John Wick (2014)

John Wick

Terus terang saya sama sekali tidak tertarik menonton John Wick (2014). Ah, film apa itu? Paling isinya hanya John Wick (Keanu Reeves) pukul-pukulan dan tembak-tembakan saja. Saya baru menonton film ini di tahun 2017, setelah saya selesai menonton John Wick: Chapter 2 (2017), movie marathon yang terbalik urutannya, hehehehe. Ketika menonton John Wick (2014) dan John Wick: Chapter 2 (2017), saya tertarik dengan dunia yang berada di sekeliling John. Sebuah dunia bagi pembunuh bayaran di mana mereka memiliki kode dan aturan tersendiri.

John Wick

John Wick

Dunia dengan istilah, profesi dan aturan unik ini, kembali John masuki pada John Wick (2014). Berbeda dengan film-film aksi lainnya, si tokoh utama tidak pergi membalas dendam atas terbunuhnya istri atau pacar atau keluarga. John justru kembali menjadi pembunuh setelah sekelompok pemuda membunuh anjing kesayangan John. Awalnya saya kira ini adalah hal yang konyol, hanya anjing saja kok lebay begitu sih? Tapi melihat makna anjing tersebut bagi John, yah anehnya ini menjadi semakin masuk akal. Pada film pertama John Wick ini terdapat potongan kisah masa lalu John ketika ia hidup bersama istrinya yang ternyata mengidap penyakit berbahaya. Setelah wafat, mendiang istri John meninggalkan seekor anjing untuk menemani John agar John tidak kesepian. Yaaa, jadi anjing yang terbunuh tersebut memang memiliki makna yang mendalam bagi John. Di sini saya dapat melihat kesedihan John, sekaligus kemarahan John. Ia mengacak-acak mafia Rusia yang dianggap bertanggung jawab terhadap kematian anjing John.

John Wick

Film kedua John Wick, yakni John Wick: Chapter 2 (2017), mengisahkan permasalahan yang John hadapi setelah peristiwa pada John Wick (2014) selesai. Tapi ini bukan berarti John Wick (2014) bersambung atau menggantung looh, kedua film John Wick ini dapat diperlakukan sebagai 2 film yang terpisah. Lawan dan masalah yang dihadapi pada kedua film tersebut berbeda meskipun latar belakangnya sama.

Pada John Wick: Chapter 2 (2017), Santino D’Antonio (Riccardo Scamarcio) mendatangi kediaman John untuk menagih “hutang”. Dahulu kala, untuk keluar dari dunia kejahatan dan menikah, John harus menunaikan sebuah tugas yang mustahil untuk dilaksanakan. Ternyata, dulu John dibantu oleh Santino untuk menyelesaikan tugas tersebut. Bantuan Santino tidak gratis sebab John menjadi berhutang kepada Santino. Santino membawa medali berdarah yang dahulu John berikan sebagai simbol hutang.

Apa yang Santino inginkan? Santino merupakan salah satu kepala keluarga mafia Italia. Ia meminta John untuk membunuh saudarinya sendiri demi kedudukan yang lebih tinggi di dalam organisasi mafia Italia. Karena terikat kepada peraturan yang terlanjur disepakati, John terpaksa melaksanakan permintaan Santino. Keadaan tidak menguntungkan John ketika Santino berhianat dan mengirimkan banyak pembunuh bayaran untuk menghabisi John. Di sini penonton diperkenalkan lebih dalam lagi ke dalam dunia kriminal di sekitar John yang penuh intrik dan peraturan.

John Wick

John Wick

John Wick

Baik pada John Wick (2014) maupun John Wick: Chapter 2 (2017), saya melihat adegan aksi yang seru dengan visual yang bagus, tapi tidak berlebihan sehingga masih masuk akal. John tidak kebal dan super kuat, saya melihat raut muka John seperti kelelahan dan kesakitan, sebuah hal yang wajar ketika harus berhadapan dengan sekelompok anggota mafia dan pembunuh bayaran.

John Wick

John Wick

John Wick

John Wick

John Wick

John Wick

John Wick

John Wick

John Wick

Dari segi cerita, saya suka dengan bagaimana dunia kriminal John digambarkan. Sesuatu yang unik dan belum saya lihat pada film lainnya. Penggambaran bahwa tokoh John Wick adalah tokoh yang disegani pun nampak terlihat jelas dari mimik dan dialog lawan-lawan John, bukan hanya dari kalimat pengantar atau narasi film saja.

