Detective Pikachu (2019)

Melihat judulnya, Detective Pikachu (2019) pasti merupakan film dengan latar belakang dunia Pokemon. Dunia dimana terdapat mahluk-mahluk imut bernama Pokemon, berdatangan dan tersebar di seluruh permukaan Bumi. Pikachu merupakan jenis Pokemon yang memiliki kemampuan memanipulasi sengatan listrik. Yah, dari berbagai jenis Pokemon yang ada, Pikachu merupakan yang paling populer. Bermula dari sebuah video game di tahun 1996, Pokemon telah berhasil meraih popularitas dan hadir di berbagai media lain. Tapi baru kali inilah Pikemon hadir film versi live action -nya. Kemarin-kemarin sih yang keluar versi film kartunnya saja.

Berbeda dengan film kartun dan video games -nya, Detective Pikachu (2019) tidak mengambil topik pelatih Pokemon atau perburuan Pokemon. Kali ini Pikachu (Ryan Reynolds) berperan sebagai detektif yang menyelidiki sebuah kasus ;). Sayang pikachu yang satu ini kehilangan ingatannya saat rekan kerjanya dikabarkan tewas terbunuh.

Biasanya, manusia tidak akan mengerti apa ucapan Pokemon. Untuk Pikachu saja, manusia biasa pasti hanya akan mendengar kata-kata “pika pika pika” dari mulut Pikachu. Kali inu, terjadi sebuah keajaiban. Tim Goodman (Justice Smith) tiba-tiba dapat mengerti semua ucapan Pikachu. Tim sendiri ternyata merupakan anak semata wayang dari almarhum rekan Pikachu. Keduanya kemudian bekerja sama untuk mengungkap misteri kematian aya Tim. Tak lupa hadir pula pertolongan dari Lucy Stevens (Kathryn Newton), jurnalis muda yang mencurigai bahwa kematian ayah Tim disebabkan oleh sesuatu yang besar. Ternyata dugaan Lucy tidak meleset, sebab penyelidikan mereka memang lambat laun melibatkan seorang pengusaha kaya dan Pokemon terkuat di muka Bumi.

Dari sekali melihat tokohnya saja, sudah dapat ditebak siapa yang sebenarnya jahat. Judul film ini menggunakan kata-kata detektif tapi kok ya tidak ada misteri yang dahsyat di dalam ceritanya. Saya bahkan sama sekali tidak penasaran ketika menonton Detective Pikachu (2019). Penyelesaian dan akhir dari kasus yang ditangani oleh Pikachu pun memiliki motif dan penyelesaian yang kurang kuat. Yaaah, sepertinya Detective Pikachu (2019) memang tidak dimaksudkan sebagai film misteri atau thriller. Ceritanya tergolong ringan dan tidak membuat penontonnya banyak berfikir.

Tapi kalau berbicara dari segi visual, Pikachu dan dunianya nampak unik dan bagus sekali. Saya suka melihat Pikachu yang nampak imut dengan bulu-bulu kuningnya :). Dunia Pokemon seolah dibuat hidup oleh film ini.

Visual yang memukau tapi tidak diikuti oleh cerita yang memukau membuat saya ikhlas untuk meemberikan Detective Pikachu (2019) nilai 3 dari skal maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Film ini cocok untuk ditonton bersama keluarga di rumah.

Sumber: http://www.detectivepikachumovie.com

Iklan

Deadpool 2 (2018)

Tak lama setelah Avengers Infinity War (2018) dirilis, hadir kembali satu superhero dari komik Marvel, yaitu Deadpool. Kemanakah Deadpool selama Avengers Infinity War (2018) terjadi? Saya rasa sementara ini Deadpool hidup di luar MCU (Marvel Cinematic Universe). Bersama-sama dengan karakter-karakter X-Men dan Fantastic Four, lisensi Deadpool masih dimilliki oleh 20th Century Fox, bukan Marvel Studio atau Sony. Maka sudah pasti Deadpool hidup di alam yang sama dengan X-Men. Seperti pada Deadpool (2016), beberapa karakter X-Men akan kembali hadir pada Deadpool 2 (2018).

