Tenet (2020)

Christopher Edward Nolan merupakan salah satu sutradara favorit saya. Mayoritas film besutannya masuk ke dalam daftar wajib tonton saya. Mulai dari Memento (2000), Inception (2010), Trilogi Batman, Interstellar (2014), sampai Dunkirk (2017). Beberapa diantaranya penuh intrik dan sangat membingungkan. Karya terbaru Nolan, Tenet (2020), sepertinya akan menjadi salah satu film Nolan yang paling membingungkan.

Nolan memang gemar bermain dengan ruang dan waktu. Semua itu mencapai puncaknya pada Tenet (2020). Untuk sepenuhnya memahami Tenet (2020), Saya sendiri perlu 2 kali menontonnya dan sedikit membaca literatur mengenai Time Inversion. Konsep Time Inversion merupakan konsep perjalanan menembus waktu yang tidak biasa. Suatu hal yang belum pernah saya temukan pada film-film lain.

Pada Time Inversion, ketika seseorang melakukan perjalanan waktu ke masa lalu, ia akan mengalami berbagai kejadian dalam keadaan terbalik. Tenaga yang ia gunakan merupakan arus waktu berbalik. Namun, kekuatan dari arus waktu berbalik bertumbukan dengan arus waktu lurus yang normal. Oleh karena itu, ada beberapa hal yang terlihat berjalan terbaik, dan ada beberapa hal pula yang terlihat berjalan normal. Bingung? Tak usah malu, pemeran utama film ini saja tidak sepenuhnya faham dengan konsep Time Inversion :’D.

Anak dari Denzel Washington, yaitu John Davis Washington, menjadi pemeran utama Tenet (2020). Siapa yang John perankan? Seseorang yang sepanjang film hanya disebut dengan panggilan Sang Protagonis wkwkwkwk. Ajaib, Tenet (2020) memang benar-benar ajaib. Sepanjang film, Sang Protagonis memiliki misi untuk mencegah kehancuran Bumi akibat Time Inversion. Terdapat beberapa individu yang menyalahgunakan teknologi Time Inversion untuk kepentingannya sendiri.

Mirip seperti beberapa film Nolan sebelumnya. Kebingungan yang disajikan berhasil menjadi sesuatu yang menarik untuk diselidiki, dipikirkan dan dibahas. Dalam fisika, Time Inversion sendiri memang benar-benar ada. Secara tidak langsung, Tenet (2020) memang mengajak penontonnya untuk belajar Fisika @_@.

Tingkat kekompleksan Tenet (2020) melebihi Memento (2000), Inception (2020), Serial Dark, dan Interstellar (2014). Bagi saya pribadi, kekompleksan tersebut agak overdosis ya. Sepanjang film, saya dibuat berfikir dan terus kebingungan. Tenet (2020) gagal memberikan penjelasan yang agak jelas gamblang mengenai beberapa hal. Hal ini membuat saya terus berfikir tanpa bisa terlalu menikmati alur cerita yang ada. Padahal, kalau ditelaah lagi, cerita dari Tenet (2020) sendiri sebenarnya terbilang keren lohh.

Alur cerita yang bagus, menjadikan Tenet (2020) sebagai sebuah film yang memikat. Namun kekompleksan ceritanya, dapat menjadi daya tarik sekaligus sumber ketidakjelasan yang berlebih dari karya terbaru Opa Nolan tersebut. Dengan demikian, Tenet (2020) sudah sepantasnya memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Selamat belajar fisika teman-teman, hehehehehe.

Sumber: http://www.tenetfilm.com

Wonder Woman 1984 (2020)

Seumur-umur saya belum pernah membaca buku komik Wonder Woman.  Saya hanya sempat menonton Serial Wonder Woman yang pernah hadir di TV nasional kita pada era tahun 90-an. Yah, tokoh ini memang bukanlah tokoh favorit saya. Pamornya masih kalah jika dibandingkan dengan Batman atau Superman.

Namun, saat ini sepertinya franchise film Wonder Woman sajalah yang masih dapat bersaing. Film standalone Wonder Woman pertama, Wonder Woman (2017), dapat dikatakan relatif lebih baik ketimbang film-film pahlawan super lainnya dari DC Comics. Tak heran kalau sekuel Wonder Woman (2017) kembali hadir pada tahun 2020 ini melalui Wonder Women 1984 (2020).