John Wick

John Wick

John Wick

Diluar dugaan, John Wick (2014) dan John Wick: Chapter 2 (2017), mampu memberikan hiburan yang bagus walaupun memang saya akui tidak ada kejutan atau twist pada jalan ceritanya. Tentunya, kedua film ini layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”.

Sumber: http://www.johnwick.movie

Iklan

Interstellar (2014)

Interstellar1

Setelah beberapa tahun lalu Christopher Nolan memukau saya dengan film fiksi ilmiah yang berjudul Inception (2010), tahun lalu ia kembali menghadirkan film fiksi ilmiah yang berjudul Interstellar (2014). Kali ini Nolan tidak bercerita mengenai alam mimpi, melainkan penjelajahan luar angkasa.

Dikisahkan bahwa umat manusia mengalami banyak bencana dan masalah di masa depan. Karena anomali gravitasi yang menimpa Bumi, terjadi kepunahan pada beberapa jenis tumbuhan yang dahulu bisa tumbuh dan menjadi sumber makanan bagi manusia. Perlahan tapi pasti, pilihan tanaman yang dapat manusia tanam semakin sedikit.

Secercah harapan muncul ketika NASA menemukan bahwa terdapat beberapa planet di balik worm hole yang muncul tidak terlalu jauh dari planet Saturnus. Planet manakah yang kira-kira mampu menjadi rumah baru bagi umat manusia? NASA kemudian meluncurkan Proyek Lazarus yang dipimpin oleh Dr. Mann (Matt Damon). Dr. Mann dan beberapa orang sukarelawan diluncurkan melewati worm hole tersebut dengan roket yang berbeda dan dengan planet tujuan yang berbeda. Mereka kemudian akan memberikan informasi ke Bumi terkait kondisi planet yang masing-masing mereka kunjungi.

Beberapa tahun kemudian, NASA menerima data yang menjanjikan dari 3 orang sukarelawan Proyek Lazarus yaitu Miller, Edmunds dan Mann. Sebagai petinggi NASA, Dr. John Brand (Michael Caine) kemudian mengutus sebuah tim baru untuk pergi ke planet Miller, planet Edmunds dan planet Mann. Mereka akan datang untuk memeriksa langsung keabsahan data yang Bumi terima sekaligus menentukan planet mana yang akan menjadi rumah baru umat manusia.

INTERSTELLAR

Interstellar10

INTERSTELLAR

INTERSTELLAR

Interstellar8

Diantara tim baru tersebut terdapat Dr. Amelia Brand (Anne Hathaway) dan Joseph “Coop” Cooper (Matthew McConaughey). Amelia tak lain adalah anak Dr. John sendiri yang jatuh cinta kepada Edmunds, salah satu sukarelawan Proyek Lazarus. Sedangkan Coop adalah salah satu pilot terbaik NASA yang sayang dengan kedua anaknya.

Kedua anaknyalah yang membuat Coop rela pergi menuju worm hole. Coop berharap ia dapat memberikan masa depan yang lebih baik bagi anak-anaknya. Tak disangka Interstellar (2014) ternyata tidak murni hanya berkisah mengenai penjelajahan sekelopok astronot, hubungan ayah-anak yang Coop dan anak-anaknya tunjukan sepanjang film ini cukup mengharukan. Inilah salah satu nilai plus film garapan Mas Nolan yang satu ini.

INTERSTELLAR

Nilai plus lainnya adalah Interstellar (2014) mampu menghadirkan nuansa ilmiah yang kental dengan mengulas beberapa teori fisika seperti Relativitas, Newton, Murphy dan lain-lain. Tak heran kalau menjelang akhir film, Interstellar (2014) akan nampak sedikit membingungkan. Sampai sekarang saja terdapat beberapa interpretasi akan akhir dari film ini meskipun menurut saya Interstellar (2014) tidak memiliki akhir yang menggantung yaaa. Film ini memang mengajak penontonnya untuk berfikir, heheheh.

Interstellar7

Interstellar6

Interstellar9

Dari segi jalan cerita sendiri, Interstellar (2014) tidak membosankan dan mampu menghadirkan sedikit kejutan. Apalagi film ini dipoles pula oleh special effect yang bagus. Saya tidak mengantuk ketika menonton film yang sempat saya lewatkan tahun lalu ini. Secara keseluruhan, Interstellar (2014) layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”.

