Guardians of the Galaxy Vol. 2 (2017)

Guardian of the Galaxy Vol. 2 (2017) termasuk film 2017 yang tidak akan saya lewatkan. Film ini tentunya akan kembali mengisahkan petualangan sekelompok mahluk luar angkasa yang terdiri dari Star-Lord atau Peter Quill (Chris Pratt), Gamora (Zoe Saldana), Drax the Destroyer (Dave Bautista), Rocket (Bradley Cooper) dan Groot (Vin Diesel). Memang sih tokoh-tokohnya tidak sepopuler The Avengers, tapi kisah The Guardians of the Galaxy tentunya akan tetap menarik diikuti karena kandungan humor yang lebih kental di sana. Selain itu, konon The Guardian of the Galaxy akan bergabung dengan The Avengers juga untuk melawan mega villain Thanos pada film berikutnya yang akan datang, bukan pada Guardians of the Galaxy Vol. 2 (2017) tentunya ;).

Berbeda dengan film superhero Marvel lainnya, Guardians of the Galaxy mengambil luar angkasa sebagai latar belakangnya, yaaa latar belakangnya jadi mirip Star Trek. Tentunya kita akan melihat pesawat luar angkasa, planet dan mahluk-mahluk luar angkasa yang unik. Mirip seperti film pertamanya, penampakan Bumi sebagai latar belakang rasanya hanya secuil saja, yaitu ketika mengisahkan latar belakang Peter Quill.

Masih segar diingatan saya, Guardians of the Galaxy (2014) diawali dengan asal mula Peter Quill atau Star Lord. Ibu Peter adalah manusia biasa yang meninggal dunia karena kanker otak. Kemudian Peter diambil dari Bumi oleh Yondu Udonta (Michael Rooker), pemimpin Ravengers. Ravangers sendiri merupakan sebuah kelompok pencuri, penyelundup dan bajak laut luar angkasa. Di sinilah Peter dibesarkan dan dilatih oleh Yondu sehingga Peter dapat memimpin Guardians of the Galaxy. Yondu selama ini telah menjadi figur ayah bagi Peter, namun tetap saja Yondu bukanlah ayah kandung Peter. Siapakah ayah Peter sebenarnya?

Mirip seperti Guardians of the Galaxy (2014), Guardian of the Galaxy Vol. 2 (2017) diawali dengan Bumi di erah 80-an sebagai latar belakangnya. Untuk pertama kalinya, wujud ayah Peter muncul di sana. Bertahun-tahun kemudian, dalam sebuah pertempuran luar angkasa, Guardians of the Galaxy diselamatkan oleh sosok misterius yang tak lain adalah ayah Peter. Dengan kekuatan dan teknologi yang dimiliki, Ego (Kurt Russell) datang menolong anaknya yang telah lama ia cari. . . . . . Ow ow ow ow tunggu sebentar, lha kok yang muncul malah Ego? Pada versi komik, ayah Peter Quill adalag J’son, raja dari bangsa Spartoi. Sementara itu Ego versi komik adalah sesuatu yang berbeda yaa, rasanya Ego lebih banyak berinteraksi dengan Thor dibandingkan Guardians of the Galaxy. Aahhh apakah Ego sama dengan J’son? Apakah Ego benar ayah Peter? Terlepas dari versi komiknya, Ego yang diperankan Kurt Russell bukanlah raja, melainkan semacam kaum celestial yang memiliki kemampuan penciptaan. Kaum ini bagaikan dewa bagi mahluk-mahluk luar angkasa karena umur dan kemampuannya yang luar biasa. Peter ternyata mewarisi beberapa kemampuan yang Ego miliki. Hanya saja, Peter separuh manusia sehingga ia memiliki hati nurani dan perasaan, hal itulah yang tidak dimiliki Ego sebagai kaum celestial murni.

Mendengar kabar bahwa Peter sudah bertemu dengan Ego, Yondu langsung berangkat menyusul Peter. Dahulukala, Yondu mengambil Peter dari Bumi atas permintaan Ego, namun Yondu tidak mengantarkan Peter kepada Ego. Yondu justru “menculik” Peter karena menurut Yondu, Peter berbakat menjadi anggota Ravangers seperti dirinya. Film Guardian of the Galaxy kali ini mengambil “keluarga” sebagai temanya dengan hubungan antara Peter dengan Ego dan Yondu berada di pusat. Ego, seorang dewa abadi yang maha kuat dan berkuasa, namun tidak pernah ada untuk Peter. Yondu, seorang penjahat yang agak brengsek dan keras, namun selalu ada untuk Peter dengan caranya sendiri. 2 figur ayah yang sama-sama memiliki kekurangan dan keabnormalan, tentunya menjadikan kisah Guardian of the Galaxy Vol. 2 (2017) menjadi semakin unik.