Dari judulnya saja sudah terlihat bahwa latar belakang petualangan Wonder Woman kali ini adalah tahun 1984. Otomatis kejadian yang diangkat terjadi antara Wonder Woman (2017) dan Man of Steel (2013). Pada tahun 1984, Superman dan Batman belum hadir, yang ada hanya Wonder Woman (Gal Gadot) saja. Karena keturunan separuh dewa, Wonder Woman atau Diana Prince dikisahkan tidak dapat menua. Maka, selama ini ia sudah berkali-kali kehilangan orang-orang disekitarnya. Semua dapat ia jalani dengan tabah. Hanya saja, ada 1 orang tetap selalu ada di hati Wonder Woman, Steve Trevor (Chris Pine).

Steve sudah tewas pada Wonder Woman (2017). Bagaimana cara Wonder Woman menghidupkan Steve kembali? Semua itu mungkin dengan adanya artefak kuno yang dapat mengaburkan berbagai keinginan. Wonder Woman 1984 (2020) mengambil jalan cerita mengenai bagaimana keinginan dan keserakahan manusia dapat menimbulkan malapetaka. Sebuah tema yang sudah beberapa kali saya lihat pada film-film lainnya. Hanya saja, di sini ada superhero seperti Wonder Woman. Kemudian hadir Cheetah (Kristen Wiig) dan Maxwell Lord (Pedro Pascal) sebagai tokoh antagonisnya. Ternyata, tema ini berhasil diramu dengan baik. Wonder Woman 1984 (2020) pun mampu memberikan pelajaran mengenai keinginan dan keserakahan.

Mulai dari seorang ayah baik yang putus asa sepert Lord, seorang ilmuwan pintar yang sulit bergaul seperti Cheetah, sampai superhero keturunan Dewa Zeus seperti Wonder Woman. Setiap mahluk pastilah memiliki keinginan, beberapa diantaranya sulit dan bahkan hampir mustahil untuk diwujudkan. Tidak hanya menggoda Wonder Woman. Keinginan jugalah yang berhasil membuat Cheetah dan Lord ikut hadir. Cheetah memang sudah lama menjadi lawan utama Wonder Woman. Kalau Batman memiliki Joker, dan Superman memiliki Luthor, maka Wonder Woman memiliki Cheetah. Sayangnya, Cheetah seolah-olah hadir hanya dimaksudkan agar film ini memiliki adegan aksi. Sebuah adegan aksi yang mengecewakan karena gelap dan diiringi lagu yang tidak sekeren lagu pada Wonder Woman (2017). Lagu yang mendampingi adegan aksi pada Wonder Woman (2017) memang terbilang keren. Sayangnya, bagian dari lagu tersebut didaurulang dan muncul lagi pada Wonder Woman 1984 (2020), namun dengan cara yang kurang greget. Yah sebenarnya adegan aksi pada Wonder Woman 1984 (2020) tetap dapat dibilang lumayan baguslah. Tapi, hal ini merupakan sebuah penurunan kalau dibandingkan dengan Wonder Woman (2017).

Kemudian, entah kenapa kostum emas yang Wonder Woman gunakan pada akhir film, tidak nampak terlalu bermakna. Kemampuan dan efek dari kostum tersebut tidak terlalu terlihat. Kilas balik masa kecil Wonder Woman pun tidak terlalu bermakna bagi plot utama Wonder Woman 1984 (2020). Kilas balik tersebut hanya pembukaan bagi kisah dibalik kostum keemasan milik pahlawan Amazon. Kesimpulannya, apakah kostum emas Wonder Woman keren? Bagi saya pribadi, biasa saja, tidak ada kesan “Wah” ketika melihatnya.

Dengan demikian, rasanya Wonder Woman 1984 (2020) masih layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Film ini cocok untuk dijadikan tontonan di rumah, sambil menunggu pandemi Covid-19 berakhir. Semua dapat ditonton di layanan streaming berbayar seperti HBO+.

Sumber: http://www.wonderwomanfilm.net

Serial Entong

Bertahun-tahun lalu, terdapat sinetron Si Entong yang biasa diputar di TV. Kemudian hadir beberapa spin-off dari sinetron tersebut, sampai pada akhirnya dibuatlah versi serial animasinya dengan judul Entong. Saya sendiri hampir tidak pernah menonton versi sinetronnya. Saya menonton Entong versi animasi karena menemani anak saya menonton TV. Sampai saat saya menulis tulisan ini, Etong merupakan salah satu serial animasi yang kerap hadir di salah satu stasiun TV nasional.