Sumber: www.interstellarmovie.net

RM. Kusuma Sari, Restoran Lawas yang Terus Bertahan

Kusuma Sari 1

Ketika berlibur ke Solo kemarin, saya kembali mampir ke Rumah Makan Kusuma Sari yang konon sudah hadir di Solo sejak berpuluh-puluh tahun yang lalu. Sebenarnya kedatangan saya kemarin bukanlah kali pertama saya mampir ke Kusuma Sari. Sekitar setahun yang lalu, saya bersama keluarga besar saya pun sempat mampir ke Kusuma Sari. Rumah makan ini memang direkomendasikan oleh banyak orang sehingga setiap saya ke Solo, pasti saja ada kerabat yang merekomendasikan Kusuma Sari.

Saat ini rumah makan yang sudah merambah ke bisnis cathering ini terletak di Jl. Yos Sudarso No. 91, Solo. Bagian dalamnya bersih dan bagus, tapi harga makanannya termasuk ekonomis menurut saya pribadi :D.

Kusuma Sari 2

Bagian Dalam Kusuma Sari

Hidangan yang Kusuma Sari sajikan adalah hidangan kumpeni tempo doeloe seperti kroket, resoles, zupha soup, soup galantin, selat segar, huzarensla, steak, hotplate, kusuma sari ice cream dan lain-lain. Saya sendiri baru sempat mencicipi kroket mayonaise, selat segar, kroket lombok, beef barbeque, marinated pepper steakes krim pinokio, es leci & kusuma sari ice cream.

Kroket merupakan hidangan paling enak di Kusuma Sari. Baik kroket lombok maupun kroket mayonaise, keduanya memiliki bagian isi yang sangat lembut dan gurih, yummm, kroket paling enak yang pernah saya makan :).

Kusuma Sari 3

Kroket

Selat segar, atau lebih populer dengan nama selat solo, yang disajikan Kusuma Sari terdiri dari buncis, wortel, selada, kentang, telur, tomat, daging sapi dan mayonaise. Tidak lupa bahan-bahan tersebut diguyur oleh kuah yang terasa sedikit manis. Wujud hidangan yang 1 ini tertata dengan rapi dan cantik. Sayang rasanya tergolong standard dan terlalu “becek” bagi saya. Sampai tulisan ini saya tulis pun, saya belum menemukan selat segar yang istimewa bagi lidah saya.

Kusuma Sari 4

Selat Solo

Beef barbeque dan marinated pepper steak sama-sama disajikan di atas hotplate dan terdiri dari irisan daging sapi, potongan kentang dan sayuran. Yang membedakan diantara keduanya adalah bumbu beef barbeque agak sedikit manis masam, sedangkan bumbu marinated pepper steak menggunakan saus lada hitam dan terasa sedikit pedas, sayang saus lada hitamnya terlalu cair sehingga rasanya kurang mantab. Tapi saya tetap lebih suka marinated pepper steak dibandingkan beef barbaque. Sampai saat ini saya memang belum menemukan menu main course Kusuma Sari yang menonjol.

Kusuma Sari 7

Beef Barbeque

Kusuma Sari 6

Marinated Pepper Steak

Kusuma sari ice cream terdiri dari beberapa rasa ice cream yang Kusuma Sari miliki ditambah wafer di bagian pinggirnya. Rasanya lumayan enak dan menyegarkan terutama bagian es krim yang rasanya rasa tutty fruty, cocok dengan lidah saya :). Sementara itu es krim pinokio hadir dengan bentuk yang unik, tapi yaa pada dasarnya es krim tersebut merupakan 1 sekop es krim dengan wafer. Tidak ada yang spesial dari rasanya. Berbeda nasib dengan es leci, es lecinya ternyata terasa enak loh. Air rasa lecinya tidak terlalu manis, dan 2 buah leci yang terdapat di sana cukup berhasil menambah kenikmatan minuman yang satu ini.

Kusuma Sari Ice Cream, Es Krim Pinokio & Es Leci

Secara keseluruhan, saya puas dengan kunjungan saya ke Kusuma Sari. Rumah makan lawas ini layak untuk mendapat nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Lumayanlahh untuk dijadikan tempat berkumpul. Selain makanannya lumayan, tempatnya nyaman dan harganya cukup ekonomis.

