Serial Extra History

 

Extra History merupakan sebuah serial produksi Extra Credits yang mengisahkan mengenai sejarah dari seorang tokoh, sebuah kerajaan, sebuah sistem, sebuah benda dan sebuah peristiwa penting dari seluruh penjuru dunia. Semua ditampilkan dalam bentuk kartun sederhana yang menarik. Tapi jangan harap untuk melihat kartun sekelas kartun-kartunnya Pixar atau Walt Disney yaa. Kartun di sini merupakan kartun sederhana yang informatif. Ditambah dengan narasi yang enak didengar dan santai, Extra History dapat menampilkan potongan sejarah dengan cara yang tidak membosankan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Memang, karena yang ditampilkan Extra History merupakan potongan, jadi terdapat beberapa hal yang tidak diceritakan. Bagaimanapun juga, penonton Extra History tidak semuanya mahasiswa jurusan Sejarah bukan ;). Detail yang terlalu berlebih atau terlalu kurang, dapat membuat semuanya menjadi membosankan. Dari serial ini, saya memperoleh tontonan santai yang dapat mempertajam pengetahuan saya.

Pada setiap episodenya, terdapat sentilan dan ungkapan yang memancing penontonnya untuk berpikiran kritis. Bukankah sejarah biasanya ditulis oleh pemenang? Mungkinkah ini benar kalau dilihat pakai logika? Terkadang sejarah memang diambil dari sebuah sumber yang mana ditulis berdasarkan sudut pandang sumber tersebut. Jadi, ya memang akan selalu ada sedikit ruang untuk perdebatan.

Terkadang, di sana terdapat pula celetukan mengenai hal-hal yang digambarkan oleh film-film Hollywood terkadang tidak sesuai dengan catatan sejarah. Yaaah, selama ini saya sendiri memang sering menonton film yang kisahnya diambil dari potongan sejarah. Terkadang film-film seperti ini sudut pandang dan kisahnya agak digeser-geser agar lebih menarik. Namanya juga film komersil, bukan film dokumenter ;). Kalau terlalu kaku dengan catatan sejarah, yah nanti tidak laku di bioskop dong.

Nah Extra History sendiri, sebenarnya dapat dikatakan sebagai kartun dokumenter yang bercerita tentang sejarah. Serial ini tentunya tidak hadir di bioskop atau stasiun TV lokal kita. Setelah sempat berpindah-pindah “rumah”, saat ini Extra History dapat ditemukan di patreon, youtube.com dan beberapa saluran TV on-line/off-line luar negeri lainnya. Saya pribadi biasa menonton serial ini di youtube saja, gratis hehehehe.

Sangat jarang saya dapat menemukan sebuah tontonan yang dapat menghibur sekaligus memperluas pengetahuan saya. Serial Extra History layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Teman-teman yang belum pernah menontonnya, coba tonton episode mengenai Senguku Jidai, itu episode Extra History favorit saya ;).

Sumber: becausegamesmatter.com

Iklan

Fetih 1453 (2012)

Fetih 1

Sejarah mencatat bahwa bangsa Turki pernah mencapai masa kejayaan ketika masih dipimpin oleh Kesultanan Utsmaniyah. Sultan Mehmed II Muhammad Al-Fatih adalah salah satu sultan dari Kesultanan Utsmaniyah yang terkenal karena kesuksesannya dalam menaklukkan Konstantinopel pada tahun 1453. Kisah penaklukan inilah yang diangkat oleh Faruk Aksoy dalam film produksi Turki yang berjudul Fetih 1453.

Fetih 15

Pada Fetih 1453, dikisahkan awal mula kehidupan Mehmed II mulai dari kecil hingga dewasa. Sebagian besar film ini tentunya lebih banyak mengisahkan masa-masa invasi Kesultanan Utsmaniyah yang dipimpin Sultan Mehmed II (Devrim Evim), ke wilayah Konstantinopel yang dipimpin oleh Kaisar Constantine XI (Recep Aktuğ).