Mirip dengan versi sinetronnya, serial animasi yang satu ini memiliki seorang tokoh utama bernama Entong sebagai tokoh utamanya. Entong tinggal di sebuah perkampungan yang terletak di tengah-tengah kota Jakarta. Di sini, diperlihatkan kemajemukan kota Jakarta. Entong yang berasal dari suku Betawi, mampu berinteraksi dengan karakter-karakter lain yang berasal dari berbagai macam suku.

Tentunya, berbagai kebaikan diajarkan pada setiap episodenya. Tema yang diambil sekilas memang cukup klise. Kebaikan melawan kejahatan dimana Entong digambarkan sebagai tokoh baik. Kemudian, hadir Memed sebagai tokoh jahat yang selalu berseteru dengan Entong pada setiap episodenya.

Konflik antara Entong dan Memed memang menjadi cerita utama pada serial ini. Sayang, serial yang harusnya untuk anak-anak ini digarap dengan gaya sinetron. Memed seolah-olah seperti iblis yang memiliki berbagai sifat buruk. Ia bahkan kadang berhasil menang melawan Entong. Loh kok menang? Sekilas memang seolah-olah kebaikan selalu menang. Akantetapi kalau ditelaah, maka terlihat jelas bahwa pada dasarnya terkadang Entong berada dipihak yang kalah. Pada film seri ini, Entong tidak digambarkan sebagai malaikat yang tidak punya dosa. Entong digambarka sebagai anak manusia yang pada dasarnya merupakan anak baik. Semua sifat baik tentunya melekat pada karakter Entong. Namun beberapa tindakan Memed, berhasil membuat Entong sedikit berbelok. Terkadang, Entong bermaksud melakukan perbuatan baik, namun dengan cara yang kurang tepat. Bak iblis, Memed berhasil memancing Entong agar Entong turut serta menerima hukuman seperti dirinya. Aaaah sungguh sinetron sekali hehehehehe.

Dari segi visual, animasi Entong pun terbilang lumayan bagus dan menarik, tak kalah dengan film kartun luar negeri. Hal ini tentunya sukses membuat anak-anak betah menonton Entong. Not bad laaad :).

Saya rasa serial Entong layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Ketika menonton film ini, jangan lupa mendampingi anak-anak kecil karena film kartun ini digarap seperti menggarap sebuah sinetron. Jadi sopasti ada karakter anak kecil yang bersifat seperti iblis. Padahal pada dunia nyata, setiap individu ada sifat baiknya bukan? Apalagi anak-anak kecil yang seharusnya masih polos dan minim dosa.

Sumber: http://www.mncanimation.com/products/view/entong

Trilogi Rurouni Kenshin (2012, 2014, 2014)

Bagi generasi milenial yang mengalami masa kecil di penghujung abad ke-20, tentunya mengenal sebuah manga atau komik Jepang karya Nobuhiro Matsuki yang berjudul Ruroini Kenshin. Karena Kepopulerannya, manga yang satu ini diadaptasi menjadi serial kartun berjudul Samurai X.

Saya pikir, kisah Kenshin berakhir pada manga terbitan tahun 1998. Ternyata, setelah itu sang penulis melanjutkan kembali kisah petualangan Kenshin pada tahun 2012 sampai … terdapat sebuah skandal. Sang penulis, Nobuhiro Matsuki, terlibat kasus pornorgrafi anak pada sekitar tahun 2017. Saya sendiri sudah lama tidak membaca manga terbaru dari Rurouni Kenshin.

Apapun yang terjadi pada versi manga-nya, sampai saat ini Rurouni Kenshin sudah 3 kali diangkat ke layar lebar dalam wujud live action, bukan animasi atau kartun. Ketiga film live action tersebut mengambil kisah dari manga Rurouni Kensin original yang terbit di Indonesia sekitar tahun 1996 sampai 1998. Bagaikan nostalgia, kisah petualangan Kenshin inilah yang saya baca dan tonton ketika saya masih kecil.

Beberapa karakter utama dari manga versi original tersebut, ternyata dibuat berdasarkan  karakter asli di dunia nyata. Kenshin Himura sendiri dibuat berdasarkan seorang samurai yang bernama Genzai Kawakami. Begitupula dengan karakter lain seperti Saito Hajime, Sagara Sanosuke, Shinomori Aoishi dan Sojiro Seta. Namun Rorouni Kenshin tetap bukanlah kisah sejarah. Semuanya dimodifikasi sehingga menghasilkan kisah yang menarik.

