Sushi Knight, Sushi On-Line yang Ekonomis

Dengan bergugurannya warung sushi murah meriah di dekat rumah saya, maka saya harus mencari warung sushi murah meriah baru. Kantong bisa jebol juga kalau setiap ingin makan sushi harus pergi ke restoran sushi sejenis Sushi Tei :’D. Akhirnya saya menemukan warung sushi yang lokasinya tak jauh dari kantor baru saya yaitu Sushi Knight. Yaah, tak dapat yang di dekat rumah tak apalah, paling tidak yang satu ini dekat dari kantor.

Warung sushi ini terletak di lorong kecil di ITC Kuningan Jakarta Selatan lantai 4, jembatan 2 nomor 57. Karena dulu saya biasa ke daerah ini untuk makan siang, maka menemukan Sushi Knight bukanlah hal yang sulit. Area sekitar Sushi Knight memang bisa digunakan untuk makan siang pekerja kantor di sekitar Mega Kuningan. Tapi bagi yang jarang ke ITC Kuningan atau Mall Ambassador, pasti pusing tujuh keliling :’D.

Dapur

Bentuk warungnya sendiri bersih tapi agak sempit dan terlihat sangat sederhana. Saya sendiri pernah makan di tempat dan pernah pula membawa pulang sushi pesanan saya ke rumah. Kalau saya lihat, mayoritas pelanggan Sushi Knight memang banyak yang memesan melalui aplikasi ojeg on-line, bukan datang sendiri seperti saya. Sushi Knight lebih populer sebagai restoran sushi yang produknya diantar dan disantap di rumah. Bukan disantap sambil bersantai di restorannya. Kalau saya lihat, packing take-away Sushi Knight memang sederhana tapi kuat dibawa jauh. Jadi tidak perlu khawatir kalau kita membawa pulang dengan naik motor atau naik angkot.

Packing

Kalau soal harga, saya rasa Sushi Knight termasuk warung sushi yang relatif murah di Jakarta. Tapi murahnya bukan yang jauuuuuh murah sekali ya. Tetap masuk range murah yang reasonable. Yah namanya juga sushi, bahan-bahannya terbuat dari salmon, tuna, abon, daging sapi dan bahan-bahan lain yang tidak murah.

Hhhmmmm, memangnya ada apa saja sih di Sushi Knight sana? Mirip seperti warung sushi pada umumnya, Sushi Knight menyajikan beranekaragam jenis fusion sushi, nigiri sushi, makimono, carpaccio dan lain-lain. Saya sendiri baru sempat mencicipi mentaiko crunchy salmon, unagi maki, volcano sushi, salmon cheese maki, spicy hanami dan salmon carpaccio.

Mentaiko crunchy salmon terdiri dari gulungan nasi, abon dan tempura dengan salmon dan saus mayo di atasnya. Tempura memberikan kerenyahan ketika saya menggigit sushi ini. Terasa sedikit aroma daging dari abon dan terasa pula tekstur abon dan salmon yang semakin lembut dengan keberadaan saus mayo. Rasanya realtuf lembut dan akan terasa lebih enak dengan tambahan kecap dan wasabi. Yuuuumm, enaaaakkkk. Tapi sayang wasabinya kurang terasa sehingga saya harus menggunakan agak banyak wasabi.

Mentaiko Crunchy Salmon

Spicy hanami terdiri dari gulungan nasi, kepiting, salmon, telur ikan dan saus merah. Saus tersebut memberikan rasa gurih, manis dan sedikit pedas. Ditambah tekstur dan aroma dari bahan-bahan lain, sushi ini terasa enak. Spicy hanami sudah cukup kaya akan rasa sehingga tidak perlu menambahkan kecap atau wasabi. Saya suka sekali dengan menu yang satu ini, yummmm enak.

Spicy Hanami

Sekilas, saya kira salmon carpaccio itu sashimi dengan topping mayonaise. Oh ternyata saya salah, salmon carpaccio merupakan potongan ikan tuna yang dibakar bersama-sama dengan mayonaise, abon, lemon, minyak zaitun dan daun bawang. Aroma dagingnya benar-benar harum dan mampu memperkaya hidangan ini. Salmonnya memang terlihat basah, tapi tidak ada rasa amis di sana. Paduan rasanya ternyata benar-benar enak walaupun hidangan ini praktis tidak melibatkan nasi atau bahan karbohidrat lainnya ;).

Salmon Carpaccio

Unagi maki merupakan gulungan nasi, belut dan saus kabayaki. Saya tidak jijik dengan belut tapi hidangan yang satu ini agak amis dan aromanya kurang ok. Yang pasti ini bukanlah hidangan favorit saya di Sushi Knight.