Tidak hanya keluarga Peter, hubungan di dalam keluarga Gamora pun ikut ditampilkan di sini. Nebula (Karen Gillan) yang menjadi salah satu tokoh antagonis pada Guardians of the Galaxy (2014), kini hadir akantetapi sebagai sekutu Peter dan kawan-kawan. Asal mula hubungan benci tapi cinta antara Nebula dan Gamora dikemas dengan apik. Nebula dan Gamora adalah anak dari Thanos, dimana ketiganya saling benci satu sama lain.

Tidak hanya memperoleh Nebula sebagai sekutunya, hadir pula Mantis (Pom Klementieff) sebagai sekutu baru Guardians. Mantis memiliki kemampuan mendeteksi perasaan sekaligus mengubah perasaan mahluk lain, namun Mantis sendiri mempunyai kemampuan bersosialisasi yang buruk. Ketidakmanpuan Mantis bersosialisasi ini sering memancing tawa.

Bak film komedi saya sering tertawa ketika menonton film ini, terlebih lagi ketika melihat tingkah si kecil Groot yang hanya dapat berkata,”I am Groot” :D. Tokoh Guardians favorit saya bukanlah Peter, Gamora, Drax atau Rocket, melainkan Groot :D. Mimik dan tingkah yang lucu tidak mengurangi kontribusi Groot terhadap Guardians ketika bahaya datang. Tubuh yang mungil justru menjadi kelebihan Groot karena diam-diam Groot dapat menyusup ke dalam lorong-lorong sempit, hal yang tak dapat anggota Guardians lainnya.

Saya rasa Guardian of the Galaxy Vol. 2 (2017) berhasil menjadi film yang lengkap. Di sana ada tawa canda, ada tangis yang mengharukan, tak lupa tentunya ada banyak adegan aksi yang apik dengan didukung special effeck yang bagus :). Saya rasa film ini lebih baik daripada film pertamanya.

Guardian of the Galaxy Vol. 2 (2017) tentunya layak untuk memperoleh nilai 4 dari skala maksimum 5 yang artinya “Bagus”. Pada film Marvel kali ini, Stan Lee bukanlah satu-satunya karakter yang sekilas muncul, hadir pula Sylvester Stallone sebagai . . . . aaahhh silahkan tonton sendiri filmnya, bagus kok ;).

Sumber: marvel.com/guardians

Iklan

Thor: The Dark World (2013)

Thor The Dark World 1

Thor adalah salah satu superhero Marvel yang saya ketahui namanya & wujudnya sejak saya masih kecil dulu, namun belum pernah sekalipun membaca komiknya sampai munculnya film layar lebar Thor (2011). Thor kalah tenar dibanding Batman, Superman & Spiderman :D. Sepertinya Thor mirip-mirip superhero Indonesia yang bernama Gundala Putra Petir, kekuatannya berhubungan dengan petir dan badai. Stan Lee, pengarang komik Thor, mengambil tema dan karakter Thor dari mitologi Norwegia. Nama & pengertian Thor, Mjolnir, Odin, Asgard, Midgard sampai Yggdrasil juga ternyata diambil dari mitologi Norwegia. Sama seperti Thor versi mitologi Norwegia, Thor karangan Stan Lee merupakan dewa petir yang sangat kuat dengan palu Mjolnir sebagai senjata andalannya. Thor merupakan anak dari Odin, raja Asgard. Asgard sendiri merupakan salah satu dari 9 dunia yang ada di alam Yggdrasil. Selain Asgard, terdapat beberapa dunia lain seperti Midgard, SvartálfheimHelNiflheim, Muspelheim, Jotunheim dan lain-lain.

Thor The Dark World 5 Thor The Dark World 15

Nah, dikisahkan bahwa Bumi tercinta kita ini merupakan bagian dari dunia Midgard. Kesembilan dunia di alam Yggdrasil selalu berputar dengan orbitnya masing-masing, seperti Bumi dan planet-planet lain mengelilingi Matahari. Pada Thor: The Dark World (2013), dikisahkan terjadi suatu peristiwa langka dimana kesembilan dunia yang ada pada Yggdrasil, sedang dalam posisi sejajar satu sama lain. Yaaa mirip dengan posisi Bumi, Bulan & Matahari pada gerhana matahari atau gerhana bulan laaa, posisi sejajar, bagi yang lupa, ayo dibuka buku IPA-nya :P. Dampak dari kesejajaran dunia-dunia tersebut adalah kekacauan, selama kesembilan dunia dalam posisi sejajar, pembatas antar dunia-dunia tersebut menjadi kabur. Di Bumi sendiri terdapat lubang-lubang menuju dunia-dunia lain yang akan tertutup ketika kesembilan dunia sudah tidak dalam posisi sejajar lagi. Jane Foster (Natalie Portman) tidak sengaja masuk ke dalam lubang-lubang tersebut dan dirasuki oleh Aether. Aether mengandung kekuatan yang sangat besar namun tubuh manusia tidak akan kuat & cocok menampung kekuatan Aether. Thor (Chris Hemsworth) datang menjemput Jane & mencari cara untuk menyembuhkan Jane di Asgard.