Kisah Rurouni Kenshin tidak diawali dari awal kehidupan Kenshin Himura. Melainkan pada era damai ketika Restorasi Meiji sedang berjalan di Jepang. Sebelum era perdamaian ini hadir di Jepang, terjadi perang berkepanjangan antara berbagai pihak. Kenshin Himura (Takeru Satoh) terkenal sebagai pembunuh yang handal pada saat itu. Julukan Battosai atau sang pembantai pun menjadi julukan bagi Kenshin.

Setelah peperangan berakhir, Jepang melakukan modernisasi dan seolah menyingkirkan kelas sosial shogun, samurai, daimyo dan ronin. Padahal, kelas sosial tersebut sudah lama sekali berada di puncak kekuasaan. Hal inilah yang menjadi topik dari ketiga film live action Kenshin.

Trilogi Rurouni Kenshin terdiri dari Rurouni Kenshin (2012), Rurouni Kenshin: Kyoto Inferno (2014), dan Rurouni Kenshin: The Legend Ends (2014). Ketiganya mengisahkan bagaimana kehidupan Kenshin di era Restorasi Meiji, sebuah era yang sebenarnya menyingkirkan orang-orang seperti Kenshin. Di sana, Kenshin tidak memberontak. Ia justru berusaha menjaga perdamaian dan pendukung pembaharuan dari pemerintah.

Kenshin sudah insaf dan memutuskan untuk tidak membunuh lagi. Ia pergi kemana-mana dengan membawa pedang bermuka terbalik. Sebuah pedang dengan sisi tumpul pada bagian yang seharusnya tajam. Dengan demikian, kecil kemungkinan Kenshin untuk dapat membunuh. Dalam perjalanannya, ia terpaksa harus menggunakan keahlian pedangnya demi menjaga perdamaian. Akibat prinsip barunya untuk tidak membunuh lagi, Kenshin berkali-kali terlihat kerepotan ketika sedang menghadapi lawan yang cukup kuat. Inilah godaan bagi Kenshin. Apakah ia rela untuk kembali membunuh demi menyelamatkan teman-temannya?

Pertarungan yang Trilogi ini hadirkan, berhasil memperoleh decak kagum dari saya pribadi. Jurus pamungkan Kenshin yang bernama hitten mitsurugi ryu pun sukses muncul sebagai sesuatu yang keren untuk dilihat. Tak dapat dipungkiri lagi bahwa adegan aksi ala samuai pada ketiga film ini merupakan salah satu adegan aksi terbaik yang pernah saya tonton. Terutama ketika Kenshin harus berhadapan dengan Sojiro Seta (Ryunosuke Kamiki). Yah mungkin karena karakter Sojiro yang cukup menyebalkan :’D.

Topik insyafnya Kenshin dan pemberontakan oleh beberapa kelas sosial Jepang, berhasil diramu menjadi sesuatu yang enak untuk ditonton. Jadi, Trilogi Rurouni Kenshin ini bukan hanya berisikan baku hantam saja. Meski adegan aksi tetap menjadi salah satu keunggulan Trilogi Rurouni Kenshin. Saya rasa ketiga film tersebut layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Ini adalah salah film samurai terbaik yang pernah saya lihat. Sopasti saya akan menonon kelanjutan petualangan Kenshin apabila film live action keempatnya benar-benar tayang.

Sumber: warnerbros.co.jp

Code 8 (2019)

Pada tahun 2016, Code 8 hadir sebagai film pendek yang mengisahkan diskriminasi terhadap manusia-manusia berkemampuan khusus. Dikisahkan bahwa terdapat sebagian kecil manusia dilahirkan dengan kemampuan super seperti dapat mengendalikan api, mengendalikan listrik, telekinesis, membaca pikiran dan lain-lain. Hal ini membuat pemerintah menerapkan pengewasan ketat kepada kaum minoritas tersebut.

Pemerintah menggunakan robot-robot super yang berpatroli mengelilingi kota selama 24 jam. Setiap ada pelanggaran akibat penyalahgunaan kekuatan super, robot-robot tersebut akan hadir dan langsung melakukan tindakan keras. Kejadian inilah yang disebut kode 8 atau code 8. Sayang sekali, ketakutan dan prasangka sering kali membuat para pemilik kekuatan super seringkali memperoleh kasus kode 8 tanpa bukti yang jelas. Diskriminasi pun sudah mereka dapatkan sejak kecil. Hal ini terus berlanjut hingga mereka beranjak dewasa. Akibatnya, sebagian besar manusia berkekuatan super ini justru hidup di bawah garis kemiskinan. Wow, sebuah dunia yang bertolak belakang dengan dunia Serial The Boys.

