. Bagi saya, saus original lebih pas rasanya. Selain itu saus original sopasti lebih sehat karena gula yang dipergunakan lebih sedikit.

Saya rasa Salad Moi layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Salad yang satu ini sangat cocok bagi teman-teman yang sedang diet tapi ingin jajan ;).

Mie Gacoan, Mie Pedas dari Malang

Ketika mudik ke Solo kemarin, saya menemukan sebuah jaringan restoran mie yang belum ada di Jakarta, Mie Gacoan namanya. Seingat saya, terakhir saya ke Solo, mie ini belum ada, ahhh apa sayanya yang sudah lama tidak ke Solo yah x_x.

Ternyata Mi Gacoan bukan berasal dari Solo. Jaringan restoran yang satu ini berasal dari Malang. Kemudian Mi Gacoan menggurita hingga memiliki cabang pula di wilayah sekitar Semarang, Solo, Yogyakarta, Surabaya, Bandung, Cirebon dan Bali. Wha cabang-cabangnya banyak juga yah. Saya sendiri beberapa kali melewati cabang Mie Gacoan yang ada di Ruko Jl. Ir. Soekarno, Sukoharjo.

Saya sendiri, akhirnya memesan Mie Gacoan melalui aplikasi ojek online. Jadi saya tidak tahu sama sekali bagian dalam Mie Gacoan seperti apa. Kalau dilihat dari luar siy, sepertinya cukup besar bersih dan nyaman.

Hidangan apa saja yang Mie Gacoan sajikan? Pada dasarnya siy mereka menyajikan mie dan dinsum. Saya sendiri baru mencicipi mie iblis, mie angel, mie setan dan udang keju.

Mie setan merupakan mie tanpa kuah yang ditaburi oleh bawang goreng, pangsit goreng dan daging olahan. Kalau dilihat, mie ini sepertinya tidak pedas. Padahal mie setan memamg menggunakan cabai halus sehingga tidak ada potongan cabai yang terlihat. Tingkat kepedasan varian mie yabg satu ini cukup banyak loh. Daripada asam lambung kambuh, saya lebih memilih level 1 saja. Pedasnya cukup terasa tanpa mengubur rasa-rasa bagian lain dari mie setan. Renyahnya pangsit goreng beserta keunikan rasa sari daging olahan berwarna putih, mampu menbuat mie yang satu ini terasa lumayan enak.

Mie Setan

Tidak suka pedas sama sekali? Tenang, ada mie angel. Mie angel merupan mie setan tanpa cabai. Saya pribadi siy lebih suka mie setan. Tanpa cabai, mie ini terasa kurang greget.

Mie Angel

Bagaimana dengan mie iblis? Mie iblis pada dasarnya sama persis dengan mie setan, hanya saja mienya dibuat mie yamin. Otomatis mie iblis terasa lebih manis. Inilah mie favorit saya di Mie Gacoan. Ada pedas, manis, kriuk kriuk dan raaa daging olahan yang khas, yummm, enak.

Mie Iblis

Terakhir, udang keju merupakan hidangan Mie Gacoan yang wujudnya sangat tidak menarik. Dari luar, bentuknya seperti nugget biasa. Namun, begitu saya gigit, wowww, di dalamnya ternyata terdapat dinsum lembut yang sukses memadukan rasa udang dengan rasa keju. Whah, bertambah lagi deh menu favorit saya di Mie Gacoan.

Udang Keju

Dengan demikian, saya ikhlas untuk memberikan Mie Gacoan nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Yaaah kapan-kapan saya akan mencoba makan di restorannya, kalau saya sudah divaksin Covid-19 :).