Fetih 4

Fetih 5

Fetih 6

Sayang sekali walaupun judul film ini menggunakan kata-kata Fetih atau Al-Fatih, tapi kok porsi tokoh Al-Fatih atau Mehmed II sendiri kurang dominan di sini. Beliau harus berbagi porsi dengan Ulubatli Hasan (Ibrahim Çelikkol), sahabat Mehmed II yang bertempur di garis terdepan pada pertempuran di Konstantinopel. Kisah cinta segitiga antara Hasan, Era (Dilek Serbest) dan Giustiniani (Cengiz Coşkun) pun sampai ikut-ikutan ditampilkan. Yang lebih menyedihkan lagi, Fetih 1453 (2012) pun menampilkan percintaan ala Hollywood, peluk-pelukan, cium-ciuman dan hubungan badam di luar nikah yang dilakulan oleh Hasan dan Era x__x. Siapa sih Hasan itu? Apakah ada di sejarah? Mungkin judul film ini harus direvisi judulnya menjadi Mehmed II & Hasan. Kisah sampingan seperti ini seharusnya dikurangi porsinya dan disesuaikan dengan adat dan perilaku saat itu. Sebagai kesultanan Islam, pastilah zina merupakan hal yang tabu untuk dilakukan, apalagi bagi salah satu panglima perang sultan.

Fetih 19

Fetih 14

Fetih 13

Fetih 8

Tokoh Sultan Mehmed II pun nampak seperti raja biasa yang berambisi untuk memperluas wilayah kerajaannya. Memang taktik diplomatis Sultan Mehmed II dikisahkan dengan lumayan lengkap, tapi saya rasa kurang ada penjelasan di sana. Bagi penonton yang sama sekali tidak tahu akan sejarah atau posisi Kesultanan Utsmaniyah dan Konstantinopel, akan kebingungan mengikutinya, apalagi kalau teks terjemahannya agak error, film ini kan menggunakan bahasa Turki :’P.

Kalau dilihat dari aksi peperangannya, Fetih 1453 (2012) masih menggunakan special effect yang kurang cantik, masih kalah jauh kalau dibandingkan dengan Red Cliff (2008). Kalaupun tidak mampu menampilka  special effect yang halus, mbok ya taktik perang Sultan Mehmed II didramatisir dan diekspos lebih, jangan hanya perjuangan Hasan saja yang didramatisir. Para sejarawan mencatat bahwa keputusan Sultan Mehmed II ketika menyerang Teluk Golden Horn dianggap sebagai salah satu taktik perang yang menakjubkan di masanya lho, tapi kenapa pada Fetih 1453 (2012) hal tersebut terlihat seperti hal yang biasa?

Fetih 18

Fetih 17

Fetih 20

Fetih 12

Fetih 11

Fetih 21

Fetih 7

Fetih 9

Kemudian kenapa akhir dari Kaisar Constantine hanya begitu saja? Kalau melihat pada sejarah, Constantine ikut berperang di garis depan dan tewas pada pertempuran tersebut. Namun ada beberapa versi sejarah yang menyatakan bahwa Constantine tidak tewas pada pertempuran tersebut karena sampai saat ini, bagian kepala dari mayat Constantine tidak pernah dapat diketemukan.

Fetih 16

Penampakan Constantine yang bergelimang kemewahan pada Fetih 1453 (2012) pun tidak sesuai dengan fakta karena keadaan Konstantinopel pada 1453 memang sudah melemah dan tidak terlalu kaya raya. Terdapat perseteruan internal di antara kaum Kriatinani, beberapa kerajaan di Eropa Barat pun sedang mengalami perang saudara atau perang dengan kerajaan tetangganya. Sultan Mehmed II memang cerdas karena menyerang di saat yang tepat.

Fetih 2

Untunglah, toleransi yang Sultan Mehmed II terapkan tetap ditampilkan pada Fetih 1453 (2012). Rakyat Konstantinopel non muslin diperbolehkan untuk hidup normal seperti biasa, beribadah sesuai dengan kepercayaan masing-masing. Hal yang jauh berbeda ketika Ratu Isabella menguasai Granada :(.