Kali ini selain Negasonic Teenage Warhead (Brianna Hildebrand) dan Colossus (Stefan Kapičić), hadir salah satu karakter X-Men yang relatif terkenal, yaitu Cable (Josh Brolin). Cable hadir dari masa depan untuk membunuh Russell Collins (Julian Dennison). Sangat aneh kalau karakter protagonis seperti Cable jauh-jauh datang ke masa lalu untuk seorang Russell. Saat ini Russell hanyalah mutant ABG berbadan tambun yang kesulitan mengontrol emosi karena trauma di masa lalu. Apakah yang akan Russell lalukan di masa depan, sampai-sampai diburu Cable seperti ini?

Deadpool / Wade Wilson (Ryan Reynolds) tidak peduli akan masalah di masa depan, ia tidak tinggal diam ketika melihat nyawa Russell terancam. Deadpool memang awalnya acuh kepada Russell, Deadpool hanya ingin mati. Deadpool sedang depresi berat setelah Vanessa (Morena Baccarin) tewas dibunuh sekelompok mafia yang berniat membunuh Deadpool. Vanessa dan Deadpool sudah lama menjalin cinta dan hendak membuat sebuah keluarga bahagia. Pupusnya impian bersama Vanessa membuat Deadpool beberapakali melakukan usaha bunuh diri yang selalu gagal.

Mirip dengan Wolverine, Deadpool adalah superhero yang mampu menyembuhkan diri sendiri. Kemampuannya untuk sembuh bahkan bisa dibilang melebihi Wolverine. Deadpool dapat tetap hidup walaupun tubuhnya diledakkam dan hancur berkeping-keping @_@. Yaa jelas saja usaha bunuh dirinya selalu gagal. Usaha Colossus dan Negasonic Teenage Warhead untuk memotivasi Deadpool selalu gagal sampai Deadpool bertemu Russell.

Perkenalannya dengan Russell, membuat Deadpool bangkit dari keterpurukan. Ia bahkan membentuk X-Force untuk menyelamatkan Russell. Diantara superhero-superhero konyol yang ada pada X-Force, Domino (Zazie Beetz) adalah yang terkuat dan menonjol. Lucunya, kekuatan domino bukanlah kekuatan super atau kecepatan kilat, melainkan keberuntungan. Domino mampu memanipulasi probabilitis keberuntungan dari setiap aksi yang ia lakukan.

Jangan harap untuk melihat suguhan yang serius pada Deadpool 2 (2018). Pada dasarnya film ini lebih condong ke arah film komedi. Di sana tidak ada karakter yang mutlak jahat, pada akhirnya semua hanya gurauan semata. Deadpool 2 (2018) memang mampu menghadirkan kelucuan di mana-mana. Namun sayang kelucuan yang ada masih berada di bawah ekspektasi saya. Terus terang, Deadpool (2016) lebih lucu dan menarik dibandingkan Deadpool 2 (2018).

Kali ini saya hanya mampu memberikan Deadpool 2 (2018) nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Oh ya, sebaiknya jangan menonton Deadpool 2 (2018) dengan anak di bawah umur karena ada adegan sadis dan lelucon dewasa di sana.

Sumber: http://www.deadpool.com

The Hitman’s Bodyguard (2017)

Hitman

Apa yang terjadi apabila seorang pengawal pribadi harus mengawal seorang pembunuh bayaran? Hal inilah yang menjadi dasar cerita pada The Hitman’s Bodyguard (2017). Tugas utama pengawal pribadi adalah melindungi kliennya dari segala bahaya terutama intaian para pembunuh bayaran. Pembunuh bayaran dan pengawal pribadi memang merupakan 2 profesi yang saling bertentangan. Yang satu harus membunuh target, dan yang satunya lagi harus melindungi target. Hal inilah yang membuat saya tertarik untuk menonton The Hitman’s Bodyguard (2017).

Pada film tersebut, Michael Bryce (Ryan Reynolds) merupakan pengawal pribadi yang harus melindungi Darius Kincaid (Samuel L. Jackson), seorang pembunuh bayaran. Bryce dan Kincaid sudah berkali-kali saling baku tembak ketika bertugas. Keduanya merupakan salah satu dari yang terbaik di bidangnya masing-masing. Sekarang, mereka harus bekerja sama agar Kincaid dapat hidup untuk maju ke meja hijau sebagai saksi sebuah kejahatan genosida yang dilakukan oleh seorang diktator. Hal ini tidaklah mudah sebab Bryce dan Kincaid sudah bertahun-tahun berada di pihak yang berseberangan. Secara nalar, profesi pembunuh bayaran memang nampak lebih buruk dibandingkan profesi pengawal pribadi. Tapi film ini berhasil menyelipkan logika dari sisi pembunuh bayaran bahwa tidak semua klien yang pengawal pribadi lindungi, merupakan orang baik-baik yang layak dilindungi ;).

