Spider-Man: Far From Home (2019)

Pada Spider-Man: Far From Home (2019), setelah seorang superhero besar “pensiun”, Peter Parker / Spider-Man (Tom Holland) seakan menanggung beban berat untuk melajutkan apa yang sudah superhero besar tersebut lakukan kepada dunia. Spider-Man yang pada awalnya hanya superhero remaja lokal, sekarang diharapkan agar dapat ikut serta dalam menghadapi kejahatan yang datang mengancam dunia, bukan hanya lingkungan tempat Spider-Man tinggal.

Tak heran kalau Nick Fury (Samuel L. Jackson) meminta bantuan Spider-Man ketika mahluk-mahluk dari dimensi lain, datang menyerang Bumi. Mahluk-mahluk yang disebut Elemental ini konon sudah memusanahkan Bumi di dimensi lain yang menjadi rumah Quentin Beck / Mysterio (Jake Gyllenhaal). Beck datang dari dimensi lain untuk mencegah Elemental agar tidak ada Bumi lain yang musnah. Spider-Man memang hidup di dunia MCU (Marvel Cinematic Universe) yang mana menganut faham bahwa terdapat banyak dimensi. Jadi, terdapat Bumi lain di dimensi lain, terdapat pula Peter Parker lain di dimensi lain, dan seterusnya.

Melihat kemampuan super yang Beck miliki, Peter semakin yakin bahwa ia tidak pantas menjadi seorang pelindung Bumi, Beck-lah orang yang lebih pantas. Lagi pula, sejak awal Peter pun sebenarnya memilih lari dari panggilan Nick Fury. Peter memilih untuk berlibur jauh dari rumah dibandingkan mengangkat telefon dari Fury. Fury dan S.H.I.E.L.D. harus bekerja keras agar Peter terpaksa ikut serta bergabung melawan Elemental bersama Beck. Sebenarnya disinilah terjadi kelucuan karena Peter yang sedang berlibur ke Eropa dan berusaha memenangkan hati Michelle “MJ” Jones (Zendaya Maree Stoermer Coleman) tapi Fury dan kawan-kawan selalu muncuk untuk “menculik” Peter :’D.

Banyak terdapat humor di mana-mana sehingga adegan aksi yang ditampilkan nampak lebih menghibur. Antagonis pada film inipun sebenarnya tidak terlalu superior, tapi penampakkannya sungguh tak terduga dan sangat menghibur. Untuk menampilkan sebuah hiburan yang baik, ternyata sebuah film superhero tidak harus dengan menampilkan karakter antagonis yang super kuat dan terkenal ;).

Kisah cinta remaja pada Spider-Man: Far From Home (2019) ini pun rasanya lebih menyenangkan dibandingkan cinta-cintaan Spider-Man lainnya. Michelle “MJ” Jones terlihat lebih mandiri dan kuat dibandingkan love interest Spider-Man versi lainnya.

Saya kagum dengan film Spider-Man yang satu ini. Pendekatan yang diambil pada Spider-Man: Far From Home (2019), sungguh berbeda dengan versi komik Spider-Man klasik yang pernah saya baca. Spider-Man di sini tidak terlalu sibuk menghadapi para haters seperti film Trilogi Spider-Man versi Sam Raimi. Kejadiran superhero besar lain yang membuat Spider-Man sebagai penerus pun membuay warna baru bagi Spider-Man remaja versi Tom Holland ini. Spider-Man: Far From Home (2019) tentunya layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Sampai saat ini, film ini berhasil menjadi film layar lebar Spider-Man terbaik yang pernah saya tonton.

Sumber: http://www.spidermanfarfromhome.movie

Iklan

The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014)

Beautiful angel woman in theatre

Setelah weekend lalu gagal menonton The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014), akhirnya hari rabu ini saya dan istri berhasil menontonnya meskipun kami mendapat tempat duduk bioskop yang bagian A pojoooook, tidak kebagian tengah :’D. Pulang kerja saya langsung kabur ke bioskop tempat istri saya membeli tiket. Film The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) yang saya tonton ternyata meneruskan kisah Spider-man pada film The Amazing Spider-Man (2012) yang dibintangi kembali oleh Andrew Garfield. Film The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) tentunya tidak berkaitan dengan trilogi Spider-Man yang dibintangi Tobey Maguire, syukurlah, saya dari dulu memang kurang senang dengan cerita Spider-Man yang dibintangi Mas Tobey :).

