Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018)

Sepanjang tahun 2000-an ini sudah ada 3 jenis Spider-Man yang berkeliaran di Bioskop. Mulai dari Trilogi Spider-Man ala Sam Raimi, Duologi Spider-Man ala Marc Webb dan baru-baru ini Spider-Man ABG hasil kerjasama Sony dan Marvel. Semua Spider-Man di atas masih menggunakan Peter Parker sebagai tokoh utamanya. Tokoh Peter Parker sudah sangat melekat dengan tokoh Spider-Man, terutama bagi pembaca komik Spider-Man tempo dulu seperti saya :D.

Maka, saya pribadi sangat kecewa ketika tokoh Peter Parker “dimatikan” oleh Marvel Comics pada sekitar tahun 2011. Tokoh Miles Morales diangkat sebagai Spider-Man baru yang lebih segar. Marvel memang sedang berusaha mengganti tokoh-tokoh superhero ikonik mereka dengan tokoh-tokoh baru yang lebih muda dan diversity. Hampir semua tokoh-tokoh superhero klasik mereka memang diperankan oleh lelaki kulit putih. Inilah hal yang ingin Marvel ubah. Itulah mengapa Spider-Man barunya digambarkan oleh anak SMA latin berkulit cokelat seperti Miles Morales.

Sebenarnya Marvel dan Sony sudah mulai hendak memperkenalkan Miles Morales pada Spider-Man: Homecoming (2017) dengan menggunakan Spider-Man yang masih SMA dan memunculkan sebagian karakter dari komik Spider-Man Miles Morales. Tapi waktunya mungkin belum dirasa tepat sehingga karakter Peter Parker masih terus dipergunakan.

Nah, pada pergantian tahun ini, Sony dan Marvel merilis film animasi Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) dengan menggunakan Miles Morales (Shameik Moore) sebagai tokoh sentralnya. Dikisahkan awalmula Miles menjadi Spider-Man. Ia pun harus menyaksikan dengan mata kepalanya sendiri, kematian Peter Parker (Chris Pine) :(.

Tak lama, bermunculanlah Spider-Man versi lain dari dunia paralel yang berbeda. Bagi teman-teman yang belum tahu, jadi di dalam dunia komik superhero Marvel dan DC, dikisahkan bahwa terdapat beberapa dunia paralel dimana di dalam masing-masing dunia tersebut, terdapat versi yang berbeda dari setiap individu termasuk Miles dan Peter. Tidak mengherankan kalau muncul Peter B. Parker (Jake Johnson) dari dunia paralel lain. Peter yang satu ini adalah Peter yang hidup di dunia Trilogi Spider-Man ala Sam Raimi. Ia hadir sebagai seorang Spider-Man yang sedang kehilangan motivasi diri karena berbagai masalah yang datang di dunianya.

Di sini Peter B. Parker seolah-olah berperan sebagai mentor bagi Miles. Mereka terpaksa bekerja sama untuk mengembalikan semua Spider-Man, pulang ke dunianya masing-masing. Saya rasa inilah “handover” karakter Spider-Man yang berusaha Sony dan Marvel berikan kepada penontonnya. Peter Parker tewas tapi tidak sepenuhnya tewas karena kan ada Peter lain yang hidup di dimensi lain.

Tidak hanya Peter dan Miles saja, film ini pun menampilkan berbagai versi Spider-Man dari berbagai dunia yang unik. Disana terdapat Gwen Stacy / Spider-Woman (Hailee Steinfeld), Peni Parker / SP//dr (Kimiko Glenn), Peter Porker / Spider-Ham (John Mulaney), Peter Parker / Spider-Man Noir (Nicolas Cage). Semuanya ikut serta membantu Peter B. Parker dan Miles untuk memulihkan dunia paralel yang tercampur ini.

Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) menampilkan adegan aksi yang sesekali ditimpali oleh lelucon yang lucu. Film ini tidak terlalu serius tapi mampu menampilkan suspense oada beberapa adegan perkelahiannya. Memang sih semuanya hadir dalam bentuk animasi atau kartun, tapi animasi pada film ini terbilang unik, pokoknya beda deh dengan animasi atau kartun biasa. Saya yakin penonton dewasa pun akan menikmati film animasi yang satu ini. Sampai saat ini, film animasi inilah film animasi terbaik yang pernah saya tonton.

Saya rasa, Spider-Man: Into the Spider-Verse (2018) sudah selayaknya untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Sebuah cara yang apik untuk memperkenalkan Miles Morales :). Tapi tetap saja …. bagi saya pribadi Spider-Man versi Peter Parker adalah yang terbaik, sesuatu yang tidak dapat diubah.