Fetih 3

Berbeda dengan pendapat saya yang menyatakan bahwa Fetih 1453 (2012) kurang mengekspos Sultan Mehmed II, film ini justru sempat menyulut protes dari orang-orang Yunani, mereka merasa bahwa Fetih 1453 (2012) itu “lebay”, wah bagaimana dengan film 300 (2006), 300: Rise of An Empire (2014) dan lain-lain kalau begitu? Sepertinya film-film berlatar belakang Yunani tampil dengan lebih didramatisir deh, tapi bukan berarti lebih baik atau lebih buruk lho. Kalau Fetih 1453 (2012) dibandingkan dengan 300: Rise of An Empire (2014), terus terang saya lebih suka 300: Rise of An Empire (2014).

Secara keseluruhan, saya kurang puas dengan Fetih 1453 (2012). Saya berharap untuk melihat kepahlawanan dari Sultan Mehmed II, tapi yang saya peroleh justru hal lain yang agak menyimpang baik dari sisi sejarah maupun sisi religi. Maka dengan demikian, Fetih 1453 (2012) hanya mampu memperoleh nilai 2 dari skala maksimum 5 yang artinya “Kurang Bagus”.

Red Cliff (2008 & 2009)

Red Cliff 1

Red Cliff (2008 & 2009) merupakan film Tiongkok yang panjang sekali sampai harus dipecah menjadi 2 bagian yaitu Red Cliff Part 1 (2008) dan Red Cliff Part 2 (2009). Film arahan John Woo ini mengambil cerita di tengah-tengah perang saudara yang melanda Cina pada sekitar 208 – 209 AD, ini termasuk era yang dikisahkan pula pada novel Romance of Three Kingdom yang terkenal.

Kisah Red Cliff (2008 & 2009) diawali dengan bagaimana Perdana Mentri Cao Cao (Zhang Fengyi) mengendalikan kaisar dinasti Han yang masih belia. Cao Cao dan tentara daratnya berhasil menguasai Cina bagian utara. Sementara itu Cina bagian selatan masih dikuasai oleh Liu Bei (You Young) dan Sun Quan (Chang Chen). Cao Cao menuduh Liu Bei & Sun Quan sebagai pemberontak dan mengerahkan pasukannya untuk menguasai wilayah kekuasaan Liu Bei & Sun Quan.

Menang dalam jumlah, tentara Cao Cao berhasil memukul mundur pasukan Liu Bei yang diperkuat oleh 4 orang kepercayaan Liu Bei yang sangat terkenal kemampuannya yaitu Zhuge Liang (Takeshi Kaneshiro), Guan Yu (Batdorj-in Baasanjab), Zhang Fei (Zang Jinsheng) dan Zhao Yun (Hu Jun). Zhang Fei, Zhao Yun dan Guan Yu sama-sama terkenal akan kemampuannya di medan tempur sebagai petarung ulung, sementara itu Zhuge Liang adalah ahli taktik Liu Bei yang terkenal cerdik.

Red Cliff 23

Red Cliff 10 Red Cliff 22 Red Cliff 4

Melihat kondisi yang tidak menguntungkan, Liu Bei memerintahkan Zhuge Liang untuk mengajukan proposal kerja sama kepada Sun Quan. Liu Bei dan Sun Quan harus bersatu melawan Cao Cao apabila mereka masih ingin mempertahankan kekuasaannya. Walaupun awalnya ragu apakah harus menyerah atau melawan, Sun Quan akhirnya setuju dengan proposal yang Zhuge Liang bawa. Sun Quan pun mengirimkan pasukannya dengan dipimpin oleh saudaranya sendiri, Zhou Yu (Tony Leung). Sebenarnya saudari dari Sun Quan, Sun Shangxiang (Zhao Wei), ingin ikut berperang. Tapi ia tidak mendapat izin karena saudara-saudaranya berpendapat bahwa medan tempur bukanlah tempat yang tepat bagi seorang putri.

Red Cliff 3

Red Cliff 21

Red Cliff 24

Tanpa sepengetahuan saudara-saudaranya, Sun Shangxiang pergi masuk ke dalam perkemahan Cao Cao dan menyamar sebagai prajurit pria di sana. Postur tubuh dan sifat tomboy Sun Shangxiang berhasil mengelabui pasukan Cao Cao lainnya. Demi tanah kelahirannya, Sun Shangxiang menjadi mata-mata dan mengirimkan berbagai informasi terkait keadaan pasukan Cao Cao kepada pihak Liu Bei & Sun Quan.