Dengan menggunakan latar belakang yang sama dengan versi film pendeknya, Code 8 hadir kembali pada tahun 2019 namun dengan durasi 100 menit. Mayoritas pemeran utama pada film pendek Code 8, hadir kembali pada Code 8 (2019). Connor Reed (Robbie Amell) hadir sebagai manusia super yang mempu mengendalikan kekuatan listrik. Kali ini ia harus melihat kenyataan pahit yang ibunya alami. Ibu dari Connor mengalami sakit kanker yang semakin hari semakin buruk. Otomatis biaya pengobatan yang harus keluarga Connor tanggung, terus menumpuk. Dengan kondisi Connor yang berkekuatan super dan harus perhadapan dengan diskriminasi, apa yang harus ia lakukan?

Dunia kriminal menjadi pilihan yang terpaksa Connor ambil. Ia bergabung dengan sindikat kriminal yang cukup kuat. Apalagi belakangan Connor terdeteksi sebagai manusi berkekuatan super tingkat 5, Sebuah kekuatan yang jauh di atas rata-rata, mengingat rata-rata manusia super pada saat itu hanya memiliki kekuatan super tingkat 2.

Kekuatan super dan robot mampu tampil sebagai pemanis yang membuat visual Code 8 (2019) nampak cantik dan menarik. Saya suka dengan bagaimana adegan aksi ditampilkan pada film ini. Special effect nya sudah pasti tidak tampil murahan. Latar belakang dari film ini pun menja di nampak lebih hidup dan masuk akal.

Inti dari Code 8 (2019) sebenarnya adalah mengenai diskriminasi dan pilihan hidup yang harus dibuat. Terdapat banyak nilai moral yang dapat kita petik ketika menonton Code 8 (2019). Sayang, beberapa hal yang Code 8 (2019) coba tampilkan sudah sering sekali diangkat oleh film-film lain. Beberapa bahkan memiliki karakter superhero yang sudah terkenal.

Dengan demikian, film asal Kanada ini masih layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Sayang sekali sepertinya versi film seri dari Code 8 (2019) nampaknya mengalami kendalah sehingga gagal diproduksi. Dunia dan latar belakang yang Code 8 (2019) sebenarnya sudah cukup bagus. Saya pun sudah pasti akan menonton apabila ada sekuel atau spin off nya :).

Sumber: http://www.code8.com

Contratiempo (2016)

Contratiempo (2016) merupakan film drama misteri kriminal yang cukup sukses di Spanyol sana. Film ini dirilis pula dengan nama The Invisible Guest (2016) sebagai judul internasionalnya. Kemudian bermunculan remake film Spanyol tersebut di Italia dan India pada Il Testimone Invisibel (2018), Evaru (2018) dan Badla (2018). Kisahnya kurang lebih mirip, yah namanya juga remake hehehehehe.

Kisah dari film tersebut diawali dengan kedatangan Virginia Goodman (Ana Wagener & Blanca Martínez) di kediaman Adrián Doria (Mario Casas). Virgina konon merupakan seorang pangacara hebat yang akan pensiun. Sementara itu, Doria adalah pengusaha sukses yang sedang menjadi terdakwa di sebuah kasus kriminal. Hadir sebagai pengacara kasus tersebut, Virginia menanyakan detail-detail yang Doria ketahui. Di sinilah dimulai cerita flashback dari sudut pandang Doria.

Virginia mendebat dan memberikan berbagai kemungkinan dari kisah versi Doria tersebut. Kita disuguhkan beberapa versi yang mungkin saja terjadi pada kasus kriminal yang menjerat Doria. Perselingkuhan, kecelakaan dan pembunuhan ternyata menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kasus yang Virginia hadapi. Sepanjang film, kita dibuat menebak-nebak siapakah pelaku sesungguhnya.

Film ini berhasil memberikan kejutan atau twist yang cukup tak terduga. Ceritanya sangat cocok ditonton bagi para pecinta kisah detektif. Semuanya nampak masuk akal dan mudah dipahami. Hanya saja penyajian dari flashback yang diulang-ulang terkadang nampak membosankan bagi saya pribadi. Dengan demikian, Contratiempo (2016) atau The Invisible Guest (2016) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”.