Hitman

Hitman

Konflik antara 2 profesi yang saling bertolak belakang memang dominan tapi tidak terlalu kental. Ternyata, terdapat pula komedi dan romansa pada The Hitman’s Bodyguard (2017). Bryce dan Kincaid yang awalnya kurang akur, justru saling “curhat” mengenai masalah percintaan yang masing-masing mereka hadapi. Ada wanita di balik semua tindakan dan akibat yang mereka hadapi. Semuanya dibalut dengan komedi yang tidak terlalu lucu, agak “garing” malahan.

Hitman

Bagaimana dengan adegan aksinya? Mayoritas adegan aksi yang ditampilkan, termasuk adegan yang masuk akal dan tidak berlebihan. Semuanya nampak lebih keren dan seru ketika beberapa adegannya diiringi oleh lagu alternatif dan rock yang pas. Memang sih di sana terdapat banyak kata-kata kasar, tapi paling tidak di sana tidak terdapat adegan yang terlalu sadis. Tapi saya tetap tidak menyarankan untuk menonton film ini bersama anak kecil.

Hitman

Hitman

Hitman

Hitman

Hitman

Dengan demikian, saya rasa The Hitman’s Bodyguard (2017) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Lumayanlaaaaa, bisa dijadikan hiburan.

Sumber: www.thehitmansbodyguard.movie

Deadpool (2016)

Deadpool1

Satu lagi pahlawan super keluaran komik Marvel yang hadir di layar lebar di awal tahun 2016 ini, Deadpool (2016). Siapa tuh Deadpool? Karakter ini memang kalah populer dari Hulk, Thor dan Spiderman. Saya pun baru mendengar Deadpool beberapa tahun belakangan ini. Promosi yang dilakukan pihak produser Deadpool (2016) terkesan agresif dan kreatif yaitu mulai dari Deadpool mencorat-coret poster fim Batman Versus Superman yang akan hadir 2016 ini, lelucon bahwa Deadpool merupakan film valentine x__x, Deadpool ikut kampanye kanker, sampai Poster yang menunjukkan pose Deadpool dan Green Lantern, perlu diketahui bahwa pemeran Green Lantern dan Deadpool adalah orang yang sama namun Green Lantern merupakan tokoh komik rival abadi Marvel Comics, yaitu DC Comics.

Deadpool3

Deadpool4

Deadpool6

Deadpool2

Saya rasa promosi-promosi seperti ini memang diperlukan, mengingat kurang dikenalnya Deadpool oleh mayoritas penduduk dunia. Tentu saja, Deadpool baru muncul di buku komik pada tahun 1990-an, tidak dapat dibandingkan dengan Spiderman yang sudah hadir di buku komik sejak tahun 1962 atau jagoan-jagoan komik Marvel lainnya yang sudah hadir sebelum Deadpool.

Dari poster-poster promosi yang telah diedarkan, dapat terlihat bahwa Deadpool bukanlah superhero yang serius. Deadpool cenderung nyeleneh dan agak gila. Kegilaan Deadpool inilah yang membuat namanya naik daun dan cepat memperoleh basis penggemar, hingga akhirnya ada produser Hollywood yang bersedia membuat film layar lebarnya. Sebenarnya sebelum Deadpool hadir di Deadpool (2016), ia pun pernah hadir pula pada X-Men Origins: Wolverine (2009). Di sana Weapon X atau Deadpool atau Wade Wilson muncul sebagai lawan terakhir Wolverine.

Deadpool5

Wade Wilson atau Deadpool memang dapat dikatakan sebagai penyempurnaan dari Wolverine. Ia memang tidak memiliki tulang adamantium, tapi kemampuan menyembuhkan diri Deadpool sangat fantastis, ia hanya akan mati bila ia dihancurkan tak bersisa karena Deadpool dapat menumbuhkan anggota tubuhnya yang putus, patah, atau rusak.

