Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018)

Sepanjang tahun 2000-an ini sudah ada 3 jenis Spider-Man yang berkeliaran di Bioskop. Mulai dari Trilogi Spider-Man ala Sam Raimi, Duologi Spider-Man ala Marc Webb dan baru-baru ini Spider-Man ABG hasil kerjasama Sony dan Marvel. Semua Spider-Man di atas masih menggunakan Peter Parker sebagai tokoh utamanya. Tokoh Peter Parker sudah sangat melekat dengan tokoh Spider-Man, terutama bagi pembaca komik Spider-Man tempo dulu seperti saya :D.

Maka, saya pribadi sangat kecewa ketika tokoh Peter Parker “dimatikan” oleh Marvel Comics pada sekitar tahun 2011. Tokoh Miles Morales diangkat sebagai Spider-Man baru yang lebih segar. Marvel memang sedang berusaha mengganti tokoh-tokoh superhero ikonik mereka dengan tokoh-tokoh baru yang lebih muda dan diversity. Hampir semua tokoh-tokoh superhero klasik mereka memang diperankan oleh lelaki kulit putih. Inilah hal yang ingin Marvel ubah. Itulah mengapa Spider-Man barunya digambarkan oleh anak SMA latin berkulit cokelat seperti Miles Morales.

Sebenarnya Marvel dan Sony sudah mulai hendak memperkenalkan Miles Morales pada Spider-Man: Homecoming (2017) dengan menggunakan Spider-Man yang masih SMA dan memunculkan sebagian karakter dari komik Spider-Man Miles Morales. Tapi waktunya mungkin belum dirasa tepat sehingga karakter Peter Parker masih terus dipergunakan.

Nah, pada pergantian tahun ini, Sony dan Marvel merilis film animasi Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) dengan menggunakan Miles Morales (Shameik Moore) sebagai tokoh sentralnya. Dikisahkan awalmula Miles menjadi Spider-Man. Ia pun harus menyaksikan dengan mata kepalanya sendiri, kematian Peter Parker (Chris Pine) :(.

Tak lama, bermunculanlah Spider-Man versi lain dari dunia paralel yang berbeda. Bagi teman-teman yang belum tahu, jadi di dalam dunia komik superhero Marvel dan DC, dikisahkan bahwa terdapat beberapa dunia paralel dimana di dalam masing-masing dunia tersebut, terdapat versi yang berbeda dari setiap individu termasuk Miles dan Peter. Tidak mengherankan kalau muncul Peter B. Parker (Jake Johnson) dari dunia paralel lain. Peter yang satu ini adalah Peter yang hidup di dunia Trilogi Spider-Man ala Sam Raimi. Ia hadir sebagai seorang Spider-Man yang sedang kehilangan motivasi diri karena berbagai masalah yang datang di dunianya.

Di sini Peter B. Parker seolah-olah berperan sebagai mentor bagi Miles. Mereka terpaksa bekerja sama untuk mengembalikan semua Spider-Man, pulang ke dunianya masing-masing. Saya rasa inilah “handover” karakter Spider-Man yang berusaha Sony dan Marvel berikan kepada penontonnya. Peter Parker tewas tapi tidak sepenuhnya tewas karena kan ada Peter lain yang hidup di dimensi lain.

Tidak hanya Peter dan Miles saja, film ini pun menampilkan berbagai versi Spider-Man dari berbagai dunia yang unik. Disana terdapat Gwen Stacy / Spider-Woman (Hailee Steinfeld), Peni Parker / SP//dr (Kimiko Glenn), Peter Porker / Spider-Ham (John Mulaney), Peter Parker / Spider-Man Noir (Nicolas Cage). Semuanya ikut serta membantu Peter B. Parker dan Miles untuk memulihkan dunia paralel yang tercampur ini.

Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) menampilkan adegan aksi yang sesekali ditimpali oleh lelucon yang lucu. Film ini tidak terlalu serius tapi mampu menampilkan suspense oada beberapa adegan perkelahiannya. Memang sih semuanya hadir dalam bentuk animasi atau kartun, tapi animasi pada film ini terbilang unik, pokoknya beda deh dengan animasi atau kartun biasa. Saya yakin penonton dewasa pun akan menikmati film animasi yang satu ini. Sampai saat ini, film animasi inilah film animasi terbaik yang pernah saya tonton.

Saya rasa, Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) sudah selayaknya untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Sebuah cara yang apik untuk memperkenalkan Miles Morales :). Tapi tetap saja …. bagi saya pribadi Spider-Man versi Peter Parker adalah yang terbaik, sesuatu yang tidak dapat diubah.

Sumber: http://www.intothespiderverse.movie

Iklan

Dying of the Light (2014)

Dying Light 1

Dying of the Light (2014) adalah film bergenre thriller yang mengisahkan mengenai perburuan seorang musuh lama oleh Evan Lake (Nicolas Cage), seorang mantan agen lapangan CIA. Ketika masih muda dulu, Evan sempat ditangkap dan disiksa oleh Muhammad Banir (Alexander Karim). Beruntung bala bantuan yang datang berhasil membebaskan Evan dan membunuh Banir.