Sumber: http://www.warnerbros.es

Déjà Vu (2006)

Déjà Vu (2006) diawali dengan penyelidikan kasus pemboman kapal feri yang membunuh ratusan tentara Amerika bersama keluarganya. Douglas Carlin (Denzel Washington) merupakan agen ATF yang menyelidiki kasus tersebut. Dengan daya ingat, ketelian dan kemampuan analisa Douglas yang di atas rata-rata, ia berhasil mengungkap berbagai fakta terkait kasus ini.

Sekilas film ini seperti film detektif biasa. Semua berubah ketika FBI datang dengan membawa sebuah teknologi yang dapat melihat kejadian di masa lalu. Semakin lama, semakin terlihat unsur misteri dan fiksi ilmiah dari Déjà Vu (2006). Pihak FBI ternyata tidak 100% jujur kepada Douglas akan teknologi baru yang sedang mereka gunakan.

Dengan teknologi tersebut, déjà vu menjadi suatu hal yang benar-benar dialami oleh karakter utama pada film ini. Déjà vu sendiri dapat diartikan sebagai perasaan aneh ketika seseorang mengalami suatu peristiwa yang sepertinya sudah pernah ia alami di masa lalu. Pertanyaannya, apakah Déjà Vu (2006) merupakan film yang kompleks? Tidak. Hebatnya, film ini mampu menampilkan semuanya dengan cara yang sangat mudah dipahami.

Di sana pun terdapat adegan kejar-kejaran yang cukup menegangkan dan realistis. Beberapa diantaranya bahkan tampil beda. Dikisahkan bahwa Douglas harus mengejar seseorang di masa lampau dengan menggunakan kendaraan yang berjalan di masa kini. Semua memungkinkan dengan teknologi terbaru FBI. Ahhhh sungguh déjà vu :’D.

Aksi, thriller, misteri dan fiksi ilmiah berhasil ditampilkan dengan sederhana oleh Déjà Vu (2006). Film ini dapat dijadikan sebagai tontonan ringan yang menarik. Itulah mengapa film ini layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”.

Sumber: http://www.touchstonepictures.com

Enola Holmes (2020)

Dari berbagai novel dan film Sherlock Holmes yang pernah saya lihat, saya hanya mengetahui bahwa Mycroft Holmes adalah satu-satunya saudara Sherlock. Baru kali inilah saya diperlihatkan karakter Enola, adik perempuan dari Sherlock dan Mycroft. Enola Holmes memang tidak ada di dalam novel Sherlock Holmes asli karya Sir Arthur Conan Doyle. Karakter Enola ternyata memang ciptaan Nancy Springer melalui novelnya. Baru pada tahun 2020 inilah Enola hadir dalam bentuk film pada Enola Holmes (2020).

Sudah pernah menonton Serial Stranger Things? Millie Bobby Brown tampil sebagai salah satu pemeran utama serial tersebut. Kali ini ia harus memerankan Enola Holmes, seseorang dengan karakter yang sangat berbeda dengan karakter yang perankan Millie pada Serial Stranger Things. Enola hadir sebagai karakter yang aktif, mandiri, ceria dan cerdas. Ia bukanlah anak perempuan biasa. Kemampuannya dalam memecahkan masalah, sudah dapat disetarakan dengan Sherlock Holmes (Henry Cavill).

Pada saat itu Sherlock sudah dikenal sebagai detektif terkenal. Sementara itu Mycroft Holmes (Sam Claflin) mampu memegang jabatan tinggi di Kepolisian Inggris. Enola tidak serta merta tenggelam di bawah bayang-bayang nama besar kedua kakaknya. Ia bahkan mampu menunjukkan kekuatannya sebagai wanita.

Latar belakang Enola Holmes (2020) adalah Inggris di sekitar tahun 1800-an. Sebuah era dimana emansipasi wanita belum seperti sekarang. Wanita-wanita muda diajarkan berpakaian dan berprilalu sopan, untuk kemudian menikah dan menjadi ibu yang baik. Hal ini sangat berbeda dengan Enola yang berjiwa bebas. Sejak kecil, Enola diajarkan sebuah konsep dimana wanita bisa dan bebas menjadi apa saja yang mereka mau. Didikan ibu dari Enola memang berbeda dengan cara ibu-ibu lain pada saat itu.

Sebuah konflik muncul ketika ibu Enola menghilang tanpa kabar. Sebagai wali Enola yang baru, Mycroft hendak mengubah pola pendidikan Enola. Enola pun memilih untuk kabur dari rumah. Dalam pelariannya, ia menemukan sebuah misteri yang secara tak langsung berhubungan dengan hilangnya ibu Enola.