Shihlin, Snack Jalanan Khas Taiwan

Shihlin 0

Pada ulang tahun istri saya beberapa minggu yang lalu, saya & istri mampir ke sebuah Mall di Jakarta Utara setelah acara tiup lilin di apartemen. Setelah putar-putar Mall, akhirnya kami mampir di gerai Shihlin yang memiliki nuansa merah. Apa itu Shihlin? Shihlin sebenarnya adalah nama distrik di Taiwan yang terkenal akan snack jalannya. Kita dapat menemukan aneka jajanan malam di Pasar Malam Shihlin. Sekarang, snack ala Pasar Malam Shihlin diimport ke Indonesia oleh gerai-gerai berwarna merah yang menggunakan nama Shihlin sebagai nama gerainya. Lucunya, Shihlin mulai berdiri pada tahun 2003 di Singapura. Sampai sekarang pun Shihlin sudah memiliki cabang-cabang yang tersebar di Singapura, Indonesia, Australia, Malaysia dan Hongkong. Lho bagaimana dengan Taiwan? Setahu saya belum ada. Shihlin memang menyajikan makanan ringan khas jalanan Shihlin tapi restoran ini sendiri memang tidak punya cabang di daerah Shihlin :P.

Saya tidak tahu mulai kapan Shihlin hadir di Indonesia tapi tanpa terasa saat ini gerai Shihlin sudah menjamur dimana-mana sehingga dapat kita temui di:

  • Festival CityLink Mall
  • Cihampelas Walk
  • Nagoya Hill Mall
  • Margo City Depok
  • Pentacity Shopping Avenue
  • Mall WTC Batanghari Jambi
  • Alam Sutera Mall
  • Ancol Beach City Mall
  • BayWalk Mall Green Bay
  • Central Park Jakarta
  • Emporium Pluit Mall
  • Gandaria City
  • Grand Indonesia
  • ITC Mangga dua
  • Kemang Village
  • Kuningan City
  • Living World
  • Lotte Shopping Avenue
  • Lokasari Square
  • Mall Artha Gading
  • Mall Bintaro Xchange
  • Mall Ciputra
  • Mall Kelapa Gading 3
  • Mall Kota Kasablanka
  • Mall Of Indonesia
  • Mall Taman Anggrek
  • Pluit Junction
  • Pluit Village
  • Pondok Indah Mall II
  • Puri Indah Mall
  • Ruko Cordoba
  • Sumarecon Mall Bekasi
  • Sumarecon Mall Serpong
  • Sunter Mall
  • St. Moritz Lipo Mall Puri
  • Supermall Karawaci
  • Tang City Mall
  • Trans Studio Mall Makassar
  • Centre Point Mall Medan
  • Sun Plaza
  • Mall Ciputra Seraya Pekanbaru
  • Ciputra Mall Semarang
  • Ciputra World Surabaya
  • Galaxy Mall Surabaya
  • Solo Square
  • Food Cetera Tangerang
  • Mall Balekota
  • Tangerang Center
  • Teraskota
  • Ambarrukmo Plaza

Gerainya relatif mungil tapi jumlahnya ternyata banyaj juga yaaa. Apa sih yang dijual Shihlin? Daftar menunya cukup singkat dan tidak variatif. Shihlin hanya menyajikan XXL Crispy Chicken, Crispy Floss Egg Crepe, Sausage Cheese Egg Crepe, Mushroom Cheese Egg Crepe, Handmade Oyster Mee Sua, Seafood Tempura, Happy! Ricebox, Sweet Plum Potato Fries & Tempura! Ricebox.

Diantara menu-menu di atas, menu andalan dan menu yang paling banyak dipesan oleh pengunjing Shihlin adalah XXL Crispy Chicken. Menu ini berupa daging ayam tanpa tulang berukuran jumbo yang dibalut oleh tepung crispy. Daging ayam tersebut kemudian dipotong-potong dengan menggunakan gunting sehingga kita dapat lebih mudah melahapnya. Setelah itu kita dapat memilih tingkat kepedasan serta jenis dari bumbu yang akan ditaburkan ke atas potongan daging ayam tersebut. Mau pilih pedas atau sedang atau tidak pedas? Kemudian mau bumbu original, bbq atau rumput laut? Saya pribadi baru mencicipi bumbu bbq yang gurih-gurih manis. Paduan taburan bumbu bubuk dengan daging yang tanpa tulang yang empuk plus kriuk-kriuk tepung pembalutnya terasa lumayan enak. Namun kalau terlalu banyak tidak baik untuk kesehatan, banyak vetsinnya.