Nah pada Deadpool (2016), dikisahkan bagimana Wade Wilson (Ryan Reynolds) dapat bertransformasi menjadi Deadpool. Awalnya Wade adalah mantan pasukan khusus Amerika yang banting setir menjadi tentara bayaran. Penyakit kanker yang ia derita memaksa Wade untuk ikut serta pada pengobatan eksperimental misterius yang konon tidak hanya akan menyembuhkan kanker Wade, tapi akan mengubah Wade menjadi pahlawan super pembela kebenaran.

Ternyata proses pengobatan eksperimental tersebut sangat menyakitkan dan maksud dibaliknya ternyata tidak baik. Setelah lolos dari laboratorium tempat eksperimen dilaksanakan, Wade yang sudah memiliki kekuatan super kemudian memburu orang-orang yang melakukan eksperimen kepadanya. Dengan menggunakan pedang dan senjata api, Wade kemudian mengenakan kostum merah-hitam dan menggunakan nama Deadpool.

Deadpool16

Deadpool14

DEADPOOL

Deadpool10

Deadpool7

Deadpool12

Deadpool8

Tidak sendirian, Deadpool dibantu oleh 2 anggota X-Men yang amat sangat tidak terkenal yaitu Colossus (Stefan Kapičić) dan Negasonic Teenage Warhead (Brianna Hildebrand). Colossus sangat bersemangat untuk merekrut Deadpool ke dalam X-Men walaupun sifat mereka bertolak belakang. Colossus sangat menjunjung tinggi kebenaran dan keadilan, sedangkan Deadpool agak gila, konyol dan cenderung seenaknya sendiri. Deadpool memang tidak selalu ada dipihak yang baik, terkadang ia memang berpihak kepada kejahatan. Saya rasa sampai kiamat pun, usaha Colossus akan gagal. Bagaimana dengan Negasonic Teenage Warhead? Mutant remaja yang satu ini agak dingin dan cuek, ia sering menjadi bahan lelucon Deadpool :’D.

Deadpool17

Deadpool15

Deadpool18

Kedua anggota X-Men tersebut ikut serta membantu Deadpool menuntaskan perburuannya. Kenapa kok Deadpool dendam sekali dengan orang-orang yang melakukan eksperimen terhadap dirinya? Akibat eksperimen tersebut, Wade memang sembuh dari kanker dan memiliki kekuatan menyembuhkan diri sendiri, namun badan dan wajah Wade hancur. Wade merasa tidak pantas bersanding dengan kekasih hatinya yang cantik, Vanessa (Morena Baccarin). Wade pun merasa bahwa dirinya tidak bisa lagi bergaul di tengah-tengah masyarakat layaknya orang normal. Kemana pun ia pergi, orang-orang menstempel Wade sebagai orang aneh. Apakah Vanessa akan memberikan stempel yang sama kepada Wade?

Deadpool11

Deadpool13

Walaupun dibungkus dengan adegan penuh aksi yang sadis, kata-kata kasar yang tak pantas didengar anak-anak dan tingkah Deadpool yang konyol, saya melihat Deadpool (2016) tetap memiliki unsur romansa dan pesan moral yang baik. Dari segi jalan cerita, Deadpool (2016) memang sangat sederhana dan dapat ditebak, tapi penyajian cerita ala Deadpool yang konyol termasuk lucu dan menarik untuk ditonton. Mirip seperti versi komiknya, Deadpool sering berinteraksi dan mengajak penonton untuk berbincang, seolah-olah ia sadar bahwa ia adalah karakter film :D.

Film ini layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Saya optimis Deadpool (2016) akan ada sekuelnya. Oooh yaa, seperti film-film Marvel lainnya, jangan lewatkan cuplikan bocoran akan film Marvel berikutnya pada bagian paling akhir film, yaitu setelah deretan tulisan pendukung film ini selesai ditampilkan, hehehehe.

Sumber: www.foxmovies.com/movies/deadpool

Self/less (2015)

 

Selfless 1

Pada pertengahan 2015 ini telah hadir sebuah film dengan genre fiksi ilmiah thriller yang berjudul Self/less (2015). Dikisahkan bahwa Damian Hale (Ben Kingsley), seorang kaya raya yang memiliki segalanya, divonis mengidap kanker ganas. Apa gunanya harta, kedudukan dan lainnya kalau nikmat kesehatan mulai sirna. Di tengah-tengah penantian akan kematian, Damian memperoleh informasi mengenai prosedur medis radikal yang Professor Albright (Matthew Goode) mampu lakukan untuk memecahkan permasalahannya. Albright konon mampu memindahkan kesadaran Damien ke dalam tubuh baru yang sehat.