Thor The Dark World 11

Kedatangan Jane di Asgard membawa bencana karena Aether yang ada di dalam Jane mengundang kedatangan Malekith (Christopher Eccleston), pemimpin dari dark elves. Malekith beserta pasukan dark elves menyerang Asgard, pertempuran ini menyebabkan tewasnya Frigga (Renne Ruso), ibu dari Thor.

Thor The Dark World 9

Kematian Frigga, mengakibatkan bersatunya Thor dengan Loki (Tom Hiddleston), adik tiri Thor yang licik dan berusaha merebut tahta Asgard dari bapak kandung Thor. Loki menganggap Frigga sebagai ibunya sendiri, sehingga Loki bersedia membantu Thor membalas dendam. Mampukan kedua saudara yang beselisih ini bekerjasama untuk mencapai 1 tujuan yang sama? Apakah Loki benar-benar tulus membantu Thor? Karena pada versi komiknya, Loki berkerjasama dengan Malekith loooh. Loki & Malekith sama-sama benci Asgard & ayah Thor, Odin (Anthony Hopkins). Malekith adalah pemimpin dari sisa-sisa kaum dark elves yang beratus-ratus tahun lalu ditaklukkan oleh Bor, kakeknya Thor. Dark elves dibawah komando Malekith adalah kaum yang berasal dari dunia Svartálfheim dan ingin menguasai kesembilan dunia yang ada. Pada Thor: The Dark World (2013), dark elves nampak lebih kuat dibandingkan pasukan Asgard, kenapa kok begitu? Pertama, pesawat tempur dark elves bisa tidak terlihat oleh mata telanjang para pasukan Asgard. Kedua, dark elves perang menggunakan senapan & pistol, sedangkan pasukan Asgard menggunakan pedang & tameng saja, hadeewww, yaiyalah jelas kalah x__x. Well, perlu diingat versi komik dan versi film layar lebar tidaklah selalu sama loooh :mrgreen:.

Thor The Dark World 10

Thor The Dark World 4 Thor The Dark World 6 Thor The Dark World 7 Thor The Dark World 13

Dari berbagai karakter yang ada pada Thor: The Dark World (2013), karakter Loki cukup mencolok. Loki merupakan karakter yang suka bercanda dan tidak dapat ditebak. Tom Hiddleston memainkan karakter Loki dengan cukup baik, saya sendiri sempat tertawa melihat tingkah Loki. Entah bagaimana, saya lebih senang kalau Loki menjadi karakter protagonis, bukan antagonis. Karakter Loki lebih menghibur dibandingkan karakter Thor, berbeda dengan Loki di Thor (2011) & The Avengers (2012), Loki di sini tidaklah 100% tokoh antagonis. Pada Thor: The Dark World (2013), Loki menjadi karakter yang … entah mau jadi penjahat atau jagoan yaaaa .. tidak jelas, saya tidak akan menulis spolier di aliefworkshop.wordpress.com :P.

Thor The Dark World 14

Thor The Dark World 12

Seperti pada film-film layar lebar superhero Marvel lainnya, Thor: The Dark World (2013) menyuguhkan spesial efek yang lumayan bagus plus kostum yang lumayan ok juga, hanya saja kostumnya Thor sedikit kurang keren yaa, agak standard. Entah kenapa jalan cerita Thor: The Dark World (2013) kurang greget, agak standard bin biasa, mungkin karena Thor bukanlah superhero favorit saya yaa? Thor kan agak serius dan memang tidak sepintar Spiderman atau Batman. Walaupun jalan ceritanya agak standar saya merasa lumayan terhibur & tidak tertidur selama menonton Thor: The Dark World (2013) hari jumat lalu, padahal saya baru saja terkena musibah & lelah pulang dari kantor .. e e e e kok jadi curhat? hehehehe.

Thor The Dark World 2 Thor The Dark World 16 Thor The Dark World 17

Thor The Dark World 8 Thor The Dark World 3

Yaa secara garis besar Thor: The Dark World (2013) rasanya layak mendapat nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Oh yaaa diakhir film Thor: The Dark World (2013), terdapat peristiwa yang memastikan bahwa akan ada film Thor lagi di bioskop-bioskop, entah tahun depan atau tahun kapan. Meski saya bukan fans beratnya Om Thor, saya tidak kapok nonton film layar lebarnya Thor dan ingin menonton lagi kelanjutan dari petualangan dewa petir ini :).

Sumber: http://marvel.com/thor