Sushi Knight

Unagi Maki

Volcano sushi merupakan sushi yang terdiri dari gulungan nasi, kepiting, tempura dan ebi kering, dengan siraman mayonaise dan tobiko di atasnya. Tempura dan ebi kering memberikan rasa renyah kriuk kriuk ketika saya menggigit sushi ini. Mayonaise yang melumuri sushi ini mampu memberikan rasa masam yang enak. Gabungan dari semua bahan yabg ada, memberikan sebuah sushi yang renyah dan lezat. Inilah sushi favorit istri saya di Sushi Knight ;).

Sushi Knight

Volcano Sushi

Salmon cheese maki merupakan gulungan nasi, salmon dan keju cair. Rasa kejunya benar-benar terasa. Tak disangka, salmon dan keju ternyata mampu memberikan rasa sederhana yang lumayan enak.

Sushi Knight

Salmon Cheese Maki

Ketika saya menunggu hidangan-hidangan di atas, saya mencium sedikit bau amis dari dalam dapur. Tapi ternyata, kecuali unahi maki, hidangan yang mereka sajikan ternyata tidak amis. Saya justru suka dengan beberapa hidangan yang mereka sajikan. Kondisi tempat makan yang sederhana sekali, tidak menjadi masalah yang berarti di mata saya. Saya rasa Sushi Knight layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Enak”.

Iklan

Sop Ikan Batam, Makan Ikan … Sehat

Mendengar kata-kata sop ikan Batam, saya refleks langsung ingat Yong Kee Seafood yang ada di Batam sana. Sayang yaaa jauh sekali dari saya yang tinggal di Jakarta. Akhirnya saya mampir ke salah satu cabang restoran Sop Ikan Batam yang ada di Jakarta. Seingat saya, dulu itu cabangnya masih sedikit, hanya ada di Mall Artha Gading dan Ruko INKOPAL Kelapa Gading. Sekarang, Sop Ikan Batam sudah berkembang dan dapat ditemui pula di Mall Taman Anggrek, Menteng Huis, Mall Ambassador, Mall Puri Indah, Ruko Tol Boulevard BSD, Mall Emporium, Mall Foodcentrum, Ruas Tol Cikampek Km 19 dan Jalan Sudirman 15C Bogor.

Dari beberapa cabang yang pernah saya singgahi, kondisi restorannya nyamannyamanbagus, bagus, bersih dan rapi. Pada cabang tertentu bahkan menyediakan ruangan VIP. Setiap saya ke sanana, memang sih tidak pernah nampak ramai sekali, tapi tidak kosong juga, selalu ada pengunjung lain di sana.

Bagian Dalam

Bagaimana dengan makanannya? Menu Sop Ikan Batam pada dasarnya tidak terlalu banyak jenisnya. Pada dasarnya di sana terdapat sop ikan, aneka sop seafood dan beberapa jenis chinese food. Saya sendiri baru mencicipi sop ikan, kangkung terasi, lumpia ikan

Sop ikan disajikan dalam keadaan hangat dengan aroma harum dan tidak bau amis. Di dalamnya terdapat potongan daging ikan tengiri yang lembut dan tidak amis. Ketika digabung dengan kuah hangatnya, terasa sedikit rasa gurih yang lembut. Saya akui rasanya lebih ke arah plain, sehingga saya tambahkan bumbu kacang dan kecap cabe yang terasa asin-pedas. Penambahan kedua bumbu tersebut membuat sop ikan lebih enak dan terasa. Jadi kalau menu ini teman-teman anggap terlalu tawar, tambahkan saja kedua saus itu, rasanya akan lebih enak :).

Sop Ikan

Lumpia ikan wujudnya berbeda jauh dengan wujud lumpia Bogor atau lumpia Semarang. Mungkin karena lumpia ikan tersebut dipotong dulu sebelum digoreng dan bagian dalamnya relatif lebih padat, saya tidak melihat rebung di sana. Ketika saya gigit dan kunyah, rasanya renyah, tidak amis, empuk di dalam dan terasa agak tawar meskipun sudah ditambahi saus merah yang sama sekali tidak pedas hehee. Ini bukan menu favorit saya.

Lumpia Ikan

Bagaimana dengan kangkung terasinya? Di luar dugaan, kangkung terasi justru terasa mantab dengan saus terasi yang gurih, rasanya lebih berani ketimbang sop ikan batam, enakkkk. Padahal ini menu yang umum sekali ada di restoran chinese dan seafood lho, saya pikir rasanya akan biasa saja.

Kangkung Terasi

Secara keseluruhan, Sop Ikan Batam layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Bisalaaah dijadikan tempat arisan keluarga atau kumpul-kumpul :).