Selfless 4

Selfless 2

Selfless 7

Setelah Albright melakukan prosedur tersebut terhadap Damien, kesadaran Damien benar-benar berpindah ke dalam tubuh baru yang sehat, lahirlah Damien baru dengan nama Edward Kittner (Ryan Reynolds). Tubuh Edward memang sehat tapi ia selalu mengalami halusinasi yang aneh-aneh. Menurut Albright, itu adalah efek samping dari proses medis yang baru saja dilakukan.

Rasa ingin tahu Edward akan halusinasi yang ia alami mengungkap kenyataan dari praktek medis yang Albright lakukan. Selanjutnya terjadi aksi kejar-kejaran yang mengancam nyawa Edward dan orang-orang yang baru Edward kenal di kehidupannya yang baru.

Selfless 3

Selfless 5

Pada awalnya saya tertarik dengan konsep cerita Self/less (2015) yang mengangkat “produk keabadian”. Orang-orang kaya dapat berpindah tubuh dan terus hidup. Nah masalahnya yang terus hidup itu hanya memorinya saja atau pikirannya saja atau jiwanya saja? Hal ini tidak terlalu terjawab dengan tegas pada Self/less (2015), tapi yang saya lihat adalah sebaik-baiknya manusia mereplikasi kemampuan Allah, pasti ada kurangnya :). Jawaban akan pertanyaan di atas nampaknya tidak menjadi topik utama dari Self/less (2015). Tapi paling tidak film ini memberikan pelajaran yang bermanfaat meskipun tidak mendominasi keseluruhan film.

Adegan kejar-kejaran lebih mendominasi Self/less (2015) pada sekitar setengah film berjalan. Rasanya adegan seperti ini agak klise, sudah biasa. Tingkat misteri dari Self/less (2015) kurang kental sehingga rasa penasaran ketika menonton film ini agak kurang. Bagian akhirnya relatif mudah ditebak, yaaa paling begitulaaaa.

Terlepas dari kekurangan di sana dan di sini, saya rasa Self/less (2015) masih pantas untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Not bad untuk hiburan setelah pulang dari kantor :).

Sumber: www.focusfeatures.com/selfless

The Voices (2014)

Voices1

Kali ini saya akan membahas mengenai film bergenre komedi gelap atau dark comedy, The Voices (2014). Film ini tentunya tidak ada hubungannya dengan kontes musik The Voices yang ditayangkan AXN :P. Sesuai genre-nya, jangan harap akan akhir yang bahagia, hampir bisa dipastikan bahwa akhir The Voices (2014) akan blur. Selain itu akan terdapat kegilaan di mana-mana.

Sesuai dengan judulnya, The Voices (2014) mengisahkan suara-suara yang muncul di dalam kehidupan Jerry Hickfang (Ryan Reynolds), seorang pekerja pabrik alat mandi. Sebagian besar suara-suara tersebut keluar dari mulut Mr.Whiskers & Bosco. Mr.Whiskers adalah kucing peliharaan Jerry yang sering mengeluarkan ide-ide jahat dan komentar-komentar sarkasme. Sedangkan Bisco adalah anjing peliharaan Jerry yang sering mengeluarkan ide-ide baik dam pendapat-pendapat dari sisi orang baik-baik. Bagaikan setan & malaikat, kedua suara tersebut berdebat di dalam kepala Jerry.

Voices2

Voices6

Voices9

Voices7

Karena sebuah peristiwa di masa lampau, Jerry memang sempat dirawat di RSJ. Saat ini pun, ia harus rutin menemui psikiater, Dr. Warren (Jacki Weafer). Sayang Jerry mengabaikan perintah Dr. Warren untuk meminum obat sehingga halusinasi dan suara-suara yang muncul di kepala Jerry semakin parah. Pada akhirnya Jerry harus berhadapan dengan beberapa peristiwa buruk yang berkaitan dengan 3 rekan kerjanya di kantor yaitu Fiona (Gemma Arterton), Lisa (Anna Kendrick) dan Alison (Ella Smith).