Tanpa diduga, Cao Cao ternyata memiliki motif lain terkait invasinya ke wilayah Sun Quan. Cao Cao masih mencintai Xiaoxiao (Chiling Lin), istri Zhou Yu sekaligus ipar Sun Quan. Bila Sun Quan takluk, Cao Cao berharap dapat merebut Xiaoxiao pula dari pelukan Zhou Yu.

Red Cliff 11

Pasukan Cao Cao terus maju masuk ke dalam wilayah kekuasaan Sun Quan. Namun perjalanan mereka terhenti di sebuah wilayah yang disebut Chi Bi atau Red Cliff atau Tebing Merah. Di sinilah tentara sekutu Liu Bei & Sun Quan berdiri bersama mempertahankan laju invasi tentara Cao Cao meskipun gabungan tentara Liu Bei & Sun Quan tetap kalah dari segi jumlah dibandingkan tentara Cao Cao. Tentara Cao Cao yang sebagian besar adalah tentara darat harus mampu bertempur pula di laut. Pertempuran di Tebing Merah tidak hanya dilakukan di darat, melainkan di laut juga. Sun Quan memiliki kelebihan karena pihaknya relatif lebih berpengalaman dalam bidang pertempuran di laut. Meskipun Sun Quan memiliki Zhou Yu sebagai panglima perang yang kuat dan ahli strategi, Liu Bei memiliki Zhuge Liang yang sangat cerdik, karakter paling cerdik pada Red Cliff (2008 & 2009). Perlu diingat juga bahwa pada dasarnya Liu Bei dan Sun Quan adalah lawan juga, persekutuan mereka pun hanya bersifat sementara, tinggal menunggu waktu saja kapan mereka akan saling membunuh. Masing-masing pihak melakukan manuver-manuver taktik perang yang cerdik.

Red Cliff 2

Red Cliff 20

Red Cliff 17

Red Cliff 16

 Red Cliff 12

Red Cliff 7

Red Cliff 6

Red Cliff 5

Red Cliff 9

Red Cliff 13 Red Cliff 8

Red Cliff 18 Red Cliff 15

Red Cliff 14

Red Cliff (2008 & 2009) adalah film cerdas yang tidak hanya menampilkan adegan perkelahian saja. Meskipun John Woo memasukkan unsur-unsur non sejarah pada Red Cliff (2008 & 2009), saya suka dengan adu strategi yang Red Cliff (2008 & 2009) tampilkan, kereeen :). Perlu diingat bahwa Red Cliff (2008 & 2009) lebih memihak kubu Liu Bei dan Sun Quan, sementara itu kubu Cao Cao digambarkan sebagai kubu antagonis padahal entah aslinya seperti apa. Yaaaah anggap saja Red Cliff (2008 & 2009) sebagai hiburan, bukan film dokumenter meskipun lokasi dan nama karakter-karakter yang hadir cukup lengkap ; ).

Kalau dilihat dari nama para karakter yang ada, saya sendiri merasa kesulitan menghafalnya, namanya mirip-mirip hehehe, yang pasti saya hafal hanyalah Liu Bei, Sun Quan, Zhou Yu dan Zhuge Liang, karakter favorit saya pada Red Cliff (2008 & 2009). Sisanya, saya hanya hafal wajah saja tapi tak tahu namanya, hohohoho. Maklum, Red Cliff (2008 & 2009) memiliki durasi yang panjang sehingga karakter yang bermunculan pun semakin banyak.

Red Cliff 19

Walaupun durasinya panjang, saya tidak pernah bosan menonton film ini. Menurut saya, Red Cliff (2008 & 2009) layak untuk mendapat nilai 5 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus Sekali”.

Sumber: www.redclifffilm.com

Dracula Untold (2014)

Dracula Untold 1

Saat ini banyak beredar film-film yang bertemakan vampir. Kalau dirunut-runut, awal popularitas dari tema vampir adalah novel karya Bram Stoker, Dracula. Opa Bram membuat novel tersebut berdasarkan sebuah tokoh legendaris dari Rumania, Vlad the Impaler.