Sumber: http://www.intothespiderverse.movie

Iklan

The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014)

Beautiful angel woman in theatre

Setelah weekend lalu gagal menonton The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014), akhirnya hari rabu ini saya dan istri berhasil menontonnya meskipun kami mendapat tempat duduk bioskop yang bagian A pojoooook, tidak kebagian tengah :’D. Pulang kerja saya langsung kabur ke bioskop tempat istri saya membeli tiket. Film The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) yang saya tonton ternyata meneruskan kisah Spider-man pada film The Amazing Spider-Man (2012) yang dibintangi kembali oleh Andrew Garfield. Film The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) tentunya tidak berkaitan dengan trilogi Spider-Man yang dibintangi Tobey Maguire, syukurlah, saya dari dulu memang kurang senang dengan cerita Spider-Man yang dibintangi Mas Tobey :).

Spider-man versi Mas Tobey agak lugu, terlalu serius dan agak muram serta terlalu memuja Marry Jane (Kirsten Dunst) yang tidak cantik-cantik sekali baik fisik maupun karakternya :’P. Entah saya tidak suka dengan karakter Mas Tobey atau Mba Kirsten, yang pasti saya jadi kurang suka dengan versi film layar lebar dari salah satu komik favorit saya sewaktu masih SD dulu.

Sementara itu Spider-man yang dibintangi Andrew Garfield ini agak humoris dan tidak terlalu lugu sehingga beberapa tingkahnya mampu membuat penonton tertawa :D. Berperan sebagai kekasih Peter Parker atau Spider-man, masih diperankan oleh pacar Andrew di dunia nyata yaitu Emma Stone sebagain Gwen Stacy. Gwen yang sudah mengetahui identitas rahasia Peter sebagai Spider-man, sebenarnya bersedia untuk terus menjadi kekasih Peter sebanyak apapun musuh yang Peter miliki sebagai seorang superhero, namun Peter terpaksa memutuskan hubungannya dengan Gwen karena dia pernah berjanji kepada almarhum ayah Gwen untuk menjauhi Gwen pada bagian akhir film The Amazing Spider-Man (2012), mendiang ayah Gwen khawatir Gwen akan terluka. Bagaimanapun juga, Spider-man memiliki banyak musuh yang berbahaya. Hubungan Peter dan Gwen semakin diuji dengan hadirnya tawaran studi ke Inggris bagi Gwen.

Spider-man10 Spider-man17

Spider-man20 Spider-man13

Seiring dengan semakin kompleksnya masalah yang menerpa Peter & Gwen, Harry Osborn (Dane Dehaan) mudik ke kampung halamannya untuk meneruskan perusahaan Osborn. Penggemar komik Spider-man tentunya tahu betul siapa Harry, salah satu musuh besar Spider-man yang merupakan sahabat masa kecil Peter. Kok bisa? Kebencian Harry kepada Spider-man diawali ketika Spider-man menolak memberikan darahnya kepada Harry. Harry percaya bahwa darah Spider-man adalah sesuatu yang dapat menyembuhkan Harry dari penyakit yang sedang dideritanya. Kecerobohan dan kenekadan Harry akhirnya membuatnya menjadi Green Goblin, salah satu musuh terbesar Spider-man yang muncul pula pada film layar lebar Spider-man versi Mas Tobey. Akting Dane Dehaan rasanya agak sedikit berlebihan, karakter Harry jadi mirip dengan karakter Andrew Detmer pada film Chronicle (2012), anak muda desperado yang agak psycho, rasanya Harry Osborn di versi komik tidak sebegitunya deh.

Spider-man11 Spider-man9

Beautiful angel woman in theatre Spider-man7

906429 - The Amazing Spider-Man 2

Loh kalau begitu siapakah Electro? Kan film ini judulnya ada Electro-electronya :). Electro sebenarnya adalah Max Dillon (Jamie Foxx), salah satu karyawan Harry yang mengalami kecelakaan ketika sedang bekerja. Tubuh Max seakan menjadi sebuah baterai yang dapat menyimpan tenaga listrik, Max juga seakan dapat menyatu dengan arus listrik dan semakin kuat ketika menyedot listrik, listrik menjadi sumber tenaga bagi Max, itulah alasan kenapa Max kemudian disebut Electro. Saya lihat Jamie Foxx melakukan tugasnya dengan baik, memerankan Max yang sangat lugu, baik hati dan memuja Spider-man namun berubah 180 derajat ketika Max menjelma menjadi Electro.

Spider-man2 Spider-man15

Spider-man4 Spider-man8 Spider-man12 Spider-man14 Spider-man16

Sebenarnya selain Electro dan Green Goblin, ada 1 lagi musuh Spider-man yang hadir pada The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014), Rhino namanya, tapi sayang sekali porsinya sangat kecil. Electro tetaplah menjadi karakter antagonis yang paling dominan pada film ini. Saya menikmati adegan action yang disuguhkan, special effect pada The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) dikemas dengan baik sehingga rasanya kita tidak rugi kalau menonton The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) di teater 3G atau 4G atau Imax, kereeeeen :).

Spider-man21

Spider-man3 Spider-man18 Spider-man19

Terlepas dari akhir The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) yang agak tragis bagi sebagian orang, The Amazing Spider-Man 2: Rise Of Electro (2014) layak mendapat nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Two tumbs up for Spidey ;).