Emansipasi wanita menjadi topik utama dari Enola Holmes (2020). Unsur misteri memang sangat kental melekat pada film ini. Namun pemecahan misteri itupun tetap menunjukkan betapa kuatnya kaum wanita yang diwakili oleh Enola Holmes. Jelas sudah, film ini bukanlah film misteri biasa. Bukan karena kejutan atau misterinya yang keren. Melainkan karena balutan feminism yang rapi pada setiap bagiannya. Millie Bobby Brown pun mampu menampilkan tokoh Enola dengan sangat baik. Enola berhasil menampilkan karakter wanita yang kuat dan pantas menjadi tokoh utama film ini. Dengan demikian, Enola Holmes (2020) layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”.

https://www.netflix.com/id-en/title/81277950

Serial Rise of Empires: Ottoman

Kisah kejayaan Kesultanan Ottoman Turki tentunya sudah melegenda dan diceritakan dalam berbagai bentuk. Salah satunya pernah saya bahas pada Fetih 1453 (2012). Sebuah film Turki yang mengisahkan penaklukan Konstantinopel oleh Kesultanan Ottoman dibawah kendali Sultan Mehmed II. Bertahun-tahun kemudian, saya kembali menonton kisah penaklukan tersebut namun dalam bentuk film seri Rise of Empires: Ottoman. Mana yang lebih bagus ya?

Karena hadir berbentuk mini seri maka Rise of Empires: Ottoman akan memiliki lebih banyak durasi untuk menampilkan detail-detail kejayaan Ottoman tersebut. Kesultanan Ottoman memamg sempat menguasai banyak wilayah. Namun lambang kejayaan Ottoman memang terlihat ketika mereka mampu menaklukkan Kota Konstantinopel yang pada saat itu dikuasai oleh Kerajaan Romawi Timur atau Bizantium. Kota tersebut dikenal sebagai kota dengan berbagai lapisan pertahanan yang sulit ditembus.

Detail mengenai strategi perang antara Bizzantium dan Ottoman dibahas dengan detail pada serial ini. Taktik jenius Sultan Mehmed II (Cem Yiğit Üzümoğlu) yang memindahkan armada laut lewat jalan darat, dibahas dengan jelas disana. Menonton Rise of Empires: Ottoman, tak ubahnya seperti menonton pelajaran sejarah dengan cara yang menyenangkan.

Penggunaan narasi dari berbagai ahli sejarah, semakin memperkuat unsur dokumenter dari Rise of Empires: Ottoman. Jangan kaget kalau pada beberapa bagian film, terdapat beberapa ahli sejarah yang memberikan komentar sekaligus tambahan detail akan apa yang sedang terjadi. Sungguh menarik, sebab ada beberapa hal yang saya baru ketahui. Melalui film ini, saya memperoleh gambaran yang lebih luas mengenai berbagai alasan kenapa Konstantinopel dapat dikuasi Ottoman.

Saya rasa tidak ada pihak yang digambarkan sebagai penjahat pada Rise of Empires: Ottoman. Kaisar Konstantin XI (Tommaso Basili) tampil sebagai kaisar terakhir Kerajaan Bizantium yang berusaha bertahan. Ia tidak digambarkan sebagai seorang pemimpin yang kejam atau jahat. Sultan Mehmed II pun hadir dengan sangat manusiawi dengan berbagai kelebihan dan kekurangannya sebagai manusia biasa. Film ini tentunya banyak sekali membahas gejolak yang harus Mehmed II hadapi ketika memimpin.

Sayangnya, pembahasan mengenai konflik internal antara Mehmed II dan penasihat utamanya, ditampilkan terlalu banyak. Sejak masih bergelar putra mahkota, Mehmed II memang sudah berambisi untuk menaklukkan Konstantinopel. Hal ini ditentang oleh penasihat utama kerajaan. Selain itu terdapat berbagai hal yang menyebabkan keduanya memiliki banyak perbedaan, tapi tetap saling membutuhkan. Kemudian diperlihatkan pula mengenai keberadaan mata-mata dan pejabat kerajaan yang saling main mata. Hal-hal yang rasanya tidak terlalu penting dan kurang menarik. Bagian ini membuat saya agak mengantuk hehehehe. Rasanya akan lebih menarik bila konflik antara Bizantium dengan Paus dibahas dengan lebih detail. Krisis ekonomi dan perbedaan faham dengan kerajaan-kerajaan Eropa yang tunduk kepada Paus, rasanya hanya memperoleh porsi yang relatif kecil.