Dracula Untold (2014) mengkombinasikan cerita vampir ala drakula-nya Bram Stoker dengan sejarah nyata Vlad the Impaler, sebuah kisah fiksi yang mengambil beberapa potongan sejarah nyata sebagai latar belakang dan jalan cerita. Dracula Untold (2014) mengawali kisahnya dengan kisah bagaimana Vlad Tepes III kecil beserta beberapa anak kecil Eropa dididik untuk menjadi tentara oleh Kesultanan Turki Ottoman. Pendidikan dilakukan sejak masih kecil karena anak kecil lebih mudah dibentuk. Vlad (Luke Evans) kemudian tumbuh menjadi seorang kesatria andalan Turki yang terkenal akan kekejamannya sehingga Vlad mendapat julukan Vlad the Impaler. Jasad dari pasukan yang berhasil Vlad taklukan, Vlad sulam dengan menggunakan tombak. Tombak menembus dari bagian anus hingga leher jasad. Tombak yang sudah menempel dengan jasad tersebut lalu di tancapkan ke tanah sehingga nampak seperti bendera mayat :o. Kalau ada 1000 pasukan yang berhasil Vlad bunuh, maka akan ada 1000 mayat tersulam pada tombak di lokasi pertempuran terjadi. Kekejaman Vlad tersebut membuat banyak orang menyebut Vlad sebagai monster padahal Vlad melakukan itu agar pasukan lawan cepat menyerah tanpa banyak terjadi pertumpahan darah.

Dracula Untold 11

Berusaha melupakan perbuatan kejamnya selama perang dulu, Vlad mudik ke Transylvania dan menjadi penguasa di sana. Kesultanan Turki mengizinkan Vlad untuk berkuasa di Transylvania asalkan Vlad mengirimkan upeti kepada Sultan Turki.

Dikisahkan bahwa Vlad hidup damai bersama istri dan anaknya di Transylvania. Namun perdamaian tersebut harus terhenti ketika pada suatu hari Sultan Mehmed II (Dominic Cooper) meminta 1000 anak kecil untuk dijadikan tentara Turki, anak Vlad masuk ke dalam kriteria anak-anak yang diminta oleh Sultan. Tak kuasa menyerahkan anaknya untuk dilatih menjadi tentara Turki seperti yang ia alami dulu, Vlad memberontak dan membunuh utusan Sultan.

Dracula Untold 9 Dracula Untold 12

Sadar bahwa perbuatannya akan menyebabkan Transylvania dibanjiri serangan tentara Turki, Vlad mencari bantuan. Bantuan dari sebuah mahluk yang dapat menganugerahi Vlad kekuatan yang dahsyat. Sayang kekuatan tersebut memiliki efek samping, Vlad akan selalu haus akan darah manusia dan Vlad tidak akan kuat kalau harus bertemu dengan sinar matahari … … Vlad rela merubah dirinya menjadi vampir demi menyelamatkan rakyatnya. Dengan menggunakan baju perang berlambangkan naga, Vlad memimpin pasukannya untuk mempertahankan tanah airnya. Kenapa menggunakan lambang naga? Karena Vlad memiliki julukan lain, yaitu Dracula atau anak naga. Julukan ini diperoleh Vlad karena ayah Vlad adalah anggota dari Order of the Dragon yang dibentuk untuk melindungi umat Kristiani di Eropa Timur. Vlad meneruskan tujuan dari Order of the Dragon sebagai anak dari salah satu anggotanya, … anak naga, … dracula.