Shihlin 2Shihlin 1Shihlin 4

Selain XXL Crispy Chicken, saya juga pernah mencicipi Handmade Oyster Mee Sua, satu-satunya menu yang berkuah di Shihlin. Hidangan ini terdiri dari mie putih yang tipis seperti bihun, berenang di semangkuk besar kuah hangat dengan ditemani oleh kerang, fish floss dan potongan kecil daging ayam. Tidak lupa ada sambal yang rasanya agak aneh tersedia di samping mangkok tersebut. Rasa Handmade Oyster Mee Sua memang unik, tidak amis dan lumayan ok meskipun tidak terlalu spesial, not bad.

Shihlin 3

Sajian yang pernah saya santap di atas memang kebetulan tidak menggunakan nasi, tapi rasanya sudah cukup mengenyangkan perut saya, porsinya porsi kingkong semua :D, istri saya pun tidak habis hehehehe, yaaa sesuai haganyalaaah. Secara keseluruhan, snack raksasa Shihlin layak mendapat nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Jangan takut kurang kenyang, walaupun judulnya snack tapi porsinya besar-besar ;).

World War Z (2013)

World War Z 1

Film World War Z (2013) merupakan adaptasi dari sebuah novel dengan judul yang sama. Z pada judul film tersebut adalah sebutan bagi manusia yang sudah terinfeksi sebuah virus. Virus ini mengubah manusia menjadi zombie yang sangat agresif. Berbeda dengan zombie-zombie yang ada pada film-film lain, zombie pada World War Z (2013) dapat berlari seperti orang kesurupan dan sangat sensitif dengan bunyi-bunyian. Mereka tidak segan-segan berlari dan melompat untuk menghampiri sumber dari bunyi-bunyian yang mereka dengar. Hal inilah yang membuat World War Z (2013) sukses menghadirkan suasana mencekam di kamar saya kemarin malam.

World War Z 4 World War Z 2

World War Z 7

World War Z 3

World War Z 10

World War Z 6

Melihat World War Z (2013) sebagai film bergenre horor yang mengangkat tema zombie, awalnya saya sama sekali tidak tertarik untuk menonton film tersebut. Yaaaelaah film zombie-nya Amerika yaaa paling begitu-begitu saja. Ceritanya hanya menceritakan seseorang atau beberapa tokoh utama yang berlari & bersembunyi dari kejaran zombie. Ending-nya pun paling dibuat sangat menggantung dengan kemenangan di pihak zombie atau dibuat zombienya yang kalah karena ditembak oleh sepasukan angkatan bersenjata sebuah negara, boring :(.

Setelah menonton World War Z (2013) kemarin malam, saya sadar bahwa saya salah. World War Z (2014) menceritakan bagaimana Gerry Lane (Brad Pitt), seorang mantan prajurit PBB, berkelana ke Korea, Israel dan Wales untuk mencari vaksin yang dapat menyembuhkan manusia-manusia yang sudah berubah menjadi Z. Walaupun pada akhirnya bukan vaksin penawar wabah Z yang ia temukan, petualangan Gerry ini cukup keren dan membuat saya penasaran.

WORLD WAR Z WORLD WAR Z World War Z 5

WORLD WAR Z

Kalau harus dibandingkan dengan film-film zombie lainnya seperti I am Legend (2007) atau Dawn of The Dead (2004), World War Z (2013) memiliki jalan cerita yang lebih menyenangkan untuk diikuti. Film zombie klasik seperti Dawn of The Dead (2004) tentunya sudah umum dan mudah ditebak seperti apa ceritanya, sedangkan film zombie yang mengambil jalan cerita yang unik seperti I am Legend (2007) memang menampilkan sesuatu yang berbeda namun belum tentu bagus. Tidak semua yang berbeda itu bagus lhooo, I am Legend (2007) adalah contohnya, film ini termasuk film terburuk yang pernah saya tonton, payaaaaahh :(. Rasanya World War Z (2013) layak mendapat nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”, film horor bertemakan zombie pertama yang mendapat nilai 4 dari saya ;).

Sumber: worldwarzmovie.com