Spider-man versi Mas Tobey agak lugu, terlalu serius dan agak muram serta terlalu memuja Marry Jane (Kirsten Dunst) yang tidak cantik-cantik sekali baik fisik maupun karakternya :’P. Entah saya tidak suka dengan karakter Mas Tobey atau Mba Kirsten, yang pasti saya jadi kurang suka dengan versi film layar lebar dari salah satu komik favorit saya sewaktu masih SD dulu.

Sementara itu Spider-man yang dibintangi Andrew Garfield ini agak humoris dan tidak terlalu lugu sehingga beberapa tingkahnya mampu membuat penonton tertawa :D. Berperan sebagai kekasih Peter Parker atau Spider-man, masih diperankan oleh pacar Andrew di dunia nyata yaitu Emma Stone sebagain Gwen Stacy. Gwen yang sudah mengetahui identitas rahasia Peter sebagai Spider-man, sebenarnya bersedia untuk terus menjadi kekasih Peter sebanyak apapun musuh yang Peter miliki sebagai seorang superhero, namun Peter terpaksa memutuskan hubungannya dengan Gwen karena dia pernah berjanji kepada almarhum ayah Gwen untuk menjauhi Gwen pada bagian akhir film The Amazing Spider-Man (2012), mendiang ayah Gwen khawatir Gwen akan terluka. Bagaimanapun juga, Spider-man memiliki banyak musuh yang berbahaya. Hubungan Peter dan Gwen semakin diuji dengan hadirnya tawaran studi ke Inggris bagi Gwen.

Spider-man10 Spider-man17

Spider-man20 Spider-man13

Seiring dengan semakin kompleksnya masalah yang menerpa Peter & Gwen, Harry Osborn (Dane Dehaan) mudik ke kampung halamannya untuk meneruskan perusahaan Osborn. Penggemar komik Spider-man tentunya tahu betul siapa Harry, salah satu musuh besar Spider-man yang merupakan sahabat masa kecil Peter. Kok bisa? Kebencian Harry kepada Spider-man diawali ketika Spider-man menolak memberikan darahnya kepada Harry. Harry percaya bahwa darah Spider-man adalah sesuatu yang dapat menyembuhkan Harry dari penyakit yang sedang dideritanya. Kecerobohan dan kenekadan Harry akhirnya membuatnya menjadi Green Goblin, salah satu musuh terbesar Spider-man yang muncul pula pada film layar lebar Spider-man versi Mas Tobey. Akting Dane Dehaan rasanya agak sedikit berlebihan, karakter Harry jadi mirip dengan karakter Andrew Detmer pada film Chronicle (2012), anak muda desperado yang agak psycho, rasanya Harry Osborn di versi komik tidak sebegitunya deh.

Spider-man11 Spider-man9

Beautiful angel woman in theatre Spider-man7

906429 - The Amazing Spider-Man 2

Loh kalau begitu siapakah Electro? Kan film ini judulnya ada Electro-electronya :). Electro sebenarnya adalah Max Dillon (Jamie Foxx), salah satu karyawan Harry yang mengalami kecelakaan ketika sedang bekerja. Tubuh Max seakan menjadi sebuah baterai yang dapat menyimpan tenaga listrik, Max juga seakan dapat menyatu dengan arus listrik dan semakin kuat ketika menyedot listrik, listrik menjadi sumber tenaga bagi Max, itulah alasan kenapa Max kemudian disebut Electro. Saya lihat Jamie Foxx melakukan tugasnya dengan baik, memerankan Max yang sangat lugu, baik hati dan memuja Spider-man namun berubah 180 derajat ketika Max menjelma menjadi Electro.

Spider-man2 Spider-man15

Spider-man4 Spider-man8 Spider-man12 Spider-man14 Spider-man16

Sebenarnya selain Electro dan Green Goblin, ada 1 lagi musuh Spider-man yang hadir pada The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014), Rhino namanya, tapi sayang sekali porsinya sangat kecil. Electro tetaplah menjadi karakter antagonis yang paling dominan pada film ini. Saya menikmati adegan action yang disuguhkan, special effect pada The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) dikemas dengan baik sehingga rasanya kita tidak rugi kalau menonton The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) di teater 3G atau 4G atau Imax, kereeeeen :).

Spider-man21

Spider-man3 Spider-man18 Spider-man19

Terlepas dari akhir The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) yang agak tragis bagi sebagian orang, The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) layak mendapat nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Two tumbs up for Spidey ;).