Ketika Evan sudah menua dan sudah tidak bekerja lagi di lapangan, Evan mendapatkan informasi yang mengindikasikan bahwa sebenarnya Banir masih hidup, namun saat ini Banir sedang sakit parah. Kesempatan ini Evan gunakan untuk memburu Banir meskipun ia tidak mendapatkan restu dari CIA.

Dying Light 7

DYING OF THE LIGHT

Evan tidak sendirian, ia didampingi oleh seorang agen muda, Milton Schultz (Anton Yelchin). Keduanya berangkat ke Eropa Timur dan Afrika untuk memburu seorang musuh tua yang sedang sakit.

Dying Light 4

Dying Light 3

D02_0271.NEF

Awalnya saya pikir kisah perburuan ini akan seru, sayang ternyata kisah perburuan ini ternyata relatif sederhana dan terlihat mudah. Walaupun Evan sudah tua, pikun dan sering mengalami tremor tangan, musuh utama yang Evan hadapi sudah sakit tergelatak tak berdaya. Jiaaaaah, payah, kurang seru, tidak ada greget dan tidak ada faktor X yang mengejutkan. Ketika saya menonton bagian akhir Dying of the Light (2014), saya hanya dapat berkomentar “gini aja nih?”.

Dying Light 2

Dying Light 8

Dying Light 9

Dying of the Light (2014) hanya dapat memperoleh nilai 2 dari skalam maksimum 5 yang artinya “Kurang Bagus”. Untunglah saya tidak menontonnya di bioskop. Sayang sekali aktor papan atas pemenan Academy Awards seperti Nicolas Cage akhir-akhir ini turun derajat bermain di film-film kelas B yang sering mendapat nilai 2 dari saya :(.

Outcast (2014)

imageBeberapa hari yang lalu saya menonton film produksi Cina, Kanada & Amerika yang berjudul Outcast (2014). Sebenarnya kalau dilihat dari judul, trailer dan poster, Outcast (2014) kurang menarik. Tapi kehadiran Nicolas Cage & Hayden Christensen, 2 nama yang relatif tak asing bagi saya, memberikan sedikit harapan bagi Outcast (2014), sepertinya boleh juga untuk ditonton.

Dikisahkan Jacob (Hayden Christensen) & Gallain (Nicolas Cage) ikut berperang pada perang salib di Timur Tengah. Jacob yang pada saat itu berperan sebagai pemimpin pasukan mengambil keputusan yang mengakibatkan timbulnya korban-korban tak berdosa. Keputusan Jacob tersebut memberikan trauma & perseteruan bagi Jacob & Gallain. Kedua kesatria ini pun berpisah dan mengambil jalan masing-masing.

imageimageBertahun-tahun kemudian, jauh di negeri Tiongkok, terjadi kudeta terselubung yang dilakukan oleh Shing (Andy Oh). Shing marah dan membunuh ayahnya, sang raja, karena tahta kerajaan bersama dengan segel kerajaan diwariskan kepada adik laki-laki Shing yang masih kecil. Sang pangeran kecil pun diburu oleh Shing dan ia hanya mendapat bantuan dari Lian (Yifei Liu), kakak perempuannya yang sekaligus merupakan adik Shing juga. Dibutakan oleh ambisi dan keserakahan, Shing melakukan berbagai cara untuk menangkap kedua adiknya tersebut.

imageimageDi tengah-tengah pelariannya, sang pangeran kecil dan tuan putri bertemu dengan Jacob yang akhirnya bersedia melindungi keduanya. Terdesak oleh kejaran pasukan Shing, Jacob terpaksa meminta bantuan Gallain yang sudah beralih profesi menjadi ketua sekelompok gerombolan bandit. Disini, Jacob dan Gallain kembali bertemu untuk bekerja sama.

imageimageimageimageimageSayang sekali saya tidak melihat chemistry diantara Jacob dan Gallain. “Dosa” kedua kesatria tersebut pun tidak nampak menyeramkan, kurang ditonjolkan. Alur cerita Outcast (2014) tergolong membosankan dan tidak ada gregetnya sama sekali, flat. Adegan perkelahian dan penyelesaian dari Outcast (2014) pun terkesan sangat biasa sekali. Sayang ya, padahal kan latar belakang Outcast (2014) adalah Tiongkok tempo dulu, kenapa tidak ada unsur kungfu di Outcast (2014)? Yang saya lihat hanyalah film aksi kebule-bulean yang mengambil latar negeri Tiongkok. Yahhh sorry to say, nampaknya Outcast (2014) hanya layak untuk mendapat nilai 2 dari skala maksimum 5 yang artinya “Kurang Bagus”.

Sumber: http://www.arclightfilms.com