Dracula Untold 4

Dracula Untold 8 Dracula Untold 6

Dracula Untold

Terus terang saya suka dengan special effect dari Dracula Untold (2014), bagaimana Vlad mengalahlan ribuan pasukan Turki memang keren. Namun sayang, banyak sekali kesesatan dalam Dracula Untold (2014). Saya berharap Dracula Untold (2014) dapat menjadi film yang netral dan adil dalam memperlihatkan sifat dari karakter-karakter yang ada. Pada Dracula Untold (2014), bangsa Turki terkesan sombong, bengis dan haus kekuasaan sementara itu bangsa Transylvania terkesan lemah dan tertindas. Apakah ini benar? Menurut saya itu hanya karangan sutradaranya Dracula Untold (2014) saja :P. Sejarah mencatat bahwa Vlad memang adalah seseorang yang kejam dan sadis apapun alasannya, menyulam mayat lawan dengan tombak dan menjadikannya hiasan adalah perbuatan yang memuakan. Justifikasi bahwa kekejaman yang Vlad lakukan adalah untuk mengurangi pertumpahan darah sepertinya hanya karangan sutradaranya Dracula Untold (2014) juga :P.

Dracula Untold 10 Dracula Untold 5 Dracula Untold 3 Dracula Untold 2

Selain itu, banyak dari potongan-potongan sejarah yang dimanipulasi atau sedikit diganti sehingga Vlad nampak sebagai orang yang baik sekali dan bangsa Turki adalah bangsa penjajah yang jahat sekali. Apa saja contohnya? Mari kita awali dari kebijakan Turki Ottoman mengambil anak-anak kecil Eropa untuk dijadikan tentara. Praktek ini disebut Janisari, sayang Dracula Untold (2014) menyatakan bahwa praktek Janisari hanya mendidik anak-anak kecil menjadi tentara. Hal ini tidak tepat, kurang lengkap dan menyesatkan. Anak-anak kecil dari Eropa yang terpilih memang diambil oleh Turki Ottoman untuk dididik di dalam keluarga Turki, Vlad III sendiri dididik di dalam Istana Sultan bersama dengan Mehmed II. Anak-anak tersebut dididik mengenai bahasa Turki, budaya Turki, Islam dan keahlian khusus sesuai bakat. Keahlian khusus ini tidak hanya bertempur menjadi prajurit saja, tapi hal lain juga seperti arsitek atau berniaga sehingga beberapa alumni Janisari pada akhirnya memiliki posisi yang penting di Kesultanan Turki Ottoman. Jadi kurang lengkap kalau pada Dracula Untold (2014) dikisahkan bahwa Kesultanan Turki Ottoman mengambil anak-anak kecil Eropa untuk dilatih menjadi tentara.

Praktek Janisari sendiri sudah tidak dipraktekkan lagi oleh Sultan Mehmed II. Pada kenyataannya, Sultan Mehmed II tidak pernah meminta 1000 anak kecil kepada Vlad, tapi Vlad memang ingin memberontak dengan membunuh prajurit yang meminta upeti. Padahal, Vlad dapat menjadi penguasa Wallachia (termasuk Transylvania) pun karena diangkat oleh Kesultanan Turki Ottoman. Ayah Vlad dibunuh melalui sebuah kudeta oleh raja Hongaria, John Hunyad. Kesultanan Turki Ottoman menyingkirkan Hunyad dan mengangkat Vlad menggantikan ayahnya. Kenapa kok ini tidak diceritakan pada Dracula Untold (2014)? :’P

Karakter John Hunyad pun tidak ada pada Dracula Untold (2014), padahal Hunyad adalah raja Hongaria yang menyebabkan ayah Vlad tewas, Hunyad jugalah yang menampung Vlad setelah Vlad dikalahkan oleh Radu Cel Frumos, adik Vlad yang merupakan alumnus jeniseri & sudah memeluk Islam. Karakter Radu Cel Frumos pun tak ada dalam Dracula Untold (2014).

Pokoknya semua kisah yang membuat Vlad nampak jahat akan disensor, diubah atau dijustifikasikan. Hal ini akan menyesatkan penonton awam yang menonton Dracula Untold (2014), para penonton tersebut dapat menganggap bahwa bagian sejarah yang dikisahkan pada Dracula Untold (2014) adalah sejarah nyata, padahal tidak.

Berhubung banyak informasi yang dapat memberikan stigma “ngawur” pada Dracula Untold (2014), maka saya hanya dapat memberi Dracula Untold (2014) nilai 2 dari skala maksimum 5 yang artinya “Kurang Bagus”. Dracula Untold should remain untold because it’s untrue.

Sumber: http://www.draculauntold.com