Porsi penampilan Kaisar Konstantin XI pun tidak sebanyak tokoh Giovanni Giustiniani (Birkan Sokullu). Namun hal ini masih masuk akal sebab Giustiniani merupakan pemimpin pertahanan Konstantinopel. Jadi, kalau dalam pengaturan strategi peperangan, Giustiniani-lah tokoh yang berhadapan langsung dengan Sultan Mehmed II.

Saya sadar bahwasanya akan selalu ada perdebatan dalam berbagai hal, termasuk sejarah. Detail-detail kecil pada Rise of Empires: Ottoman memang menunjukkan ketidaksempurnaan Sultan Mehmed II Sang Al-Fatih. Pada serial yang satu ini, Sultan Mehmed II memang tidak tampil sebagai mahluk sempurna. Namun itu tidak menghapus kegigihan dan kejeniusan beliau dalam menaklukan Konstantinopel. Julukan Al-Fatih memang pantas untuk diberikan kepadanya.

Saya rasa, Rise of Empires: Ottoman dapat dijadikan tontonan yang menghibur sekaligus mendidik bagi penonton dewasa. Terdapat beberapa bagian yang kurang pas untuk ditonton oleh anak-anak tapi tidak separah Fetih 1453 (2012). Film seri Turki yang satu ini masib setingkat lebih baik daripada Fetih 1453 (2012). Serial Rise of Empires: Ottoman masih layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”.

Sumber: http://www.netflix.com/id-en/title/80990771

Shadow (2018)

Shadow (2018) atau 影 bukanlah film yang saya nanti-nantikan untuk saya tonton. Keberadaan film inipun baru saya ketahui beberapa minggu yang lalu, hohohohoho. Secara tidak terduga, film Tiongkok yang satu ini ternyata memberikan visual yang cantik sekali. Nuansa yang didominasi oleh warna hitam putih, ternyata mempu memberikan perasaan yang senada dengan tema cerita Shadow (2018).

Konon pada zaman dahulu kala, wilayah Cina terbagi ke dalam berbagai kerajaan. Kerajaan Pei dan Kerajaan Yang merupakan 2 kerjaan yang sempat memperebutkan Kota Jingzhou. Entah apa alasannya, kota yang satu ini seolah-olah menjadi sebuah lambang kejayaan bagi Kerajaan yang menguasainya. Pada awal cerita, dikisahkan bahwa Kerajaan Yang berhasil menguasai Kota Jingzhou. Sementara itu, raja dari Kerajaan Pei berusaha sekuat tenaga agar perdamaian antara Kerajaan Yang dengan Kerajaan Pei dapat tetap terjaga, dengan mengikhlaskan Kota Jingzhou. Tidak semua pihak setuju dengan kebijakan raja Kerajaan Pei yang terlihat lemah. Panglima besar Kerajaan Pei bahkan berani menentang titah rajanya dengan menantang raja Kerajaan Yang untuk melakukan duel 1 lawan 1.

Lalu, dimana Shadow-nya?? Wkwkwkwkwk. Nah, konon para pejabat pemerintahan menggunakan orang lain untuk menyamar sebagai diri mereka. Hal ini dilakukan untuk mencapai berbagai tujuan tertentu. Diantara pejabat pemerintahaan Kerajaan Pei, terdapat seorang shadow atau bayangan yang sedang menyamar. Hal ini membuat 15 menit pertama Shadow (2018) nampak membingungkan. Lama kelamaan nampak betapa rumitnya politik dan intrik yang Shadow (2018) suguhkan. Hal inilah yang menjadi daya tarik Shadow (2018). Saya sangat menikmati bagaimana cerita pada Shadow (2018) berjalan.

Film ini disutradarai oleh Zhang Yimou yang sukses membesut House of Flying Dagger (2004) dan Hero (2002). Dua film yang banyak menuai pujian tapi kurang saya sukai hehehehe. Kali ini, saya senang dengan film garapab Opa Zhang. Shadow (2018) penuh intik dan kejutan, disertai oleh visual yang sangat cantik. Adegan aksi ala kung-fu-nya pun terbilang lumayan keren. Saya rasa Shadow (2018) sudah sepantasnya memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Ini merupakan salah satu film Tiongkok terbaik yang pernah saya tonton.

Sumber: http://www.le.com