Voices4

Voices3

Voices8

Voices5

Voices10

Mirip dengan Birdman (2014), tokoh utama pada The Voices (2014) juga mendengar bisikan, hanya saja responnya berbeda. Saya lebih bisa menikmati The Voices (2014) ketimbang Birdman (2014). Kadar drama The Voices (2014) tidak sekental Birdman (2014). Sesuai dengan genrenya yaitu komedi gelap, saya masih dapat tertawa ketika melihat The Voices (2014), terutama ketika saya melihat melihat tingkah Mr. Whiskers, si kucing dari neraka x__x.

Meskipun terjadi banyak pembunuhan dan hal-hal yang agak gila, namun The Voices (2014) tidak menampilkan kesadisan seperti film horor Saw (2004), masih aman untuk saya tonton sambil makan nasi uduk, no problem. Saya rasa The Voices (2014) masih layak untuk mendapat nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”.

 Sumber: www.arrowfilms.co.uk/the-voices/

R.I.P.D. (2013)

RIPD 1

Sudah sejak beberapa bulan yang lalu saya melihat trailer R.I.P.D. di youtube. Kesan yang saya dapatkan adalah sepertinya R.I.P.D. akan menjadi film fantasi dengan special effect yang bagus namun memiliki jalan cerita yang standard. Kemarin malam, akhirnya saya menonton R.I.P.D. Mari kita lihat apakah kesan saya terhadap R.I.P.D. akan tetap sama ketika saya sudah lihat filmnya?

R.I.P.D. bercerita tentang kehidupan anggota R.I.P.D atau Rest In Peace Departement. R.I.P.D. bukan polisi biasa. R.I.P.D. adalah polisinya deados. Deados adalah mahluk-mahluk yang sudah mati namun tetap berkeliaran di dunia manusia, menyamar seolah-olah mereka adalah manusia biasa. Anggota R.I.P.D adalah penegak hukum yang sudah tewas dan dianggap pantas untuk berkeliaran keliling kota mengejar deados.

RIPD 4 RIPD 3 RIPD 2

Dikisahkan, detektif Nick Walker (Ryan Reynolds) dari kepolisian Boston, tewas dibunuh oleh temannya sendiri pada suatu aksi penangkapan bandar narkoba. Setelah tewas, Nick kemudian terpilih untuk bergabung dengan R.I.P.D. Di R.I.P.D., Nick dipasangkan dengan seorang mantan U.S. Marshal yang dulu hidup di era 1800-an, Roy Pulsipher (Jeff Bridges). Kedua anggota R.I.P.D. tersebut kemudian kembali ke dunia untuk mengejar & menangkap deados. Namun ketika Nick & Roy pergi kembali ke dunia manusia, mereka tidak dapat hadir dengan wajah yang mereka miliki ketika masih hidup. Nick hadir ke dunia dengan wajah seorang kakek-kakek tionghoa sedangkan Roy hadir ke dunia dengan wajah wanita seksi berambut pirang 8O.

RIPD 5

Penyelidikan Nick & Roy pada suatu kasus mengarah kepada Bobby Hayes (Kevin Bacon), mantan rekan Nick di kepolisian Boston yang dulu membunuh Nick. Ternyata Bobby memiliki hubungan yang sangat dekat dengan deados, Nick semakin termotivasi untuk menyelidiki kasus tersebut … sekaligus balas dendam :).

RIPD 6 RIPD 7

RIPD 8

Rasanya ide cerita R.I.P.D.  kurang original, agak mirip dengan Man In Black (1997) hanya saja Man In Black (MIB) merupakan polisi bagi para alien yang diam-diam hidup di bumi. Anggota MIB juga merupakan para penegak hukum yang terpilih. Pemeran utamanya juga 2, yang 1 masih baru & yang 1 lagi sudah veteran. Mungkin tokoh Roy mencoba memancing tawa penonton dengan logat khas koboy dan sikapnya yang seenak sendiri, tapi sayangnya saya tidak tertawa sama sekali sepanjang menonton R.I.P.D., ceritanya datar sekali & mudah ditebak :|. Meski ceritanya agak datar, kemarin saya tidak mengantuk karena cukup terhibur dengan visual special effect yang cukup bagus :D. Menurut saya, R.I.P.D. hanya layak mendapat nilai 3 dari skala maksimal 5 yang artinya “Lumayan”.

Sumber: http://www.ripd.com/index_splash.php